Jumat, 20 Juni 2014

Father Day Everyday




Gue baru tahu dan baru ngeh’ selain ada mother day ternyata ada fathers day juga. Kemarin tepatnya tanggal berapa gitu, gue lupa. Di bebrapa medsos ada yang ngucapin fathers day. Mengingat ada fathers day kemarin, gue jadi pengen nulis tentang bapak gue disini, kasian dia belum gue masuikin blog. Setelah aib adek, kakak dan emak gue di publish di sini, sekarang bisa jadi, aib bokap juga gue tampilkan disini. Gue hanya berdo’a semoga bokap nggak buka blog laknat milik anaknya yang membuka aib bapaknya sendiri.

Bukan apa-apa, gue takut dia malah girang, namanya masuk internet.. Saat gue bikin tulisan ini juga bokap gue lagi keluar rumah, jadi, gue aman *clingak-clinguk*.  Bokap sekarang menjadi kepala sekolah di salah satu SD yang cukup lumayan nggak terkenal, di Google maps ajah nggak ke-detect. Udah lama dia jadi kepala sekolah sekitar 2 tahun yang lalu. Bokap nggak punya keistimewaan dia biasa-biasa ajah, wajahnya juga standar banget, gantengan anaknya. Seperti bapak-bapak biasa dia juga punya, kebiasaan buruk, berikut kebiasaan buruknya..

Setiap menit ketika waktu senggang dia selalu ngerokok, udah nggak kehitung berapa batang. Bungkus rokok yang berserakan di halaman depan rumah dengan berbagai merek-pun kadang gue sangka itu punya bokap gue, saking seringnya dia ngerokok, tapi ternyata itu bekas anak-anak yang ngumpulin bungkus rokok. Yang paling parah kemarin dia abis pingsan dan dibawa ke rumah sakit setelah siuman dan udah agak mendingan, tau apa yang dia lakukan? Ngerokok men!

Dia ngerokok di luar rungan tempat dia di rawat, sambil infusannya digotong gue dan kakak, dengan santainya dia menyerot asap rokok. Pak..pak.. kesehatanmu itu loh. Rada sebel sebenarnya kalau lihat bokap yang udah tua begitu, malah ngerokok tambah kenceng. Gue mau ngelarang dia tapi disangka nyeramahin orang tua, padahal dia ngelarang gue buat ngerokok. Tapi dia sendiri malah ngerokok. Lain kali gue mau bikin rokok herbal, atau solusi tepat gue yang selama ini gue gadang-gadang untuk berhenti ngerokok yaitu dengan mengoleskan eek ayam ke busa rokok. Biar dia nggak ngerokok lagi.


Marah adalah sebagai luapan emosi yang dimiliki manusia, mungkin karena kesal karena macet atau karena diputusin pacar atau juga karena lagi macet tiba-tiba pacarnya ngajak putus... Pahit. Bokap gue juga sering banget marah-marah, dia gampang banget emosi. Maklum dia dulu itu preman kampung. Kerjaannya mukulin orang. Kadang mukulin bantal juga. Rada empuk dikit. Temen-temen bokap juga sedikit yang percaya kalau dia jadi guru. Secara, dia kan preman.

Kebanyakan emang gitu sih, misal ada orang yang nggak diprediksi dan nggak mungkin jadi seseorang yang ada di bayangan orang tersebut dia bakal bilang ‘gak nyangka’. Gue ngomong apa sih.. -__-

Tapi sekarang dia udah agak mendingan, maranya berkurang, yang tadinya marah-marah, sekarang marah-mar.. ‘ah’-nya ilang. 


Pemenang memang selalu ada satu, yang kedua namanya juara tiga. Lah? Tapi menang sendiri itu apa yah? Semacam bikin kompetisi tapi cuma dia doang yang menang, gituh? Belum-belum gue udah bingung sendiri. Ya, pokonya dia itu menang sendiri, bokap gue menggunakan ke-tua-an-nya sebagai senjata ampuh buat menang sendiri. Tapi gue akui,  bukan cuman modal tua doang alasan kenapa dia selalu menang, tapi karena kepintarannya. Kali ini mungkin ada sedikit pencitraan yang gue buat supaya menutupi aibnya. Walaupun itu nggak cukup.

