Langsung ke konten utama

Anak Orang Membawa Kenangan


Terakhir kali gue denger tangisan bayi di rumah gue, sekitar Sembilan tahun yang lalu. Kala itu emak gue ngelahirin adek. Adek gue. Generasi ke tiga dari keluarga bapa. Tangis haru suka cita si emak dan bayi yang baru lahir menggambarkan betapa bahagianya keluarga kecil kami.  Dan sekarang tangisan bayi itu baru gue dengar lagi. Bayi yang di pangkuan emak gue menangis nyaring, entah dia lapar, haus atau kepanasan. Karena kebetulan udara di rumah gue panas banget.

Bayi itu perempuan, namanya.. Aqila. Nggak tau tulisannya bener nggak kaya gitu.


Dia anaknya sodara gue dari Jakarta. Iya, itu bukan adek gue yang ke empat. Dia anak orang. Emak gue kelihatan seneng banget memangku bayi itu. Entah mungkin naluri keibuan-lah yang membuatnya meredakan tangis bayi itu. Tau nggak di apain? Di bawa jalan-jalan ke depan rumah. Seperti yang gue bilang tadi rumah gue panas. Kalo emak gue ngerasa cape dia nyalahin kipas dan si bayinya di kipasin. Entah setelahnya, masuk angin apa enggak tuh bayi. 


Kemudian bayinya tenang, dan mulai mengeluarkan jurusnya kembali. Nangis. Pertanda dia ngantuk. Emak gue tau dia ngantuk, dan membaringaknnya di tempat tidur kemudian dia nyalain AC. Dan benar saja dia tidur. Gue terharu ajah ngelihatnya. Gue baru aware sekarang, gue baru tau sekarang, ternyata adek gue dulu diperlakukan seperti bayi tadi. Itu indah banget. Walaupun nama adek gue bukan ‘indah’. 

Sayangnya gue dulu waktu adek gue lahir dan gue kelas 1 SMP. Nggak ngelihat keindahan itu. Seorang ibu, telaten mengurusi bayi-nya. Bahkan tadi gue lihat emak gue hati-hati banget nidurin anak orang. Iya, bayi tadi anak orang. 

Sodara gue dateng waktu hari sabtu kemarin dan di hari minggu-nya mereka udah pulang. Mungkin emak gue ngerasa kehilangan. Kehilangan anak orang. Absurd memang. Tapi itulah emak gue. mungkin selain nalur keibuannya. Dia juga pengen ngegendong bayi ‘lagi’. Tentunya bayi itu anaknya. Bukan anak orang. Gue tau karena kejadian tahun kemarin ibu gue keguguran untuk kedua kalinya. Jadi, emak gue mungkin ngebayangin si bayi tadi adalah anak dia sendiri.


Ngbayangin mungkin kalo nggak keguguran udah segede bayi tadi. Dan gue udah punya dua adek. Allah mungkin punya rencana lain. Di balik dua kali-nya emak gue keguguran. 

Pesan dari gue. Buat kalian, temen-temen yang ibunya lagi hamil, atau ibunya udah punya bayi. Kalian sebagai kakaknya, coba deh, perhatiin ibu kalian ngerawat adek kalian. Jangan kalian malah cemburu karena kasih sayang ibu pindak ke adek kalian. Walaupun itu dibilang wajar, tapi cobalah lihat sisi lainnya. 

Kebanyakan kakak-kakak di luar sana belum ikhlas kasih sayangnya di kurangin, di berikan lebih pada adeknya. Sampai terjadi-lah kejadian seringnya kalian memarahi dan membentak bahkan ada sebagian yang melukai adeknya. Parah. Belajar dewasa itu sebenernya dimulai dari keluarga dulu. Contohnya, ya, bisa iklas nggak. Kasih sayang ibu kalian pindah ke adek kalian. Itu. Lagian seorang ibu kan, nggak mungkin lupa sama anaknya. Iya, dia nggak mungkin lupa sama elo. Iya elo, pake clingak-clinguk lagi.


source:
mommy & baby

Komentar

  1. Hmm...kakak yang baik*Angguk2

    BalasHapus
  2. jadi ceritanya elo cuma perhatiin dari kejauhan aja Pik bagaimana emak lo ngerawat Aqila? elo sendiri udah sempet grepe2 belom sbelum Aqila dibalikin?

    ambil hikmahnya aja, dari peristiwa keguguran dua kali emak lo,,,
    tetep cmungudh deh Pik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. grepe2? gue nggak se cabul itu bang -_-'

      iya bang, daripada ambil punya orang

      Hapus
  3. Ya ampun bayinya cuamat siiihhh pengen gremes mukanya aqila deh rasanya :D

