Minggu, 24 Agustus 2014

Marahan Orang Pacaran Di Era Digital



Dalam setiap hubungan selalu saja ada yang namanya konflik. Hubungan yang serius kayak suami-istri ajah, pasti ada konflik, baik itu konflik kecil maupun konflik besar sampai akhirnya pada tahap ‘cerai’ dan sebagainya. Nah, dalam hubungan yang serius ajah kita udah tau bakal ada konflik kayak gitu, apalagi dalam hubungan pra nikah, yang biasa disebut pacaran. Gue harap pada tahap ini para pembaca yang belum pernah ngerasain pacaran untuk segera close tab. Daripada kalian nanti nanya.

“Pacaran itu apa?” 



Bukan apa-apa gue nggak sanggup ngejelasinnya. Mungkin saat ngejelasin-pun butuh waktu yang lama dan kalau gue tulis, bisa-bisa jadi skripsi.

Kalau udah close tab gue lanjut..

Kayak yang udah gue jelasin tadi, konflik pasti terjadi. Dalam pacaran konflik ini biasanya berujung pada situasi pelik yaitu, marahan. Yah, fase marahan ini biasanya ada di hubungan yang lumayan lama, karena semakin lama sebuah hubungan itu berjalan, semakin banyak pula masalah yang akan di hadapi. Tuh, makanya gue bilang juga apa, mending close tab, kan, gue nulis panjang lebar malah searching di Google apa itu pacaran.

Di zaman sekarang kita semua tahu semuanya serba digital, serba online, serba internet. Social media pun udah banyak orang yang menggunakannya. Dalam hal marahan ini juga mulai masuk ranah digital. Cukup masuk akal karena setiap orang yang pacaran, si cewek ataupun cowoknya punya akun social media. Maka nggak aneh cowok-cewek pacaran, di dunia nyata marahan ternyata di bawa sampe ke dunia maya. Untung nggak ke dunia Cinta Laura.

Dan berikut ini adalah Marahan orang pacaran di era digital..

Ganti avatar


Twitter udah jadi sesuatu yang menjadikan masyarakat indonesia disebut paling bawel. Iya, orang inonesia menurut orang-orang dari twitter adalah orang yang paling sering ngetwit. Dari hal-hal yang nggak penting sampai hal-hal yang sangat.. nggak penting. Termasuk marahan.

Salah satu prilaku para pengguna twitter yang lagi marahan sama pasangannya adalah, ganti avatar. Yang tadinya sama pacar masing-masing, rendengan, deket-deketan. Diganti sama badut Ancol. Kalau yang jago Photoshop biasanya di crop.

Makanya, saran gue sih kalau bisa jangan terlalu deket. Soalnya nge-crop fotonya susah kalau lagi marahan.

Ganti bio
Selain ganti avatar, biasanya juga di ikuti dengan ganti Bio di twitter. Dulu waktu zamannya twitter belum seterkenal sekarang bio itu isinya cuman sebuah phrase atau kalimat yan menggambarkan diri kita, dan di bawahnya kalo nggak Negara, ya, daerah tinggal. Tapi sekarang udah beda, Bio isinya CP (contact person), email, nama mantan, nama peliharaan. Macem-macem.

Termasuk nama pacar, dengan symbol love di depan namanya. Biasanya warnanya hitam, sayang nggak ada warna hijau. Kan enak, kalau putus tinggal bilang ajah “itu upil, bukan lope”. Simple. Tapi biasanya kalau marahan nggak langsung putus, marahan dulu. Ganti bio twitter, nganti avatar, ganti baju, celana.. #rauisuis..

Twitwar
Karena udah sama-sama punya akun twitter dan kebetulan keseringan ngetwit juga. Maka, nggak heran kalau saat marahan, kedua pasangan saling menumpahkan kekesalannya di twitter. Maki-maki pacarnya, jelek-kin pacarnya. Semuanya di twit, yang nggak di twit itu ketika dia lagi solat isa dan baru 2 rokaat.

Ngetwit nyinyir #nomention
Kayak yang gue sebutin sebelumnya, ngetwit tentang kejelekan si pacar karena dia lagi marahan. Tapi ada juga yang ngetwit kejelekannya itu dengan bahasa lain, dengan menganalogikan hal-hal yang berhubungan dengan masalah dan kekesalannya. Biasanya orang-orang yang kayak gini sengaja biar kalo di tanya..

