Sabtu, 01 November 2014

Tugas dan Semester Akhir




Sebagai mahasiswa tingkat akhir gue bersukur tugas udah mulai berkurang, tapi masih tetap ada ajah, dan kesulitannya makin… makin sulit. Kesulitannya makin bertambah ketika beberapa hari mau UTS dosen malah ngasih tugas, gue nggak ngerti kenapa dosen seneng banget kalau mau UTS ngasih tugas, mahasiswa kan bingung mana yang harus jadi prioritas utama, ngerjain tugas atau belajar buat besok UTS. Dosen emang nggak adil, karena dia bukan wasit dan yang adil cuman Allah SWT *benerin peci*.

Saking sulitnya, gue sampai males ngerjain tugas dan kebetulan gue ini orangnya suka mepet-mepet kalau ngerjain tugas, biar ada adrenalinnya gituh kalau lagi ngerjain. Tapi kali itu gue nggak dapet adrenalin, yang ada gue dibuat pusing karena tugasnya sama sekali belum gue sentuh sama sekali.


Pagi-pagi di hari jum’at gue berangkat, dengan niatan mau ngerjain tugas di kampus, alasan kenapa gue ngerjain tugas di kampus karena di kampus ada WiFi dan sinyalnya lumayan buat download referensi untuk tugas yang gue akan kerjakan. Daripada dirumah udah sinyal ancur kondisinya juga nggak enakan, pikir gue.

Sebelum berangkat, subuhnya gue udah ancang-ancang ngerjain tapi baru seperapat kurang se-ons, jadi lanjutanya gue kerjain di kampus. Sebenrnya nggak di kampus, tapi di salah satu supermarket yang deket sama kampus, disitu ada tempat nongkrong yang ada WiFinya jadilah seorng fakir sinyal dan pencari WiFi kayak gue mencium aura gratisan yang sangat kental disitu.

Dari jam 9 sampai jam 11 pagi, lumayan udah setengah jadi. 2 jam cuman setengah. Gue emang kelewat cerdas. Saran gue sih jangan sekali-sekali ngerjain  tugas dengan keadaan internet jalan tanpa ada niatan kuat (sungguh-sungguh) buat ngerjain tugas. Nantinya malah kelamaan internetan dan ujung-ujungnya liatin facebook, twitter, dan socmed lainnya. Stalking mantan lagi. Itulah yang membahayakan.

Berhubung jam 11 dan waktunya mepet sama waktu jum’atan, gue berencana ngerjain lagi abis jumatan dan tugasnya langsung gue print, nantinya

------

Satu jam jum’atan berlalu, selesai tepat pada pukul 12 lebih gue mau balik ke tempat semula, supermarket yang ada badaknya WiFinya tapi sebelum kembali gue kepikiran tugas yang lain yang harus diprint juga. Tanpa pikir panjang gue langsung print tugas sialan itu, kebetulan tugas yang satunya udah gue kerjain.

Abis jum’atan gue buru-buru ke tukang print terdekat, tapi rupanya tempat prinan nggak ada yang dekat. Jauh semua. Beruntunglah gue bawa motor jadi jarak yang jauh itu bisa di pangkas, nggak kebayang kalau gue ngesot dari lampu merah ke tempat prinan. Bakalan jadi headline di surat kabar lokal, dengan judul.


Mahasiswa Berparas Agak Ganteng Rela Ngesot Demi Ngeprint Tugas!


Tragis..

Semua itu demi TUGAS!

Selesai ngeprint tugas yang agak nggak sulit itu gue balik ke tepat semula; tempat nongkrong yang ada badaknya WiFinya dengan sinyal yang memuaskan. Siang itu terik, keringat yang keluar terus-menerus gue seka menggunakan lengan kemeja, sampai basah. Tapi semangat-WiFi-gratisan gue nggak gitu ajah terpatahkan oleh teriknya siang.

Gue lihat ada tempat duduk kosong, cuman ada cowok sendirian yang lagi mainan laptop.  Gue yakin dia adalah fakir sinyal dan pemburu WiFi juga, makanya dateng ke tempat ini. Terlihat dari muka dan parasnya gue menebak-nebak pasti dia kakak tingkat yang lagi mencoba menyelesaikan skripsinya sambil main game online di new tab-nya lagi download film-film baru berkualitas blue-ray.

