Langsung ke konten utama

Tipe-Tipe Pembeli Di Warung


Masyarakat indonesia identik sekali dengan warung, dimana-pun hampir dipastikan ada warung. Kadang ada juga warung yang berjejer di pinggir jalan, contohnya di daerah gue tinggal, hampir di setiap pinggir jalan, kanan maupun kiri semuanya warung. Yang gue heran kalo semuanya pada nge-warung lah yang beli siapa? Ngomong-ngomong soal warung, kurang lengkap kalo nggak ngomongin pembelinya, warung nggak bakal eksis kalo nggak ada yang beli, right?

Semacam hukum sebab-akibat antara warung dan pembeli ini, warung ada karena adanya pembeli. Udah sepasang, kaya gue sama Sonya Pandarmawan *hening*. Pembeli memang nggak bisa di pisahkan dari adanya warung, perputaran ekonomi nggak bakal berlangsung tanpa adanya pembeli. Udah kaya mentri ekonomi belum? Udah ajah ya.

Setiap pembeli satu dan yang lainnya punya karakter berbeda-beda. Dan inilah tipe-tipe pembeli di warung..

  • Tipe tukang nawar

Tipe pertama adalah tipe tukang nawar, gue yakin semua orang pasti suka nawar kalo barang yang kita beli harganya nggak sesuai sama uang yang kita punya. Pembeli yang satu ini biasanya nawar karena ada alasan tertentu. Dan berikut alasannya..

  1. Harganya kemahalan dari harga biasanya. Nggak sesuai sama harga pasar.
  2. Harganya nggak sesuai keinginan pembeli (yang ini raga egois, yang jualan siapa yang nentuin harga siapa).
  3. Harga diri penawar sejati dipertaruhkan.
Semuanya emang tentang harga, karena nggak mungkin pembeli nawar kalo harganya cocok. FYI, buat tukang nawar khususnya ibu-ibu semua harga nggak ada yang cocok, harga udah murah-pun ditawar, seperti yang gue jelasin di alsan orang nawar yang poin ‘c’ harga diri penawar sejati dipertaruhkan kalo harganya gak bisa ditawar.

  • Tipe “utang dulu yah”

Tukang warung: beli apa bu?
Pembeli: beli minyak sayur , beras, gula, garem, semuanya 1kg terus pembalut satu.
Tukang warung: ada lagi bu?
Pembeli: nggak ada bu, udah itu ajah
Tukang warung: oohh, yaudah jadi semuanya 100 ribu bu. *senyum manis*
Pembeli: wahh, biasa ya bu ‘utang dulu yah’ nanti saya bayar
Tukang warung: -_- *nenggak minyak goreng*

Pernah nggak kalian lihat atau kebetulan kalian yang tukang warungnya ngalamain kejadian kaya gitu. Gue pernah, kalo gue kebetulan beli juga di warung. Dan kebetulan gue juga ngutang, tapi nggak sebanyak ibu-ibu tadi. Banyak cara ngeles tipe ‘ngutang dulu’ ini supaya bisa ngutang.

  1. Nggak bawa uang kecil, jadi utang dulu ajah.
  2. Sengaja bawa duit kurang, biar nggak malu-malu amat.
  3. Mempertebal muka. Iya, supaya kalo ngutang nggak malu- malu lagi.


  • Tipe rewel

Kita sama-sama sepakat kalo orang rewel itu mulutnya harus di lakban. Kalo yang nggak setuju berarti dia rewel, coba dengan sukarela lakban mulutnya sendiri. Termasuk tipe pembeli ada juga yang rewel. Biasanya yang rewel ini orangnya perfeksionis, pengen hasil sempurna. Padahal di dunia ini nggak ada yang sempurna, kaya gue misalnya. Kalo gue salah maafin yah karena gue nggak sempurna. Ada beberapa alasan kenapa pembeli rewel..

  1. Kualitas barangnya nggak sesuai sama keinginan mereka, bisanya mereka komplain.
  2. Barang yang dia beli bukan dari produk tertentu, jadi kalo dikasih produk lain waloupun kualitasnya sama dia nggak mau.
  3. Punya tahi lalat di bagian dekat bibir. Katanya kalo orang punya tahi lalat di dekat bibir, ada kecenderungan rewel, alias doyan ngomong.

Kita sebagai konsumen memang dibolehkan menuntut hak, apa yang kita beli benar-benar bermutu, higienis, aman, dan lain-lain yang berkaitan dengan kualitas. Karena sebagai konsumen kita juga harus cerdas. Tapi syaratnya harus beli, kalo nggak beli terus komplainnya doang, lakban siap menempel di mulut.

