Jumat, 04 April 2014

Ngampus: Bayaran



 Menjelang UTS yang paling gue pusingkan selain mata kuliah yang di UTSkan adalah urusan bayaran. Iya, gue suka pusing kalau udah mulai berurusan dengan uang kuliah. Gue emang nggak nyari uang sendiri buat bayaran kuliah tapi sebagai anak yang berbakti kepada orang tua minimal gue kudu ikutan pusing soalnya gue males minta dispensasi kalau bokap belum punya duit buat bayar DPP. Apalagi dia sebelumnya bilang kalau bisa dapet uang sebulan lagi sedangkan UTS di mulai 8 April, itu artinya gue nggak bisa bayar DPP untuk sementara. Dispensasi menanti.
Tapi ternyata bokap, dapet rezeki entah dari mana, yang jelas itu halal dn datangnya dari Allah SWT. Terimakasih ya Allah *sujud*. Sore hari setelah pulang kuliah gue masuk kamar, dan emak gue dateng nanyain bayaran.

“Bayaran kamu berapa pik?” tanya emak gue. 
“1 juta mak, kayanya sih.., emang kenapa?” jawab gue sembari melempar pertanyaan kembali ke emak gue.
“Nggak papa, ini bapak ngasih duit buat bayaran.. nih..” emak gue sambil ngasiin duit.
“kok 800 sih mak? Kurang..”
“Yaudah entar di tambahin”

Uang yang dari bokap harus lewat emak gue dulu, sebelum akhirnya dikasih ke gue. Entah tujuannya apa, yang jelas emak gue semacam pihak ke dua, dan gue adalah pihak ketiganya. Dia kaya makelar -__- . Karena emak gue sebagai pihak ke dua kadang uang yang emak gue pegang nggak sebagian di kasih langsung ke gue, DAN SERING BANGET DUITNYA DIKORTING (CAPS LOCK ERRROR).  Bukan, emak gue bukan korupsi, dia sengaja supaya duitnya nggak lebih sedangkan gue maunya lebih, lebih dikit. Kalau bisa lebih banyak. Alasan lain kalau emak gue suka ngortingin duit yang bokap kasih ke gue adalah buat beli lauk dan urusan perut lainnya.

“Mak, kenapa sih duitnya suka dikorting? Kenapa nggak dikasiin semua ajah”
“Kamu emang mau makan batu? Nasi dan lauk pauk yang kamu makan itu, ya, dari duit kortingan, bapakmu jarang kasih duit pik, jadi ibu harus hemat, termasuk kamu juga”
“……” gue diem. Speechless.

Yang gue tangkap dari kebiasaan bokap selama ini, yaitu ngasih duit bayaran atau jajan ke emak gue dulu adalah, biar emak gue tau berapa yang bokap kasih ke gue, kemana ajah duit gajian bokap, dan berapa biyaya kuliah gue. Dulu emang nggak gitu, tapi sekarang berbeda emak gue mulai kritis, nanya-nanyain kemana ajah duit bokap gue. Mungkin gara-gara si emak sering nonton berita, dan ngelihat para penyidik KPK mengivestigasi uang para pejabat yang korup.  Emak gue terlalu naïf ngeliat berita gituan, soalnya bokap, kan, bukan koruptor. Cuman kepala sekolah doang. Mau gue ceramahin takut kualat.

Selama ini gue rasa gue kurang bersukur, gue males, buat minta dispensasi ajah gue males. Gimana nanti kalau bokap gue emang benar-benar nggak bisa bayar uang kuliah, dan setiap UTS dan UAS gue harus bolak balik minta dispensasi. Keadaan ini gue anggap sebagai persiapan menghadapi kemungkinan buruk yang akan terjadi. Iya, gue udah disadarin duluan sebelum kemungkinan itu benar-benar terjadi. So, jangan malas, gue juga harus selalu bersukur.

Karena masih banyak yang nggak bisa kuliah di luar sana gara-gara nggak ada biyaya. Gue harus mewakili cita-cita mereka, karena gue udah ngewakilin keinginan mereka untuk bisa kuliah. Semalam gue liat acara Hitam-Putih di tipi sebelah. Dan si hostnya yang botak itu berkata.

