Minggu, 02 Maret 2014

Anak Orang Membawa Kenangan


Terakhir kali gue denger tangisan bayi di rumah gue, sekitar Sembilan tahun yang lalu. Kala itu emak gue ngelahirin adek. Adek gue. Generasi ke tiga dari keluarga bapa. Tangis haru suka cita si emak dan bayi yang baru lahir menggambarkan betapa bahagianya keluarga kecil kami.  Dan sekarang tangisan bayi itu baru gue dengar lagi. Bayi yang di pangkuan emak gue menangis nyaring, entah dia lapar, haus atau kepanasan. Karena kebetulan udara di rumah gue panas banget.

Bayi itu perempuan, namanya.. Aqila. Nggak tau tulisannya bener nggak kaya gitu.


Dia anaknya sodara gue dari Jakarta. Iya, itu bukan adek gue yang ke empat. Dia anak orang. Emak gue kelihatan seneng banget memangku bayi itu. Entah mungkin naluri keibuan-lah yang membuatnya meredakan tangis bayi itu. Tau nggak di apain? Di bawa jalan-jalan ke depan rumah. Seperti yang gue bilang tadi rumah gue panas. Kalo emak gue ngerasa cape dia nyalahin kipas dan si bayinya di kipasin. Entah setelahnya, masuk angin apa enggak tuh bayi. 


Kemudian bayinya tenang, dan mulai mengeluarkan jurusnya kembali. Nangis. Pertanda dia ngantuk. Emak gue tau dia ngantuk, dan membaringaknnya di tempat tidur kemudian dia nyalain AC. Dan benar saja dia tidur. Gue terharu ajah ngelihatnya. Gue baru aware sekarang, gue baru tau sekarang, ternyata adek gue dulu diperlakukan seperti bayi tadi. Itu indah banget. Walaupun nama adek gue bukan ‘indah’. 

Sayangnya gue dulu waktu adek gue lahir dan gue kelas 1 SMP. Nggak ngelihat keindahan itu. Seorang ibu, telaten mengurusi bayi-nya. Bahkan tadi gue lihat emak gue hati-hati banget nidurin anak orang. Iya, bayi tadi anak orang. 

Sodara gue dateng waktu hari sabtu kemarin dan di hari minggu-nya mereka udah pulang. Mungkin emak gue ngerasa kehilangan. Kehilangan anak orang. Absurd memang. Tapi itulah emak gue. mungkin selain nalur keibuannya. Dia juga pengen ngegendong bayi ‘lagi’. Tentunya bayi itu anaknya. Bukan anak orang. Gue tau karena kejadian tahun kemarin ibu gue keguguran untuk kedua kalinya. Jadi, emak gue mungkin ngebayangin si bayi tadi adalah anak dia sendiri.


Ngbayangin mungkin kalo nggak keguguran udah segede bayi tadi. Dan gue udah punya dua adek. Allah mungkin punya rencana lain. Di balik dua kali-nya emak gue keguguran. 

Pesan dari gue. Buat kalian, temen-temen yang ibunya lagi hamil, atau ibunya udah punya bayi. Kalian sebagai kakaknya, coba deh, perhatiin ibu kalian ngerawat adek kalian. Jangan kalian malah cemburu karena kasih sayang ibu pindak ke adek kalian. Walaupun itu dibilang wajar, tapi cobalah lihat sisi lainnya. 

