Senin, 07 Juli 2014

Pemuda Kampung dan Aktivitasnya



Di indonesia ada berbagai macam  tipe masyarakat muda, salah satunya adalah pemuda kampung. Sebagai pemuda kampung yang budiman gue rasa gue harus share kalau aktivitas pemuda kampung nggak kayak aktivitas pemuda kota yang tinggal di kota-kota besar. Beda banget, cukup kontras gue rasa. Contohnya soal urusan tontonan; di kota lagi musim lihat film Crows Zero yang pertama maupun yang ke dua, nah di kampung baru 1 tahun kemudian baru booming. Transisinya lama banget.

Hiburan pun demikian. Anak kampung mah bahagia banget kalau liat acara semacam konser gratis yang diadain sama produk rokok. Kalau anak kota kan biasa ajah nah orang kampung cukup over gue rasa, mereka dangdan rapih banget pake sepatu. Kadang yang urakan pakeannya ala anak punk, padahal baru pertama kali liat konser. Itulah sebagian perbedaan antara pemuda kampung dan pemuda kota. Dan mungkin menurut pengalaman dan sepengetahuan gue dan temen-temen sekampung inilah aktivitas pemuda kampung.

Check this out..

  1. Nyari pacar
  2. Pacaran di tempat gelap
  3. Gangguin orang pacaran 
  4. Malakin orang yang ngapel
  5. Ngapel ke desa tetangga dan dipalakin juga 
  6. Lapor ke temen-temennya
  7. Nyiapin batu
  8. TAWURAN!!
  9. Insaf…. 
  10. Nyari kerja ke luar kota
  11. Balik ke kampung bawa motor 
  12. Ngomongin gaji dan kerja di tempat enak 
  13. Berenti kerja karena habis kontrak
  14. Ngelamar lagi dan dapet kerja
  15. Berhenti lagi, kali ini PTnya bangkrut 
  16. Ngelamar lagi dan dapet kerja lagi
  17. Berhenti lagi, kali ini gara-gara PHK
  18. Trauma buat kerja lagi
  19. Nganggur di kampung ngbisin gaji selama bekerja dulu..
  20. Begadang
  21. Ceritain Cerita-cerita horor
  22. Ngobrol (ngomongin cewe desa tetangga)
  23. Berantem gara-gara hal sepele
  24. Nonton bola bareng
  25. Maen PS
  26. Taruhan (apapun di jadiin taruhan)
  27. Nyewa DVD nonton film bareng (mau download koneksinya gak memungkinkan)
  28. Bikin acara 17an 
  29. Bikin acara band, ngundang bintang tamu-nya temen sendiri (budget minimum padahal di kasihnya banyak)
  30. Jalan-jalan ke desa-desa lainnya
  31. Nyari cabe-cabean, jablay dan mahluk sejenisnya
  32. Rebutan cabe sama pemuda desa tetangga
  33. Berantem
  34. Nomor  6, 7 dan 8 kejadian lagi…
  35. Jalan-jalan ke kota liat yang bening-bening. Iya, kaca..
  36. Balik ke nomer 1 dan 2
  37. Kebablasan. 
  38. Cewenya kebobolan termasuk cowonya
  39. Nikah (MBA)
  40. Punya anak  dan udah nggak pemuda lagi…
  41. Nyesel lihat temen-temennya pada sukses..


Itulah sekelumit aktivitas pemuda kampung, gue bukan bermaksud mendiskreditkan pemuda-pemuda yang tinggal di kampung. Karena gue pun bagaian dari mereka. Iya, gue juga orang kampung men. Dan ke 41 aktivitas itu hanya sebagian ajah. Nggak semuanya dilakuin sama pemuda-pemuda yang tinggal di kampung.

