Langsung ke konten utama

Alasan-Alasan Orang Tidak Mencetak Fotonya


Ada dua alat yang bisa merekam masa lalu; pertama adalah alat yang diberikan Tuhan kepada kita yaitu ingatan, kemudian alat buatan manusia yaitu berupa video untuk merekam dan foto untuk mengambil gambar disetiap moment tertentu. Gue sendiri lebih tertarik untuk mengabadikan sebuah moment dengan jepretan foto ketimbang dengan merekamnya.

Alasannya, selain gue nggak punya alat perekam seperti handy-cam, sebuah gambar sudah cukup menjelaskan kejadian yang gue alami. Walaupun kamera yang gue gunakan hanya ukuran pixel paling kecil. Seandainya gue punya kamera SLR atau DSLR mungkin sudah banyak moment yang gue abadikan disetiap harinya. Yah, dalam hitungan hari manusia mempunyai moment spesial.

Adakalanya sebuah foto tidak bisa kita simpan di sebuah handphone atau perangkat keras lainnya saja. Sebagian ada yang di share melalui media sosial, ada juga yang di cetak untuk di pajang di ruangan tertentu di rumah kita. Gue lebih sering meng-share foto ke media sosial, jarang sekali gue mencetak foto hasil jepretan.

Dulu gue sering banget mencetak foto gue dan teman-teman waktu SMP. Udah lama banget. Menurut gue orang-orang diluar sana punya alasan kenapa mereka nggak mencetak fotonya. Berikut alasan-alasannya.. 

Ribet

Alasan sebagian orang nggak mencetak fotonya adalah ribet. Yah, ribet ketika kita harus datang ke percetakan foto, nunggu lama, dan hasilnya kurang memuaskan. Kadang mau mencetak sendiri tapi mati lampu. Kadang ada yang online tapi prosesnya sama ribetnya. kayak cewe. Ribet.


Kualitasnya kadang jelek


Udah ribet nungguinnya lama banget, dan yang lebih parah kualitasnya jelek. Kualitas foto itu penting banget untuk menjadikannya enak dilihat. Supaya nggak gampang pudar juga, ada beberapa foto gambarnya memudar dalam waktu bulanan.


Nggak punya duit


Urusan yang satu ini emang nggak bisa dianggap remeh, percuma juga kalau mencetak foto tapi harganya mahal. Kadang uang yang ada di saku kita pas-pasan tapi kita pengen juga mencetak foto. Berhubung mahal jadi mending di upload ajah ke media sosial.


Gampang sobek


Foto yang kita cetak harus punya kualiatas, bukan hanya kualitas gambarnya tapi kualitas kertas fotonya. Karena biasanya foto yang kita cetak gampang banget sobek. Nggak lain dan nggak bukan itu karena penyebabnya kualitas kertasnya yang nggak bagus.


Alasan-alasan itu timbul karena kita nggak mau mencoba sesuatu yang baru, hanya sebuah ketakutan dan kurangnya informasi untuk mencetak foto dengan kualitas baik dengan harga bersaing. Pictalogi adalah salah satunya. Salah satu percetakan foto online yang keren menurut gue, kenapa? Dari ke empat alasan orang-orang di atas yang nggak mau mencetak fotonya pictalogi punya jawabannya.

Nggak ribet..

Di pictalogi, cetak foto nggak ribet. Pertama kalian daftar dulu. Kalian tinggal masuk dengan akun facebook atau akun Instagram kalian, kemudian pilihlah produk apa yang kita inginkan dan pilih/upload foto-foto kalian yang mau kalian cetak. Setelah itu lakukan pembayaran melalui Bank kemudian konfirmasi kepada tim pictalogi. Dan… nikmatilah hasilnya. Cetak Foto MakinMudah dengan Pictalogi. It is easy dud!

Berkualitas…


Pictalogi ngeprint fotonya keren loh. Dengan menggunakan printer standar percetakan dengan resolusi tinggi memungkinkan sebuah foto akan menjadi sangat berkualitas. Apalagi pictalogi juga melakukannya dengan prose otomatis untuk meminimalisir human-error. Jadi nggak usah takut sobek lagi lah wong udah berkualitas gitu kok.

