Rabu, 02 April 2014

Ngampus: Bikin Cerita Horor





Hari rabu tanggal 02 April 2014.

Dalam sejarah perhororan Indonesia kita sudah pasti mengenal sosok Susana. Gue paling takut sama sosok Susana di film kuntilanak. Walaupun dia cuman akting gue tetep ajah takut, apalagi kalau ada efek senter di sorotin ke muka, itu asli serem banget. Terlebih kalau nonton filmnya tengah malem. Serasa beneran terjadi. Tapi itu dulu waktu gue masih kecil. Sekarang gue udah nggak suka sama film horor. Bukan, gue bukan takut.

Gue hanya ngerasa film horor memberikan efek imajinatif yang yang buruk kalo gue lagi boker. Iya, setiap sehabis nonton film horor gue selalu takut kalo gue lagi boker ada tangan muncul dari bawah closet. Dan tiba-tiba dia nyebokin gue, setelah nyebokin kemudian dia ambil sabun dan…. Ahh imajinasi gue terlalu liar. Sampe sekarang gue nggak suka sama yang namanya film horor, gue lebih suka film biru action, film yang kerjaannya buang-buang mobil dan motor, dan juga adu jotos antara jagoan dan penjahat. Gue emang laki banget.

Tapi, waktu hari rabu (02/04) dosen ngasih tugas bikin cerita horor, suatu keadaan yang sangat dilematis saat sesorang yang nggak suka sama hal-hal yang berbau horror, malah disuruh bikin cerita horor. Tapi, demi tugas dan nilai gue rela. Gue juga nggak tau kenapa dosen ngasih tugas bikin cerita horor, udah gitu suruh di presentasiin di depan kelas dengan back sound horor juga.

Tanpa basa-basi gue mulai mikirin cerita apaan yang mau gue tulis dan presntasikan nanti. Pokoknya harus serem, kalo nggak serem minimal, ada efek suara yang nakutin anak-anak sekelas. Mungkin suara gue nyanyi adalah pilihan yang tepat. Iya, suara gue emang nyeremin kalo nyanyi. Setelah mikir agak lama, akhirnya gue dapet ide buat bikin horror story. Gue sengaja bikinnya malem-malem, jam 2 pagi gue bikin cerita horor, kondisi rumah yang sepi karena orang-orang udah pada tidur. Di luar juga demikian.

Momen yang cocok buat nakut-nakutin diri sendiri. Dan akhirnya setelah satu jam gue kerjain, selesailah lah cerita horor gue, tapi masih dalam bentuk bahasa Indonesia, belum gue interpretasikan ke dalam bahasa inggris. Maklum gue kan mahasiswa bahasa inggris, masa ceritnya pake bahasa Indonesia.

Ini lah ceritanya, cekidot..


11 tahun yang lalu, saat aku berumur 10 tahun, aku tidak bisa memejamkan mata padahal saat itu jam sudah menunjukan, pukul 12 malam. Aku sendirian di rumah, ayah dan ibu belum pulang kerja. Suara angin bergemuruh menerpa jendela yang sudah aku tutup rapat-rapat. Aku coba melihat keluar jendela hanya sekor kucing yang melintas.

Beberapa  menit kemudian aku mendengar suara kaki yang menuruni  tangga, karena kebetulan kamarku ada di lantai dua. Suara itupun membuatku penasaran akhirnya aku membuka pintu kamar, lalu aku melihat sosok ibuku yang menuruni tangga.

“ahh, ibu sudah datang” gumamku.

Akupun memanggilnya karena kulihat dia menuju pintu depan.

“Bu.. bu.. mau kemana kok malam-malam keluar”.

Dia tidak menoleh. Lalu aku menghapirinya dan dia semakin jauh, kemudian keluar dari rumah, padahal kondisi saat itu masih hujan dan suara petir sangat kencang, yang jelas di luar udara terasa sangat dingin. 