Kebanyakan kakak-kakak di luar sana belum ikhlas kasih sayangnya di kurangin, di berikan lebih pada adeknya. Sampai terjadi-lah kejadian seringnya kalian memarahi dan membentak bahkan ada sebagian yang melukai adeknya. Parah. Belajar dewasa itu sebenernya dimulai dari keluarga dulu. Contohnya, ya, bisa iklas nggak. Kasih sayang ibu kalian pindah ke adek kalian. Itu. Lagian seorang ibu kan, nggak mungkin lupa sama anaknya. Iya, dia nggak mungkin lupa sama elo. Iya elo, pake clingak-clinguk lagi.


source:
mommy & baby

15 komentar:

  1. Hmm...kakak yang baik*Angguk2

    BalasHapus
  2. jadi ceritanya elo cuma perhatiin dari kejauhan aja Pik bagaimana emak lo ngerawat Aqila? elo sendiri udah sempet grepe2 belom sbelum Aqila dibalikin?

    ambil hikmahnya aja, dari peristiwa keguguran dua kali emak lo,,,
    tetep cmungudh deh Pik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. grepe2? gue nggak se cabul itu bang -_-'

      iya bang, daripada ambil punya orang

      Hapus
  3. Ya ampun bayinya cuamat siiihhh pengen gremes mukanya aqila deh rasanya :D

    Tapi bener kok, sebagai seorang kaka, jangan mikin negatif tentang ibu yang lebih merhatiin anak barunya. Toh dulu juga kan si kakak diperhatiin dan disayangi banget seluruh jiwa sama ibunya. Sekarang juga pasti masih disayang dan diperhatiin, tapi jadi terbagi rata sama si adek. *pengalaman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu muka apa baju kotror di kremes kek gitu -__-

      iya gitu tuh, jangan mikir negatif :))

      Hapus
    2. Hahaha habisnya lucu amat. Gemes geehh =))

      Sip! Toh ibu kan nggak pernah pilih kasih yaa

      Hapus
  4. aaaaaaaaaaaaa Topik, doain aku smg bentar lagi jadi seorang ibu yaa amin
    aku juga pengin ngelihat org2 yg ngerawat bayi, biar bisa belajar gitu
    tapi emg kadang cemburu kalo ibu kita terlalu intens sama adek kita hehehehe

    btw yg sabar Pik, Allah pasti punya rencana lain dibalik keguguran itu
    siiip deh
    ciaaayooooooooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga deh kak mei. semoga anaknya kek aku, ganteng ahahahaha

      iya kak mei pasti ;))

      Hapus
  5. kalau saya malah adik yang sering iri dan gak terima kalo ortu manjain saya dikiiit aja. sayanya mah biasa aja, toh ortu sudah adil ko. heuheu

    BalasHapus
  6. Ibu lo keguguran 2 kali?
    Kenapa bisa?
    Tuhan punya maksud baik di balik itu, pasti deh.
    Yang tabah ye, mak.

    Ngiri dengan adek sih gak pernah lah.
    Cuma suka asal bilang aja "Ih di manjain mulu" gitu.
    Gak akan ngiri sih.
    Soalnya gue punya adek kecil pas gue udah cukup gede.
    Ya kalo badan udah gede, masa otak masih aja kolot kek anak yang belom bisa cebok.

    Alhamdullilah juga Ibu gue bukan tipikal berlebihan 1 dari yang lain.
    Semua di sama ratakan dengan cara penyampaian kasih sayang nya yang berbeda sesuai anaknya.
    Dia nyayangi gue dengan cara nasihat dan petuah yang dikasih.
    Nah dia nyayangi adek gue yang paling kecil dengan mainan dan perhatian lebih.
    Jadi buat apa ngiri?

    Bener apa kata lo, gak akan mungkin Ibu lupa sama anaknya.
    Tapi coba tanya Ibu lo "kenal aku gak mak?" ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih udah baca postingan gue sampe detil. komenan lo berarti buat gue, soalnya lo udah pasti baca ;)) hehe


      ibu gue keguguran udah takdirnya hehe

      Hapus
  7. iya gue setuju Pless, ibu emang keren bangettt..sebagai seorang ibu gue juga banyak belajar dari Ibu gue di rumah, bagaimana cara memperlakukan adik adik gue, mana sabar dan telaten bangett,,,semoga suatu saat nanti gue juga bisa kayak begitu yak, aamiin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin mey, cepet nikah deh lo bhaahaha :D

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*