Rabu, 19 Maret 2014

Rain Story



Cuaca yang sedang terjadi akhir-akhir ini emang rada ngeselin, gue selalu tertipu sama apa yang cuaca tampakan. Pagi-pagi cerah banget, siangnya panas banget, dan sorenya paling ngeselin banget. Hujan. Kemarin waktu gue berangkat kuliah buktinya, pagi jam 8 gue lihat langit lagi nggak galau, lagi fit dia. Agak siangan, gue masuk kuliah, di dalam kelas kaya di oven, panas banget, udah gitu ACnya nggak ada yang jalan. Padahal gue tau AC emang nggak jalan soalnya dia nggak punya kaki (Apa sih).

Keringat mengucur disekujur badan, bahkan sampe ke selangkangan… (duh selangkangan). Hasilnya, gue nggak keren lagi siang itu. Bau keringat, agak kecut-kecut gimana gitu. Kalau penasaran mau nyobain nyium aromanya, entar gue kasih sampelnya. Yaitu, kaos yang gue pake. Mau dikirim langsung? Nyalain Bluetooth-nya.


Pagi-pagi udah keren, bau farfum (walaupun dapet minta) tapi sorenya udah nggak kece lagi. Di tambah, sore itu hujan turun deras banget. Mau nggak mau hujan segede apapun, harus tetep pulang. Rumah emang jadi tempat paling di tuju sore itu. Bukan cuma gue, tapi orang-orang yang kejebak hujan di jalan lainnya. Muka-muka mereka yang sangat cemas waktu hujan turun menandakan mereka emang bener-bener lagi ditungguin di rumah. Sama siapanya gue nggak tau. Selingkuhannya mungkin?

Gue tungguin hujan reda, ternyata nggak reda-reda, malah makin deras. Gue yang udah kangen rumah, kangen sayur asem emak gue yang dia buat.

“Duh.. gimana ini, gue laper, mana belum solat lagi” gumam gue. Sambil mulut menganga ngeliatin hujan yang makin deras ajah.

Akhirnya, demi sayur asem emak gue yang lagi menunggu untuk di seruput. Gue memutuskan untuk menerjang hujan, walaupun harus basah-basahan. Iyalah, masa hujan kering-keringan. Seperti biasa dengan terlebih dahulu bayar ongkos nitipin motor karana gue nggak bawa motor ke kampus, motor gue titipin, di salah satu tempat penitipan. Selesai bayar gue langsung cabut. Dengan terlebih dahulu berdoa ala Baim anak soleh.

“Ya Allah, tolongin A’im ya Allah, semoga di perjalanan A’im nggak nabrak, kecuali ada Farhat Abas di tengah jalan, ijinkan hamba menabraknya, ya Allah” amin…

-----

Sejenak gue tatap langit yang enggan menyudahi kesediannya menurunkan air hujan, gue suka galau kalo hujan turun, suka sedih ajah. Keinget mantan. Lagi hujan sempet-sempetnya mikirin mantan. Ah, gue. Sedih.

Yang bikin sore itu makin sedih adalah gue lupa bawa jas hujan di bagasi motor. Kampret bener.  Tapi nggak papa, alternatifnya gue harus cepet. Iya, ngebut. Motor gue kebut walaupun dingin sampe ke dalam, celana dalam. Beserta isinya. Waktu itu gue bawa laptop di tas, untungnya tas gue punya mantel ajaib buat ngelindungin tas dari hujan, jadi nggak basah dan laptop gue-pun aman. Isi tas emang rada berharga daripada isi celana dalam. Sh**it.
           
Kecepatan 60 km/jam, dalam keadaan hujan itu paling cepet menurut gue. Apalagi gue nggak pake helm. Diterpa bulir-bulir hujan yang turun ke seluruh badan itu, rasanya kaya di tusuk-tusuk jarum, dimata juga perih. 15 menit berlalu gue udah nyampe rumah, dengan keadaan yang nggak baik-baik ajah tapi untungnya masih selamat, dan di tengah jalan gue nggak ketemu Farhat Abas, sayang banget.

Basah kuyup, dari atas sampe bawah. Dari keadaan itu gue jadi pengen nyanyi…

Basyah.. (pake ‘y’ biar seksi)
Basyah..
Basyah..
Seluruh tubuh..
Ah..ahh.
Ahhhh….
Semanis madu… *sambil goyang* *liriknya salah* *bodo amat*

-----

            Sweeter, baju, celana, sepatu dan kaos kaki semuanya basah. Tas gue doang yang nggak basah. Gue lucuti satu persatu pakaian gue, lalu ambil handuk, kemudian… mandi. Abis mandi, solat kemudian makan. Makan pake sayur asem, udah ditungguin dari tadi. Asoy banget. 

            Malemnya gue baru inget, kaos kaki gue basah. Sepatunya juga. Kalau sepatu gue masih punya cadangan, satu lagi, kalau kaos kaki. Nggak ada. Karena gue orangnya nggak suka pake sepatu tanpa kaos kaki. Gue memutar otak.