“Banyak di luar sana orang-orang yang nggak bisa sekolah. Bagaimana kalau merekalah yang nggak bisa sekolah karena nggak ada biyaya itu adalah seorang penemu obat kangker, atau ilmuan jenius”

Sangat disayangkan potensi itu hilang gitu ajah terbentur dana. Uang emang udah merasuk ke dalam setiap sendi-sendi kehidupan. Termasuk ke dalam dunia pendidikan. Tapi untuk orang yang benar-benar mau sekolah, uang bukanlah halangan. Kita bisa lihat, banyak orang-orang yang istilahnya nggak punya duit buat bayaran sekolah, untuk makan sehari-hari ajah mungkin udah susah tapi mereka bisa tetap sekolah, bahkan ada yang sampai ke perguruan tinggi dan menjadi sarjana. 

Dosen gue pernah bilang.
“Bermimpilah setinggi-tingginya, lalu kemudian bangun dan usaha sekeras-kerasnya, sujud dan berdo’a sesering-seringnya, nggak ada yang nggak mungkin selama kamu benar-benar mau”

Source
"although moneyless"

Jadi sebenarnya uang bukanlah sebuah penghalang untuk kita mengejar cita-cita, kalau kita benar-benar mau kita pasti bisa. Ingat yah, bukan hanya sekedar ‘mau’ tapi ‘benar-benar mau’. Gue jadi sedih kalau dulu lihat temen gue yang sering banget pake duit bayaran buat jajan dan lain sebagainya. Kenapa uang itu nggak tuhan kasiin ke orang yang membutuhkan ajah, nggak di kasih ke temen gue. Pertanyaan gue terjawab setelah temen gue berhenti sekolah di kelas dua SMA, dan sekarang dia menjadi buruh pabrik. Lalu? Uang itu khusus buat orang yang biasa-biasa ajah. Soalnya gue lihat orang yang ngos-ngosan cari duit buat bayaran sekolah untuk  terus sekolah jadi orang yang sukses. 

Gue rasa emang terbukti pepatah “bukan seberapa banyaknya uang yang kamu butuhkan tapi seberapa berkah uang tersebut” dan gue pernah lihat orang yang berdo’a di facbook, iya, zaman sekarang orang berdo’a udah online, harapannya sih biar banyak yang meng-amini. Dia do’anya kaya gini “ya tuhan semoga aku diberikan rezeki, bukan banyaknya uang yang aku mau, tapi berkahnya”. Pertama kali gue lihat status itu gue langsung berfikir “ini orang munafik amat, kenapa nggak sekalian minta rezeki yang banyak dan berkah”. Berkah. Itulah uang yang orang-orang ‘nggak punya’ itu dapatkan dan membawa mereka menjadi orang sukses. Jadi uang bayaran yang temen gue pake buat jajan mungkin ajah nggak berkah. 

Semoga uang yang bokap kasih ke emak gue lalu kemudian di kasiin ke gue itu mangadung berkah yang luar biasa. biar gue nanti jadi orang yang luar biasa juga, berpengaruh baik terhadap lingkungan, dan bisa mengantarkan gue menggapai cita-cita yang gue ‘benar-benar mau’. AMIN!! < <  DO’A ONLINE. 


21 komentar:

  1. hahha persis waktu saya kulaih begitu, jangan kan nte anak kepala sekolah, bokap saya yang guru kelas aja begitu pik, tapi tetep semngat unutk membuat bokap bangga setidaknya bisa lulus walaupun IP pas - pasan, bangga saat anaknya di Wisuda dan bisa dipasang potonya diatas meja kerja dia di sekolah tmpat bokap ngajar, apalagi setelah saya lulus saya bisa membutkikan kalau saya bukan sarjana karbitan, dengan mengabdi di sekolah yg kebetulan kepseknya bekas kepsek babe, dan beliau bangga dngan adanya saya, pendidkan mahal tapi jangan dibikin pusing toh masih ada dispen yag bisa kita gunakan,,,, semangat pik baju toga menanti anda

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah dulu juga bokap masih guru bang, keren yah, udah lulus :))

      maksih bang nanti gue pake toga, toga mas haha

      Hapus
  2. manajemen ortunya oke banget...uang dari bapak harus lewat emak...baru ke anak.., agar keuangan keluarga menjadi transparan..jadi nggak ada lagi dusta antara bapak dan emak...hebat....semoga rezekinya penuh berkah ya.dan kuliahnya bisa sampe selesai ...keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih omm :))
      salam dari cirebon omm

      Hapus
  3. Baca ini jadi ada sesuatu yang bisa di ambil, sukses terus kak sama kuliahnya

    BalasHapus
  4. emm, uang sekarang memang segalanya , tapi jangan buta hati karena uang. nggak lucu kalau orang yang kita sayangi bisa ditukar dengan uang. apa apa uang. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagian siapa juga yang nuker orang kesayangan sama uang. duh -__-

      Hapus
  5. Huawwwww............ bener banget dalem banget kisahnya bang.... jadi ingat orang tua gue dikampung....karena orang tua,, kita udah bisa sejauh ini, iya karena bantuan anggaran dari mereka...

