Minggu, 09 Februari 2014

Loner Random Hangout



Dari judul udah keren banget, pake bahasa inggris. Itu juga melalui proses yang lumayan lama. Iya, bikin judulnya lama banget, saking lamanya gue lupa mau nulis cerita apaan. Tapi setelah beberapa menit gue inget lagi. Hari sabtu kemarin gue udah punya rencana buat jalan-jalan ngelepasin stress, akan berakhirnya liburan yang udah di ujung tanduk ini mengilhami gue supaya berangkat kuliah. Gue kuliah juga nggak sembarang kuliah tapi kuliah biasa. Iya, biasa ajah. 

Gue kuliah mau perwalian, biasa ajah kan? Yang nggak biasa adalah gue doang yang belum perwalian, temen-temen sekelas gue udah pada perwalian semua. Mereka nggak ngasih tau gue, bahkan ketika gue nggak ada-pun mereka nggak BBM atau sms gue. Padahal kontak dan Pin gue pada punya semua. Mereka jahat. Tapi gue nggak nyalahin mereka sepenuhnya, karena emang gue yang salah. Hape gue mati, BBM gue nggak aktif dan gue bangun kesiangan. Jadi mereka nggak jahat, Ariel Tatum yang jahat kenapa dia duain cinta gue sama Al, jahat banget. 


Gue berangkat dengan sangat rapih, bermaksud buat perwalian sekaligus jalan-jalan sendirian. 

Kamana?

Ke gramedia. 

Nyari apaan? 

Nyari buku. 

Yakin?

Sekalian nyari gebetan. 

Dapet? 

Kayanya NGGAK!! 

Seperti biasa gue berangkat naik mobil angkutan umum. Cuaca sedang berpihak sama orang yang doyan pelukan di atas motor. Dingin dan berair, mengiringi langkah mobil yang kian menunjukan keganasannya dengan menyalip mobil dan motor yang ada di depannya. Nggak nyampe satu hari gue udah nyampe. Iya, orang biasanya juga cuman satu jam perjalanan. Dan kala itu abang supirnya ngebut waktu yang satu jam itu-pun di pangkas jadi 59 menit doang! Ngebut banget!

Sampe kampus gue liat banyak mobil bertebaran di parkiran kampus, sampe susah bedain antara showroom sama kampus. Jenis mobil apa ajah ada, Sedan, CRV, SUV, banyak lah pokonya. Dari parkiran gue lihat ada Ipul sama Widia. Mereka berdua adalah temen sekelas gue, mereka lagi mau ikutan rapat organisasi. Mereka kaget ngelihat kegantengan gue yang muncul kembali setelah satu bulan kurang nggak kelihatan, terlihat dari muakanya Widia yang gue yakin dia terkesima. Mungkin kalo nggak banyak orang disitu dia bakal teriak-teriak nggak jelas dan nangis secara histeris. Oke, itu lebih mirip orang kesurupan. 

“Mau kemana pik?” tanya mereka berdua.

Mau jualan cendol!

“Mau perwalian pul, wid. Kalian mau kemana?” tanya gue balik.
“Nggak kemana-mana, lah kamu bukannya hari kamis kemarin perwaliannya? Emang nggak ada yang ngasih tau?” 
“Iya nih, tinggal saya doang yang belum perwalian, nggak ada yang ngasih tau pul. Ehh ngomong-ngomong mintain FRS dong pul” 

Kemudian Ipul dan Widia nolongin gue maintain FRS ke jurusan, walopun akhrnya jurusan bilang  nggak ada tapi mereka berdua minta tolong temennya buat ngambil FRS 2 lembar. Kebetulan temennya Ipul lagi perwalian. Oiyah, kalo yang belum tau FRS itu apa, itu sebenernya singkatan dari Formulir Rencana Studi (kalo nggak salah). Formulir buat ngambil mata kuliah semester 6 nanti. Sukur-sukur udah tau bair nggak pusing. Guenya..

Setelah sms temennya Ipul. Gue, Ipul, dan Widia makan di kantin depan kampus. Sambil makan kita ngobrol-ngobrol soal liburan, dan gue iri sama Ipul. Dia liburan ke Malang dan Kediri. Sementara Widia baru rencana doang mau ke Bandung sama cowonya. Dari kita bertiga cuma gue doang yang fakir asmara. Hasilnya di tengah-tengah obrolan gue di cengin, abis-abisan. Kemudian setelah makan masing-masing dari kami saling menanyakan, mau kemana setelah ini. Gue jawab ajah gue mau ke gramedia, dan lagi-lagi gue di cengin sama mereka. Kasian banget gue. Hina sekali..




Selesai makan dan ngobrol, gue kembali ke kampus buat ngisi FRS sekalian solat. Ngisi FRS  selesai, gue dan Ipul berangkat ke gramedia naik motor sementara Widia udah pulang duluan. Ipul mau nyari kesing hape, sementara gue mau ke gramedia. Kebetulan yang jualan kesing deket gramedia. Tapi di deket gramedia rupanya ada razia, karena gue nggak pake helem. Gue turun, jalan kaki nyampe gramedia. Sialan. Ipul dengan muka ketakutannya menyelamatkan diri dan pergi entah kemana. Nggak papa gue jalan ke gramedia, lagian deket ini, sekalian olahraga *nangis sepanjang jalan*.

