Sabtu, 19 Juli 2014

Bintang..




Nampaknya kau matahari
Dikala mendung itu
Atau mungkin kau bulan
Di atas pekatnya malam

Aku tak begitu perduli
Siapa kau sebenarnya
Aku hanya tau sinar terang itu
Punya pengaruh hebat di sanubariku

Terang!

Kadang aku merasa  kau bukan matahari
Kau juga bukan bulan
Ataupun gabungan keduanya
Sesuatu yang menyala-nyala di kegelapan

Indah

Ya, kau bintang..
Sinar yang berkedip ribuan jumlahnya
Bersemayam di dalam hatiku
Aku harap kau selalu ada

Tersenyum di atas langit
Ketika ku melihat ke atas
Kau selalu bekedip
Dan memberikan senyumu.


Berikan senyuman termanismu saat kita bertatap muka, saat ke dua mata kita bertemu. Bawa aku ke dalam file hati yang sudah lama tidak terisi. Ijinkan aku mengisi dan menempatinya. Jika tuhan menghendaki, ijinkan selamanya aku disitu. Kalau hanya sementara, aku harap kau tidak membuangnya begitu saja.


12 komentar:

  1. Puisi tentang bintang yang keren, meskipun sederhana tapi luar biasa. Itu quote yang di pict juga ngena banget. Salam kenal juga ya kak hehe. Followback boleh?

    Salam dari Galassia del Sogno

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasa ajah mas, sederhana. :))

      oke

      Hapus
  2. AHAAAAY .... buat siape itu mbloooo :D
    neng yang di bikin art, jangan mau digombalin yak,..
    topik orangnya suka nyepik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat siapa ya, yang jelas bukan buat lo gitu hahahaha
      sialan diem ngapa lu git -__-

      Hapus
  3. Keren puisinya. Jadi pengen berpuisi juga nih

    BalasHapus
  4. Puisinya sudah lumayan. Tolong rapikan EYD nya ya:)

    Per rimanya sudah lumayan apik, cuma untuk kata Terang dan Indah agak mengganggu suasana enak saat membaca> Bisa mungkin jadi seperti ini:

    Nampaknya kau matahari
    Di sebelah mendung yang bergelantung
    Atau mungkin kau bulan
    Di atas pekatnya malam

    Ah, aku tak begitu peduli sebenarnya
    Yang aku tahu, kau memberiku pendar indah merona
    Menerangi setiap langit jiwa yang kemarin kelu
    Dan tak henti hadirkan gelenyar rindu

    Kau, bintang
    Azali menyepuh rindu tak bertuan ini jadi emas murni
    Menggemparkan detak nadiku lebih cepat dalam elegi
    Dan senantiasa buatku berharap senyummu untukku abadi, sampai mati


    ^_____^V

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya Allah. makasih loh teh udah kasih koreksi sampe dibenerin juga kata perkatanya.
      iya teh sia, aku akan perbaiki hehehe

      makasih ya teh sekli lagi :))

      Hapus
  5. Puisinya bagus ya, mau dong dibikin puisi juga kayak si mbak2 yg difoto hahahaha:D

    BalasHapus
  6. widih, keren juga puisi lo ternyata, meskipun gue agak gak yakin kalo lo bisa bikin puisi kek gini. Apalagi yang paragrap bagian akhir. Kalau hanya sementara, aku harap kau tidak membuangnya begitu saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe mayan bang..
      semoga lo nggak nyangka gue buat puisi ini buat cowo ya bang, gue masih normal haha

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*