1 menit
2 menit
2 ¼ menit…

Otak gue nggak muter-muter. Gue rasa ada otak gue lagi kecapean, walaupun hanya untuk satu putaran keliling lapangan. Ditandai dengan seringnya gue menguap. Iya, gue ngantuk. Otak gue minta istirahat, mungkin dia besok bisa muter-muter keliling Indonesia raya.

Besoknya, otak gue kembali muter. Gue lupa kalau ada kaos kaki bola warna hitam di bawah tumpukan baju gue. Iya, gue berencana pake kaos kaki bola ke kampus, nggak lazim memang. Tapi mau gimana lagi, yang penting kaos kaki. Tapi ada yang janggal sama kaos kaki bola yang mau gue pake. Disampingnya ada garis-garis berwarna putih khas kaos kaki bola. Dan itu nggak lucu. Nanti orang pada tau. Kalau yang gue pake kaos kaki bola.

mau maen bola dimana mas?

Lagi-lagi karena masih pagi otak gue benar-benar muter. Garis-garis putihnya gue itemin pake spidol permanent. Fix, GUE CERDAS, dan tetep…. Ganteng *kibas-kibas rambut*. Akhirnya gue berangkat kuliah pake kaos kaki bola, agak gimana gitu, pertama kali gue pakenya. Berasa apa yang ada di depan gue, pengen gue tendang, termasuk muka Farhat. Mungkin itu #EfekKaosKakiBola yang gue pake.

Dari kehujanan itu gue belajar sesuatu.

1. Cuaca sekalipun bisa nge-php-in orang.
2. Berhubung nggak jelasnya cuaca, kita harus siap-siap. Sama kaya di-php-in gebetan. Kita harus siap. Siap nahan sakitnya.
3. Siap-siap itu diantaranya nyiapin Jas hujan.
4. Siap-siap nyiapin kaos kaki cadangan, dan kalau bisa jangan kaos kaki bola, karena nggak lazim.
5. Nyiapin sepatu juga, dan jangan sepatu bola. Tambah rusak nanti.
6. Saat hujan pastikan barang-barang penting jangan sampe ke hujanan. Misalnya, gadget.
7. Jangan mesra-mesaraan di atas motor, di depan orang jomblo kalau lagi hujan. Takutnya nanti di tabrak. Kebetulan waktu gue kehujanan, nggak ada kaya gituan. Kalo ad ague tabrak.

 “Terimakasih ya allah telah mengajari O’pik tentang arti hujan”  do’a penutup versi Baim.

Banyak juga yang gue dapetin dari hujan. Kebanyakan dari kita terlalu kahawatir ketika datangnya hujan. Bukannya dinikmati, kadang hujan di caci maki. Kadang ada juga yang takut sama hujan, gue juga bingung, sama hujan kok takut. Mungkin, kalau kena hujan orang-orang seperti itu bisa luntur kali yah. Terakhir. Jangan takut dengan hujan, karena ketika kemarau datang kehadirannya kita butuhkan. Bijaksana sekali gue. Sesudah ini gue mau cek rambut.



Sebenarnya gue nggak tau postingan ini mengarah kemana.. yaudah lah. J

28 komentar:

  1. bang bang kalo musim hujan gak ada lagi di Indonesia apa loe bakalan gak galau lagi bang??? meski pun loe di PHP-in sama cuaca loe mesti bersyukur bg malaikat gk PHP-in loe #GAKNYAMBUNG,, biar gmn pun hujan itu anugerah bg,, siapa tau pas loe hujan2an ketemu cewek bg dijalan terus loe payungan sama tuh cewek trs jadiang ih so sweet kan bg apalgi cewek tiu gue bang hahahahahahahahaaha #HHUUUEEEKKKKK......
    nikmatin hujan bang kayak loe nikmatin setiap hela nafas loe ,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik nih "nikmatin hujan kaya nikatin setiap tarikan nafas " :))

      Hapus
  2. inget gak omongannya Bang Edot, kalau selalu siap sedia celana dalem cadangan kalau lagi pergi.
    persis kayak yang saya alami. berangkat kerja cuaca cerah, belum nyampai tempat udah kehujanan. untung bawa celana dalam cadangan (maksudnya jas hujan)

    mungkin ini azab karena parfum hasil minta *ada hubungannya gak?
    itu kaos kaki kok kayak kaos kaki bola, jangan-jangan minjem juga dari Bambang Pamungkas.

    salam duper super...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. celana dalam sih, gue ada banyak bang :))

      yang nggak ada itu cadangan pacar

      Hapus
    2. *puk-puk

      gak usah diperjelas, kelihatan dari auranya yang aur-auran
      huahahahaha......

