Senin, 07 Juli 2014

Kebiasaan Preman Kampung




Di setiap desa di indonesia bermacam dan beragam jenis orang dan pekerjaannya, dan diantarnya ada orang-orang yang kerjaannya gangguin orang di kampung. Bikin tinggal di desa jadi nggak nyaman dan tentram. Gue dan seluruh rakyat indonesia yang tinggal di desa, gue yakin setuju menyebut mereka ‘preman kampung’. Yah, raja kecil yang berusaha mintain segala sesuatu dengan gratis, kalau nggak gratis, utang dulu terus nggak bayar-bayar. Sama ajah.

Para preman kampung ini juga sebenarnya nggak terlalu di butuhin banget sama warga desa, selain sama temen-temennya yang sesama preman. Yaitu tadi, kerjaannya bikin warga nggak tenang hidup di kampung. Ngeselin. Selain aktivitasnya yang bikin orang males keluar rumah, preman juga punya kebiasaan lain, apa ajah sih?

Simak..


Malak
“EHH bocah, bagi duit!”
“Kaga ada bang, aye bukan tempat duit bang”
“Jawab lagi lo, yah.., udah sini buru serebu, gue itung sampe 3 nih…”
“Serebu mah kaga ada bang”
“Yaudah tiga rebu, buruan, gue kecus pake jarum pentul nih”
“Adanya lima rebu bang, kembali yah..”
“Siaan lo, bo'ong sama gue, yaudah ini kembali, dua rebu”
“Makasih bang”
“Sama-sama. Ehh mau sekalian isi pulsanya nggak?”
“…..”

Malak atau meminta uang kepada orang lain secara paksa, atau bahasa gaulnya ‘ngetrek’. Yah, preman kampung mana tau ngetrek, mungkin mereka berfikir ngetrek itu adalah balapan. Balapan bubur.

Oke, itu sarapan. 

Mereka malak bukan tanpa alasan, dan alasannya sangat jelas karena mereka butuh duit dan nggak punya duit. Sebenernya berapapun yang kita kasih ke preman ini, mereka bakal nerima dengan iklas. Itu juga kalau lagi bener. Kalau lagi konslet kadang-kadang mereka suka nggak percayaan kalau uang kita tinggal segitu-gitunya.

Maka terjadilah peng-gerepe-gerepe-an pada saku dan tas (kalau bawa tas).  Kadang apa yang kita pake, kayak jam tangan dan aksesoris lainnya, juga dimintain. Padahal udah tahu kalau jamnya mati. Preman bego. Terkadang mereka juga mintain baju yang kita pakai. Duh, mereka ini meresahkan banget. Di rukiah cocok nih reman..

Mabok
Kalau preman di kampung gue, doyan banget mabok. Minimal kalau ada hajatan atau malem minggan mereka bakalan mabok. Mabok disini bukan mabok perjalanan yah. Kalau mabok itu kan tinggal minum antimo..mogok. Apasih… Keadaan diluar kontrol karena minuman beralkohol.

Minumannya sih standar, paling anggur merah atau minuman-minuman keras lainnya, kadang miras oplosan juga diminum. Fungsi dari mabok-mabokan itu adalah biar dia berani. Iya, biar berani malakin orang-orang. Kadang ada orang-orang yang punya rasa keberanian yang besar kalau mabok dulu, yah secara ilmiah sih minum miras emang bikin kita cepet marah, emosian.

Darimana sih duit buat beli mirasnya? Yah, kemungkinan dari hasil malak. Gue juga nggak terlalu tahu darimana mereka dapetin duitnya. Kan, sebagian preman juga masih ada yang punya orng tua. Mungkin ajah mereka minta ke orang tuanya, nggak tau dengan cara dipalak juga. Mungkin. 

Maling
Selain ngetrek, nggak jarang juga preman kampung melakukan aksi pencurian, tapi biasanya yang di curi barang-barang yang bisa di jual kembali. Yaiayalah. Dan kadang-kadang si preman kampung juga maling ayam, dan unggas yang lainnya. Selain duitnya buat foya-foya, si preman kampung ini cenderung menghabiskan duit hasil dari maling tadi buat hal-hal negatif.

Kalau bahasa orang kampung sih ‘duit setan dimakan setan’. Habisnya cepet. Berapapun hasil dari mencuri itu, si preman kampung nggak pernah ngerasa kalau duitnya itu banyak. Selalu kurang. Abisnya juga nggak karuan, uang satu juta bisa habis dalam setengah jam kurang.

Judi
Hal-hal negatif terus larut dalam hidup seorang preman kampung, selain 3M (maling, mabok dan  malak) mereka juga berjudi. Biasanya hasil dari malak dan maling dipake buat mabok dan judi. Aktifitas negatif semua. Karena  tau nggak bakal jadi daging kalaupun di beliin makanan, maka duit hasil nyuri dan ngetrek pun di hambur-hamburkan.

