Jumat, 28 November 2014

PerBBMan




Kemarin pemerintah mengumumkan harga kenaikan BBM (Bahan Bakar Minyak) sebesar Rp 2000, premium yang tadinya Rp6.500 jadi Rp8.500 dan seperti biasa efek kenaikan BBM ini meluas ke sektor-sektor lain kayak sektor pangan, contohnya ajah gorengan sandal jepit yang tadinya Rp1000 dapet tiga ples cabe satu biji sekarang Rp1000 cuman dapet satu setengah nggak di kasih cabe, soalnya cabenya juga ikutan naik.

Kenaikan BBM ini emang mengejutkan, sekalinya naik langsung duaribu rupiah, gue juga terkejut banget soalnya pas gue denger kenaikan BBM di belakang gue ada yang ngagetin.

Di benak gue ada sedkit pertanyaan, kalau emang benar minyak dunia turun kenapa pemerintah menaikan harga BBM? tapi gue juga berfikir, BBM naik itu untuk menutup ruang fiskal yang (katanya) untuk program-program kesejahtraan masyarakat gituh, kan butuh dana juga.

Nah, dananya itu dari BBM yang harganya dinaikin ini. Dan menurut berita yang gue baca, minyak dunia emang turun tapi itu hanya berlaku buat pertamax ajah (yang turun), buat premium atau BBM bersubsidi ini mah nggak turun.

Gue juga nggak begitu tahu soal kayak gituan.. gue juga bukan ahli perminyakan.

Banyak banget yang protes dengan kenaikan BBM, kampus-kampus di berbagai daerah di indonesia menyerukan penolakan harga BBM dengan melakukan unjuk rasa sampai hari ini pun masih ajah ada yang protes kenaikan BBM. Mahasiswa selalu demo dan menolak naiknya harga BBM karena menurut mereka dalih pemerintah mengalihkan subsidi ke bantuan-bantuan dan pembangunan itu cuman wacan semata, justru malah menyengsarakan rakyat. Dengan naiknya BBM, naik pula lah segala bahan-bahan pokok.



Tapi rupanya pemerintah nggak bergeming. Yah, namanya mahasiswa suaranya jarang banget di denger sama pemerintah. Mau sekeras apapun suaranya, hanya sampai telinga ajah, nggak sampai kepada perubahan kebijakan.

Gue setuju sama unjuk rasa atau demonstrasi yang dilakukan mahasiswa, tapi kalau udah menjurus ke arah yang anarkis itu udah nggak asik dilihatnya.

Lebih baik (mungkin) bikin petisi atau apalah yang sekiranya bisa disampaikan langsung ke pemerintah atau wakil-wakil rakyat yang ada di senayan sana. Baru kalau nggak juga di gubris, LAWAN!

TURUN KE JALAN!

Bukan.. bukan ngamen. Tapi unjuk rasa.

Di bagian lain banyak juga netizen yang berpendapat atau lebih tepatnya ngomel-ngomel lewat media sosial salah satunya melalui twitter. Pas kenaikan dan setelah kenaikan harga BBM banyak pengguna twitter yang menghujat, banyak yang mengutuk, sumpah serapah keluar dan buat para pendukung persiden Jokowi ada juga yang sangat kecewa dengan keputusan menaikan harga BBM.

Bahkan ada juga yang dalam sekejap jadi pengamat perminyakan. Iya, jadi kayak ngerti banget soal minyak gituh, gue juga nggak tahu kenapa bisa seinstan itu buat jadi ahli perminyakan. Tapi gue lebih tertarik sama yang nyleneh-nyeleneh. Berikut beberapa twit-twit atau komentar para pengguna twitter tentang kenaikan BBM versi nyeleneh.








Nggak cuman di twitter ajah, ada juga yang update di Blackberry Messenger, update PM tentang BBM naik; ada yang ngedukung dengan segala dalilnya, ada yang menolak, ada juga yang ngelucu. Yah, bagian yang lucu emang yang paling di tunggu-tunggu walaupun agak sedikit garing.

Setiap kenaikan BBM emang banyak banget reaksi negatif dan positif dari elemen masyarakat. Dari gue sendiri, gue menolak naiknya BBM. Kenapa?

Alasannya adalah, gue baru ajah kemarin pakek motor ke kampus eh bensinnya udah naik ajah. Gue bingung apa gue harus naik mobil umum lagi ajah atau pakek awan kinton? Alternatif lain mungkin tetap pakek motor tapi jalannya pela-pelan kalau bisa di dorong ajah sampe kampus. Kalau BBM naik otomatis uang jajan gue juga naik, tapi kayaknya itu mustahil terjadi, solalnya gaji bapak gue nggak ikutan naik..

