Langsung ke konten utama

Sabtu Bersama Bapak; Adhitya Mulya




Gue aslinya jarang banget baca, apalagi baca novel. Gue juga belum tahu banyak tentang berbagai genre novel, sekilas yang sering gue baca novel bergenre komedi, kemarin sempet juga baca novel fiksi yang berat banget gue nggak tau genrenya apaan, yang jelas waktu gue baca hampir habis gue udah keburu meles duluan.

Dan seminggu belakangan gue mulai meningkatkan minat baca, dengan membaca novel terlebih dahulu baru mungkin kemudian gue baca yang berat-berat. Mungkin gue nanti bakal baca beton. Beton mah di angkat kali yah..


Novel yang gue baca yaitu Sabtu Bersama Bapak karangan Adhitya Mulya. Novel setebal 278 halaman bergenre keluarga terbitan Gagas Media ini emang asik banget, cukup jarang gue rasa yang mengambil tema keluarga. Atau mungkin guenya ajah yang jarang baca novel sejenis. Malu-maluin ajah. Novel tersebut isinya tentang keluarga (yaiayalah). Keluarga yang ideal, bagaimana mereka masing-masing belajar menjadi seorang ayah, ibu, dan anak yang baik.

Mulai dari sang ayah Bapak Gunawan yang bijaksana sekali menurut gue. Dia juga master planer keluarga yang hebat, seorang ayah yang harusnya menjadi contoh untuk kebanyakan ayah-ayah di indonesia. Termasuk bapak gue, “pak baca novelnya pak”.. Ketika menjelang ajalnya pun sang ayah punya rencana yang dia buat untuk masa depan anak-anaknya kelak, dan juga untuk istrinya.

Melalui video yang dia rekam jauh sebelum ajalnya menjemput. Dia memberikan bekal berupa nasihat bijak, karena dia meninggal ketika ke dua anaknya masih kecil. Otomatis merkeka butuh bimbingan dari seorang sosok ayah. Disitulah kenapa gue bilang pak Gunawan ini bijaksana, ketika dia meninggal pun dia masih bisa memberikan sesuatu untuk anak-anaknya, berupa nasihat bijak.

Sang ibu juga demikian, bu Itje, ketika dia ditinggal suaminya untuk selama-lamanya, dia mencoba membesarkan anaknya sendirian. Membesarkannya hingga ke dua anakanya berhasil lulus dari perguruan tinggi. Pak Gunawan memang mempersiapkan segalanya termasuk pendidikan ke dua anaknya. Tapi tanpa andil bu Itje di situ, dengan kasih sayangnya yang membesarkan anak-anaknya mungkin plan pak Gunawan yang dia buat nggak berjalan dengan baik.

Dan anaknya yang pertama, Satya, seorang anak sulung yang berjuang menjadi ayah yang baik seperti ayahnya dulu mendidiknya. Mencoba menjadi suami yang baik untuk istri dan anak-anaknya. Berbekal dari video yang direkam pak Gunawan, dia belajar semuanya; mendidik anak, memperlakukan istri. Kebijaksanaan yang pak Gunawan miliki, seolah menurun kepada anaknya, dan itu terbukti ketika Satya berhasil menjadi seorang ayah, suami dan pemimpin keluarga yang baik.

Adiknya, Saka. Seorang pemuda yang mencari cinta, mencari pasangan hidup. Kebanyakan kisah ngenesanya ketimbang kisah indahnya. Dia udah bekerja, punya penghasilan, punya rumah sendiri, sayangnya dia masih jomblo. Sampai akhirnya dia menemukan sosok perempuan bernama Ayu, dan akhirnya dia jatuh cinta. Perjuangan mendapatkan Ayu juga nggak gampang, dia harus bersaing dengan, Salman rekan kantor sekaligus rival. Salman juga orang yang jago speak ke cewek. Dan rupanya Cakra sang jomblo mapan nggak punya kemampuan itu.