Menang disini dalam hal beradu argument dan hal-hal lain yang bukan berupa kompetisi, tapi anehnya dia pengen selalu menang. Contohnya saat gue beradu argument tentang beli hape baru.

“Pak hape rusak nih” keluh gue berharap dia nangkep kode dari gue kalau minta di beliin hape baru..
“Emang kenapa? Kamu ini hape nggak pernah awet, cepet banget rusaknya. Kayak bapak dong nih awet”
“…..”

Kebiasaan bokap adalah ceramah sebelum mendengarkan keluhan dari anaknya, gue tau tujuannya, biar gue nggak minta beli hape lagi. Tapi yang bikin kesel lagi dia membandingkan dengan hapenya yang udah lama dia beli, setau gue hapenya awet karena dia elus-elus DAN DIA BELI BARU. GUE BELI YANG SECOND-AN. UDAH GITU HAPE GUE HAPE MURAH DIA HAPENYA MAHAL. TAPI KREDIT… halah

“Yah namanya juga barang pak, semakin lama ya pasti rusak juga” gue ngeles..
“Terus..” bokap gagal menangkap kode dari gue.
“Ya, beli hape baru pak”
“Hape apa emang”
“Android”
“Berapa?”
“8 ratus ribuan pak, gimana?”
“Hape itu jangan mahal-mahal, kayak bapak nih hape smsan sama telpon ajah udah cukup” bokap gue kumat…
“……”
“Ehh.. ngomong-ngomong Android itu apa?”
“……..”

------

Itulah sebagian kebiasaan buruknya yang bisa gue sebarkan. Mungkin diantara kalian yang baca (kalau ada), bokapnya punya kebiasaan buruk yang sama, kita satu penderitaan. Sabar yah..

Menjadi guru adalah profesi yang sangat mulia, tapi bokap nggak semulia itu. FYI, bokap gue dulu adalah orang susah, susah banget, dia membiyayi sekolanya sendiri, karena orang tuanya udah nggak sangup dan nggak perduli tentang sekolahnya. Ketika itu pekerjaan yang memungkinkan untuk dia capai adalah seorang guru, semacam nggak ada pilihan lain. Untuk menjadi Polisi sendiri butuh dana yang sangat besar, dan bokap gak punya uang sebanyak itu. Kebetulan fisiknya juga kurang memadai.

Dari cerita sodara gue. Bokap sempat merengek tidak betah ketika ditugaskan di desa terpencil dimana gue lahir kelak. Yah, siapa yang tahan ditugaskan di tempat yang sekelilingnya hutan dan belum ada cahaya lampu listrik. Gue udah bilang bokap gue nggak semulia itu untuk menjadi guru, apalagi ditugaskan di daerah terpencil. Bokap gue lulusan PGSD jadi setelah lulus dari situ, langsung mendapat tugas menjadi guru dan ditempatkan di berbagai daerah. Soal gaji mungkin urusan keseratus, karena yang dibutuhkan adalah pengalaman. Tapi layaknya manusia biasa dia membutuhkan uang, dan memutuskan untuk berhenti jadi guru, tapi baru rencana.

Dia kembali ke rumah dan bilang ke ibunya (nenek gue) kalau dia mau berhenti jadi guru dan memilih profesi lain. Tapi ibunya saat itu sudah lelah menuruti kemauan anak ke empatnya itu, dia sudah masa bodo dengan keluhan dan rengekannya, mungkin nenek gue saat itu bilang ‘terserah’. Satu kata punya makna yang mendalam. Kemudian sodara gue datang, biasa gue panggil uwa guru, menasehati dan memberikan pengertin kalau sebenarnya menjadi guru itu harus sabar, karena kebetulan sodara gue ini guru juga. Intinya dia memberikan nasehat dan memberikan petuah. Kemudian dia-pun memutuskan untuk kembali lagi ke desa dimana dia ditugaskan dan menjalani proses menjadi guru.