Gue hanya menulis sebagian realita yang gue tahu selama menjadi anak kampung. Gue sebagai anak kampung ngerasa kalau ada pemuda-pemuda di kota besar ngeluh di kota cuman ada kayak gitu-gitu doang. Di kampung lebih parah men. Harusnya juga pemuda kota bisa lebih produktif, atau kalau kalian berinisiatif untuk datang ke kampung menyambangi pemuda desa untuk bergai ilmu tentang hal-hal yang positif yang bisa kami lakukan, kami sangat mengapresiasi.

Karena kebanyakan kalau pemuda kota ketemu pemuda kampung, first them say “ihh kampungan banget sih”. Jangan dikatain lagi kami memang kampungan. Dan mereka males gaul dan membaur bersama pemuda kampung. Kalau kami memang kampungan harusnya kalian ajari kami agar kami terlihat tidak lagi kampungan, bukan kah kalian anak-anak kota sama juga orang INDONESIA kami pun bagian dari INDONESIA. Jadi. Ajari kami untuk tidak kampungan!

36 komentar:

  1. Tapi ini ada pemuda kampung yg bisa memanfaatkan waktu luangnya untuk ngeblog dan nonton Crows Zero (keren abis ini film), so, gua percaya, di luar sana masih banyak pemuda kampung yg tidak melakukan hal-hal di atas, tapi melakukan sesuatu yg produktif demi masa depan dia serta bangsa dan negara kita hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang saya kebetulan orannya gak betah sama hal2 yag itu2 ajah jadi nyoba nyari yang baru yang lebih positif gitu..

      Hapus
  2. ahahahahah itu curhat pake banget..
    tapi beberapa dari itu juga pernah anak kota lakuin kayaknya :|

    Vina aja sering gangguin orang pacaran contohnya gangguin sepupu :D
    wkwkwkwkw
    *efek

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang kot yang tadinya hidup di kampung kali

      kamu jail yah, jangan gangguin mereka. gangguin aku ajah, aku sendiri.. ehmm

      Hapus
  3. emang kampung kamu dimana pik? gue yang sebagai orang kampung juga membenarkan aktivitas pemuda kampung yang kamu sebutkan diatas pik. karna pemuda dikampung gue pernah ngelakuin beberapa diantaranya. banyak yang ngakunya gaji gede dan kerja enak, tapi ternyata cuma buruh. padahal ya,gak perlu gengsi buat ngakuin, kerja apa aja yang penting halal. ada juga yang udah dapet kerja dengan gaji yang lumayan, malah berhenti karna gak tahan. kerjaannya beratlah, bosnya rese lah. hmmh. tapi gak semua pemuda kampung seperti itu. banyak juga yang sikapnya jauh lebih baik setelah merantau. mungkin karna bisa berbaur dengan pemuda kota. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. di antah brantah kak rit,
      emang yang gajinya gede itu kalo di kampung ya buruh, namanya juga 'di gajih' kalo penghasilan kan namany pengusaha :))

      Hapus
  4. Wah keren pik. Lu mungkin bagian orang sana, tapi lu nikmati hidup tanpa menyia-nyiakan waktu kayak sebagian dari mereka. Gua takutnya lu kebablasan, trus nikah (MBA) deh ... :p

    Eh gua juga sering ngeliat anak-anak yang nonton konser ala anak pukk. Padahal kan konsernya itu konser dangdut~

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsyat lo ki, jangan sampe lah gue kayak gitu.
      tapi gue ngelakuin hal di atas dan hanya beberapa

      mungkin itu lo sendiri ki, udah jangan ngomongin orang

      Hapus
    2. kan takutnya kebablasan aja pik. kalo nggak sih yaudah gak apa-apa asal tetep pake pengaman wkwkk, canda piiiik.
      selalu ngelakuin hal positif aja pik ;)