Harga bersaing..

Inilah yang menentukan sebuah produk. Yah, harga. Menurut gue pictalogi memberikan harga yang bersaing. Kemudian ada sebuah keuntungan yang mungkin ajah nggak ada di percetakan foto lain berbasis online. Di pictalogi, bebas ongkos kirim! Jadi kita hanya bayar produk yang kita beli ajah, urusan antar-mengantar nggak usah bayar. Itu artinya uang kalian bisa lebih hemat.

----

Jadi, nggak ada alasan lagi untuk nggak mencetak foto kalian guys, berdasarkan alasan di atas, kita udah punya alasan kenapa kita harus mencetak foto. Karena CetakFoto Makin Mudah dengan Pictalogi. It is easy dud!

Komentar

  1. Pictalogi. Baru denger sih.. Gue biasa kalo nyetak fhoto, nyetak sendiri di rumah gue. Hehe. But this way patut untuk dicoba. Makasih infonya broo 👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke sama2 cobain ajah cetak foto di pictalogi

      Hapus
  2. Baru tau kalo ternyata ada cetak foto online. Informasi yang sangat-sangat membantu. Thanks banget udah d kupas ttg cetak foto online. Kbtulan sy lgi kepikiran mw cetak foto. Abisnya file foto yg tersimpan d laptop udah bnyak bnget. Nafas hardisk tnggal satu satu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah buruan nunggu apa lagi cetak ajah fotonya :))

      Hapus
  3. kalau alesan saya enggak mencetak foto karena muka saya yang enggak fotogenik. percaya enggak percaya sama hasil foto sama yang aslinya. cakepan aslinya daripada fotonya.
    kamu di anugrahi muka cakep si Fik, jadi Pede-pede aja foto *hoax

    good luck ya Fik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alah biassa ajah mas -__-'

      oke mas minta doanya yah

      Hapus
  4. Oalah buat GA ya. Goodluck Kak buat GA-nya!

    Wah ini banget. Dulu paling seneng nyetak foto dan ditempelin di pintu lemari. Karena gampang liatnya. Nggak perlu buka-buka gallery di hp lagi. Tapi makin sini makin males karena emang ribet sih. Setuju sama kamu. Sekarang lebih seneng dishare di medsos. Bikin ngiri orang kali-kali gak papa lah ya :))

    Oalah aku baru tau sekarang ada cetak foto online. Kayaknya sih pictalogi itu bagus ya. Tapi... Sekarang masih pegang prinsip share di medsos aja sih. Belum kepengin nyetak foto. Mungkin suatu hari bisa dicoba~

    BalasHapus
    Balasan
    1. lomba blog sih tepatnya wi.. iya maksih :)))

      itu foto apa cecek nempel di lemari haha

      bisa dcoba wi, kalu mau..

      Hapus
    2. Oh iya salah dikit._. Haha tapi beda ya.

      Cecek itu apa Kak?

      Tapi kesannya manja banget nyetak foto aja harus online ya. Mending nyetak langsung aja toh kayaknya juga bisa konsul langsung sama penjaganya :D

      Hapus
    3. cicak maksudnya.. typo

      iya kalo tukang cetak fotonya aku boleh deh konsultasi 1 hari juga gak papa :))

      Hapus
  5. Kalo aku sih alasan nggak pengen cetak photo itu ada satu : pemborosan kertas, ya kamu taukan kalo kita boros kertas, ya pikir aja deh seberapa pohon yang bakaaln ditebang untuk mencetak photo kita yang banyak banget. Tapikan fotonya jangan semua yang dicetak? oh okelah kalo cuma sedikit, tapi yang namanya manusia sih nggak mau yang sedikit maunya banyak.

    Wah tapi ini keren ada cetak foto online kayak gini, tidak perlu ribet nyari orang buat cetak photo. Tinggal duduk manis di depan laptop, dan klik sana sini. Dan kelebihannya ya bagus juga sih tanpa ongkos kirim. Setidaknya bisa berhemat, bukan hanya hemat waktu tapi juga hemat uang.