Sampai saat ini udah kebukti, kesabaran dan ketekunanya membuahkan hasil. Dulu gaji guru kecil, yah, mungkin sekarang lumayan gede seiring bergantinya tangkup kepemimpinan republik ini. Nasib guru udah lebih baik. Dari bokap, gue belajar banyak. Walaupun dia nggak pernah sekalipun ngajarin anak-anaknya. Ini beneran, dia guru tapi dia nggak pernah ngajarin anak-anaknya. Bokap gue terkenal sebagai guru killer. Gue ajah takut. Tapi kayaknya sekarang dia udah nggak killer lagi, pangkatnya udah naik jadi kepsek. Buat gue fathers day itu setiap saat. Karena di saat yang sama ketika gue melihat bapak gue dimanapun dia berada, gue selalu mencintainya..

“Teriamakasih ya Allah, kau telah menganugerahkan bapak yang seperti dia walaupun galak-galak dikit. Panjangkanlah umurnya ya Allah, berilah dia senantiasa kesehatan, lindungi dia dari hal-hal buruk. Izinkan aku membuktikan ketidaksia-siaannya membesarkan anaknya. Menjadi sukses” amin… *benerin peci*

42 komentar:

  1. Aku juga baru tau kak kalo ada fathers day, mungkin banyak bapak-bapak di dunia yang demo karena ngiri istrinya punya mothers day, jadi akhirnya di buat fathers day :D
    Itu seriusan kak lagi di infus masih sempet ngerokok? kecanduan banget ya? udah susah di suruh berenti ya, kalo di suruh nanti malah kena marah sendiri. Padahal kan itu maksudnya baik -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya bener mereka mungkin iri.. :))

      beneran, sumfeh

      Hapus
  2. selalu ada cerita inspiratif disetiap cerita hidup bapak bapak ..

    BalasHapus
  3. kita ada sedikit kesamaan Bang, bapak gue juga demen banget ngerokok. tapi kalo yang menang sendiri sama marah-marah itu bapak gue jarang sih, soalnya itu udah jadi tugas ibu gue hehe.

    perjuangan bapak lo keren banget, seharusnya lo bisa jadiin dia inspiraasi Bang. dia bahkan sampek sempet mau berhenti jadi guru, tapi dia tetep kuat. dan sekarang dia sudah memetik hasilnya bisa menjadi kepala sekolah. mana ada yang nyangka dulunya seorang preman sekarang jadi kepala sekolah. keren bukan?

    btw, bapak lo killer ya Bang? wah bisa-bisa nurun ke anaknya nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan2 kita sodaraan zam, beda ibu -bapak gituh haha

      itulah kenapa kita harus mematuhi orang tua, perjuangannya keras bro

      Hapus
  4. kalau dulu ayahku perokok, otoriter, suka marah2. tapi sekarang aku mengerti kenapa ayah bisa seperti itu. untuk melatih kita agar keras dan tak cengeng. sebagai anak kita wajib sayang kedua2nya karena ayah n ibu pahlawan dalam keluarga. maaf ane curhat gan heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah bang kenapa orang tua jaman dulu otoriter banget?

      ga papa bang curhat ajah yg banyak.. haha

      Hapus
    2. otoriter dulu orang tua kita ngajari keras pake hati , otoriter orang tua sekarang pake otot dan uang dek

      Hapus
  5. Aku pernah baca postingan yang tentang ibu kamu, yang ada adem sarinya itu kan? Dan kopi segelas penuh? =)))
    Parah, dosa banget ngebuka aib orang tua sendiri. Hahaha

