Selasa, 14 Oktober 2014

Delapan Ribu


Sore hari dihari minggu, matahari sudah berganti shift dengan bulan untuk saling berganti tugas. Gue lagi asyik nonton tipi, setelah selesai mandi gue duduk di sofa yang terbuat dari kayu yang diselimuti busa-busa, sofa yang gue duduki tampak seperti gue. Iya, kerempeng. Tampak tulang yang di balut kulit-kulit yang sedikit empuk. Dikit banget.

Seperti biasa acara menjelang magrib semuanya iklan, ada yang iklan detergent, ada yang iklan minuman, makanan, dan sejenisnya, kalau ada iklan makanan menjelang magrib gue teringat akan bulan puasa kemarin. Yang belum gue lihat itu menjelang magrib ada Bang Ikang Fauji yang tiba-tiba bahagia banget nyanyi ejakulasi dini, dengan iklan On Cliniknya. Sungguh mengharukan.

Di antara iklan-iklan yang sedang gencar mempromosikan produk yang di iklankannya, ada suara pintu belakang terbuka, gue kira kucing ternyata adek gue yang baru pulang main. Akhir-akhir ini dia emang udah mulai pulang magrib, padahal nggak nyari nafkah. Gue lihat muka adek gue Marwan agak sedikit kecapean.


Ibu gue juga ngerasa hal yang sama. Kemudian dia disuruh langsung mandi, diapun membuka bajunya. Diambilnya handuk, sambil melepaskan celana dalam, sampai akhirnya emak gue sadar, ternyata adek gue puya luka di bagian lututnya. Dan itu menggemparkan -__-.

“eh itu kamu kenapa wan?” tanya emak gue.
“apaan mak?” adek gue pura-pura nggak tahu.
“itu kamu…” emak gue sambil mendekat memastikan kalau apa yang dia lihat itu beneran luka, “YA ALLAH WAN… ABIS NGAPAIN KAMU?”
“…”
“PASTI KAMU ABIS KEJAR-KEJARAN SAMA TEMEN KAMU DAN KAMU JATUH YAH?” emak gue masih dengan nada tinggi.
“ng..nggak kok mak”
“Ya terus ngapain kamu bisa sampai kayak gitu, masaallah.. makanya jangan main kejar-kejaran”
“nggak mak, aku nggak main kejar-kejaran, aku ikutan surak1

Ternyata dia ikutan surak di tetangga gue yang lagi sukuran beli mobil baru. Adek gue terlihat murung dan takut karena emak gue pake nada tinggi ketika menasehati dia. Kurang bagus sih, tapi adek gue emang rada bandel kalu di kasih tahu.

“iya nih bandel banget suruh jangan keluar kalau mau magrib” kakak gue yang tadinya lagi ngasih makan ayam kesayangannya, tiba-tiba menimpali.
“…..”
“udah sekarang kamu mandi cepet! Nanti beli betadine sama hansaplast”
“iya mak” adek gue perg ke kamar mandi.

Setelaha Selesai mandi, betadine yang dia beli dan hansaplas itu kemudian di tempel ke lutut tepat dimana luka itu berada. Terlihat emak gue yang memberi luka di dengkul adek betadine sambil ngedumel. Sampai adzan magrib tiba. Gue masih anteng nonton tipi, nggak berkomentar apapun. Gue nggak ngasih reaksi apapun akan kejadian yang dialami Marwan. Kasihan dia udah dihakimin sama emak dan kakak gue, untuk bapak nggak marah-marah. Gue nggak mau menambah penderitaan Marwan, kasiahan dia nanti setres.

Gue sih nganggepnya itu biasa ajah, namanya juga cowok. Wajar kalau ada luka-luka di badannya, asal jangan luka yang lebay ajah.

----- 

 Beberapa menit kemudian, gue menghampiri marwan.

“Kenapa kamu Wan?” tanya gue.
“ikutan surak bang”
“surak dimana sih sampe kayak gitu?”
“di ibu Eha bang”
“kamu dijorokin atau gimana sih? Ckckck… dapet berapa suraknya?”
“dapet delapan ribu bang”
“banyak juga Wan, sini buat kakak ajah”
“…..”