    Goodluck GA nya ya! semoga menang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan ada juga yang pake bahan daur ulang kertas -..-

      makasih

      Hapus
  6. hmmm sepertinya pernah lihat... cuma lupalupa ingat dan entah lupa ntah emang nggak tahu -_- tapi kayaknya sih lupa :3

    jarang sih nyetak poto, bingung mau nyetak yang mana gadak yang ganteng :3

    sukses buat GA nya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa sih?? -____-'

      bukan GA lomba blog..

      Hapus
  7. Mungkin bakal lebih mudah kalo ada jasa cetak foto online yang sekali 'klick' cetak.. haisl nya langsung keluar lewat lobang disket :3 sial itu harusnya jadi inovasi baru wkwk

    keren2 baru kali ini bang denger ada aplikasi begituan, tapi serius ngeliatin foto yang hasil cetakan tu lebih gimana yaa lebih klasik gitu tapi lebih asik hoho

    eh gila buat GA ternyata, sukses bang topik !

    BalasHapus
    Balasan
    1. gigi lo rata! -__- ada yang kayak gitu tapi keluarnya dari lubang idung lo do..

      buran cetak foto disitu, ada diskon buat lo do. khusus buat lo doang.. kenapa? soalnya mereka tau lo jomblo

      Hapus
  8. Makin keren aja konsep bisnis, sampai ngecek foto aja bisa online. Kemajuan teknologi banget. Gue setuju bangt, fik semua yang udah lo jelasin, emang cetak foto sendiri itu ribetnya minta ampun, apalagi udah dicetak tapi hasilnya fotonya ngeblur. Itu perihnua gak sopan.

    Tapi nilai plusnya sih menurut gue ongkirnya free, tapi gak tahu kalo yang tinggalnya di luar Jawa, masih bisa free atau gak.

    Sukses fik, keren nih tulisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo fotonya ngeblur mungkin fotonya takut kalo moto muka lo bang haha

      free juga kayaknya bang

      oke bang makasih :)

      Hapus
  9. aku sebenarnya baru tahu loh ada pencetakan foto yang begini, hehehe ya sih, kita malas cetak foto itu ya karena mahal, ribet juga, setelah aku liat2 pictalogi emang keren2 ya produknya, ada stiker dan bukunya juga, sayang muka aku pas2an lah gak enak kalau dijadiin begituan, huahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sih gue juga baru tau satu bulan yang lalu..

      Hapus
  10. hahaha kalo aku emang dasarnya jarang banget Bang nyetak foto. paling kalo nyetak foto cuman foto-foto yang dibuat ijasah doang hehe. lebih suka dimasukin di album foto instagram aja hehe

    tapi kayaknya kalo dengan pictalogi nyetak foto jadi simple dan ga perlu ribet yaa. jadi enak gaperlu takut mahal, kualitasnya pun bagus. jadi buat yang suka nyetak foto, mending nyetak di pictalogi aja deh.

    sukses buat GA nya ya Bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie... anak gaul maenan instagram.
      foto sunatan lo juga dimasukin instagram zam? -__-'

      oke zam tengkyu..

      Hapus
  11. Iya, jaman sekarang cetak foto kayaknya mulai ditinggalin, orang-orang lebih suka bikin album di facebook daripada album foto asli. Gue sih lebih suka album foto asli karena akan berkesan dan bisa dilihat kapan saja. Haha.. Album foto gue kecil aja masih ada sampe sekarang. :D

    Sukses Lombanya pik.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah gue kira udah punah bang orang yang nyetak fotonya selin emang buat kebutuhan ngsi KTP, Ijasah sama ehmm skripsi :))

      iya bang maaciw

      Hapus
  12. gue setuju sama statement loe yang pertama fik. "RIBET" emang bener ribet gue pernah sekali dateng ke percetakan foto malah mas nya yang jaga blo'on banget, gue minta yang di afdurk yang ini malah yang di cetak yang lain.. njir..

    ada tambahan. terkadang orang2 juga malu sama mukanya sendiri. true ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. di siram ajah tukang cetak fotonya sama air kuah baso :D HAHA

      waiyaini..

