Langsung ke konten utama

Susu Oh Susu



Berawal dari malam minggu kamarin (06/09) gue pulang dari KKN (baca: Kuliah Kerja Nyata) , soalnya gue kangen banget sama keluarga. Dan malam minggu itulah awal gue ketemu sama susu bubuk coklat yang rasanya enak banget.

Sekitar jam 10 malem gue kelabakan, bingung mau ngapain lagi, akhirnya gue buka kulkas, kemudian terlihat ada seonggok susu bubuk sachetan, rasa coklat. “lumayan nih buat angetin suasana” pikir gue. Nggak lama berselang dengan rasa bahagia yang amat sangat gue minum seruput demi seruput. Sampe abis.

“enak juga nih susu, walopun buat anak kecil” gue tersenyum kecil, sambil liatin bungkus susu sachet yang tergeletak tak berdaya di dalam tong sampah. “Thanks a lot Su...”

Malam minggu berakhir dengan indah karena sebelum tidur gue minum susu-bubuk-coklat-sachetan-yang-enak-banget. Nggak tau kenapa, gue bisa bahagia banget malam itu, padahal cuman minum susu doang. Mungkin karena ‘bahagia itu sederhana’ kali yah..

Bukannya nggak pernah minum susu, tapi mungkin karena susu yang gue temukan di kulkas itu timing- nya pas, yaitu malem minggu, nggak kamana-mana cuma nonton tipi doang. Nasib.

Sebelumnya gue udah sering banget minum susu, di kecamatan tempat gue KKN juga ada susu murni. Sama enaknya. Cuman gue minumnya nggak malem minggu. Yah, tau sendiri lah, kalau malem minggu tempat kayak susu murni a.k.a SUMUR kebanyakan orang yang mesra-mesraan semua. Gue alergi.

----

Besoknya, sore minggu gue berencana beli susu sachetan yang semalem. Kebetulan yang semalem susunya nggak perawan, ada bekas sobekan di pinggirnya. Abis mandi, solat dan ganti baju. Gue cus ke warung Mba Ida. Naik elang..

Elang gue parkir. Nggak lupa gue konci setang takut elangnya kabur. Di bawa kabur tepatnya.

“awwww” teriak Eneng anaknya Mba Ida yang masih kecil, lagi mainan air di paso tanpa busana.
“tenang neng, aku nggak liat” gue berusahan untuk nggak liat dia.
“nggak liat apaan bang?”
“nggak liat kamu Neng”
“oohh..”

Dari teriakan dan ekspresi ‘ooh’ nya itu, gue yakin dia nggak teriak karena takut dilihat sama gue, tapi pengen dilihat sama gue. Sayang gue bukan pedofil.. Kalau gue pedofil udah gue embat deh tuh pasonya. –lah? 

Setelah mendengar teriakan dan melihat ekspresi si Eneng, gue maju melangkah ke depan warung dengan gagah berani. Layaknya orang yang mau sidang skripsi dengan persiapan yang matang, gue maju dengan penuh keyakinan dengan membawa uang lima ribu rupiah.

“Mba beli mba..”
“beli apaan”
“susu Den***, ada nggak?”
“ada… yang coklat apa yang putih”
“putih satu, coklat satu mba”
“bentar saya cari yang putihnya dulu”

1 menit kemudian

“ini ada nih yang putihnya tinggal satu”
“jadi semuanya berapa mba?” gue langsung menodong Mba Ida dengan harga..
“6000….”
“apa mba?”
“iya 6000, satunya 3000an” Mba Ida mencoba meyakinkan gue kembali..
“yang bener sih mba?” gue masih nggak percaya..
“ya bener lah, masa saya bohongan, gimana sih”
“i..iy..iya mba saya percaya kok, tapi ini saya bawa uang 5000, kurang seribu ya mba, nanti saya kesini lagi” ucap gue yang setengah takut, setengah nggak percaya kalo susu bubuk sachetan semahal itu, setengah malu karena ternyata harganya kemahalan dari yang gue perkirakan. Jadi jumlahnya satu setengah.

Gue pulang dengan muka yang tertunduk dan sesekali mendengak, alasannya jelas. Takut nabrak. Sepanjang jalan gue kepikiran terus ‘kenapa harga susu bubuk sachetan mahal banget’. Padahal susu kental manis masih terbilang murah. Bagi gue harga tiga ribu rupiah untuk satu sachet susu sachet itu mahal, walaupun buat bapak gue itu murah.

Sebagai mahasiswa yang lagi KKN (yang sebenarnya nggak ada hubungannya sama sekali) gue menolak harga susu yang mahal! Mungkin bukan cuman dari gue yang beranggapan kalau susu sachetan mahal tapi dari orang-orang yang tidak mampu juga.

Gue berfikir lebih jauh. Mungkin kelak gue harus bawa uang lebih untuk membeli susu, mungkin ini lah penyebab orang kekurangan gizi di timur sana karena harga untuk segelas susu itu mahal, mungkin indonesia harus punya program hari susu nasional. Hari dimana semua orang minum susu secara gratis, setiap rumah di indonesia khususnya keluarga yang tidak mampu mendapatkan susu, untuk perbaikan gizi. Dan mungkin, kalau gue nanti ke warung lagi, gue menyarankan kepada diri gue sendiri, jangan bawa uang pas. Bawalah uang lebih.


Komentar

  1. Oh, susu D, saya malah mau nyobain susu OV'''TIN. Hayo, enakan mana? hehe :)

    BalasHapus
  2. susu sachet den*** emang mahal Pik...
    sesachetnya bisa buat beli sarimi isi dua, bahkan mungkin dapet kembalian..
    itulah kenapa banyak mahasiswa yang lebih suka susu kalengan, itu pun susunya sesendok, airnya sebanyak botol coca cola 1 liter..

    Makanya jadi mahasiswa jangan gaya. cukup air takjin aja kebutuhan gizi pun terpenuhi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mahal juga enak bang jadi gue beli ajah. tapi ya gitu mahalll
      setan lu bang, masa gue suruh makan air akjin

      Hapus
  3. malam minggunya terselamatkan dengan sesachet susu :))

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.