Langsung ke konten utama

Ketemu Idola


Setiap individu di belahan dunia manapun pasti punya idola. Gue cukup yakin akan hal itu. Idola adalah seseorang yang kita kagumi, dan menurut gue kekagumannya itu kepada karya yang sudah sang idola buat dan publikasikan. Kayak penyanyi, penulis actor dan masih banyak lagi. Idola sendiri menurut gue punya pengaruh terhadap diri kita, sebagai contoh nih, misalkan kita ini seorang blogger yang nggak terkenal (baca: gue), kamudian ketemu sama blogger yang udah terkenal dan menghasilkan karya dalam bentuk buku misal, nah, secara nggak langsung kita akan termotivasi. Apalagi kalau sang idolanya ngasih wejangan atau ilmunya kepada kita.

Tanggal 12 juli kemarin tepatnya pada hari sabtu, Cirebon kedatangan orang-orang yang aneh, bernama Alit Susanto @Shitlicius sama Dara Prayoga @daraprayoga_. Kenapa gue bilang aneh? Karena mereka udah ngeluarin buku-buku yang enak di baca, mereka juga bisa dibilang produktif dalam menghasilkan karya, tulisannya bagus dan masih banyak ke anehan lainnya. Gue sengaja bilang mereka berdua aneh, ya, aneh ajah gitu mereka bisa sementara gue belum juga bisa. Aneh kan, padahal kalau kita mau berusaha semuanya jadi mungkin. Aneh.

Tentunya gue seneng banget mereka mau mampir ke Cirebon, meskipun nggak dikhususkan untuk gue seorang. Yah, walaupun mereka berdua datang dengan misi untuk promosi, never mind lah.. Pada dasarnya mereka udah datang ke kota Cirebon dan gue sangat senang. Bukan apa-apa, jarang-jarang mereka datang ke Cirebon, bisanya mereka cuman di Jakarta doang (yaiyalah wong tinggalnya disana). Mereka berdua datang ke Cirebon nggak cuman berdua doang tapi juga bareng orang-orang dari Bukune, karena memang Bukune adalah penerbit buku mereka berdua.


Untuk kesempatan yang bagitu luar biasa itu, gue nggak mau menyia-nyiakannya. Akhirnya gue dan Yoga, temen sekelas sekaligus temen blogger gue, berangkat ke grage city tepatya di Toko Buku Gunung Agung, tempat dimana akan diadakannya Ngomongin Cinta Show Bukune. Sampe sana gue lihat sekitar belum ada siap-siapa, dan pas dateng ke tempat itu gue sempet nyasar, tapi dengan elegan gue berhasil menemukan tempat itu, sebenarnya si Yoga yang nanya-nanya ke satpam dan kemudian akhirnya ketemu. Seperti yang gue bilang tadi di tempatnya udah ada tempat duduk buat Alit dan Oka tapi masih sepi.Karena gue datengnya lebih awal.

Gue takutnya ketingglan acara itu. Gue lihat sejauh mata memandang hanya ada beberapa orang cewe-cewe yang pakek kerudung duduk di kursi buat pengunjung, kemudian gue lihat lagi ke sebelah kana ada mba-mba SPG cantik dan bahenol, gue nggak tahan lihat mba-mba SPG kayak gituh, bawaannya mau gue ‘gebetin’. Tapi berhubung bulan puasa, niat gebet-menggebet-pun gue urungkan. Alasannya cukup jelas, gue takut gue dicuekin. Iya, bukan karena bulan puasa, tapi karena takut di cuekin, sengaja gue nyambung-nyambungin sama bulan puasa biar agak islami ajah. Padahal takut.

Baru setelah jam dua siang, mulai banyak orang berdatangan, dan semuanya.. cewe. Gue lihat banyak banget cewenya, rata-rata semua pake kerudung, gue rasa Alit dan Oka bakalan kasih tutorial hijab juga nih. Pikir gue. Tapi ada sebagian mas-mas kru dari Bukune yang membuat situasi disitu nggak kayak perkumpulan hijabers. Iya, masa cowo pake kerudung, kan... Gue dan Yoga agak canggung buat merapat ke tempat duduk, soalnya cewe semua. Walaupun mungkin itu buat yoga adalah berkah, karena bisa kenalan. Itu juga kalau mereka mau.

