Langsung ke konten utama

Ngampus: 40% Tugas 60% Refreshing



Hari senin kemarin adalah hari libur nasional, sodara kita yang umat hindu merayakan hari raya nyepi. Semua instansi pemerintahan maupun swasta semuanya libur, kecuali gue. iya, gue nggak libur. Gara-gara tugas yang susah banget. Gue bilang susah bukan karena opini gue sendiri, tapi juga menurut kelompok gue, karena ini tugas kelompok, yaitu Heni, Ike, Evan dan Yoga. Tugas itu adalah tugas Research on ELT, di mata kuliah ini lah para anak-anak semester 6 belajar tentang penelitian, kunci untuk skripsi nanti.

Saking susahnya, hari libur-pun kita ngerjain tugas kampret supaya cepet selesai soalnya minggu depan harus di presentasikan. Awalnya gue, Heni dan Ike sabtu lalu ngerjain tugas itu, tapi berhubung kita cuman bertiga nalar kita bertiga ngerjain hanya sampai setengah. Nggak sampai selesai. Namanya juga tugas susah. Dan akhirnya kita bertiga memutuskan untuk ngelanjutin ngerjain tugasnya ke hari senin. Karena hari minggunya kita nggak mungkin berangkat.

Gue dan anak-anak lainnya sepakat kalau hari senin kita lanjut ngerjain tugas. Kesepakatan itu berawal dari smsnya Heni dan kita semua-pun setuju. Setuju karena di kejar waktu. Kita janjian di kampus 1,  jam 8 udah harus ada ditempat. Gue adalah seseorang yang menghargai waktu, karena waktu menurut gue adalah sesuatu yang sangat berharga buat manusia. Pencitraan banget yah gue. Yaudahlah…  Gue berangkat jam 7 pagi dari rumah, naik mobil angkutan umum. Waktu nunggu mobil, gue berasa orang aneh. Hari libur tapi berangkat. Mahasiswa teladan *kibas-kibas rambut*.

Keanehan lain selama gue berangkat adalah sebagian pasar yang biasa gue laluin ternyata pada tutup, apalagi pasar kueh yang setiap hari bikin macet. Perjalanan-pun ditempuh dengan sangat cepat, nggak kaya biasanya. Biasanya perjalanan sampe 1 jam berasa tua di jalan sekarang agak mudaan dikit waktu turun dari mobil umum. Cukup setengah jam saja. Karena gue lihat jalanan lengang sekali pagi itu. Turun dari mobil gue harus naik mobil lagi soalnya kampus 1 jaraknya cukup jauh kalau jalan. Tapi mobil angkot nggak ada yang lewat.

“Sialan, supir angkot pada libur juga kali yah, nggak ada angkot lewat” gumam gue dalam hati.

Fix, akhirnya gue jalan. Sekalian olahraga.

Sesampainya di kampus ternyata anak-anak belum ada di tempat. Ternyata gue kepagian. Karena gue dari rumah buru-buru berangkat, gue lupa kalo gue belum sarapan. Untung ajah ada yang jualan nasi Jamblang di pinggir jalan deket kampus. Nasi Jamblang adalah makanan khas Cirebon. Jarang-jarang gue makan nasi jambalang sepagi itu. Perut udah keisi, tinggal nungguin anak-anak dateng. Gue sms Yoga. Dia katanya lagi OTW, dia malah nyuruh gue sms Heni. Gue sms Heni nggak di bales. Sempet gue berfikiran kalau ngerjain tugasnya nggak jadi.

Tapi ternyata gue salah, Heni dan Ike datang naik motor masing-masing tapi si Evan nggak bisa datang kata Heni. Karena di kampus kita ngerasa kaya orang aneh, satpam juga ngeliatin kita terus. Mungkin dia curiga, kita bertiga adalah mahasiswa yang nggak punya kalender. Mungkin juga dia itu tukang jualan kalender. Daripada makin ngaco, kita bertiga pindah ke Zona Kongkow, tempat nongkrong anak-anak kampus 1. Sempat Heni khawatir kalau nongkrong di ZOKOW itu bayar.

“Eh.. bayar nggak yah nongkrong di situ?”
Lu kate WC umum nongkrong ajah bayar.
“Nggak lah Hen..”

Sementara sambil nungguin Yoga yang katanya lagi OTW tapi nggak nyampe-nyampe. Kita kerjain  duluan.

