Langsung ke konten utama

PNS Oriented




Adakah pekerjaan lain selain PNS?

Maka jawabannya adalah SANGAT BANYAK!

Situasi sekarang dimana gue berada, yaitu semester akhir, begitu banyak yang udah ancang-ancang mau kerja, nggak sedikit juga yang mau nerusin S2, dan gue berada diantara orang yang jumblanya sedikit itu. Semoga ajah bisa terwujud, amin. Kebanyakan emang ngomongin kerjaan dan ‘mau kerja dimana?’ adalah pertanyaan yang sering muncul, dan jawaban yang sering menyeruak ke permukan adalah ‘jadi PNS’.


Nggak tahu kenapa orang-orang yang pengen jadi PNS itu kebanyakan orangtuanya juga PNS. Mungkin ada beberapa alasan kenapa mereka memilih PNS sebagai jalan hidupnya.


  1. Kerjaannya jelas dan terjadwal
  2. Memenuhi ekspektasi orang tua
  3. Sadar betul kalau calon menantu idaman itu PNS
  4. Dapet pensiunan
  5. Doktrin orang tua
  6. Nggak tahu kerjaan lain selain PNS dan tukang cendol
  7. Dan masih banyak lagi…..


Masih banyak alasan kenapa orang-orang pengen jadi PNS. Tapi yang dekat dengan keseharian gue adalah faktor dari orang dekat, terutama orang tua. Karena orang tua gue sendiri adalah PNS (guru). Nggak jarang gue juga sering diceramahin sama bapak supaya nantinya jadi PNS ajah. Mungkin bapak gue adalah orang yang punya alasan nomer 6 ketika dia jadi PNS.  Nggak ada kerjaan lain selain PNS dan tukang cendol.

Gue nggak nolak kalau gue jadi PNS, gue nggak terlalu idealis soal kerjaan gue nanti yang penting gue nyaman dan enjoy sama kerjaan itu. Tapi kalau misalnya gue nggak masuk PNS, gue nggak mau maksan diri, kalau orang tua gue kecewa, gue akan buktikan it’s not only job in the world, PNS bukan cuman satu-satunya kerjaan. Masih banyak.

Nggak ada yang salah dengan PNS, dari gaji dan jenjang karir gue rasa cukup menjanjikan, tapi kalau nggak bisa masuk PNS, ya, mau gimana? Kan masih bisa kerja di institusi lain, swasta atau pemerintah sama ajah yang penting gimana kita kerjanya. Gue sadari IPK gue kecil, mungkin kalau gue tes masuk PNS gue udah nggak lulus dalam persyaratan awal, IPK.

Ada teman gue yang selalu pusing sama IPK. Jelas, dia pengen masuk PNS. Disetiap kesempatan kumpul-kumpul bareng temen-temen yang lain  selalu ngomongin IPK. 

Lagi kumpulan..
“eh..eh..eh tau nggak?”
“apaan?”
IPK buat persyaratan PNS naik!”
“oh..” gue bĂȘte..

“ehh gue IPK kecil euy sementara masuk PNS, IPKnya harus gede”
“ahh gue ajah kecil” gue nyanggah..
“berapa?”
“EMPAT”
*temen gue keluar busa*

Gue nggak begitu perduli kalau dia lagi ngomongin kekampretan semacam itu, yah, karena IPK gue kecil, gue akui itu. Tapi lebih dari itu, gue tahu kemampuan gue segitu, ya udah ajah, mau di apain lagi? Toh nggak ada yang IPKnya kecil lalu kemudian meninggal.

IPK lo berapa bro?”
IPK gue kecil bro, kayaknya gue besok meninggal deh… besok gue mau bikin surat wasiat”
“…”
Jangan sampai terjadi kayak gitu deh.

Gue setuju sama pernyataan ‘IPK minimal rejeki maksimal..’, bukan cuman karena gue IPKnya kecil seandainya IPK gue gede pun, gue tetap menganggap IPK bukanlah segalanya, lebih karena keyakinan gue kalau misalkan yang perlu kita miliki itu kemampuan yang sebenarnya (loyalitas) dalam bidang yang nantinya jadi kerjaan kita.

Misalkan nanti kita jadi presenter maka jadilah presenter yang menguasai bidangnya, atau kalau kita jadi penulis keluarkan kemampuan penuh dalam menulis agar tulisan kita nanti enak dibaca orang lain atau pun pembaca setia.

Gitu ajah sih, gue lagi kesel sama orang yang ngeributin IPK

Komentar

  1. KEbanyakan pengen jadi PNS karena PNS dipelihara oleh negara Pik..
    tunjangannya macem2, kerjanya gitu2 aja..
    emang kayaknya gak banyak kerjaan selain PNS, ya itu bagi yang gak mau nyari kerjaan aja sih, intinya sambil nunggu jadi PNS (lewat tes kalo lolos) juga harus nyari kerjaan dulu lah~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue kesel sama orang yang ngeributin IPKnya ajah si bang, kalau tau IPK yang jadi orientasinya kenapa dia dai dulu nggak bener2 kuliahnya.. kan timpang sama pernyataannya yg sekarang.. ;)

      Hapus
  2. dari dulu doktrin seperti pns memiliki kehidupan terjamin itu tak bisa dipungkiri tertanam kuat sejak masih kecil, maka dengan seperti itu kita buktikan sebagai mahasiswa. tak hanya pns bisa hidup sejahtera. karyawan swasta, wirausaha. juga bisa menjamin kehidupan kita. tergantung usaha dan doa kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. okelah kalau begitu bang fajar, terimakasih sudah berkenan komen :))

      Hapus
  3. KyY sy tau siapa orangnya, Wi.