“A.. punten, colokannya ada yang kosong nggak?” tanya gue santun. Takut di telen.
“oohh.. ada, ini” sambil nunjukin terminal yang masih kosong.
“punten a, makasih..”

Gue colokin charger ke terminal dan langsung sambungin ke laptop, karena gue nggak bawa batrainya. Jadi laptop gue tergantung pasokan listrik yang mengalir dari supermarket, kalau mati lampu, gue nggak terlalu takut, soalnya supermarket segede ini nggak mungkin nggak nyediain genset. Semenjak beberapa bulan yang lalu batrai laptop gue cepet banget abis, jadilah gue kalau bawa laptop nggak pakek batrai. Cuman bawa chargernya doang. Cerdas.

Setelah colok mencolok, gue duduk di depan kakak tingkat (tebakan gue tadi), kemudian gue pesen minum. Cukup lama kita berhadapan sampai tiga puluh menit berlalu, kita berdua nggak saling pandang-pandangan, karena itu adalah hal menjijikan yang memang harusnya nggak dilakukan. Setelah tiga puluh menit, tugas gue hampir mendekati selesai. Selang beberapa menit setelahnya kakak tingkat di depan gue ini kedatangan temennya.

“ehh gimana kabar?” sapa temannya yang baru datang..
“baik..baik.., kamu sih?”
damang.. kumaha skripsi ( baik ,bagaimana skripsi)?”
“ya gitu lah, belum beres-beres”

Saling sapa antara keduanya terlihat begitu akrab, sampai gue dengar pertanyaan tentang skripsi, gue udah mulai pesimis kakak kelas depan gue ini hatinya baik-baik ajah. Lebih lanjut mereka berdua tanya jawab tentang kabar dan kegaiatan mereka berdua, nanyain kenapa syahrini belakangan suka makan tutup botol, untungnya mereka berdua cowok, kalau cewek pasti berisik.

Tanya-jawab pun berlanjut mungkin diantara mereka berdua. Nanyain tentang temennya yang udah lulus duluan yang suka ngebully, nanyain temennya yang belum sama sekali ngerjain skripsi padahal udah bimbingan, iya, skripsinya sama sekali belum disentuh dan nanya-nanya yang lain yang berifat pribadi termasuk nanyain celana dalam.

Seenggaknya itulah yang gue dengar dari obrolan mereka berdua, karena gue ada di depan dan mereka pun ngomongnya keras tanpa tedeng aling-aling. Blak-blakan. Jelas ajah gue denger, lagian gue nggak budeg juga. Jelas ajah gue denger.

“ente kenapa skripsinya belum beres-beres?” temennya yang baru dateng tadi nanya.
“biasa euy, sibuk melulu..”
SOK SIBUK BANGET!
“sibuk apaan sih?”
“biasa, bisnis..” jawabnya dengan muka santai.
“bisnis apaan?”
“aksesoris gitu, lumayan hasilnya”
“wahh, sukur atuh kalau gitu mah
“iya, makanya kalau skripsi saya nganggur nggak di apa-apan berati saya lagi sibuk banget”
“kapan-kapan ajak saya dong..”

Gue nggak bermaksud 'nguping'  pembicaraan mereka berdua, hanya saja apa yang mereka bicarakan membuat gue berhenti sejenak buat ngerjain tugas. Bukan, gue bukan download film dulu atau main game online dulu. Gue kepikiran sama apa yang mereka berdua obrolin barusan.

Tentang skripsi, lulus-belum lulus, bimbingan, dan kerjaan..

Itu adalah obrolan mahasiswa tinggkat akhir banget. Yang perduli sama skripsi pasti bakal ngobrolin variable, hipotesis dan judul-judul yang di ambilnya dan yang paling sering diomongin adalah pengalaman masa bimbingan. Yang kurang perduli sama skripsi, ngomonginnya game online, film, Dota, cabe-cabean, ayam kampus, jin iprit sampai Naruto yang udah tamat.

Nah, yang perduli sama kerjaan, yah, ngobroliannya masalah kerjaan. Padahal gue tahu mereka belum lulus, dan mereka-pun sadar akan hal itu. Tapi nggak ada salahnya juga ngobrolin kerjaan. Termasuk bisnis yang tadi kakak kelas depan gue ceritakan sama temennya. Dia tampak begitu antusias sama bisnis aksesorisnya, karena dia tahu mungkin untungnya gede, sampai skripsinya jarang dia sentuh.