-----

Satu jam berlalu yoga belum juga datang, dan gue dapet info dari heni kalau yoga OTW itu bukan lagi menuju ke sini tapi OTW sarapan. Kampret. Pantesan nggak dateng-dateng, ternyata menurt dia OTW itu ada beberapa versi.

OTW bangun..
OTW sarapan..
OTW kamar mandi…
OTW SARJANA…

Iya, sarjana juga OTW. Semoga ajah nanti nggak kelamaan OTW di dosen pembimbing. Mungkin juga Yoga kalau di tanyain “Ga pacar lo mana?” dia akan jawab “lagi OTW” OTW nyari, OTW nggak dapet-dapet dan OTW udah dapet tapi di PHPin. Pfftt..

Pagi itu si Yoga sukses buat kita menunggu dengan minuman yang kita pesan mulai dingin. Karena emang kita minum es. –lah? Dan kita nggak percaya lagi sama sms OTW-nya yoga. Sama kaya orang-orang yang udah nggak percaya sms ‘mama minta pulsa’.

-----

Setelah nungguin yoga hampir 2 jam, akhirnya dia dateng juga. Seperti biasa dia dateng naik naga. Naga bonar. Baru duduk Heni udah nanyain Yoga.

“Udah di kerjain belum?”
“Belum…ini sekalian mau di kerjain” jawab yoga santai.
“……”

Udah telat dan ternyata belum dikerjain juga. Combo ngeselinnya nih si Yoga. Tapi dengan usaha kita yang sama-sama ngerjain akhirnya tugas tinggal dikit lagi, walaupun sebenarnya gue kebanyakan liatin cewe sebelah gue yang pake baju bermotif tutul macan ketimbang ngerjain tugas. Dia begitu minta di cakar. Hatinya.

Makin lama Zona Kongkow makin panas, karena matahari sepertinya udah mulai berada d atas kepala. Dan makin lama juga kita berempat bosan dengan tugas yang  tersisa susah untuk di kerjain. Sampai pada kesepakatan kalau nomer-nomer yang susahnya ,nggak di kerjain. Efek panas dan efek bosen karena tugasnya susah. Memunculkan ide. Ide buat refreshing..

“Gimana kalau kita ke Cipaniis ajah, di daerah kuningan tuh” heni menyela, dengan semangat.
“Jauh nggak sih?” tanya Ike.
“Nggak kok” jawab Heni ngeyakinin kita berempat.
“Ehh.. di daerah mana sih kuningannya?” yoga nanya.
“Di Cikalahang tuh, Ga, tau kan?”
“Oohhh…. Iya.. iya”
“Jangan oh, oh-nya ajah tau nggak Ga?” tanya gue yang sebelumnya udah tau tapi lupa jalannya.
“Lupa sih…”
“……”
“Yaudah kita berngkat ajah jangan kelamaan”

Kita pun berangkat, dengan 3 motor, Heni dengan motornya sendiri, ike dengan motornya sendiri, dan yoga dengan motornya sendiri. Gue? Gue sama yoga boncengan. Karena Heni dan Ike sepertinya nggak mau bonceng gue, padahal gue bisa nyetirin motor mereka.  Tapi nggak papa gue boncengan sama yoga, kita berdua cuma boncengan nggak pelukan. ((nggak pelukan))

Nggak nunggu waktu lama kita langsung jalan. Pukul 11.43 kita berangkat. Tapi yang gue sesalin adalah gue nggak pake helem, walaupun gue selamat sampe tujuan, beresiko banget perjalanan  jauh nggak pake helem. Jangan di tiru yah anak-anak. Penyesalan lainnya adalah ketika kita nggak ingat kalo hari libur itu banyak pasangan yang menuju ke Cipanisis juga, di tengah perjalanan banyak banget yang boncengan cowo-cewe, ada yang mesra, ada yang kelewat mesra (baca:mesum), ada juga yang biasa-biasa ajah, mungkin mereka nggak pacaran tapi tukang ojeg dan penumpangnya.

Mereka yang bermesraan di atas motor sukses bikin gue dan yoga gigit jari. Jari-jari motor. Udah cuacanya panas banget, karena gue nggak pake helem, kerasa banget panasnya, ditambah panas dengan keadaan yang memilukan buat seorang jomblo. Mungkin juga dirasakan oleh jomblo yang pake helem. Yoga.