Tapi saat aku membuka pintu yang sebelumnya ibuku tutup, aku tak melihat apa-apa. Hanya hujan yang turun dan suara petir yang menyambar. Aku mulai bingung. Dan saat aku menutup pintu kembali kemudian membalikan badan, aku terkaget ternyata ibuku ada di belakangku. Aku pingsan, karena kaget.

Entah apa yang terjadi malam itu. Paginya aku sudah berada di tempat tidurku kembali, seingatku, aku pingsan di depan pintu keluar. Aku tetap berfikiran positif mungkin saat itu ibu yang mengangkatku ke kamar.

Seperti biasa di setiap pagi menjelang, kami sekeluarga selalu sarapan bersama-sama, aku, ibu dan ayah. Akupun menanyakan kejadian semalam kepada ibu. Dan ibu tampak bingung sambil berkata

“ibu baru pulang tadi pagi jam 4 subuh loh nak, bersama ayah, ibu lembur makannya ayahmu nemenin, kamu ini ngawur”.

            Aku diam sejenak, sembari makanan yang masih di mulut.

“jadi siapa yang aku lihat jam semalam, siapa yang mengangkatku ke atas kamar tidur?”



-THE END-

Gimana? Serem nggak? Nggak yah, gue nggak terlalu khawatir kalau cerita gue nantinya nggak serem sama sekali. Kan ceritainnya juga pake bahasa inggris, gue bisa ngeles kalo nggak serem  “sebenernya ceritanya serem, lo-nya ajah yang nggak ngerti” *digebukin temen sekelas*. Dalam sejarah, gue baru pertama kali bikin cerpen horor kaya gituh, padahal gue, kan, spesialis bikin cerpen ngaco dan kadang garing. Sebuah pengalaman baru. Terlebih nantinya gue bakal bacain di depan kelas.

----

Hari dimana giliran gue maju-pun tiba. Gue maju dengan agak sedikit PeDe, iya, dikit banget. Soalnya gue lupa download back sound horornya.  Tapi semuanya berjalan dengan sangat lancar. Layaknya jalan tol, lancar tapi bayar-bayar juga.  Tepuk tangan riuh mengakhiri performance gue d depan kelas, padahal menurut gue cerita gue biasa-biasa ajah. Oh, gue tau, mungkin gue emang berkharisma *benerin kerah* *kerah sakti*.  

 Ini versi bahasa inggrisnya, dengan pronuncition agak nggak jelas...

Dunia mencatat, seorang tofik makhluk tuhan yang nggak seksi dengan lubang hidung lebih besar dari lubang telinga itu-pun akhirnya mencetak sejarah. Halah.. gue bersukur bisa maju dengan lancar dan temen-temen gue kasih tepuk tangan dengan meriah, padahal cerita gue gak serem sama sekali, nyampe level serem film horor Indonesia ajah nggak, apalagi nyampe level The Conjuring. Mungkin karena diceritain pake bahasa inggris kali yah, ahh.. bodo amat.

Oiyah, gue lupa kasih judul cerita horornya. Judulnya adalah...

ETA SAHA? 
 (Itu siapa).

Gue berharap sutradara film horor Indonesia ngelihat post gue dan baca ceritanya, kemudian mereka menjadikan cerita horor gue menjadi sebuah ide bikin film horor. Dan semoga yang main bukan Dewi Persik, bukannya serem nanti penonton pulang-pulang kelamaan di kamar mandi, ngabisin sabun.

24 komentar:

  1. Sama, gue dulu juga serem nonton filmnya Suzanna. Ada adegan-adegan mesumnya dikit, mungkin itu salah satu upaya meredam kehorrorannya. Tapi menarik sih hehehehehehe.

