Selasa, 22 April 2014

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus




“Pik dugem yuk” ajak Joni.
“Aduh.. gimana yah”
“Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo”
“Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu.
“Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh”
“Yaudah deh iya”

Kita terkadang bingung ketika  berhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.


Beda, kasus kalau diajaknya secara paksa, walaupun kita nggak mau.





Nah, maka dari itu gue akan memberikan sedikit wangsit atau inspirasi buat kalian yang mau nolak ajakan yang kalian nggak mau. Tapi, syaratnya harus terpenuhi dulu.

Apaan tuh fik?

Pertama, ajakan itu ajakan yang negatif. Ke dua, udah itu ajah . Yaudah, itu ajah syaratnya dan inilah cara-cara nolak secara halus.

Insaallah
Di Indonesia banyak kata-kata yang ambigu, bahkan kata yang mengandung arti yang jelas lama-kelamaan menjadi samar-samar. Kata ‘insaallah’ contohnya. Kita semua tau kalau kata tersebut adalah sebuah kosa kata yang di adopsi dari Arab sana, yang artinya jika Allah menghendaki. Tapi, di Indonesia sekarang kata ‘insaallah’ udah berubah artinya menjadi kata ‘tidak’. Iya, kata tersebut buat basa-basi ajah.

Misalnya, temen lo lagi enak-enakan tidur tiba-tiba lo SMS dan ngajakin dia main. “Bro main yuk, ke saritem”. Karena lagi enak-enakan tiduran temen lo balesnya “iya, nanti gue ke situ insaallah”. Kalau udah balesnya kayak gitu, terus temen lo nggak dateng-dateng dia berarti emang nolak ajakan lo secara halus. Nah, ini juga bisa lo praktekin kalau ada temen lo ngajakin tapi lo-nya nggak mau.

“Fik besok dugem yuk!”
“Duh, gimana yah? Insaallah deh”

Ada  janji
Janji adalah janji, kalau lo udah berjanji jangan sampe di ingkari. Kalimat semacam itu sering banget gue denger, tapi belum pernah gue lihat kenyataannya ada oang takut banget nggak nepatin janji. Rata-rata orang kalau udah janji jarang banget nepatinnya. Nah, situasi seperti inilah yang bisa lo gunakan, buat nolak ajakan temen lo secara halus.

“Pik, dugem yuk? Gue belum dugem nih udah tiga hari”
“Wah, sayang banget gue malem ini ada janji nih, sama pacar gue rencanaya gue malem ini abis makan kita mau putus”
“Jadi?”
“Ya, gue nggak bisa ikut”
“……”

Try it!

Sibuk
Orang sibuk banyak kegiatan, mondar-mandir, kesana-kemari, nggak tau nyibukin apaan. Sampe kita yang lihatnya cape sendiri. Sama ajah kayak lo punya pacar kalau ditelpon yang jawab mba-mba oprator melulu.

“Maaf nomer yang anda tuju sedang sibuk”.
“Sibuk apaan?”.
“Sibuk nyari pengganti” .
“…….” *kejang-kejang*.

Saran gue sih mending lo pacaran sama mba-mba oprator tadi ajah, jelas-jelas dia selalu ada buat lo. Kalau nggak jelas coba ke kiri sedikit #apasih. 

Hal yang sama bisa juga lo lakuin kalau mau nolak ajakan temen dengan halus dan mulus.

“Eh, bro kali kita party yuk! Kita mabok sampe pagi”
“Asik tuh, tapi sayangnya gue sibuk  nih bro”
“Sibuk? Sibuk apaan sih?”
“Sibuk modusin mba-mba oprator”

Lagi sakit perut
Hal yang paling bikin kesel di dunia itu ada tiga. Pertama, ketika udah makan tapi sakit perut dan terpaksa boker. Ke dua, udah boker masih tetep sakit perut. Terakhir, sakit perutnya udahan, tinggal sakit hati. Mengenaskan. Intinya sakit perut itu emang nyebelin, coba deh kalau sakit perut itu bentuknya orang pasti udah gue cubit. Pake gunting kuku.

Dibalik negatifnya sakit perut, ada sisi positifnya juga. Apalagi kalau bukan buat nolak ajakan temen. Iya, sakit perut ini terbilang ampuh buat nolakin ajakan temen, nggak percaya coba ajah. Kalau berhasil lo kasih gue duit, kalau gagal gue nerima duit. Gimana?

Tapi hati-hati yah kalau misalnya temen lo ngasih obat sakit perut, jangan mau. Lo kan ceritanya lagi pura-pura masa beneran minum obat, nanti malah beneran sakit perutnya.

Bilang ‘nggak’, sambil senyum
Percaya nggak sih kalau senyum itu mencairkan suasana. Gue sih setengah percaya, soalnya waktu gue senyum sama cewe yang nggak gue kenal dia malah ngira gue orang gila. Ganteng begini disangka gila. Duh.. Artinya, senyum nggak selamanya mencairkan suasana, tergantung situasi dan kepada siapa kita senyum-senyum.