-----

Setelah melewati jalan yang berkelok-kelok dan tanjakan curam, sampe motornya Yoga hampir mundur waktu ngelewatin tanjakan. Akhirnya kita sampai juga. Jam 12 lebih, kita nyampe Cipaniis. Langsung masuk dengan terlebih dulu bayar karcis masuk dan parkir, tiket seharga 7000/orang dan 3000 parkir motor. Dulu gue kesini harganya masih 3000/orang parkir cuman 1000. Beda banget.

Sampai di tempat tujuan, cukup menyegarkan pikiran, dengan melihat banyak pohon cemara dan udara yang sejuk. Tapi lagi-lagi pemandangan indah itu dirusak oleh pasangan yang mesra-mesraan. Sialan!

Kita berempat adalah makhluk tuhan yang paling taat, yang pertama kita cari adalah, musolah. Setelah solat kemudian kita turun buat nikmatin air jernih yang mengalir sepanjang sungai. Iya, wisatanya di sungai, tapi jangan salah airnya bening banget. Kulitnya Raisha yang putih pun nggak ada apa-apanya. Sepanjang mata memandang banyak orang yang mandi sambil foto-foto, ada yang sibuk selfie sembari monyong-monyongin mulut bareng pacarnya.

Ada yang asik sendiri nyuci baju. Ada ibu-ibu yang nyuci baju di pinggir sungai, mukanya nggak menunjukan rasa bersalah karena mengotori air sungi dengan sbun bekas cuciannya. Ibu-ibu  yang nggak berkepri-air-an dan berkepri-pengunjung-an. Seenak jidat ajah nyuci disitu.

Nggak mau kalah sama pasanganyang selfie-selfian, kita berempat-pun ikutan foto-foto, bedanya kalao kita berempat nggak alay. Udah itu ajah.

Berikut hasilnya…












GO GREEN!!

Cape mainan air, kita pun pulang. Sepualang dari refreshing tadi gue dapetin sesuatu yang otentik, dan nyata.  Ternyata benar, refreshing adalah penyeimbang hidup.

Komentar

  1. gue gk terlalu ngerti apa nih soal2 yg susah2nya udah siap dikerjain ato gk soalnya kalimatnya bikin gue gk ngerti "Sampai pada kesepakatan kalau nomer-nomer yang susahnya ,nggak di kerjain." trus main refreshing aja,, lain x ceritain jln2nya aja lebih seru tuh fik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu artinya ada beberapa soal, nah soal-soal tersebut ada dua kategori, soal yang yang susah ada pula soal yang gampang. Nah, si Topik dkk sepakat untuk tidak mengerjakan soal-soal yang susah tersebut karena udah males dan bosan, makanya mereka refresing. bukankah begitu Pik? ahahhaaaa

      sorry maen nyamber aja :p


      Itu bahasan naik mobil angkutan umum, rasanya aneh arus naik angkot hahahhaa
      tapi emang kalian aneh orang hari libur kok malah ngerjain tugas (tuntutan profesi sih yaa, puk-puk puuuk)
      sepertinya Yoga tidak tau arti "on time" dia taunya "on the way" wkwkkwkww
      tapi gakpapalah biar pun ngerjain tugas tapi ending2nya jalan juga, pakai foto selfi segala pula :)

      btw penasaran dengan nasi jamblang, serius belum pernah ngincip.

      Hapus
    2. iya gitu kak mei, ihh kak mei baik deh.. mau jelasin padahal aku ajah bingung hahaha

      enntar kalomain ke cirebon kasih kabar nanti tak tunukin dimana nasi jamblang yang paling enak..

      Hapus
    3. aku gak baik kok Pik, tapi aku SOK BAIK hahahhaa

      okeee nasi jamblang i'm coming

      Hapus
  2. Emang dosen hobi banget yaaakkkk... biar libur dikasih tugas yang numpuk hahah .. sy juga biasa wkt lbr ttp ke kmpus buat ngerja tgs ama tman2 sklompok... biaaa jg di kampus 1 di sini hehe.. waahhh seru juga yah pik... dr kepala pans mikirn tugas yg gk bs di krja jd jln2 smpai ke cipanis gt... kenapa gak mandi pdhl keliatnnya airnya segerr banget....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan hobi emang kerjaaannya gitu zie haha
      emang seger udaranya, apalgi pas gue kesana jadi nambah seger

      Hapus
  3. Niat banget ke kampus kerja tugas bareng...fikk..
    Gue mulai curiga kalo niat awal lo emang pengen refresing kan? jadi konspirasi lo lewat kerja tugas.. lu transferkan niat lo ke otak HENI dan cling..
    Muncul lah ide itu.. -__-

    temen lo cantik juga.. kenalin dong :D'
    ((BUKAN YOGA))

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo tauan banget, lo tau banyak tentang gue.. jangan2 kita....

      yang man? yang pohonnya??