Gue berfikir dan bertanya-tanya, apakah yang harusnya dilakukan lebih dulu buat mahasiswa tingkat akhir?


  1. Nyari kerjaan yang layak untuk bekal nanti setelah lulus?
  2. Lulus ajah dulu baru nanti nyari kerjaan, karena kalau udah dapet ijazah kerja dimanapun oke-oke ajah? 
  3. Atau mencari peluang bisnis dan mulai berbisnis dengan menanggalkan skripsi untuk sementara (bahkan untuk waktu yang tidak di tentukan)?


Yang pertama, nyari kerja. Dengan mencari pekerjaan yang layak untuk kita nanti setelah lulus itu bagus, menurut gue. Karena setelah lulus kebanyak mahasiswa lebih banyak stay di rumah dan banyak juga yang tak kunjung dapet kerja. Jadi daripada nganggur lebih baik manfaatin waktu luang buat nyari kerjaan yang pas. Kalau dari awal udah punya tujuan dan tahu mau ngapain setelah lulus itu lebih bagus, semangat buat lulus itu muncul dari situ, ketika tahu setelah lulus mau kemana, ya, secepatnya harus lulus.

Ke dua, lulus dulu baru nyari kerja. Untuk yang satu ini gue rasa bagus juga. Apalagi untuk kakak-kakak tingkat atau mahasiswa tingkat 4 kayak gue yang terus-terusan ditanyain ‘kapan lulus?’ sama orang rumah, orang sedesa bahkan sama orang tua pacar. Temen gue pernah bilang sama gue.

“saya mah nggk idealis lagi lah soal kerjaan, selama ada peluang, ya saya masuk, yang penting lulus ajah dulu”

Oke, gue tahu idealismenya mulai luntur karena tekanan hidup yang mulai terasa. Gue pun demikian tapi gue harus selalu optimis. Optimis prime..




Terakhir, mulai bisnis. Harusnya bisnis itu dimulai dari semester satu, tapi late batter than never, daripada nggak memulainya sama sekali. Cuman jadi wacana. Kayak kakak tingkat tadi, dia berbisnis yang memungkinkan dia dapet uang dari situ. Bagus juga. Buat nabah pemasukan dan siapa tahu nantinya bakal berkembang dan jadi salah satu penghasilan yang menjanjikan.

Dari ketiganya, gue rasa bagus-bagus ajah. Nggak ada yang jelek. Karena gue sendiri pun nggak tahu nasib orang lain bakal kayak apa nantinya. Tapi gue rasa menyelesaikan skripsi itu juga harus dilakuin, karena menurut gue skripsi juga adalah hal pokok yang paling penting. Mungkin buat yang berbisnis hal ini agak menyulitkan, harus fokus sama bisnisnya. Karena gue denger-denger kalau mau berbisnis salah satu syaratnya harus fokus sama bisnis yang digelutinya. Jadi agak susah menyelesaikan skripsi.

Anyway.. gue harus ngumpulin tugas dan setelah gue mendengar obrolan mereka dan menyimaknya. Gue tahu mahasiwa tingkat akhir atau mahasiswa semester akhir obrolannya dewasa banget. Masa depan adalah topik utama.

Gue bayar minuman yang gue pesen kemudian gue pergi ke tempat prinan, ngeprint lagi, dan ngasiin tugas. Sampai kampus, gue agak mempercepat langkah kaki, takutnya keburu nyampe ke tangan dosen. Sesampainya di ruang dimana temen-temen kupul gue langsung ngasiin tugas yang pertama, yang tingkat kesulitannya mudah. Gue kumpulin. Kemudian gue kumpulin tugas yang level kesulitanya tinggi, dan.. gue lihat temen-temen tugasnya semua dijilid, sedangkan gue, cuman tiga lembar..

Dari jam 8 gue berangkat hasil akhrinya cuman tiga lembar, dan itupun belum gue jilid atau lebih tepatnya, nggak gue jilid. Gue emang pinter.

Beruntunglah gue, karena dosennya lagi keluar kota, jadi gue bisa ngumpulinnya nanti hari senin dan gue nggak sendirian ada Asep, temen gue yang nggak di jilid dan isinya cuman dikit. Nanti senin gue banyakin isinya, kasih kertas kosong satu rim terus gue jilid, biar tebel!