Dan situasi nolak temen secara halus adalah waktu yang tepat. Lo nggak bakal dikatain orang gila.

“Ehh Pik lo kemarin banyak banget ngelesnya kalo gue ajak dugem, sekarang ayo dong kita dugem”
“Nggak ahh Jon, males” sambil senyum  *pake emot senyum 3D*.

Tapi jangan senyum-senyum ke temen lo secara berlebihan, nanti lo dikira suka sesama jenis lagi, temen lo nantinya malah jijijk. Senyumlah secukupnya, karena yang berlebihan itu nggak baik buat kesehatan. Kesehatan jiwa lo.

Takut-takutin dia
Kalau dengan senyuman temen lo masih juga ngajak lo tapi lo-nya nggak mau. Coba deh takut-takutin dia. Caranya? Coba cari tahu apa yang paling dia takutin, sebagai temen pasti lo tau apa yang dia takutin. Kalau belum tau, coba tanyain.

“Pik, kali ini lo harus ikut gue dugem, nggak ada alasan lagi, pokoknya lo harus ikut”
“Nggak ahh”
“Udah ayo..” sambil narik tangan.
“Ehh, bentar. Jon, lo tau nggak?”
“Apaan?”
“Tadi gue dapet kabar dari temen lo yang biasa dugem. Di depan tempat dugem sana ada bencong telanjang nyariin lo, ihh serem abizzzz!!”
“Yang bener lo?”
“Iya bener, dia teriak-teriakin nama lo terus, udah jangan kesana lagi, lo kan takut sama bencong telanjang”

“…. Gue gak takut lagi Pik”
What?...”
“Iya, karena sekarang… Gue bencongnya”
“…….”
*kencing di celana*


Gue ganteng
Yang terakhir ini adalah jurus pamungkas yang harus lo cobain. Manfaatkan kegantengan lo buat nolak ajakan temen lo yang ngeyel ngajakin lo melulu. Tapi syaratnya lo harus ganteng. Memang syaratnya cukup memberatkan, gue tau dan faham akan hal itu. Tapi nggak papa, pura-pura ajah lo ini ganteng, Budi Anduk ajah kalah.

“Pik kita mabok yuk! Ayuk!”
“Nggak mau ahh, Jon”
“Kenapa? Lo sakit perut? Sibuk? Ada janji? Jangan sok sibuk deh..”
“Nggak Jon, gue nolak karena Gue ganteng”
“hah?…….”
“Gue nggak mau kegantengan gue ternodai oleh hal-hal negatif, jadi sori ajah nih ya. Gue takut kegantengan gue luntur” *big applause*  
“…….”

Pede ajah kalau lo sebenarnya ganteng dan jangan takut. Tolak ajah ajakan dari temen lo. Biarpun temen lo akhirnya muntah-muntah dan dilarikan ke rumahsakit bersalin. Keep ‘ganteng’ and say no to negative thing.

Be Positive

Demikian lah, cara-cara nolak ajakan temen dengan halus tanpa melukai perasaan temen lo. Tapi inget yah, ajakan yang lo tolak adalah ajakan yang NEGATIF, bukan ajakan positif. Misal ada temen lo ngajak ke masjid, itu wajib lo ACC men. Jangn pake alasan di atas. Gue nggak rela kalau cara-cara di atas lo gunakan buat nolakin ajakan temen lo ke dalam hal yang positif. Camkan itu..

See U next post..

27 komentar:

  1. Sori ya Pik, gw ga mau keGANTENGan gw luntur gegara baca blog lu, apalagi sampe komen! #Duh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok ganteng lu bang, gantengan juga Budi Anduk hahaha

      Hapus
  2. hahaha ...
    ajaib juga lo, bisa kepikiran hal seremen ini jadi postingan..
    saran yang terakhir kalo gue yang make mungkin jadinya sori gue enggak ganteng, gak pantes diajak dugem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo pantesnya ngaji bang di masjid.. #ANAKMAJIDFOREVER

      Hapus
  3. Huahaha pertama pengen ketawa liat ilustrasinya di atas. Apalagi waktu yang dipaksa sampe ditarik kakinya. Lucu Kak!

    Iya bener semua tuh. Tapi aku nggak bisa buat yang terakhir. Aku bukan cowok karena nggak ganteng :(

    Tapi miris juga ya, kata "Insha Allah" jadi disalahgunakan gitu. Ya alibi yang paling penting sih pas diajak temen buat main, bales smsnya. "Maaf, aku lagi tidur."

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu emang nggak ganteng tapi kamu cantik.. ehmm

      itu apa2an katanya tidur tapi bales sms -__-' absurd

      Hapus
    2. Ehmm ehmm mulu deh. Beli obat sanah Kak-_-

      Kan alibi mah bebas~ haha

      Hapus
  4. (Dan cringgg.... gue muncul kayak ibu peri...)