“Maksud dari twit kamu apa!! Nyindir aku ya!!”
Bisa di jawab dengan..
“IHH GE’ER DEH”.
*nelen kaleng biscuit*

Yang namnya nyinyir beda dengan nyindir, kalau nyindir itu to the point langsung ke orang yang dituju. Nah, kalo nynyir nggak, kayak yang gue bilang, pakek bahasa lain (bahasa alien), pekek analogi dan semacamnya.

Ganti ‘status’ jadi lajang
Kalau kita sering mainan facebook pasti kita udah tau dan hafal kalau di facebook ada semacam status hubungan yang sedang kamu jalani saat ini; lajang, rumit, berpacaran dan sebagainya. Gue mau usul entar ke Mark, untuk menyediakan option ‘lagi usaha’ di kolom status profil facebook.

Inilah yang sering jadi sasaran buat pasangan yang lagi marahan, kalau marahannya berat bisa sampai ganti status jadi ‘lajang’. Padahal belum putus. Yah, namanya juga lagi marahan. Kadang sampai orang lain tau, karena biasanya, status hubungan bisa jadi pemberitahuan publik juga kalau nggak di rubah privatisasinya.

Akhirnya semua orang tau, kalau mereka berdua putus. Padahal cuman lagi marahan doang.

Update status pake urat
“DASAR COWOK GAK PEKA, KULIT GUE AJAH PEKA SAMA SINAR ULTRA VIOLET MASA DIA DIEM AJAH, DASAR SEMUA COWOK SAMA AJAH”

Pada tahap bikin status (status facebook) menurut gue sendiri itu adalah ada di bawah tingkatan ngerubah status hubungan. Karena kalau cuman update-update doang mah orang bakal nyangkanya cuman marahan biasa doang, nggak sampe putus. But sometimes it is make worse the problem. Masalah jadi makin runyam kalau semuanya di umbar ke publik.

Bukan apa-apa yang sirik sama hubungan kedua pasangan juga bakal ngedo’ain supaya cepet putus, bahkan kalau yang punya rencana jahat kadang ikutan nimbrung juga. Manas-manasin. Pekek korek gas.


Ngosongin DP BBM
Gue cukup yakin semua pengguna Blackberry ataupun pengguna Blackberry Messenger punya kecenderungan buat gonta-ganti DP (Display Picture.red). Apalalgi kalau kita lagi nggak ngapa-ngapain terus megang hape, karena nggak ada kegiatan lain selain stalking mantan dan ujung-ujungnya sakit, kita juga sering ganti DP. Tapi itu juga kalau ada kuota atau dipaketin gitu.

Orang marahan juga sama, kalau pasangan satu sama lain punya hape BB atau smartphone yang lain yang ada BBMnya pasti sering ganti-ganti DP. Saking seringnya chat yang dikirim cuman di ‘R’ (read) doang kayak koran. Dan kalau udah sampe puncak marahannya, pasti ajah ngosongin DPnya terus namanya di ganti cuman ‘titik’ doang.

Dan bikin PM (Personal Messages.red) dengan nada judes.

“Update PM bisa. Bales chat gak bisa!!”

Lengkap sudah.

Hapus akun
Inilah puncaknya orang marahan di era digital, dimana teknologi sudah menjalar ke semua sendi-sendi kehidupan. Halah.. Hapus akun adalah salah satu langkah terakhir buat pasangan-pasangan yang kalo marahan suka di umbar ke publik lewat medsos. Mereka udah muak sama pasangannya sendiri, jadi mereka ngelakuin hapus akun walaupun nantinya juga bakalan diaktifin lagi akunnya. Dan yang sering terjadi, mereka lupa paswordnya. Nasib..

-----

Sebenarnya setiap masalah punya jalan keluar, setiap marahan pasti akhirnya baikan, walaupun banyak juga yang putus. Rasain. Tapi masalah yang timbul kadang terlalu sepele sampai kita nyadar setelah baru tahu kalau ternyata, yang diributin itu adalah bener-bener sepele nggak duapele apalagi  tigapele.

Contohnya;

Ngeributin baju yang di pake. Si cowok memakai baju warna pink, sementara si ceweknya mau dia pake maju warna ijo. Padahal jelas-jelas mereka mau pergi ke kebun binatang, si cowo dengan logikanya dia brfikir cerdas. Dengan alasan dia takut dimakan sama jerapah, karena disangka rumput yang bergoyang. Makanya pake baju pink. Biar dikira tukang somay. Cerdas.

