Rabu, 26 Februari 2014

Sisi Positif : Berhenti Ngerokok


Nggak ada kata telat untuk memulai sesuatu, nggak ada kata telat untuk mengwali sebuah perubahan

Kalimat itu seolah menjadi motivasi gue dulu, sebelum berhenti ngerokok. Karena kondisi gue yang udah nggak mungkin menghisap asap rokok walaupun sedikit, apalagi menghisap satu batang rokok. Satu tahun yang lalu gue berhenti ngerokok, dan sekarang adalah bulan awal, gue mengawalinya. Febuari 2012. Gue lupa tanggalnya, yang jelas pertengahan bulan febuari  setahun yang lalu gue mulai menjalani prosesnya.

Ketika gue memutuskan untuk berhenti ngerokok, hal-hal postif yang gue dapet..

Pertama, gue bisa intensive ngeblog. Blog adalah pelarian pertama gue dari berbatang-batang rokok yang udah nggak gue isep. Iya, semenjak gue nggak ngerokok otomatis nggak ada kegiatan lain selain mainan hape nggak jelas, kalo lagi nongkrong. Nggak jelas-nya karena hape yang gue mainin hape cina, yang nggak berfitur, cuman sms doang sama telepon. Itu juga kalo ada sms. Lagi-lagi gue harus mengkui kalo gue jomblo. Itulah alasannya kenapa hape gue sepi.

Nulis. Karena nggak setiap saat gue bawa laptop, gue bawa semacam kaya buku catatan, tapi bentuknya agak kecil, disitulah gue tulis ide-ide buat diposting di blog. Kadang pake secarik kertas yang gue lipat baik-baik di saku celana. Sampe rumah gue tulis di laptop.  Waktu itu gue udah ngeblog, tapi masih belum konsisten. Baik dari segi postingan maupun blogwalking. Dulu gue males banget blogwalking, berat gerakin kursor buat ngeklik link blog orang, apalagi sampe baca kemudian komen.

Kedua, duit jajan gue rada irit. Sebelum berhenti ngerokok gue emang rada boros, duitnya jajan sehari-hari gue pake buat beli rokok. Gue beli rokok yang batangan jarang banget gue beli bungkusan (satu bungkus.red) bahkan hapir nggak pernah. Bukannya gue nggak mampu beli, tapi asal lo tau ajah rokok batangan lebih nikmat rasanya, ketimbang rokok bungkusan, catet! #Ngeleselegan.

Disamping itu juga gue emang orangnya bosenan. Termasuk sama rokok. Gue sebenernya udah lama bosen sama rokok dari yang tadinya ngerokok 1 hari bisa 3-4 batang kemudian mengurang jadi 1 batang, lama-lama jadi nggak pernah ngerokok selama 1 hari penuh, tapi mulut gue selalu berhasil ngembaliin mood buat ngerokok. Dengan satu kata. Asem. Iya, kebanyakan orang ngerokok kalo udah addict banget, nggaak ngerokok mulutnya asem. Gue curiga bahan-bahan rokok ini, salah satunya adalah bulu ketek.

Ketiga, pengaruh sama kesehatan gue sekarang. Yang pasti orang yang nggak ngerokok kesehatannya mulai membaik. Bukti nyatanya dulu gue kalo nafas agak gimana gitu, kurang lega. Pas berhenti ngerokok gue bisa bernafas dengan lapang. Tarikan nafas gue dalem men. Halah… Gue ngomong apaan sih. -__-

Kesahatan ini juga yang mengharuskan gue berhenti ngerokok. Gue sempet berrfikir “apa ini akhir dari hidup gue?”. Iya, gue berfikir kaya gitu karena gue udah dalam tahap yang parah buat oara perokok. Batuk, keluar dahak dengan bercak darah. Gue juga sempet ngeluarin air mata saat itu. Lebay banget emang, tapi itulah yang gue rasakan. Gue ngelakuin hal bodoh untuk melukai badan gue sendiri, emang nggak nampak di luar tapi kalo di lihat ke dalam. Asep semua.

            Masih banyak yang hal positif lainnya, gue juga lupa saking banyaknya hal-hal positif yang gue dapet. Gue buat postingan ini buru-buru banget, mikir cepet ajah, dan hasilnya cuma itu yang gue inget. Mungkin kalo kalian punya pengalaman yang sama share ajah. mungkin juga bisa sedikit ngingetin gue.

Kebanyakan orang memang sulit untuk memulai. Karena mereka enggan melangkahkan kakinya walaupun selangkah. Termasuk untuk berhenti ngerokok, banyak juga orang yang mau berhenti ngerokok tapi nggak pernah ngelakuin apa-apa, malah ngerokok terus-terusan sambil berkoar mau berhenti ngerokok. Sama ajah bohong.

        Kalo mau tau tips berhenti ngerokok bisa lihat di postingan (( ini )). Gue udah posting tips, sebelum postingan ini. Postingan ini buat gue adalah, sebuah peringatan satu tahun gue berhenti ngerokok. Rasanya gimana? Luar biasa men. Kalo ditanya apakah masih kangen rokok. Kangen sih enggak ya, cuma kadang suka berfikir kalo abis makan ‘enak kali nih, kalo ngerokok’. Disamping itu gue cuman bercanda doang kok. Gue nggak pernah ngisep rokok lagi.


Semoga bermanfaat, kalo nggak ya... udah sih.
  

8 komentar:

  1. Gue sih sampe sekarang masih ngerokok, tapi kapan mau aja...
    Kadang ngerokok terus...besoknya lamaa berhenti, terus pengen lagi, ya gitu2 aja..
    Untungnya gue "belum" mengalami batuk darah, dan semoga dgn postingan lo ini, gue gak sampai mengalaminya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lebih bagus secara perlahan tinggalin rie :D

      Hapus
  2. Parah juga, fik tiap kali batuk keluarnya darah, untung gak baskom saking parahnya.

    Halah, bilang aja lo takut diminta kalo beli satu bungkus makanya batangan mulu. Haha

    Gue paling sebel sama perokok yang minta mulu rokoknya gak pernah beli.

    Hebat lo fik udah bebas dari dulu, gue emang gak perokok. Perokok fasif iya -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue bukan ngeles tukang beli batangan bang. Tapi gue emng ga suka beli bungkusan.. Bungkusnya doang ga ada rokoknya haha

      Hapus
  3. wahhh parah udah cape cape nnulis banyak gara2 kepencet tab akhirnya ilang semua hahahahaha. ya sudah saya bikin lagi tapi nga sebanyak tadi,,, intinya inget temen saya bilang "TETAP MACO TANPA ROKO" Mudah mudahan selama setahun setangah saya pergi dari rokok akan tetap bertahan kawan

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang banget ya bang, cckckck.. oke bang semoga kita nggak jadi cewe setelah nggak ngerokok

      Hapus
  4. pokoknya ngerokok itu bisa membunuhmu (18+)..
    akhirnya gue menemukan blog yang keren disaat bacaan gue lagi berkurang.. lanjut terus bang berkarya gue suka tulisan loe!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. WAHH... selamat membaca broh :)) makasih

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*