      Hapus
  4. ahahaha, sial, gue banyak banget OTW-nya. kebiasaan buruk emang. harus dirubah nih.

    nah, bener tuh, rereshing penyeimbang hidup. kalo bisa sih refreshing setiap hari! lho?

    BalasHapus
  5. Waduh, jangan2 ini cuma modus mau ngerjain tugas, padahal memang dari sononya udah bosan duluan. tugas di jadiin modus buat bisa jalan-jalan. dan akhirnya.....

    Eh...Ehh... nggak...nggaaakkk... sory...

    emang OTW ama STW itu beda tipis ya....

    BalasHapus
  6. kasihan yang nasibnya jomblo :3
    untung yang lagi pacaran kagak suruh lu fotoin mereka berdua dengan gaya mesra mereka, Gue yakin lu bakalan pelukan sama pohon terus teriak " APA KESALAHAN YANG TELAH GUE LAKUKAN ? "

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah mentang2 lo punya pacar... gue doain putus lo :D

      Hapus
    2. weh, ga bisa sob, soalnya yang namanya jomblo gue udah peti'in emas 50 Karat dia sudah bahagia disitu.

      Hapus
  7. enak tuh kalo di tempatnya kakak, abis ngerjain tugas langsung bisa melancong ke tempat yang adem kayak gitu. nah kalo aku di Surabaya? larinya malah ke mall -_-

    pengen cobain nasi Jamblang nih. pengen tau bentuknya kyk gimana :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu orang surabaya. bonita dong? haha

      etar kapan2 kalo main ke cirebon hubungin gue ajah nanti gue tunjukin dimana nasi jamblang yang enak

      Hapus
  8. Kenapa gak diajak aja sekalian cewek yang bajunya motif macan tutul ?
    Airnya bening banget, kayak dikasi tawas:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut nyakarin muka gue nu haha

      tawas nyetrum!!

      Hapus
  9. Lah masih mending pada sepakat liburan,gw sering banget dapet tugas kelompok bersama orang2 rajin,selama mereka mengerjakan gw hanya jadi pelengkap doang,cuma nebeng nama kerja kagak... diajakin udahan ngerjain tugasnya malah sewot *hadeuuh emang gw aja kali ya yg males -_-

    Cewek yg pake baju motif macan tutul jomblo juga gak ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang rajin2 gitu harus di rukiah san..

      kenapa jadi pada nanyain si macan tutul sih -__- dia punya gue.. asikk

      Hapus
  10. Yaa beginilah final dari kegiatan yang namanya 'ngerjain tugas bareng temen2'.. ngerjain tugas nya 1% refreshing nya 99%.. refreshing adalah penyeimbang hidup.. keren ini asli bang ! haha

    foto lu yang jongkok ngeri banget bang takut2 nya lu ke senggol semut terus hanyut dan hilang kan bahaya.. haha jadi jamblang sama nasi kucing itu sama ga bang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. NASI JAMBLANG LEBIH ASIK DO, LO MESTI COBA!!

      Hapus
  11. Cirebon panasnya gimana, Fik? Malah tanya cuaca. Tapi enak dong setelah suntuk ngerjain tugas langsung bisa maen. Tapi gue belom dapat agmbaran detail tentang tempatnya. Lakasi berapa jam dari mana gitu. Biar jadi acuan. Buat orang luar yang kepanasan dan pengen ngadem di tempat sejuk. Kapan-kapan tulis tempat makan nasi jamblang yang paling maknyus, ya. Ngiler.
    Oya, di kejar > dikejar. Satukan yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. panas banget mba..

      pke mba nanti aku tulis yah..

      Hapus
  12. Boleh juga jadi referensi kalo bosen ngerjain tugas. etapi jauh, banget, gajadi deh.

    BalasHapus
  13. gue banget sob :D
    ngalamain juga

    BalasHapus
  14. Halah, sok-sokan mau ngerjain tugas. Sok jadi anak rajin banget. Modus doang lu bang. Emang udah diniatin refreshing kali =))

    Setuju banget sama kalimat terakhir, "Refreshing adalah penyeimbang hidup." :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.