    Salut ama positif thinkingnya... harapin berkahnya dari itu (y)
    Klo gue sih.. dapet kerja sambilan biar ngeringanin beban orang hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak dalem pal, emangnya sumur. -__-
      buru pulkam sana.

      (y)

      Hapus
  6. Ortu gw nyaranin buat kuliah, tapi kok kayaknya butuh biaya besar juga dan ini gw lagi nyari beasiswa dari perusahaan gitu. Jadi nanti kita dikuliahin + kerja di perusahaan itu. Udah dibayarin, dikasih uang saku juga, dan kerjanya juga masih di gaji :D Doaiin dapet !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal lonya kuliah yang benar buat orang tua itu adalah sebuah kebanggan. lo nggak perlu masalahin biyaya kalo orang tua lo mampu..

      Hapus
  7. Kadang suka gak enak gitu yah kak kalo minta uang sama ortu? aku yang SMA juga sama kayak gitu. Berysukur itu emang susah yah, pengennya minta lebih aja, kayak uasng lebih. Padahal banyak orang susah di sekitar. Mama kakak bener banget untuk ngajarin prihatin sama hidup, orang prihatin adalah orang yang sukses di masa depan. Dan semoga kaka juga jadi salah satu di antara orang-orang tersebut :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang nggak enak kalo udah gede mah li. nanti kamu bakal ngerasain sendiri...

      amin, maksih yah jadi terharu. :D

      Hapus
    2. iya bentar lagi juga bakal ngerasain hihihi
      jangan terharu kak, aku gak jual tisu nih :P

      Hapus
  8. mungkin emak lu kayak gitu biar lu tau pik gimana rasanya cari duit. emak gua juga gitu kok, secara tidak langsung juga kita diajarin gimana cara ngatur uang biar gak boros. gua sebagai orang yg merantau juga kadang gak enak kalo minta duit terus. belum lagi bayaran kuliah yang mahal -__-
    terkadang jga kalo kita ngerasa 'kurang duit', kita harus ngerasain orang yg diluar sana yg 'gak punya duit' buat sekolah/kuliah :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue tau maksud emak gue ki, beginilah orang yg terlahir dengan apa adanya..

      Hapus
  9. Gem berkah dalam menggunakan uang juga penting. Misal rejekinya halal, dapat berkah, eh ujung-ujungnya dia pake untuk maksiat. Jadi gak berkah kan yak...
    Jadi bagaimana kita memakai uang tersebut juga penting. Harapan selalu ingin jadi orang kaya, tapi uang seratus ribu aja nggak bisa menghandle. Alamat bakal susah kayanya. di mimpi aja.
    Sebelum memilih jadi orang kaya, belajar dulu untuk 'memenej' uang yang hanya seratus ribu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah benr juga nih, maksaih saranya... :D

      Hapus
  10. Iya, kadang kita sebagai murid yang baik-baik selalu sekolah sekolah dan sekolah tanpa mikirin biaya, tanpa mikirin betapa susahnya orang tua, berapa botol-botol bensin yang digunakan untuk menampung keringat orang tua. Ya, terkadang kita emang lupa bersyukur, menjadi orang yang beruntung, tapi masih menyiayiakan kenikmatan itu. Uhuk.

    Semoga doa online bang topik banyak yang ngaminin, terus semoga nyokap bang topik lupa duitnya berapa akhirnya dikasih lebih ke bang topik, lebih banyak. Semoga aja.

    BalasHapus
  11. "ngga perlu takut ngga punya duit, rejeki akan datang dengan sendirinya kalo kamu memang membutuhkannya", kata temen.

    tapi emang bukti nyatanya jelas, melihat dari hidup orang2 yg lebih banyak bersyukur ketimbang orang2 yg ngga bersyukur tapi ngeluh mulu..

    semoga rejeki + pendidikannya kakak lancar! :)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*