    Dapet tepuk tangan doang atau sampai ada yang standing applause nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggo ada videonya juga loh hehe baru gue upload.. hahaha

      eamng sih yg seksi2 bikin kita, ehmm.. bangun


      dapet lemparan duit receh :D

      Hapus
    2. Gile lu ndro, cerita horror pakai bhs Inggris hahah.. keren keren

      Hapus
  2. hahaha iya film suzzana emang serem banget, sampe sekarang juga kalo nontonnya malem udah parno aja kalo mau tidur atau ke toilet :')

    *ikutan kasih applause buat ceritanya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. sereman kalo kamu lupa makan, jangan lupa makan yah.. ehmm

      Hapus
  3. wakakaakkakakakaka.....gila merana gantung dan serem pun dideportasi dari hongkong gara2 loe

    BalasHapus
  4. Gw malah serem lihat videonya fik -_-
    Eta saha ? ucing nya pik ? hahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. anjir, muka gue emang kek susana?
      ucing lanceuk ;D jahaha

      Hapus
  5. bang topik ! serius serem anjirr ngeri gua langsung kencing di celana abis baca cerita tadi wkwk aneh bang malah gua ga taku dah sama begituan gua malah kadang kalo malem2 suka keluar sendiri.. iya mungkin gua setan nya

    BalasHapus
  6. prok prok prok!

    kakak ini sudah berhasil membuat seisi ruangan menjadi horror. kalo aku yang translate mungkin ceritanya bakal flat bgt, ngga ada serem2 nya :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kek pak tarno... jadi ganteng prok..prok..prok

      Hapus
  7. Itu lo lagi baca cerita horor apa lagi pidato seminar, pik? Hahaha.

    Akan tetapi, menurut gue cerita horror lo udah bagus. Gue sebagai cowok budiman, mana mau menyempatkan diri buat bikin cerita-cerita horror kayak gitu. Secara gue belum pernah melihat langsung ataupun di alami sama gue. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue lagi presentasi MLM mat. ngeyakinin audiens supaya jadi downline gue

      Hapus
  8. bahasa inggris lu boleh juga Pik, huahahaha..bagus lahhh..at least lu berusaha ngomong kek bule, "what are you doiing??" hehehehe.

    dan ceritanya yaaa...bisa laaah...eta sahaa gitu.tapi kok covernya etasaha kayak film romance bukan horrooor?? kepriwe iki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue emang keturunan bule mey haha

      yah gitu lah lebih mirip komedi malah -__-

      Hapus
  9. Waaaaahhh si topik katanya gak suka nonton fiml horor tapi jago juga bikin cerita horor... saya bacanya jadi berasa nyata dan lumayan horor kokk....syg sekali jaringan kurang bgs disini jadi gak bisa liat videonya... hu.hu.hu

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh biasa ahh zie, muka guenya yang horor nih :D

      Hapus
  10. yang serem dari film susannna itu mimik mukanya dan lingkungan pada waktu iut masih kebun2.

    untuk cerita horrror lo masih kurang greget, masa cuman gitu doang :D. tambahin kemunculan pocong dong huehuehue.

    sorry ya gue gak bisa komen videonya soalnya buat buka blog ajah susah apalagi ngeload video :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih serem lagi kalo ada lonya bang, gue nyesel nggak masuk nama lo disitu gahaha

      Hapus
  11. -___- tetep openingnya masalah wc dan sabun #ahsudahlah

    kampret!! gue BW tengah malam lagi.. sendiri dikamar lagi... hadehh.. udah ada yg mulai ketok2 pintu lagii...

    Ia siapa ?? "tanya gue"
    "Aku ... "jawabnya dari luar dengan suara lirih
    tiba-tiba jendela kamar gue bergerak dan kebuka sendiri dan pala mahluk itu nongol..
    "huaaaaaaaaaaaaaaa!!" teriak gue
    "hoe nape lo..bro pinjam duitnya buat bayar listrik bulan ini" katanya lewat jendela
    -___-

    #lupakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung bukan setan beneran yang pal, takutnya setan yang sawan bukan lo-nya ;D

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*