Jadi siklusnya kayak gini..

Hasil malak -> buat mabok -> hasil mencuri -> buat judi ->menang judi mabok lagi -> kalah judi malak lagi -> malaknya kurang -> maling lagi -> maling dapet banyak -> mabok lagi -> judi lagi -> duitnya abis, malak lagi, malak kurang -> maling lagi -> gitu terus sampe kiamat…

Bahkan kalau udah judi, udah dalam tahap parah, menurut gue. Karena prinsip judi, menang kalah penasaran. Ketika kita kalah kita akan terus nyoba, karena penasaran kira-kira menangnya kapan, padahal nggak menang menang, dan ketika kita menang kita sama penasarannya kira-kira kita bakal menang lagi apa nggak, tergiur hasil yang banyak jadi nyoba judi lagi. Sampe nggak sadar akhirnya kalah… lagi.

Joged di acara dangdutan
Nah yang satu ini kayak semacam hiburan satu-satunya di kampung yang cukup masyhur. Tentu saja para preman kampung udah standby di tempat dimana dangdut itu berlangsung. Nggak lain dan nggak bukan, mereka mau joged di atas panggung, dan ngecengin artis dangdutnya. Karena biasanya artis dangdut seksi-seksi, ada yang pake legging ketat banget, ada yang pake hot pants, ada juga yang pake karung goni. Artisnya nyanyi sambil garuk-garuk. Gatel..



Nongkrong sambil godain cewe lewat
Nongkrong emang kerjaan preman kampung banget, tapi kadang nongkrongnya bukan nongkrong biasa. Sambil nunggu mangsa buat di palak, juga sambil nunggu cewe lewat buat di godain. Di siulin. Ya, preman kampung masih menganggap, cewe masih mempan di cuit-cuiwiw-in. Dan biasanya si cewe reaksinya agak jijik-jijik gimana gitu, tapi bukan malah nyerah biasanya preman kampung malah semakin intens deketin cewe incerannya. Walaupun pada akhirnya si cewe cuman buat di godain doang.

Kadang kalau si cewenya responnya jelek atau bahkan ngeluarin kata-kata yang bikin si preman kampung marah, biasanya bakal di bales dengan kata-kata lagi. Yah, kata-kata kasar udah pasti dijamin lah, bakal keluar.

-----

Memang banyak hal negatif yang dilakukan preman kampung. Bahkan nggak jarang orang ngasih stigma kalau preman kampung adalah ‘sampah masyarakat’, karena cuman bikin onar dan cuman ngelakuin hal-hal yang nggak bermanfaat buat dirinya dan orang lain. Terlepas dari itu semua, gue bukannya sok tau, nulis kayak beginian, kebetulan di lingkungan banyak orang-orang macam begitu. Gue juga punya temen preman model kayak gitu.

Orang-orang yang tujuan hidupnya masih lebih bagus kucing liar yang ngejar-ngejar tikus buat bertahan hidup. Kalau ada pepatah ‘disetiap hal pasti memiliki dua sisi, baik dan buruk’. Begitupun juga preman kampung. Ada masyarakat yang normal ada preman kampung yang urakan dan bisa dibilang nggak baik. Tapi menurut gue mereka bukan bagian buruknya, mereka hanya korban salah didik orang tua, salah pergaulan, salah persepsi tentang hidup.


Gue ngelihat mereka bukan sebagai, benar-benar orang yang nggak berguna, senggaknya mereka membuat gue berfikir, dan mereka memberikan contoh buat gue. Contoh yang negatif.

26 komentar:

  1. Ente yakin nggak masuk salah satunya Fik?

    BalasHapus
  2. Emang bener. Preman kampung selalu mabok sambil gitar di pinggir jalan. Hahaiaha.

    Mampir gan :

    Harmoni Travel Ramadhan Pada Kawasan Ampel

    wp.me/s421dL-584

    BalasHapus
    Balasan
    1. situ yah yg gitaran pinggir jalan..

      sundul gan

      Hapus
  3. Kok ngerti banget sih tentang preman kampung? Kamu bagian salah satunya ya Kak? Hahaha.

    Tapi emang ada beberapa yang iya sih. Yang aku tau. Malak iya banget, mabok juga iya, ya aku tau dari film-film sih. Soalnya nggak pernah ketemu. Duh, nggak mau juga sih.