“Mas kedepan ajah nggak papa” kata mas-mas kru Bukune yang ada di depan gue.
“Iya mas nanti ajah,” jawab gue sambil liatin mba-mba SPG tadi. “banyak cewe-cewenya ya mas” lanjut gue.
“Emang mas, tapi kan mereka sih ngefans sama orangnya kalo si mas, kan sama tulisannya”
“Iya ya mas, bener juga”

Gue meng iyakan pernyataan mas kru tadi. Tapi di satu sisi gue juga mengidolakan penulisnya. Nggak konsisten..

Acara dimulai, Alit dateng di ikuti dengan Oka, gue mengeluarkan ekspresi muka ‘ohh ini toh orangnya’. Ternyta mereka lah yang selama ini ada di balik buku yang gue baca. Alit sore itu peke kaca mata hitam kayak biasnya, dan Oka dengan rambut landaknya duduk dengan santai di tempat duduk yang udah disediakan. Kamudian pembawa acaranya mempersilahkan mereka buat cuap-cuap selama 10 menit, ngomongin buku mereka berdua. Yang pertama Oka, dia kayaknya expert banget sama masalah percintaan. Yang ke dua Alit dia lebih ke perform stand up comedy.



Pas Oka ngomong gue manggut-manggut, soalnya omongannya tentang cinta udah bisa langsung gue cerna. Nah, ketika Alit berdiri di depan dan ngomongin Relationshit-nya gue dibuat ketawa terus. Gue baru tahu kalau Alit orangnya nggak mau diem, di sepanjang acara dia malah keliling ngecekin sound system, muter ke belakang dan selfie sama patung. Kemudian ada sesi tanya jawab dan sebagainya, si Yoga maju nanyain… tentang kepenulisan, agak melenceng dengan tema sih tapi mereka berdua jawab dengan seksama.

 
si Yoga nanya. Nanya alamat



Sampailah pada sesi tanda tangan. Nggak mau ngelewatin kesempatan itu gue dan Yoga langsung antre, tapi tanda tangan itu kata petugas toko buku, cuman buat yang beli buku disitu ajah. Dengan semangat memaksa, kami berdua-pun berhasil dibolehin tanda tangan sama petugas toko. Enak ajah gue dateng jauh-jauh masa nggak dapet foto sama tanda tangan. Gumam gue.



Gue dan Yoga nggak ngikutin acara sampe selesai karena kami berdua ada kepentingan yang mendesak masing-masing. Tapi kami berhasil foto sama idola dan dapet tanda tangannya. Mungkin bagi sebagian orang itu nggak penting “ihh apa sih cuma tanda tangan sama foto bareng mereka ajah girang banget”. Tapi bagi gue itu penting banget, karena sebagai blogger yang nggak terkenal dan rencana mau bikin novel tapi nggak kelar-kelar. ITU PENTING BANGET.

Seperti yang gue bilang di awal paragraph kalau bertemu idola memotivasi kita secara nggak langsung. Walaupun tadi Alit dan Oka nggak teriak manja...

“Topik kami berdua kesini buat kamu, akkkkk, sini peluk..”
Oke, itu terlalu homo.

Percaya atau nggak mereka emang memotivasi gue secara nggak langsung, gue yakin Yoga pun ngerasain hal yang sama, apalagi dia berinteraksi langsung sama Alit dan Oka lewat pertanyaannya. Gue udah ngerasain hal itu sekarang. Mungkin nggak menggebu-gebu tapi gue harap semangat nulis itu tetap continue. Terus menerus. Berkelanjutan.