    BalasHapus
  4. katanya sih jadi PNS karena emang terjamin, gak ada PHK, ada tunjangan dan meskipun udah pensiun ya tetep aja masih dapat duit pensiun tiap bulan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung usahanya sih kalau menurut gue, kan nggak mungkin kena PHK kalau emang kerjanya bagus

      Hapus
  5. kadang yang diliat tuh status sosial nya, mungkin udah pandangan yang terbentuk dari dahulu mula, kalo buat gue sendiri, gue tetep mau menekuni apa yang gue bisa, gue milih berwirausaha, berkerja lepas, tanpa ikatan, walau kadang sering dipandang engga jelas, so ipk bukan jaminan apa apa bro ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang asik kalau jadi pengusaha, bebas.. :)
      tapi bukan berarti kerja itu nggak asik, tergantung orangnya sih ;)

      Hapus
  6. Kenapa banyak orang suka jadi pns? Karena mereka cuman cari aman doang, secara jadi pns itu udah jelas jenjang karir dan gaji, plus tunjangan-tunjangan dan dana pensiun, aman banget hidupnya.

    Mereka gak mau ambil resiko jadi pengusaha atau pegawai swastabkali, makanya banyak orang tua yg ngirim anaknya ke sekolab pemerintahanbkaya ipdn hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau IPDN mah jadi camat, pangkatnya tinggi udah ada ikatan dinasnya.. wajar ajah sih soalanya IPDN mah jelas kayak STAN.

      Hapus
  7. Kalo mau kaya gak usah jadi PNS. Mending jadi pengusaha, karena 99% rezeki ada didunia perdagangan.

    Untungnya orang tua gak pernah maksa gue untuk jadi PNS, malah mereka yang nyaranin gue gak masuk PNS. Yang penting sama orang tua gue adalah gue bisa lulus kuliah tepat waktu, setelah itu gak lagi ngerepotin mereka soal keuangan.

    BalasHapus
  8. Semua ortu mungkin punya fikiran sama kaya gitu, termasuk ortu saya, Fik. Bener, tinggal kita buktiin ke mereka kalau enggak jadi PNS pun kita bisa sukses dan membuat mereka bangga. Ayo buktikan^^

    BalasHapus
  9. orang pada pengen jadi PNS soalnya pada pengen hidup tenang dan tentram apalagi kalo udah pensiunnya. tapi intinya gerbang kesuksesan ga selalu jadi PNS juga kok. :)

    BalasHapus
  10. Saya sih gak berpikiran mau jd pns... sprt yang kamu bilang biasa orang tua atw ortu terdekat kita yang mendesak kita jd pns hanya krn pns itu bs bikin hidup terjamin... but terlalu sempit deh pemikiran klu orientasinya cuma mau jadi pns sementara saingan juga buanyaaakkk banget so klu rejeki di pns yah alhamdulillah... tp klu tdk masih ada dan banyak pekerjaan lain... semisal bangun usaha sendiri atau apalah....

    BalasHapus
  11. Aku dulu juga sempet marah diem-diem sih sama keluarga, bang. Pas abis lulus stm, disuruh kuliah di ini lah, itu lah, ujung-ujungnya ya biar jadi pns. Mereka enggak pake nanya aku pengen jadi apa, pengen belajar apa. Langsung ketok palu aja suruh kuliah ngambil jurusan ini. Itu kan kampret banget, sampe dulu aku ngotot ga mau kuliah, hehe. Tapi sekarang akhirnya aku kuliah juga, sih, tapi di jurusan yang emang aku suka. Dan mereka akhirnya tutup mulut, deh -,- aku jadi gaenak sendiri.

    Kok jadi curhat, hehe..

    Ya gitu lah intinya. Justru kalo menurut kaca mata alumnus stm ini, kesuksesan seseorang enggak ditentukan dari seragam pns yang ia kenakan. Malah, udah banyak orang-orang yang bahkan enggak kuliah, enggak dapet ipk bagus, tapi mereka bisa bermanfaat untuk sekitar, bisa membuka lapangan pekerjaan. Bukankah lebih keren mencari tenaga kerja dari pada mencari lowongan kerja?

    Nice post.. kejar mimpimu, bang!

    BalasHapus
  12. ahh, sama kayak Ibu dan nenek aku juga maunya aku jadi PNS, pas pendaftaran yang kemain juga pingin banget aku ikut, tapi aku nggak ikuta akhirnya soalanya emang nggak punya niat hehehehe...emang sih keliatannya ya asik jadi PNS, mana masa tua udah ditanggung negara..tapi kalo emng nggak minat....dan juga keluarga akku nggak ada yang jadi PNS. tapi knpa aku malah curhat nyak?? -.- yah pilihan orang emang beda beda yak

    BalasHapus
  13. Aku lagi galau kalo ngomongin PNS sama IPK..
    Kenapa kedua hal itu harus exist di dunia ini..

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.