    Tapi bener kok, sebagai seorang kaka, jangan mikin negatif tentang ibu yang lebih merhatiin anak barunya. Toh dulu juga kan si kakak diperhatiin dan disayangi banget seluruh jiwa sama ibunya. Sekarang juga pasti masih disayang dan diperhatiin, tapi jadi terbagi rata sama si adek. *pengalaman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu muka apa baju kotror di kremes kek gitu -__-

      iya gitu tuh, jangan mikir negatif :))

      Hapus
    2. Hahaha habisnya lucu amat. Gemes geehh =))

      Sip! Toh ibu kan nggak pernah pilih kasih yaa

      Hapus
  4. aaaaaaaaaaaaa Topik, doain aku smg bentar lagi jadi seorang ibu yaa amin
    aku juga pengin ngelihat org2 yg ngerawat bayi, biar bisa belajar gitu
    tapi emg kadang cemburu kalo ibu kita terlalu intens sama adek kita hehehehe

    btw yg sabar Pik, Allah pasti punya rencana lain dibalik keguguran itu
    siiip deh
    ciaaayooooooooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga deh kak mei. semoga anaknya kek aku, ganteng ahahahaha

      iya kak mei pasti ;))

      Hapus
  5. kalau saya malah adik yang sering iri dan gak terima kalo ortu manjain saya dikiiit aja. sayanya mah biasa aja, toh ortu sudah adil ko. heuheu

    BalasHapus
  6. Ibu lo keguguran 2 kali?
    Kenapa bisa?
    Tuhan punya maksud baik di balik itu, pasti deh.
    Yang tabah ye, mak.

    Ngiri dengan adek sih gak pernah lah.
    Cuma suka asal bilang aja "Ih di manjain mulu" gitu.
    Gak akan ngiri sih.
    Soalnya gue punya adek kecil pas gue udah cukup gede.
    Ya kalo badan udah gede, masa otak masih aja kolot kek anak yang belom bisa cebok.

    Alhamdullilah juga Ibu gue bukan tipikal berlebihan 1 dari yang lain.
    Semua di sama ratakan dengan cara penyampaian kasih sayang nya yang berbeda sesuai anaknya.
    Dia nyayangi gue dengan cara nasihat dan petuah yang dikasih.
    Nah dia nyayangi adek gue yang paling kecil dengan mainan dan perhatian lebih.
    Jadi buat apa ngiri?

    Bener apa kata lo, gak akan mungkin Ibu lupa sama anaknya.
    Tapi coba tanya Ibu lo "kenal aku gak mak?" ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih udah baca postingan gue sampe detil. komenan lo berarti buat gue, soalnya lo udah pasti baca ;)) hehe


      ibu gue keguguran udah takdirnya hehe

      Hapus
  7. iya gue setuju Pless, ibu emang keren bangettt..sebagai seorang ibu gue juga banyak belajar dari Ibu gue di rumah, bagaimana cara memperlakukan adik adik gue, mana sabar dan telaten bangett,,,semoga suatu saat nanti gue juga bisa kayak begitu yak, aamiin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin mey, cepet nikah deh lo bhaahaha :D

      Hapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

BBM atau Blackberry Messenger adalah salah satu instant messenger yang paling popular, ngalahin sms yang dulu terkenal banget. Dulu banget waktu si Doel masih kuliah. Lama banget yah. BBM juga merupakan tren baru setelah Blackberry memutuskan untuk membuat platform lain kaya Android dan IOS untuk bisa menggunakan BBM juga. Dan hasilnya semua orang yang menggunakan smartphone bisa menggunakan BBM, bahkan setingkat OS Android roti-jahe pun sudah bisa menggunakan BBM.
Dibalik fakta-fakta BBM yang begitu rumit. Ada orang-orang yang sama rumitnya, dari sebelum BBM bisa di akses lewat Android dan IOS sampe sekarang orang-orang itu ada. Mereka adalah orang-orang yang bikin BBM nggak nyaman buat di gunain, walaupun tetap nyaman dengan sedikit paksaan. Mereka adalah orang-orang yang nggak di sukain sama pengguna BBM lain.
Termasuk gue, karena gue juga BBM user. perkiraan gue terhadap orang yang menggunakan BBM adalah.

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua. 

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni.“Aduh.. gimana yah”“Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo”“Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu.“Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh”“Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.