Gue paling suka dengan cerita Cakra, mungkin karena gue doyan cinta-cintaan kali yah, atau ke jombloannya memang persis kayak gue (dulu). Udah jomblo nggak jago speak ke cewek, jadilah jomblo gagu. Tapi Cakra punya prinsip kenapa dia jomblo, dia punya alasan, ‘lagi-lagi’ lewat video pak Gunawan, sang ayah yang bijak. Cakra pun belajar banyak tentang prinsip bagaimana dia meperlakukan wanita, dan menjadikannya pendaping hidup.

Walaupun pak Gunawan telah berpulang tapi dia masih ada untuk mereka (keluarganya). Video yang dibuat seolah menghidupaknnya kembali, di dalam lubuk hati bu Itje, Satya dan Cakra dia masih ada untuk mereka. Gue suka pesan-pesan yang diberikan oleh pak Gunawan lewat vidionya. Gue juga banyak belajar, sampe manggut-manggut. Bisa ajah nih mas Adhitya Mulya bikin gue manggut-manggut..

 



Judul Sabtu Bersama Bapak
Penulis Adhitya Mulya 
Tebal 278 halaman
Penerbit GagasMedia
ISBN 979-780-721-5

Novelnya bagus, recommended deh, apalagi kalau dibaca sama calon ayah, suami, bapak, dan buat jomblo yang sedang mencari pasangan hidup. Karena disitu nggak nyeritain cinta-cintaan masa remaja tapi cinta yang benar-benar matang. Cinta yang udah bisa di makan. Udah mateng soalnya.

Komentar

  1. Saya banyak banget baca novel, tapi belum tertarik baca yang ini..huft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bagus dan mengharukan ya. Hehe.. Saya baru mau baca buku ini. Ada orang yang mau ngasih soalnya :D

      Hapus
    2. ngarep banget dikasih yah hahaha

      Hapus
  2. cinta yang udah bisa dimakan. cinta yang udah mateng :D bagus kalimat pamungkasnya. hehehe

    BalasHapus
  3. wah jadi tertarik buat ngebaca nih,pasti tambah sayang ntar sama keluarga.heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga nggak baca buku pun bisa sayang terus sama keluarga yah

      Hapus
  4. Novel2 yang mengisahkan cinta antara anak dan orangtua memang menarik untuk dibaca... Beberapa koleksi buku milikku mengisahkan kisah yang demikian... Kebanyakan sih aku lebih tertarik baca buku tentang hubungan antara anak dan bunda yang sangat menyentuh... TKasih sayang kepada bunda menurutku memang istimewa.. Tetapi kasih sayaang pada sang ayah juga istimewa lho... Contohnya diriku yang punya ayah galak... Biarpu sampe usia tuanya ayah maasih galak tetapi kami anak2nya tetap menghormati dan mencintai beliau sama hormat dan cintanya kami pada bunda yang telah tiada...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh yg antara bunda dan anaknya, jarang banget.. aku juga belum baca mba

      Hapus
  5. gue malah belum baca itu, gue baru baca jomblo nya hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. jomblo kan udh ada filmnya san. nonton ajah filmny haha

      Hapus
  6. ini genrenya bukan komedi ya Pik?
    kesannya gimana gitu ya, adhitya mulya biasa nulis komedi sekarang pindah haluan gini ..
    tapi kalo novel terbitan gagas media pasti gak diragukan lagi kualitasnya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada bumbu komedinya kok bang, tapi gitu banyakan seriusnya dengan bahasa yang asik tentunya hehe

      Hapus
  7. temanku banyak yang sudah baca ini, katanya bagus. Haduh,,, baca resensi ini, malah pengin baca juga :D

    BalasHapus
  8. Halo bang, blog ini dapet award ya dari aku, bisa di cek di link postingan ini, terimakasih :)
    The Liebster Award

    BalasHapus
  9. Kemaren sebelum berangkat S2 ke China udah beli bukunya secara online, tapi sialnya bukunya baru sampe setelah gua berangkat. Hiks...

    BalasHapus
  10. kayaknya seru tuh,jadi penasaran pengen baca novelnya :)

    BalasHapus
  11. lagi cari review buku sabtu bersama bapak, malah ketemu blogmu ini fik hahaha. yaudah, aku baca aja..

    liat dari reviewnya sih keren keren. ntar sore beli ah!! sory fik bagian tengahnya di skip, aku nggak suka baca spoiler hahaha

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.