Akhirnya marahan.. sepele banget.  Terus dibawalah ke ranah media sosial, era digital. Masalahnya nggak selelsai, cowoknya dimakan jerapah, semua orang tau masalahnya karena di share ke media sosial, dan akhirnya hubungan-pun nggak punya privasi.

Gue nggak kebayang gimana zaman dulu waktu Belanda masih ngejajah Republik Indonesia kita tercinta ini, ada orang pacaran kemudian marahan. Itu marahannya kayak gimana. Apa mereka lempar-lemparan granat gitu, atau saling baku tembak. Yang jelas orang zaman dulu pacarannya berkelas, marahannya ajah pake lempar granat. Zaman sakarang juga pacarannya berkelas sih. Kelas 5. 5 SD.


Pesan dari gue pribadi. Sebaiknya kalau punya masalah sama pacar atau gebetan atau mantan yang susah banget di ajak balikan. Mending ngomong langsung, lewat telepon kek, atau paling dianjurkan temuin orangnya langsung. Biasanya kalau orang-orang yang marah di dunia maya sebenernya nggak bakal marah kalau di depan orang yang bikin kesel dia. Paling diem. Udah ah segitu ajah dulu. Barangkali ada yang mau ditambahin, komen ajah :) . 

29 komentar:

  1. Balasan
    1. pernah ngalamin yah mas?? pacaran juga?

      Hapus
  2. Wow :^

    azizkerenbanget.blogspot.com

    BalasHapus
  3. Gue punya temen kaya gitu :))

    BalasHapus
  4. 100 % uda pernah ane rasain, sewaktu ane lagi ababil

    BalasHapus
  5. Hahaha semuanya bener nih, keren juga ide nulisnya dari kejadian sehari-hari gini. Pasti udah biasa banget ya ngalaminnya sampe hapal gitu haha peace :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya soalnya gue juga udah pernah ngalamin beberpa diantaranya :))

      Hapus
  6. hehehe betul banget, bukan ane sih tapi beberapa temen ane sering begitu, ane jd tau misal pas buka twitter ato fb, tar tinggal ane ledekin deh klo ketemu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul betul betul..
      temennye ape elu nye bang

      Hapus
  7. Bener bangeeet... meskipun gw gak pernah ngerasain sih tapi jangan sampe deh kayak gitu, berasa jadi orang paling menderita sedunia. trus kalo putus? dunia harus tau gitu? trus kalo dunia sampe tau, dia harus bilang apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dunia nggak harus tau sih tapi seenggaknya selingkuhannya harus tau.

      Hapus
  8. update pm bisa! bales chat ga bisa! JLEB itu mah.wuahahaha...

    kalo temenku, seringnya di bbmnya saling delcon, terus udah gitu kalo udh g marahan saling addcon lagi, tapi yg didelcon jaim, jadi marahan lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending segera rukiah deh yang saling delcon itu

      Hapus
  9. Bener banget nih.. Sebel juga kadang sebagai penonton :D
    Ngapain juga marah2 + pamer kemarahan di dunia maya.
    Dunia maya tu kayak pasar. Jadi kalo pada marahan di dunia maya, sama aja kayak marah2 di pasar, rame, banyak orang yg liat.

    BalasHapus
  10. Yang sering gue lakuin sih kosongin DP BBM, ato gak ganti pake kata - kata galau. Tapi setelah gue pikir - pikir lagi, itu gak ada gunanya, mending ngomong langsung, biar semuanya jelas. Trus ngomong "All clear"

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie ngosongin DP BBM.. padahal fotonya itu2 ajah

      Hapus
  11. Pik, teorinya bener abis. Rada serius ngakak ni dek.

    BalasHapus
  12. niat amat bikin postingannya sampe komplit kayak bubur bang Somat -.-
    tapi jadi inget jaman jaman ababil dulu..tiap ada masalah apa ya jatuhnya ke status FB, yang walaupun nulisnya nggak pake urat tapi isinya nyindir melulu.hahaha..tapi kalau ganti status mah kagak, tapi jadi di-hidden..hahahaha...seru juga masa ababil yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang somat bukannya tukang tambal ban mey -__-'
      iya lah statusny alay lagi

      Hapus
  13. tulisannya real banget nih,,zaman sekarang emang kayak gitu apa-apa di omongin di sosmed,ada baiknya status hub gak usah di cantumkan lah kalo masih pacaran mah kalau udah nikah baru di cantumkan :)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*