  • Tipe royal

Tipe royal adalah golongan kelas atas, yaitu orang-orang kaya yang kebetulan nyasar ke warung karena nggak nemu Alfam**art. Biasanya mereka ini bayarnya pake duit 100 ribuan, dan nggak jarang juga pake ATM. Mungkin yang bayar pake ATM ini adalah orang kaya tapi setres, beli di warung pake ATM. Stress. Lebih stress lagi kalo ATM-nya ga ada isinya.

Biasanya ‘lagi’ kalo tipe pembeli yang royal itu ngelakuin hal yang nggak biasa tipe pembeli lain lakuin. Apa itu? Dia suka banget bilang “kembaliannya ambil ajah” walopun tau duitnya pas, nggak ada kembaliannya. Kadang memang kalau ngasih kembalian kurang dia juga bakalan ngomong kaya gitu.

  • Tipe sok akrab 

Dimanapun selalu ada orang-orang yang sok akrab di dunia ini, dan sok akrab ini biasanya punya modus yang kita nggak tau. Tipe pembeli sok akrab juga punya modus tersendiri kalo ngakrabin yang punya warung. Tipe ini masih ada hubungannya sama tipe ‘ngutang dulu yah’. Iya, modus supaya bisa ngutang, kalo nggak hari ini ya nanti-nanti biar bisa ngutang.

Kadang suka ngaku-ngaku jadi sodaranya biar hagranya bisa kurang. Padahal mau sodara mau nggak, gak ngaruh.

  • Tipe tukang ngobrol

Ngobrol adalah kebiasaan orang yang merupakan cirri khas ibu-ibu kalo lagi beli di warung. Disini gue terlalu banyak banget nyebut ‘ibu-ibu’, bukan tanpa alasan gue nyebut mereka. Soalnya merekalah yang sering ngelakuin hal-hal absurd untuk urusan belanja. Ngobrol adalah kebiasaan mereka juga. Kaya emak gue contohnya, dia kalo beli sayuran di deket rumah gue selalu nyempetin buat ngobrol sama yang punya warung.

Gue juga nggak tau apakah itu sebagian modus yang di lakuin emak gue, atau hanya ngobrol-ngobrol biasa. Modus biar besok-besok bisa ngutang, duh emak gue kok gitu amat yah -_-. Yang biasa diobrolin sih biasanya gosip-gosip terbaru, mulai dari yang ada di layar kaca sampe yang lewat semuanya digosipin.

Untuk menyelamatkan emak gue yang hampir terkena racun ngegosipin orang, gue selalu berpesan pada emak gue supaya pake hetset.

  • Tipe nakal

Tipe nakal yang gue maksud adalah bukan tipe pembeli yang suka merkosa kang warung, lagian kalo kang warungnya cowo kan masa mau diperkosa juga. Nakal banget yah merkosa orang. Hih. Nakal disini adalah kata halus dari tukang nyolong. Iya, maling atau whatever lah nama lainnya. Intinya tipe nakal ini harus diwaspadai, kalo ketauan ngambil barang laporin ajah ke tuhan, jangan ke pak polisi. Kasian nanti dia dipenjara, lapor sama tuhan “ya tuhan berikanlah hidayah pada maling yang budiman tadi”. Asik..

Kalo dilaporin ke polisi, nanti dia dipenjara dan nggak kapok bahkan ada kemungkinan dia kambuh maling lagi.


  • Tipe simpel 

Tipe yang satu ini simpel banget, begitu dia manggil yang punya warung. Ambil barangnya terus bayar, udah. Simpel kan? Karena ini tipe simpel, tulisannya juga harus simpel.

 ----

Segitu ajah yang gue ketahui tentang tipe-tipe pembeli di warung. Menilik keunikan warung yang ada di Indonesia, itu menurut gue warung adalah slah satu warisan dan ciri khas masyarakat kita. Gue kalo lihat tipi-tipi luar negri yang biasanya nayangin keadaan daerahnya, kayanya gue lihat nggak ada warung kaya di Indonesia. harusnya warung itu jadi salah satu warisan budaya masyarakat Indonesia dan jangan lupa di daftarin ke UNESCO biar nggak di klaim Negara lain.


Btw, kalian tipe yang mana nih. Atau ada yang nggak gue sebutin di atas, coba dong tambahin.