    Preman suka godain cewek-cewek yang lewat ya? Berarti kalo cowok-cowok biasa yang godain cewek lewat bisa dibilang preman nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. temen wi, bukan guenya -__-'

      bukan dong, masa orng godain cewe dibilang preman, pahami kembali kalo dangdanannya urakan ya berarti preman. preman yupi :))

      Hapus
    2. Preman Yupi? Mau dong dibeliin Yupi :D

      Hapus
  4. Ini curhatan mantan preman, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya persis, tapi bukan guenya tapi orang lain haha

      Hapus
  5. abis nulis ini laptopnya umpetin kakak... ntar dipalak sama preman.... hehee...

    serem yah...

    semoga gak ketularan jadi preman yaa...
    cukup ngeliat aja dan diambil pelajarannya. yang negatif2 gak perlu dicontoh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue palak balik premannya ;))

      amin, udah ketularan sih tapi udh insaf hahaha

      Hapus
  6. Wihh tau banget ya kak tentang preman kampung, kakak pernah digangguin preman kampung nggak ? :P

    Yang paling ngeri tuh ya kak digodain sama preman kampung, Alhamdulillah nggak ada preman kampung dikampung aku sih :D

    Semoga kakak nggak ketularan jadi preman ya, jadi anak yang baik ya wkwkkwk :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. tau soalnya di daerah aku mah banyak preman, pernah sih tapi nggak sampe kolor aku yang di rampas :))

      Hapus
  7. bang, itu preman kampunya rada gak elit. kayak yang di Lahat atau di Padang Ratu, Lampung dong.
    mereka malakinya pake senjata tajam (ini serius), terus yang di ambil minimal motor, kalo gak dikasih nyawa melayang. Keren gak tuh. sebenernya itu bukan preman sih tapi begal :D.

    BalasHapus
  8. beruntung banget di kampung aku engga ada sebijipun preman. Alhamdulillah belum pernah sekalipun berurusan dengan preman. Tapi kalau yang minta duit sambil rada maksa + nyinyir sih biasanya ada di angkot2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampung mana tuh? kampung ayam yah? ehh itu mah ayam kampung

      Hapus
  9. semuanya ada di kampung gue /cheers.. tapi baru tau kalo ada siklusnya seperti itu.. tofek tau banget nih.. jangan2 situh bosnya ye? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. my name TOFIK bukan tofek... -__-'
      iya gue bosnya, ati2 lo sama gue. gue porotin juga nih clana lo

      Hapus
  10. anjrit ciri-cirinya sama banget sama preman yg ada didaerah gw. Tapi itu dulu, skrng kampung gw aman, smua itu karena: KLINIK TONG FANG wkwk
    bang tofik, muka loe kan 11-12 sama prreman, jadi gak usah takut lah :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue udah insaf jai preman. gue sekarang kerja di KLINIK TONG SENG.. AYO BEROBAT AYO... *kemudian nglang*

      Hapus
  11. Gue gak yakin fik, kalo lo gak jadi bagian dari mereka. Udah fik ngaku aja, gak usah gengsi, gue masih mau kok temenan sama lo kalo lo emang preman. Soalnya detail banget poin-poinnya, dari poin pertama sampai terakhir.

    Tapi endingnya pesan moralnya bikin gue angguk-angguk.. masuk akal banget persepsi lo, mungkin aja dia jadi kayak gitu karena korban lingkungan atau orang tua, mungkin karena broken home, mungkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak gitu bang, soalnya banyak temen gue yang kayak gitu. jadi preman kampung, kadang gue juga nongkrong bareng mereka, jadi gue tau luar dalemnya, kadang mreka juga suka curhat dsb..

      gue mah ambil yang baik2nya ajh si, walaupun sedkit banget haha

      Hapus
  12. Naaah haha oke ini gua juga sering banget liat bahkan kadang join bareng, tapi bukan di kampung. lebih tepat nya di skolah.. skolah gua emg terkenal sebagai STM yang urak2an... yang Malak banyak.. yang judi ada juga.. yang mabok bahkan dimana-mana..

    tapi buat yang godain nongkrong bareng dan joget dangdut gua sering banget ikutan bareng haha serius bang asik loh :D

    BalasHapus
  13. Mereka malak buat mabok yang notabene bisa ningkatin keberanian buat malak lagi, lalu hasilnya buat mabok lagi. Lah ini preman idupnya flat banget kayak aspal jalan tol.
    Entah kenapa, tulisan lo menggambarkan seakan-akan lo ngerti banget tentang preman. atau jangan-jangan...

    BalasHapus
  14. Bang tofik kenapa mesti posting beginian? Haha, lagi ilfeel sama preman kampung ya? Atau self experience ya? Hihihi....
    Maaf ye bang, eh itu fotonya parah banget yang digoyang2 itu. hahaha,
    ini lengkap banget penggambaran preman kampung-nya

    Semoga percontohan dari mereka itu nggak mempengaruhi gaya gaul dan pemikiran lo ya bang. Hahahaha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*