    "Pal....ke warung yuk makan.."
    "Hehe...maaf gue ngga bisa bro, duit bulanan gue udah ngga cukup buat makan"
    "Iya tenang aja gue yg traktir"
    "umm iya deh"

    percakapan di atas adalah gaya penolakan anak kosan

    menurut gue penolakan yang halus itu... gini..

    "maaf yah aku ngga bisa" sambil ngomong dalam hati, haluskan? sampe ngga kedengaran...malah

    BalasHapus
  5. wakakaka..
    postingan yang keren....
    Apalagi ilustrasinya lucu bingits. Ajarin donk. :D

    Eh tambah satu agi... kalau diajak yang jelek jelek seperti dijawab aja sambil ketawa. Iya ketawa ampe kejungkel ke belakang. Pasti temenmu langsung kabur, nyari satpam untuk ngebawa ke rumah sakit. :D
    *ngawur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di blog ini kok, bikin gambar kek gituan..
      cari ajah

      ngawur abiss -__-

      Hapus
  6. pertama baca postingan ini liat ilustrasinya dulu. lucu2.
    pake aplikasi apa ini?:D

    mungkin satu lagi, kalo udah jelas2 diajak ke hal2 negatif, trus kita tolak dengan halus malah kita diancam. mungkin kita bisa ngancem balik,"iya ntar saya ikut, tapi saya bawa petugas keamanan." moga aja acaranya berubah jadi kegiatan positif :D gak pake dugem dll
    #tapi kayaknya cara ini bikin nyari perkara ya -_-

    atau.. sejak awal kita emang ngindarin dari orang2 yang bakal ngajak kita kearah negatif melulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake AI mbae...

      iya lah hidarin yang negatif..

      Hapus
  7. hhihihihi kalo cewek berati cantik dong :D
    gak pernah kepikiran buat nolak ajakan temen yang negatif dengan stay cool mengatakan dirinya ganteng hihihi
    Iustrasinya kren, tulisannya juga bagus. Tipsnya emang nyeleneh, tapi bener banget hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kamu emang cantik

      makasih...
      kita jadian yuk....

      Hapus
    2. wah sepertinya aku gak bisa menerima ajakan kakak, itu negatif hihihi

      Hapus
  8. berarti aku nolaknya "enggak ah aku kan cantik" hahaha
    iya ini kata insyallah sekarang ambigu, bahkan kalo di banjarmasin ada istilah "insyallah banjar apa insyallah martapura" katanya sih kalo insyallah banjar bisa gak nepatin dan kalo insyallah martapura bisa ditepatin hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa bisa kayak gitu juga bisa kok...

      udah berubah makna yah ironis :')

      Hapus
  9. Lucu. Tapi emang mengena. Cara menolak itu sulit. Gambar ilustrasinya keren deh. Bagian yang paling gue suka karena absurd adalah: “…. Gue gak takut lagi Pik”
    “What?...”
    “Iya, karena sekarang… Gue bencongnya”
    “…….”
    *kencing di celana*
    Tapi cara menolak pakai kata ganteng juga kreatif, mengingatkan secara halus. Baru gue tahu soal itu bisa dipakai, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maacih mbae

      sekarang udah tau kan. coba praktekin

      Hapus
  10. aku sering banget pakai alasan sibuk. karena alasan sibuk adalah alasan yang paling gampang buat di ucapkan. tinggal bilang "duh, aku lagi sibuk UN" dengan gitu orang lain tidak bisa membantahnya. padahal yang nggak sibuk sibuk banget. (kecuali saat H-7)

    itu alasan ganteng apa banget fik :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. gaya lo kuh UN gak pernah belajar ajah alesannya sibuk UN

      iya gue emang ganteng kuh makasih.. *benerin kerah*

      Hapus
  11. keren banget nih postingan lo mulai dari tulisan sampe ilustrasi nya juga. selain keren juga bermanfaat banget buat anak yang biasanya gabisa nolak ajakan yang negatif dari temennya.

    tapi cara menolak yang paling elegan itu yaa mengaku ganteng. meskipun wajah pas-pasan dan dipaksain buat ganteng susah tapi bener kata lo, PD aja lah hahaha. keep 'Ganteng'.

    tapi cara menolak yang keren juga bisa mengaku jadi orang 'jelek' loh. nih contohnya
    "pik.. dugem yuk"
    "ga ah bro, lo ga malu ngajakin gue yang jelek begini. ntar lo ga takut kalo ketularan kejelekan gue?"
    "ah yaudah deh gue berangkat sendiri aja, gue takut ketularan jelek."

    nah dari contoh gue diatas, gaada salah nya juga kan kita mengaku 'Jelek' buat nolak ajakan temen yang negatif wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh bermanfaat juga ternyata :D

      gue emang ganteng zam... *

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*