16 komentar:

  1. Gue juga sekarang jadi suka nunda-nunda ngerjain tugas nih. Kalo udah mepet banget baru gue kerjain. Harus dimusnahkan kebiasaan ini. Hahahaha :D

    BalasHapus
  2. Haha. Parah itu mau ngasih kertas kosong satu rim biar tebel. :D

    Iya sih. Mahasiswa tingat akhir memang galaunya tingkat dewa. Kalau memang begitu adanya, Fik, sabar ya. Saya enggak bisa kasih solusi apa apa. Hanya semangat dan doa semoga UTSnya kelas dan sukses buat semuanya saja. ^^

    BalasHapus
  3. gak cuma yang lagi kuliah aja yang ngerjain tugasnya suka pas mepet-mepet gitu. yang udah kerja juga banyak. gue contohnya. :D

    kalau udah tingkat akhir ya memang seharusnya fokus kerjakan skripsinya dengan benar. kan sayang, udah tinggal tahap akhir doang malah sibuk ngurusin yang lain. sayang waktu yang udah bertahun-tahun dilewatkan buat kuliah.

    BalasHapus
  4. Waah ada satu pelajaran penting yang bisa saya ambil dari postingan ini. Kalo kemana-mana bawa aja laptop sama chargernya doang. Gaudah bawa baterai. Sip. Cerdas kaka! :3

    BalasHapus
  5. udah lama gak main ke blognya bang Topik, kok kita banyak kesamaan sih bang, jangan-jangan kita.......
    tapi bener loh ngerjain tugas itu emang paling asik pas mepet dateline, dan jangan sampai tergoda sama soc-med, jangaaannn..........................

    hmmm kalo menuruku sih sebelum lulus kalo bisa emang harus udah nyari kerja dulu, soalnya kebanyakan setelah lulus malah diem di rumah, kalo bisnis pasti ujung2nya skripsinya keteteran, yaa tergantung orangnya sih tapi.

    BalasHapus
  6. bang, lu semester berapa? La gue sekarang lagi nyusun, semua yang dibahas itu sama dengan kalo gue lagi diledekin sama temen gue "Kapannn seminar." Simpel tapi nyesek..

    Pokoknya untuk mahasiswa akhir wajib banget rajin ke kampus, meskipun cuman keliling kampus, liat adek kelas, supaya semangat gitu. Semangat bg..

    BalasHapus
  7. Nice artikel, bisa jadi pengalaman buat menuju dunia perkuliahan.

    BalasHapus
  8. Kalo udah kepepet, biasanya IQ gua mendadak naik jadi 360, so yeah...dikejer-kejer deadline juga ada sensasi tersendiri wkwkwk

    BalasHapus
  9. sama kasusnya , mungkin semua juga kaya gitu bang Kecepatan kelihaian akan upgrade kalo udah mepet deadline , se enggaknya aturan lu nyari penyemangat lah bang^^

    BalasHapus
  10. Hmm, aku masih sekitar dua tahunan lagi insyaAllah skripsi nih, mungkin harus mempersiapkan hati dari sekarang kali, ya biar waktunya tiba ngga sedrop itu kalo ditanyain orang hehehe. Btw, kuliah ini ngerjain tugas juga kaya apa adanya banget. Semacam ngga niat gitu. Mungkin karena ngerasa tugasnya ngga bakalan dicek dosen, atau ngga ada transparansi nilai kali ya jadi gitu banget ngerjainnya.

    BalasHapus
  11. Ini mah kayanya udah kasus public ya, Kadang kalo belom mepet masih, ah santai haha...

    BalasHapus
  12. Waaah tingkat akhir nih... sudah mumet njlimet dengan revisian ... aaah ;D

    BalasHapus
  13. Huahaha, bersabar ya menghadapi gerbang tingkat akhir. :D

    BalasHapus
  14. Kwkekwke Tu Penyakitnya mahasiswa, Maunya mepet" kalau dah ahir - ahir baru sikat kanan, kiri Liatin Tugas temen :)

    BalasHapus
  15. Wah senasib nih sebagai mahasiswa tingkat akhir.
    Tugas ini itu, bisnis ga jalan-jalan dan cuma jadi wacana, dan skripsinya itu uh oh.

    Kalau bisa mah pengen bobo cantik setahun, dan pas bangun udah punya gelar sarjana, tabungan gede di bank, dan pendamping hidup.

    BalasHapus
  16. Intinya harus optimis, jangan males-males kalo udah tingkat akhir... Nilai bagus di akhir insya Allah cepet dapet kerjaan... (Ngakak Optimis Prime xD!!)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*