    Btw, kayaknya ngerokok emang udah nggak bisa lepas dari bapak-bapak deh. Tapi kok bisa ya ngelarang kamu ngerokok sementara beliau sendiri ngerokoknya addicted banget.
    Dulu juga bapakku gitu, kecanduan banget rokok. Sampai sekarang sih. Tapi sekarang udah berkurang karena tau kebutuhan anaknya makin tinggi, jadi inisiatif ngurangi rokok :D

    Yang jelas, segalak apapun ayah, beliau tetep yang udah ngebesarin dan ngebiayain, rela banting tulang demi anaknya. Ya meskipun bekas preman juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah hanya menunjukan rasa hormat lewat sudut yang berbeda ajah sih wi hahahaha

      rokok emang udah jadi sebuah perlengkapan umum buat bapak2 wi, kalo gak ngerokok ya dia bt

      Hapus
  6. ya ampun lancar sekali bongkar aib bapakmu, pik (-_-)7 wkwk

    tapi, at the end kita tetep akan merasa takut akan kehilangan Beliau.
    semoga sehat selalu bapakmu ya. aamiin,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ini belum seberapa sih. hehe
      bukan lancang sih cuman buat hiburan ajah toh pada ujungnya sayang bokap kok

      Hapus
  7. Ayah emang luar biasa....keren banget...
    agak beda sih,,,kalau ayahku mah ngak pernah sekalipun marah sama anaknya..kayaknya semua anaknya...tapi sama-sama guru...

    cerita ayah jadi pengen pulang...cium kakinya...jasanya banyak banget sama kehidupan kita..
    dan....ya..begitulah..intinya ayah itu keren....3 strip dibawah ibu sih...tapi tetep keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah pulang mot ciumin kakinya sono

      Hapus
  8. hihi.. semua bapak-bapak rata-rata perokok, pemarah, mau menang sendiri karena wajar bro mereka itu peminpin sejati walaupun sebatas satu rumah tangga doang.

    BalasHapus
  9. Amin. mudah mudahan doa di paragraf terakhir bisa terus terkabulkan
    Wah, berani banget buka buka aib bapak fik. ntar dimarahin loh :p
    ngakak pas sekolahnya nggak terdaftar di google maps hahahaa. lucunya dapet, trus juga perjuangan bapak di terakhirannya juga dapet banget.
    semua bapak memang selalu ada sisi yang bisa dibanggain. dan bapakmu salah satunya fik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bokap gue gak mungkin baca kuh, soalnya dia jaraang internetan haha

      Hapus
  10. haha gue jg baru tau bang ada father's day,tepatnya tanggal bbrpa yah ??
    Alhamdulilah smua kejelekan bapak loh nggak ada di bapak gue, yg ada cuma bokap gue itu terlalu mikir kedepan, iya mikir depannya jauh banget, Alhasil hal yg seharusnya kita lakukan, gara2 pikiran dia, hal tsb gagal, contohnya... emm, apa yyah, gue lupa, entar deh kalo inget. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita samaan beraarti, lain kali mungkin ada son's day

      Hapus
  11. Anak durhaka lo, fikkk..... Buka aib bapak sendiri, hahahah.... Bru main lg nih, heee

    Klo fathers day, sbnernya gue udh tau dri dlu. Skitar, dua hari yg llu sih. Tpi, buat apa kyak gtu? Yaaah... Klo syang sma bapak sndri sih, hrus tiap hari, gausah d gari itu aj. Yah... Memang kbnyakan bapak itu galak sma anaknya. Mngkin memang, ingin membuat mental anaknya yg keras dan pantang menyerah. Ambil dri sudut positifnya aja lah. Gue bersyukur msih sa d marahin bokap, gue ykin d luar sna, bnyak anak yg haus akan ksih sayang seorang bapak. *tsaaah. Dan, klo misalnya bapak lo melarang lo ngerokok, sdgkan dia sndri merokok. Itu krena emg dia syang sma lo, fik. Dia tau sbnernya ngerokok itu ga baik, tpi keburu terlanjur... Yah, jadi.... Nah, krena fau kyak gtu, bokap lo ngelarang lo, fik. Mnrut gue sih. Hee