      alaaa piik, bukannya itu lo ya? jujur hayooo

      Hapus
    3. kalo ke bablasan tinggal puter balik :D

      BUKAN

      Hapus
  5. kalau pemuda kampung sini? Waduh, zaman sekarang gak bisa dibilang budak kampung, gaya mereka sudah kayak anak gaul. Pakai celana yang ketat di ujung kaki dan melorot sampai pinggul. gak asyik lihatnya. Tawuran? Sekarang kayaknya mulai suka gitu, dulu mah di zaman emak remaja gak gitu amat. Kumpul-kumpul sambil genjreng-genjreng gaje, masih ada dari dulu sampai sekarang.
    Pemuda kampung sini yang berubah adalah lagak lagunya setelah menjamah kota. Ada juga yang enggak berubah gitu dan tetap biasa santunnya. Bergantung gimana perhatian yang ortu berikan. Yang namanya MBA di kampung kok kayak sudah biasa lagi. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang miris, pemuda kampung itu kurang FILTER mbak, mereka meniru dan praktek langsung. mungkin kalau meniru hal positif itu lebih bagus, sayangnya mereka cenderung negatif..

      itu dia MBA merajalela

      Hapus
  6. Wah beberapa aku mengiyakan loh Kapik. Tapi sekarang cewek juga ada yang ngikutin, bukan pemuda aja. Miris sih, tapi gimana ya. Aku takut kalo mau sharing. Takut dimarahin gitu:(

    Padahal menurutku mereka itu punya potensi. Ya sayang aja hidupnya kalo jadi sia-sia. Mama juga sering bilang kalo cewek-cewek di kampung banyak yang nikah habis lulus SMA. Bahkan SMP. Alasannya ya kalo nggak "demi uang" ya MBA. Padahal kan masa depan mereka masih panjang.

    Tapi ada juga yang baik-baiknya sih, kayak solidaritas di kampung biasanya masih bgus. Di kota udah pada individualis. Kasian yg jomblo kan. *eh aduh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya banyak dari mereka yang ngelakuin hal2 negatif, baik cewe maupun cwo.

      memang harusnya kita berperan aktif sih, nggak cuman sekedar simpati. tapi juga empati.. berusaha mengubah prilaku yang mainstream negatif itu

      iya kau jomblo wi, cariin sih.. lah ini apa?

      Hapus
    2. Iya intinya nggak cuma ngomong, tapi bertindak juga. Ngajak mereka.

      Alhamdulillah aku nggak jomblo Kak:)) nanti aku cariin di take him out gimana?

      Hapus
    3. He'emh.. setuju sama kamu ;))

      iya aku tu.. iya buru lah ;D

      Hapus
  7. Waduh itu bukan curhatan lo kan bro? Hehehe...

    Kalo di kampung gue mah anak-anaknya alay. Baju, celana sama sepatu warnanya kayak pelangi. warna-warni. kerjaannya juga ngaco. kebut-kebutan di jalanan dan lain-lain.

    tapi terlepas dari itu semua gue sih yakin ada beberapa orang yg ga slengean kayak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebagian curhat gue dan temen2, dan selebihnya gue temukan di lingkungan tempat gue tinggal..

      iya banyak banget yang alay.. jangan2 lo juga alay yah?

      ada lah, gue contohnya.. ehmm

      Hapus
  8. dari nomor 20 sampai 29 itu gue dan temen2 gue di kampung banget fik.
    anak kampung emang cuman itu sih hiburannya.
    tapi sayangnya di kampung gue udah modern udah ada yng jual minuman yg bisa memabukan. keren ya kampung gue hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lo juga termasuk makelar 17an nih.. ckckck tobat san