Komentar

  1. Saya kalau beli simpel, tinggal bilang mau apa terus bayar deh.

    BalasHapus
  2. Komplit ya tipenya :))
    by the way gue suka cara lo nulis, rapi,ringkas dan enak banget dibaca..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mas, berapa nomernya mau tak isiin galon ;D

      Hapus
  3. Yang tipe tukang ngobrol ati2 tuh, sapa tau modus hipnotis. :D
    Kalo ane gak suka ngutang gan, tapi cuma minjem ke pembeli sebelah.... wwakaakakakak...

    Salam kenal.
    http://0sprey.wordpress.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah suka ngutang juga mas? gue juga sih hehe

      oke

      Hapus
  4. gue di SD sering belanja kebutuhan alat tulis kantor, mau gak mau pastinya sering belanja. pertama harus sok akrab, biar gak repot minta potongan harga.
    jadi kalau udah akrab dan dapet potongan harga lain kali kan bisa ngutang dulu. hahahahaha........

    BalasHapus
  5. bagus banget blognya *salah satu pengunjung blog yg dondong -_-
    mungkin gue salah satu org yang masuk dikategori awal. yang doyan nawar ._.

    BalasHapus
  6. Iu kampret!! Dialog yang mau ngutang itu, hahaha

    Lo kayakanya bener-bener pengalaman dalam urusan ngutang, fik. Sampai bawa uang gak cukup segala, biar bisa ngutang.

    Gue juga pernah ngutang waktu Kecil, pas mau beli Tamiya tapi gak punya uang

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue sering ngutang bang, ngutang perasaan.. halahh apa sih

      Hapus
    2. gak heran kalo pantat lo bentuknya simetris. Huh

      Hapus
  7. klo gue simple kayaknya. dateng ke warung, ngmabil barang terus bayar.
    tapi klo lgi lupa bawa duit jdi, dteng ke warung-ngambil barang-sok''an nnya-naroh barng d tmpatnya lgi. _ _"....

    tapi gue biasanya sih rewel sih, fik. kalo udah beli barang terus barangnya ga sesuai sama keinginan. biasanya klo beli barang via online kyak gtu.

    nah, klo lo tipe yg mana? apa jgan'' lo yg pnya warung, smpe tau tipe'' pembeli?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue yg punya warug tapi dulu zi hahaha

      Hapus
  8. kalo aku sih pembeli simple, dateng, nanya barang yg dibutuhkan, kalo ada bayar kalo ga ada ya udah balik. males juga sih kalo harus tawar menawar apalgi kalo harus ngobrol ngalor ngidul dan aku paling anti kalo ngutang cuma gara2 ga ada kembalian gitu, biasanya mending duitnya aku suruh bawa penjualnya dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tipe simpel dan tipe ngutang pake 'cuma'..
      -_-

      Hapus
  9. wuahahaha topik yang tipe tukang ngutang itu gue jadi ngakak.
    gue sih biasanya kalo lagi "diem-nya" kumat ya jadi tipe simple. ambil barang-kasih duit.
    tapi kalo hebohnya udah keluar, hmmmm. gue bakal jadi tipe yang suka nawar dan sok akrab muahahha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga papakali ci lo sukanawar gue juga sih. kalo harganya ga sesuai

      Hapus
  10. Kalo tipe yang begini *beli bakso bakar harga @1000 "Bang, beli 10ribu. Pake bonus 1 ya bang" itu mana yaaa???
    Soal nya aku yang gitu.
    Pelaris namanya, jadi beli banyak dapet bonus dong, iming iming si pembeli berdoa biar laris tu dagangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yahh cari sendiri yah.. tipe nya buat sendiri ajah hehe

      Hapus
  11. Btw lo termasuk tipe yang mana bro??

    mnrut gw yang paling nyebelin itu tipe:
    1. nakal
    2. ngutang
    duh kasian penjual klo nemu tipe pembeli kyk gitu T_T

    kalo aku sih tipe yang simpel2 aja, nawar iya tp gk maksa, trus kadang royal juga. intinya yaa liat2 sikon hehe. yaiyalah masa' pas blanja di alf*mart gw nawar? gk bngt hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue tipe cowo ganteng sih ngoahahaha

      yaudah kalo gitu

      Hapus
  12. mungkin aku termasuk tipe simpel ya Pik, itu kalo beli barang di warung, tapi kalau di pasar kebanyakan pilih-pilih aku hehehe

    oya aku jg pny pengalaman sama tipe "ngutang", dulu ortuku punya usaha toko kelontong dan pas aku yg jual ada2 aja yg ngutang huuufch
    akhirnya bangkrut deh

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.