      Hapus
  13. haha kejadian kalo udah ganteng pengen dicetak fotonya tapi pas tinta abis gimana coba :'v ?
    mendingan simpen di tempat yang aman dan bebas dari jangkauan ank anak hahahahaha :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya beli lagi lah nen..
      emangnya obat rabies pake dsembunyiin

      Hapus
  14. dulu gue hobi nyetak foto yg ukuran dompet, jadi banak tuh album mini yg isinya foto2 ukuran dompet. skrg udah males, ngabisin duit. mending disimpen di lapto aja... #trs klo ilang nangiss..

    coba aj buka web nya...

    lagi ikut GA nih pik? keren bgt penjelasannya lengkap bgt *acungi jempol

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan nangis dong, kan gampang tinggal cetak lagi ajah. tapi di pictalogi yah haha

      Hapus
  15. Hi! Tulisannya keren, gambarnya juga lucu2. Cetak Foto Makin Mudah dengan Pictalogi. Mampir juga ya: http://gebrokenruit.blogspot.com/2014/06/yuk-cetak-foto-di-pictalogi.html
    Makasih;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke bro, gue mampir.. tapi ini tehnya gak dimuinum dulu...

      Hapus
  16. lucu banget reviewnya. Kreatif bro!
    sukses ya :)

    BalasHapus
  17. owalah... kirain promo ternyata lomba :D .


    ribet sih kalau nyetak, enakan share di sosmed,,,, berasa gaul gitu hahahhahaha....

    BalasHapus
  18. gue sih jujur ga mau nyetak foto karena mahal dan susah bertahan lama. bisa sih nyetak di printer rumah, tapi hasilnya ga bagus-bagus amat wakaka. tapi kalo foto keluarga gitu keluarga gue masih demen banget nyetak foto buat ditaro di album, biar bisa diliat bareng-bareng pas lagi ngumpul keluarga.

    wah lumayan nih Pictalogi, kapan-kapan nyoba deh bang. sukses selalu yaa!

    BalasHapus
  19. Pretty section of content. I just stumbled upon your web site and in accession capital
    to assert that I acquire actually enjoyed account your blog posts.
    Anyway I'll be subscribing to your augment and even I achievement you access
    consistently quickly.

    my webpage: tower of saviors hack

    BalasHapus
  20. kalau aku sih setuju sama point yang ke 1 alasan gak mau nyetak foto yaitu dia ribet maksimal,mending kalau hasilnya bagus kalau jelek gimana??haha.
    baru tau juga sekarang ada pictologi,jadi penasaran pengen nyoba :)

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

BBM atau Blackberry Messenger adalah salah satu instant messenger yang paling popular, ngalahin sms yang dulu terkenal banget. Dulu banget waktu si Doel masih kuliah. Lama banget yah. BBM juga merupakan tren baru setelah Blackberry memutuskan untuk membuat platform lain kaya Android dan IOS untuk bisa menggunakan BBM juga. Dan hasilnya semua orang yang menggunakan smartphone bisa menggunakan BBM, bahkan setingkat OS Android roti-jahe pun sudah bisa menggunakan BBM.
Dibalik fakta-fakta BBM yang begitu rumit. Ada orang-orang yang sama rumitnya, dari sebelum BBM bisa di akses lewat Android dan IOS sampe sekarang orang-orang itu ada. Mereka adalah orang-orang yang bikin BBM nggak nyaman buat di gunain, walaupun tetap nyaman dengan sedikit paksaan. Mereka adalah orang-orang yang nggak di sukain sama pengguna BBM lain.
Termasuk gue, karena gue juga BBM user. perkiraan gue terhadap orang yang menggunakan BBM adalah.

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua. 

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni.“Aduh.. gimana yah”“Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo”“Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu.“Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh”“Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.