    Smoga doanya d terima, fik. Amiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha gue memperkenalkan bokap gue zi :))

      oke gue selalu mengambil sisi positif zi

      Hapus
  12. hahaha bener bener.. tapi kalau difikir-fikir, kenapa hanya satu hari aja..
    bukannya tiap hari bisa menjadi mothers day and fathers day.. kalau misalnya hari ini father or moms day, apakah cuma hari itu aja kita baiknya :| hemmm
    yang penting tetap menyayangi orang tua dan teta mendoakan orang tua itu tetap penting tiap hari :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo tiap hari emang harus sih, mungkin seremoni ajah sih soalnya jarang juga orang aware sama ayah dan hari khususnya

      Hapus
  13. Gue setuju bang dengan posting lu ini, apalagi yang ada percakapan lo nd bokap tentang hape baru itu loh. ckckck, sama banget dgn kisah gue dan bokap. Emang ya, dimana-mana orang dewasa. uhm orang tua itu sama aja. Suka ceramah dan nasehatnya bisa sampe berjilid-jilid skripsi.

    Dan... yang paling gue sukai di posting ini adalah kalimat: Karena di saat yang sama ketika gue melihat bapak gue dimanapun dia berada, gue selalu mencintainya.
    Like this so much bang!

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasehat itu bikin sehat nak, sehat pikiran dan hati... asik

      nah itu tuh

      Hapus
  14. kemarin lupa ngucapin ke ayah , huhuhu u,u
    Alhamdulillah ayah aku gak begitu galak seperti ayah kakak.
    tapi kadang ayah aku nyebelin gitu, mau tau aja urusan anak muda -__-
    terus kalo diajak belanja suka ngilang sendiri.
    but, i love my father.
    masih beruntung punya ayah dan masih ada sampai sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ayahmu tau kalo ada father's day? keren deh kalo misalnya tau

      Hapus
  15. Mungkin kelak akan ada hari Kakek dan hari Nenek.

    Yah, namanya juga orang tua.
    Emang kadang pendapat kita gak dianggap sama sekali, tapi perlahan kita juga bakal ngerti maksud dari tindakan-tindakan orang tua kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin nu, soalnya mereka nanti akan demo kecil-kecilan

      iya lo sbgai orang tu gue yakin lebih faham

      Hapus
  16. Sumpah kebiasaan buruknya sama kaya papa gue, mungkin ini yang dinamakan senasib sepenanggungan

    BalasHapus
  17. Bapak kita sama - sama guru rupanya. Bapak gua juga ditugaskan ke desa terpencil yang belum ada PLN, sampe sekarang pun belum ada. Makanya, gua pulang kampung ini gak ngeblog. Gak ada jaringan.

    Gua salah fokus sama karikatur kepala bapak itu, keren, pake apa buatnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh PGSD juga kah??

      pake AI ada kok di blog gue tutorialnya cari ajah

      Hapus
  18. sepertinya kita punya masalah keBapakan yang sama
    kecuali yang ngerokok, bapak gue udah tobat *sujud syukur

    gue terharu baca kalimat terakhir fik, gue sebagai anak yang terlahir unyu jarang sekali ngehubungi bapak, secara gue kerja di luar pulau

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah beruntung dong bang.. :))

      gue rasa lewat telepon juga bisa kok bang

      Hapus
    2. iya, tapi perbedaan waktu 2 jam itu kadang susah ngaturnya

      Hapus
  19. Kan.. kaaaannn..... jadi kangen Ayah gue.

    BalasHapus
  20. Bapak gua juga kuat banget ngerokoknya... dan gara-gara tulisan lu ini gua jadi kangen dia. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. HUBUNGIN DIA DONG DAN BILANG LU SAYANG DIA... INI KENAPA HURUF KAPITAL SEMUA

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*