      Hapus
  3. akakakakkakakaka...belajar dari hujan...permasalahan dengan hujan yang mengejutkan....
    tapi sepertinya ada yang lebih parah ketika berhadapann dengan hujan -menunduk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya belajar jangn dari guru ajah, dari hujan juga.. real life

      Hapus
  4. Wahahah farah banget gak tau farah abas nih...
    Sayang banget ya bro gak ada Farhat abas d jalan :D
    Emang sih gw juga pernah nemuin orang yg suka maki2 hujan,padahal kalo di fikir2 lagi,ngapain juga maki hujan,dia gak bakalan berhenti gara2 makian kita kan ?
    Intinya "Sedia hujan sebelum payung"

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang maki2 hujan itu kemungkinan dia gila -__-' segala hujan dimaki-maki

      Hapus
  5. gue kira bakalan cerita tentang kenangan mantan pas ujan2an dulu pik..tapi untunglah enggak...

    oh, isi tas lebih berharga dari isi celana dalem ya..asli gue ngakak baca kalimat ini...hahaha
    btw gue takut ujan pik, lebih tepatnya takut sama ujan yang bisa ngebawa kenangan bersama mantan... *yaelah..

    btw lagi, meskipun postingan kamu sebenernya konyol, entah kenapa gue ngerasain kegalauan dan kesepian pas bacanya pik...mungkin kamu pas bikinnya lagi setengah galau atau..entahlah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa ampun kamu ini gimana sih, post konyol malah ngeras galau hahaha
      move on atuh :D

      Hapus
  6. hehehe boleh juga..
    tapi kok gue ngerasa lucunya agak maksa ya? apa gue aja yang ngerasa? kalo gue aja yg ngerasa mungkin ga usah diseriusin bro santai aja, artinya tulisan lu baik2 sajaa..
    intinya hujan/ga patut disyukuri dan dinikmati, bukan dijadikan penghalang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sih bang, gue juga ngerasanya tulisan yg satu ini agak maska lucunya
      lo juga ketawanya hehehe
      menandakan kalo post gue emng gak lucu2 amat. soalnya pengen cerita doang kaya yg lain takutnya dikira curhat, soalnya ceritanya gak penting haha

      Hapus
  7. haha lo ini lagi hujan masih sempet-sempetnya aja mikiran mantan. mending pikirin tuh sayur asam mak lo yang udah nungguin kehadiran lo di rumah wkwk.

    gue juga pernah tuh nerjang hujan dan ga pake helm, rasanya tuh kayak di terapi tusuk jarum nih muka gue.

    gue juga heran sama orang yang takut hujan. mungkin mereka takut karena wujud asli mereka adalah putri duyung, yang kalau terkena air mereka bisa menampakkan wujud aslinya. makanya mereka takut sama hujan.

    BalasHapus
  8. hujan bagaimana pun akan terus terasa indah, dilihat dari sisi manapun. Sampai-sampai kita kehujanan pun sangat indah kedinginan, laper, kehujanan dan berbagai cerita lainnya. Hihi semoga ntar kalau kehujanan bawa mantel brow

    BalasHapus
  9. hahahahha..postingan bin aneh..
    gaya tulisannya ngocol * Lanjutkan
    :p

    BalasHapus
  10. muka lu gitu amat Piiik..hahaha..oh, jadi intinya hujan itu musibah apa berkah sih Pik??

    ahh, pake kaos kaki bola tuh justru malah anti-mainstream tau Piik, pede aja lagi selagi kaos kaki nya nggak nyuri gini, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hujan itu berkah menurut gue..
      tergantung perspektif orang memandangnya :)

      iya anti mainstream, banged

      Hapus
  11. MARCOPOLO banget loooo.
    Ngendarai motor, hujan-hujanan, dan gapake helm pula. Gilaak. Helem itu penting pik. Itu buat ngelindungin kepala lo. Kepala lo ada otak. Pusat dari tubuh lo. Eh bentar. Lo punya otak,bang? ._.v

    Sedia payung sebelum hujan itu harus diterapin. Jadi mulai hari ini lo harus bawa payung yee. Hujan dijalan. Gak apaaah, Lo kan bawa payung.

    Lo bilang kalo lo gabisa pake sepatu kalo gapake kaos kaki dulu. Tapi lo gak punya kaos kaki cadangan. Noh ngomong sama tembok aja. Untung ye lo doyan bola, jadi punya kaos kaki bola. Lah kalo lo gak doyan olahraga apa pun, gapunya kaos kaki cadangan, punya adek cewek yang suka nari balet. Naah, pasti ceritanya jadi lain, lo pake kaos kaki baletnya adek lo itu. Ajaib.

    Jadi, inti dari komentar gue ini, hujan itu gak jadi penghalang buat makan sayur asem.

    Tulisan lo keren yee bang ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikh.. makahsih cecil atas komentnya yang super panjang. haha

      iya sayur asem emang enak.. iya :D

      Hapus
  12. Ketawa-ketawa sendiri bacanya. Untung gak diseret ke RSJ =))
    Gak tau mau komen apaan, pokoknya konyol banget postinganmu bang. Sukses bikin aku ngakak guling-guling XD
    Yg jadi pertanyaan, itu beneran kaos kakinya diitemin pake spidol item? :v

    BalasHapus
  13. iya kamu bahaya ketawa2 sendirian, sini aku temeni #eeaaa

    iya itu beneran :D

    BalasHapus
  14. Wahahaha... mw bilang kasihan, tapi kok aku bacanya sambil ngakak. Duh... apalagi bagian terakhir postingan ada hikmah yang km tulis, Bang. Thumb up deh buat postingan ini. :)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*