Adek gue bête…

“itulah Wan kenapa orang nyari duit itu susah, buktinya kamu dapetin uang delapan ribu ajah sampe lutut kamu kayak dendeng gitu”
“....”
“makanya kalau minta duit ke emak atau bapak jangan maksa kalau misalnya nggak ada, tau sendiri kan susahnya nyari duit”
“i..iya bang”





Dalam kesempatan dan momen itu gue mencoba menanamkan apa yang gue mau sampaikan tapi nggak bisa gue sampaikan ke adek gue, karena adek gue terbilang orang yang susah banget dikasih tahu. Makanya gue nyari momen yang pas. Marwan memang orangnya suka agak sedikit boros, minta jajan ke orang tua pun, keseringan. Hampir tiap empat sampai lima jam sekali. 

Gue harap sedikit wise dari kakaknya ini, memberikan pengertian yang mendalam. Uang delapan ribu untuk luka yang sampai beberapa hari belum tentu langsung sembuh, gue sih bukan masalahin lukanya, kalau cowok luka-luka mah wajar. Tapi masalahin dia itu kok mau desak-desakan sampe luka kayak gitu, budaya surak juga menurut gue kurang bagus. Ngerebutin duit receh, mending kalau recehnya seribuan, dapet satu ajah kan udah seribu.

Harusnya jangan surak lagi, tapi dibikin makanan ajah, terus di bagiin deh, door to door. Kan enak, nggak harus berbuah luka seperti yang adek gue alamin. Tetep syukuran dan safety.

Surak: dalam bahasa indonesia sawer, biasanya sawer duit receh atau duit kertas. Tapi bukan kertas nasi. 

12 komentar:

  1. Wah...syukuran disana ngadain saweran gitu ya?
    Kalo di kampung gue, saweran cuma buat acara nikahan. Itupun nikahan dengan adat tertentu.

    Adek lo pasti udah ngerasa laki banget. Bisa dapetin saweran dengan keringat, darah, koreng, dan sedikit nanah. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Rie, orangnya royal :))

      emang menderita banget dapet 8 ribu doang

      Hapus
  2. Semoga Marwan memahami wise abangnya ya.

    BalasHapus
  3. Gara-gara surak ya, tradisi ini ada juga sih ditempat gue bg, cuman apa ya namanya.

    Semoga adeknya cepet sembuh, dan semoga pelajarn berharganya dia dapet juga. :)

    BalasHapus
  4. Waah. lo ama adek lo so sweet banget. haha..

    Keren broh caro lo nasehatin adek lo. Harusnya sih emang begitu. tapi kebanyakan orang nggak bakalan nyampe ke pemikiran lo yang "susah nyari duit" itu untuk urusan ngasi nasehat ke adek sendiri.

    BalasHapus
  5. Kalo gua sih biasa desak-desakan untuk bisa ngambil buket bunga pengantin di acara kawinan. Denger-denger, siapa yg dapet, bakal lancar jodohnya wkwkwk...

    BalasHapus
  6. Keren. Emang sih, harus ada sedikit tragedi supaya kita menjadi mengerti. Semoga adek lo paham dengan apa yang lo maksudkan :)

    BalasHapus
  7. ya namanya anak umur segitu, gue juga pusing kalo bilangin ade gue, mungkin gue bukan kaka yang baik haha, duh lukanya ga sebanding sama recehnya, gue mau ikut sawer gitu asal yg disawer cewe cantik gitu apa duit bermilyaran wkwk *duh ngayal haha, abaikan :D

    BalasHapus
  8. Wah, kakak yg bijak..
    emang susah bilangin anak umur segitu.
    Ponakan ku jg umur segitu bandelnya minta ampun, sukanya jajan dan abis beli gak dimakan!!!
    Ngeselin banget dan butuh kesabaran ekstra.

    BalasHapus
  9. yah, adek kamu kasian amat sampai lututnya udah kayak dendeng gitu, dapetnya 8ribu doang -______________________- y6angs abar ya, emang cari duit itu susah beraaat

    BalasHapus
  10. yah kasian marwan sampai luka gitu,segitu juga mending dapet 8 ribu coba kalau ikutan surak tapi gak dapat apa-apa :)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*