Minggu, 14 September 2014

Susu Oh Susu



Berawal dari malam minggu kamarin (06/09) gue pulang dari KKN (baca: Kuliah Kerja Nyata) , soalnya gue kangen banget sama keluarga. Dan malam minggu itulah awal gue ketemu sama susu bubuk coklat yang rasanya enak banget.

Sekitar jam 10 malem gue kelabakan, bingung mau ngapain lagi, akhirnya gue buka kulkas, kemudian terlihat ada seonggok susu bubuk sachetan, rasa coklat. “lumayan nih buat angetin suasana” pikir gue. Nggak lama berselang dengan rasa bahagia yang amat sangat gue minum seruput demi seruput. Sampe abis.

“enak juga nih susu, walopun buat anak kecil” gue tersenyum kecil, sambil liatin bungkus susu sachet yang tergeletak tak berdaya di dalam tong sampah. “Thanks a lot Su...”

Malam minggu berakhir dengan indah karena sebelum tidur gue minum susu-bubuk-coklat-sachetan-yang-enak-banget. Nggak tau kenapa, gue bisa bahagia banget malam itu, padahal cuman minum susu doang. Mungkin karena ‘bahagia itu sederhana’ kali yah..

Bukannya nggak pernah minum susu, tapi mungkin karena susu yang gue temukan di kulkas itu timing- nya pas, yaitu malem minggu, nggak kamana-mana cuma nonton tipi doang. Nasib.

Sebelumnya gue udah sering banget minum susu, di kecamatan tempat gue KKN juga ada susu murni. Sama enaknya. Cuman gue minumnya nggak malem minggu. Yah, tau sendiri lah, kalau malem minggu tempat kayak susu murni a.k.a SUMUR kebanyakan orang yang mesra-mesraan semua. Gue alergi.

----

Besoknya, sore minggu gue berencana beli susu sachetan yang semalem. Kebetulan yang semalem susunya nggak perawan, ada bekas sobekan di pinggirnya. Abis mandi, solat dan ganti baju. Gue cus ke warung Mba Ida. Naik elang..

Elang gue parkir. Nggak lupa gue konci setang takut elangnya kabur. Di bawa kabur tepatnya.

“awwww” teriak Eneng anaknya Mba Ida yang masih kecil, lagi mainan air di paso tanpa busana.
“tenang neng, aku nggak liat” gue berusahan untuk nggak liat dia.
“nggak liat apaan bang?”
“nggak liat kamu Neng”
“oohh..”

Dari teriakan dan ekspresi ‘ooh’ nya itu, gue yakin dia nggak teriak karena takut dilihat sama gue, tapi pengen dilihat sama gue. Sayang gue bukan pedofil.. Kalau gue pedofil udah gue embat deh tuh pasonya. –lah? 

Setelah mendengar teriakan dan melihat ekspresi si Eneng, gue maju melangkah ke depan warung dengan gagah berani. Layaknya orang yang mau sidang skripsi dengan persiapan yang matang, gue maju dengan penuh keyakinan dengan membawa uang lima ribu rupiah.

“Mba beli mba..”
“beli apaan”
“susu Den***, ada nggak?”
“ada… yang coklat apa yang putih”
“putih satu, coklat satu mba”
“bentar saya cari yang putihnya dulu”

1 menit kemudian

“ini ada nih yang putihnya tinggal satu”
“jadi semuanya berapa mba?” gue langsung menodong Mba Ida dengan harga..
“6000….”
“apa mba?”
“iya 6000, satunya 3000an” Mba Ida mencoba meyakinkan gue kembali..
“yang bener sih mba?” gue masih nggak percaya..
“ya bener lah, masa saya bohongan, gimana sih”
“i..iy..iya mba saya percaya kok, tapi ini saya bawa uang 5000, kurang seribu ya mba, nanti saya kesini lagi” ucap gue yang setengah takut, setengah nggak percaya kalo susu bubuk sachetan semahal itu, setengah malu karena ternyata harganya kemahalan dari yang gue perkirakan. Jadi jumlahnya satu setengah.

Gue pulang dengan muka yang tertunduk dan sesekali mendengak, alasannya jelas. Takut nabrak. Sepanjang jalan gue kepikiran terus ‘kenapa harga susu bubuk sachetan mahal banget’. Padahal susu kental manis masih terbilang murah. Bagi gue harga tiga ribu rupiah untuk satu sachet susu sachet itu mahal, walaupun buat bapak gue itu murah.

Sebagai mahasiswa yang lagi KKN (yang sebenarnya nggak ada hubungannya sama sekali) gue menolak harga susu yang mahal! Mungkin bukan cuman dari gue yang beranggapan kalau susu sachetan mahal tapi dari orang-orang yang tidak mampu juga.

Gue berfikir lebih jauh. Mungkin kelak gue harus bawa uang lebih untuk membeli susu, mungkin ini lah penyebab orang kekurangan gizi di timur sana karena harga untuk segelas susu itu mahal, mungkin indonesia harus punya program hari susu nasional. Hari dimana semua orang minum susu secara gratis, setiap rumah di indonesia khususnya keluarga yang tidak mampu mendapatkan susu, untuk perbaikan gizi. Dan mungkin, kalau gue nanti ke warung lagi, gue menyarankan kepada diri gue sendiri, jangan bawa uang pas. Bawalah uang lebih.


5 komentar:

  1. Oh, susu D, saya malah mau nyobain susu OV'''TIN. Hayo, enakan mana? hehe :)

    BalasHapus
  2. susu sachet den*** emang mahal Pik...
    sesachetnya bisa buat beli sarimi isi dua, bahkan mungkin dapet kembalian..
    itulah kenapa banyak mahasiswa yang lebih suka susu kalengan, itu pun susunya sesendok, airnya sebanyak botol coca cola 1 liter..

    Makanya jadi mahasiswa jangan gaya. cukup air takjin aja kebutuhan gizi pun terpenuhi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahal juga enak bang jadi gue beli ajah. tapi ya gitu mahalll
      setan lu bang, masa gue suruh makan air akjin

      Hapus
  3. malam minggunya terselamatkan dengan sesachet susu :))

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*