Gue bisa ambil kesimpulan dan mungkin ini juga hikmah di setiap kenaikan BBM; ternyata masyarkat kita ini sebenernya banyak banget yang jago perminyakan kalau BBM naik, bahkan BBM naik itu bisa jadi bahan twit lucu. Syukur lah masih ada sebagian orang membuat kita sedikit ketwa dengan naiknya BBM walaupun kita tahu BBM naik itu nggak lucu. Asli nggak lucu. Mungkin itulah hikmah yang bisa di ambil.

Hikmah macam apa itu. -_-‘

20 komentar:

  1. Cukup terima saja bro :))

    -www.fkrimaulana.blogspot.com-

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue sih sebagai mahassiswa gue nggak begitu ajah setuju, masalahnya kenaikan harganya gede banget..

      Hapus
  2. oke gue cukup mencoba memanhami hikmah yang lo maksud, serius ini lagi mencoba memahami hikmah yang lo maksud, iya seriusssss -_- ahaha yaudah jangan pake bbm aja kan masih ada line atau whatsapp :D *salahfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue juga bingung sebenarnya apaan hikmahnya apaan sih..

      Hapus
  3. hiahahah.. iya BBM naik jadi lagi booming. dan disangkutkan sama hati, sangkutin sama mantan.
    lah -_-
    huahahah sisi positifnya, yang nggak ahli perminyakan jadi tau tentang minyaaaakkkkk~~ itu nilai plus :D

    tapi bang topik anak perminyakan nggak? atau keturunan gitu :3

    BalasHapus
  4. Senasib setuju. Tapi mau gimana lagi, kenaikan BBM udah gak bisa dibatalin lagi bang.. Gak semudah batalin puasa saat beduk maghrib. *eh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa di batalin asal lo nya telanjang dulu di tengah jalan ndra..

      Hapus
  5. Kalau diminta milih sih ya masih milih naik motor, buat saya yang hidup di dekat Jakarta yang macet naudzubilah. Coz waktu milih naik angkot, ternyata tarifnya naik gila gilaan, macetnya tetep enggak berkurang. Nyesek kan? Udah, naik motor aja nyantai. Bener tuh kata pict di atas. Mau naik atau enggak, mahasiswa beli bensin juga cuma 10 rebu aja. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending naik pelaminan ajah gimana teh.. hahahaha

      Hapus
  6. Hahahaha, gue suka banget yang gambar kopi minta turunin BBM coy itu, hahahahahaha! KOCAK abis! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih :)) semoga kamu nambah ganeng 200% setelah liat gambar itu #nggaknyambung

      Hapus
  7. Banyak yang mendadak ahli perminyakan, padahal ilmunya jauh banget, koar-koar karena merasa di rugikan. Ini udah bukan urusan mampu atau gak mampu, tapi emang mental kita mental suka yang murah-murah, malah gratisan hehehe

    Imbas yang paling kerasa buat gue cuman sekarang naek angkot harganya naek 1000 sekali jalan, lumayan berat gak berat hehehe

    Terus beli nasi kuning juga gak di kasih sambel karena cabenua mahal hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. cabe mahh murah, apalagi yang hotpants nya warna ijo.. -lah?

      Hapus
  8. itu twitnya mana ? kok nggak kelihatan ? -_-
    jujur sih, sebenrnya aku juga nggk setuju sama kenaikan BBM, ya karena dampaknya itu secara langsung kenanya ke mahasiswa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kok, koneksi lo ajah kali tuh yang agak gimana gitu.. beneran di gue ada

      Hapus
  9. emang yah, BBM naik itu efeknya bisa sampai kemana mana, sampai AA Gym abal abal juga ikutan komeeen...hahaha..tapi ya berdoa aja semoga semua bisa lebih baik dri sebelumnya, daripada demo mending belajar biar pintarrrrrr @.@

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kemana-mana mey, sampai ke hati gue nih.. *

      Hapus
  10. akakak, kita kira ira kaget harga bbm naek, taunya dikagetin dr belakang.

    ah, kita juga gk paham masalah perminyakan, yg jelas naekin harga bbm cntoh gk berpihak k rakyat. terutama rakyat menengah. mereka ikut kena dampak, tp gk punya solusi. beda sama rakyat yg jelas2 miskin, mereka enak dpt blt. ya walw cuma beberapa bulan.

    BalasHapus
  11. kenaikan Bbm emang pro-kontra.
    klo aku mah g stuju, tp ttap aja dinaikin t bbm nya -_-
    y udah trima aj kli ya, ambil hikmahny :))

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*