Komentar

  1. aaak, seru banget bisa ketemu idolanya, salah dua inspirator gue juga tuh.
    Semangat ya bro, semoga naskah gue cepet selesai... Lho?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama dong kita. :)
      smoga deh naskah lo lolos dan terbit :))

      Hapus
  2. waaah kesampaian juga ketemu alit lo pik... dan buku relationshit lo bertanda tangan juga akhirnya hahaha

    ya .. emang ketemu idola bisa jadi motivasi kita buat lebih semangat nulis.. itu pasti.

    btw, sekarang akun twitter oka bukan @landakgaul tapi @daraprayoga_ pik :D

    jangan keliatan kudetnya ah elo hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang seneng banget gue haha

      bener bang bener banget.

      udah gue ganti bang nyiehehehe

      Hapus
  3. Ahhh,, gua juga pengen ketemu mereka. Termasuk Alitt, keren sih tulisannya. Gua gak tau dia diem apa nggak orangnya. Tapi dari lu bilang dia ternyata bukan orang pendiam. Gua bisa memikirkan gimana orangnya.

    Mereka lebih ngomongin tentang buku mereka aja ya? Ada ngebahas tips-tips biar kayak mereka gak Pik?

    Bener kata lu, tanda tangan sama foto bareng dengan mereka bisa jadi motivasi biar bisa kayak mereka. Tapi kok gak ada foto lu bareng Alitt selfie gitu? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin kan ada di BIP ki, sayang lo lagi pulkam sih ya..

      cuman ngomongin tentang cinta ajah sih kan temnya ngomongin cinta

      malu gue ki

      Hapus
  4. Hebat bisa ngasih informasi kegiatan di cirebon. keren. cepetan ngikutin mereka, bro!1

    BalasHapus
  5. Huaaaaa Bang Oka ganteng :3 rambut landaknya itu loh... Bikin speechless. Kok mereka berdua nggak ada jadwal ke Bandung ya? Padahal kepengin banget deh ketemu mereka. Dulu ketemu Bang Alit tapi nggak ngeh kalo dia Alit. Sayang kan nggak bisa foto bareng-__-

    Tenang Kapik, aku juga masih suka kok kalo ketemu idola minta foto. Biarin dibilang alay yang penting memotivasi. Karena semangat dari idola itu macam-macam jenisnya sih kalo menurutku. Salah satunya bisa ketemu dan disemangatin. Pake ada "For Taufik. I miss you" segala :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh gantengan juga aku wi haha
      ada kok kemarin kan ke BIP wi

      alit emang rada gitu sih..

      Hapus
    2. Gantengan bapakku Kak haha.

      Iya sayang banget aku lagi nggak di Bandung. Lagian bukan Alit sama Yoga kan yang ke sana? Huh.

      Hapus
  6. O... jadi gitu acara di Cirebon kemarin. Pengen dong didatengin OKA!!! :)
    Yaaah dapet tanda tangan dari bang Alit, pulaa.
    Selamat ya kak, girang banget gitu ketemu sama mereka berdua.
    Semoga berhasil nerbitin buku juga kaya' mereka! =)

    BalasHapus
  7. oh, kamu mau buat novel fik? belum selesai selesai? sama dong! hahaha

    iya banyak cewek cewek yang nonton. aku kemaren pas alitt datang ke samarinda juga gitu fik. banyak yang cewek. itu curang banget tokonya, masa cuma yang beli buku yang boleh foto -__-

    loh, kamu orang cirebon fik? aku baru tau. hahaha

    BalasHapus
  8. cieee yang abis ketemu sama idola, pasti abis itu gak bisa tidur :p

    BalasHapus
  9. yaa... baca ini bikin envy. ie bukunya di tanda tangan bang alit ciyee

    BalasHapus
  10. cieeee ketemu idola, cieeee bukunya cepat di keluarkan dong biar bisa jadi idola baru hihihi.
    Idola emang bisa jadi bahan buat motovasi diri sendiri, kita dan indola kita kan sama-sama anak mausia, kalo dia aja bisa berarti kita juga bisa hihihi. Ayooooo semangat nulis bukunya kak :D

    BalasHapus
  11. Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa... kebayang gimana indahnya hidup bisa ketemu sama idolaa..
    seriusan, berasa nyampe disini *nunjuk hati*
    minta tanda tangan lagi,
    Aku ngebayangin bisa ketemu sama Ko Ernest Prakasa sama Raditya Dika, aaaaaaaaaaaaakkkkkkk
    ngebayangin dikasi tanda tangannya sama foto bareng.,

    tapi wait, itu kok tanda tangnnya Alit I Miss U? apa dia Love at Fisrt Sight :| sama bang topik?

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.