      Hapus
  9. merdeka... merdeka.... ini postingan kayak lagi orasi.
    aku juga orang kampung kok kak, tapi enggak terlalu meratiin pemuda pemuda di kampung aku. abis dari zaman smp udah ngekost sekolah jauh. jadi enggak terlalu meratiin aktifitas temen2 pemuda di kampung. lebih tepatnya udah enggakpunya temen di kampung *loh malah curcol*

    tapi waktu semester kemaren pengabdian di salah satu kampung di kabupaten sebelah. pemudanya gehol-gehol kok, enggak beda jauh sama kita mahasiswa yang lagi pengabdian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu ajah bacanya lagi semangat2nya
      jadi berasa kayak orasi :))

      ya kan namanya juga sebagin jadi nggak semuanya kayak gitu

      Hapus
  10. wih wih wih. aktivitas pemuda di kampung loe bro...jangan ditiru yang jelek-jelek ya. Kalau di kampung gue pemudanya unik unik bro, sukanongkrong di pinggir jalan, ngerokok, ada juga yang suka maen layangan sama anak kecil :D. Eh, polo balik ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, tapi mungkin kampung lain juga tuh..

      Hapus
  11. Pemuda kampung hebat bro,, ada yang mencoba peruntungan dikota atau mencari ilmu dikota. Lah pemuda kota mana mau ke kampung, ,, hehe

    So, pemuda kampung bisa diandalkan dimana saja ... Tsah,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih bener juga lo, tapi ada kok anak kota ke kampung.. nyari jodoh biasanya haha

      Hapus
  12. Pemuda Kampung, ya. Hemm. Kalo dilihat dari temen-temen sepermainan (halah.) itu emang semacam refleksi dari mereka semua itu, sih. Ada yang kerja ke luar kota, balik-balik bawa rezeki banyak buat keluarganya. Tapi ya, ada juga yang balik ke kampung bawa adek bayi sama istrinya (yang ternyata MBA). Huft. Di kampungku kayanya MBA udah bukan hal tabu lagi. Udah ngga banyak orang-orang heboh ngomongin. Memang ya zaman semakin berkembang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya MBA itu kayak gelar sih jadi udah biasa -__-
      miris, tapi itulah kenyataanya, udah pada nggak kuat nahan nafsu

      Hapus
  13. ahh, gu juga pemudi kampung neeeh, lagi ada di fase nomor 10. eh tapi jangan salah Pik, nggak semua pemuda pemudi harus punya list kayak gitu keleees, hehehe...mungkin bisa abis ini Pik dibikin list anak kampung yang sukses gituh..kamyu mau khaaan suksess khaan. Anak kampung, semangaattt!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kan aku udah bilang hanya beberapa berarti kan nggak semuanya :))

      semangat!!

      Hapus
  14. HAHAHA KAMPRET!!! PALING TRUE STORY ITU POIN 11-19 Pik :D
    temen2 gue banyak yang gitu pergi nyari kerja ke Jakarta ntar pulang2 bawa motor baru dengan plat motor yang khas, plat B haha

    dan lain-lainnya, juga sebagian besar bener sih... iya, makin hari pengamatan lo makin cerdas Pik.. lo sukses bikin pembaca manggut-manggut mengiyakan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bang kerjaannya kayak gitu. mainstream ;))

      makasih bang :))

      Hapus
  15. bang, nanya. MBA itu apa ya? maklum gue kudet dan kampungan juga :D
    sepertinya itu bukan cuma dilakuin anak kampung aja deh, anak kota juga begitu. bedanya mereka ada acara ngemall, gaya-gayaan nongkrong di mall beli teh poci segelas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. MASTER OF BUSINESS ADMINISTRATION :D

      bukan dink.. MBA itu marriage by accident :))

      Hapus
  16. hahahahhaha bener itu, tapi saya sebagai pemuda kampung alhamdulillah masih sampe tahap no 36. :D 37-41 masih belum hahhahaha.

    apalagi yang malak cowok yang apel kerumah cewek wilayah kita.... saya sering dulu,,, rame-rame nyegat di depan gang, kalau gak dikasih di takut-takutib dengan ancaman2 dan pasti besoknya ban motornya bocor. :D ... jangan di tiru ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebagai anak kampung mempertahankan gadis2 di desa kita emng wajib bang, cuman kadang caranya yang salah. yaitu dengan malak dan ngempesin ban motornya haha

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*