Sesampainya di gramedia, gue langsung nyari-nyari…. Buku + cewe yang kebetulan meleng. Niatnya gue mau nyari gebetan, sambil nyari buku. Tapi niat itu nggak berjalan dengan mulus, gue malah lebih sibuk nyari buku yang gue cari. Alasan lainnya, kebetulan gue nggak berani deketin cewe, guenya juga muka-muka kacang-able (dikacangin.red) gini. Berjam-jam gue nyari buku nggak ketemu, setelah gue tanya ke mas-mas yang jaganya dia bilang belum dateng. Soalnya buku baru. Nggak mau sia-sia perjalanan gue jauh-jauh ke gramedia sampe jalan segala, gue beli satu buku.

Lontang-Lantung
Karena badan gue agak kurang enak, kaya sayur tanpa garam. Nggak sedep. Muka gue juga. Gue keluar dari gramedia, lewatin escalator, gue lihat di bawah escalator ada tempat asik buat nongkrong dan nyari ide. Kaya semacem kafe gitu, dan setelah gue deketin ternyata ada temen SMP gue namanya Firman, dia lagi nungguin ibunya yang lagi belanja sama keluarganya. 

“Hai Man, gimana kabar? Lagi ngapain disini?” gue lempar pertanyaan ke firman yang sedang duduk.
“Baik fik, lagi nugnggu ibu nih, belanja. Loe sendiri lagi ngapain, sama siapa?” 
“Biasa Man, gue beli buku, sendirian Man” 

Firman basa-basainya nggak ngenakin udah tau gue dari tadi sendirian pake nanya sama siapa. Duh.

“Ehh.. Man ada wifi ga disini? Atau terminal gitu mau abis nih batre hape gue” sambil liatin batre hape yang udah low.
“Kalo wifi gue kurang tau, terminal mah ada tuh di pojokan”
“Oiyah, gue kesitu dulu yah”

Firman cuma senyum….

Nggak lupa gue, pesen kopi. Kan malu masa cuman numpang ngeces doang, dengan muka sok cool gue pesen kopi yang agak murahan. Gue pesen kopi espresso, karena harganya yang lebih murah dari haga kopi yang lain. Tapi niat itu gue urungkan setelah si mas pelayannya ngasih tau gue kalo espresso itu kopi pahit yang paitnya ngelebihin pahitnya nasib gue kala itu. Oke, akhirnya gue pesen capucino dingin. Lagi-lagi gue mencoba sok cool begitu ngelihat harga kopi yang mahal banget itu. Mungkin bagi orang kaya harga segitu murah, tapi buat gue, mahasiswa yang ke mall ajah jarang-jarangan. Itu mahal!

20.000!!
Harga kopi tersebut 20 ribu satu gelas, mungkin kalo  di kantin depan kampus 20 ribu bisa dapet 10 gelas capucino dingin. Muntah muntah deh tuh minum 10 gelas. Biar nambah cool lagi gue coba keluarin laptop dan mencoba ngetik artikel dan nyari inspirasi. 10 menit lebih berlalu dateng dua anak cewe dan satu cowo sama cewenya. Den sesat mereka ngancurin konsentrasi gue, yang lagi nyari ide dan inspirasi. Dari obrolan kedengarannya mereka masih anak SMA. Mulutnya kaya kang sayur di pasar. Berisik. Belum yang cowonya juga ikutan berisik. Kampret.

Setelah 30 menit berjalan, jam udah menunjukan pukul 15.45, saatnya untuk pulang. Berhubung hujannya juga udah berhenti, tadinya diluar hujan gede. Gue pulang dengan buku di tangan. Hari itu masih basah dan berawan. Gue nglewatin hari sabtu yang luar biasa… kampretnya. Tapi gue rasa asik juga, pelajaran yang gue dapet. Jangan sekali-sekali jalan ke mall sendirian, selain kelihatan kaya orang bingung juga nggak ada temen buat ngobrol. Tapi 'lagi', kadang kalo kita terlalu lama di tempat itu-itu ajah membuat kita jadi nggak bisa ngembangin ide. Terutama ide buat nulis.

Nggak ada pesan moral atau semacamnya di posting ini, tapi kalo ada ya sukur..

20 komentar:

  1. kasian banget lo, fik. Nasib kita sama, kadang kalo ada pengumuman apa-apa dikampus gue kasih tahu sama yang lain, eh giliran mereka yang tahu ada pengumuman gak kaish tahu sama gue. Ini nyesek banget.

    Temen lo Firman emang nyebelin banget, udah tahu sendirian malah sok basa-basi, untung di cuma nanya gitru coba kalo gini "gak sama pacar, fik?" Tabokin pake piring kotor kayaknya asik.

    Bukunya, pas banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah lo ngasianin gue bang sementara lo sendiri juga kasian. kasian lu bang hahaha

      kejem kali kau bang -_-

      Hapus
    2. ya udah biar adil, kita adalah orang yang patut dikasianni.

      karrena kejam sebgian daripada iman

      Hapus
  2. haha kampret lu.
    lama2 tulisan lo asik juga Pik. gue mulai kalah saing nih...
    ini cerita kagak penting yang gak ada hikmahnya aja bisa dibikin pake bahasa yang gaul.
    pada hakikatnya jalan sendirian ke gramed dan nongkrong di kafe sendirian adalah tindakan hina yang mencerminkan status jomblo ngenesnya.
    iyain aja deh biar iya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duhh bang edotz aku jadi malu.. *cubit tete*
      masih belajar ajah sih bang...

      iya deh bang iya!! -.-

      Hapus
  3. jalan-jalan sendiri itu emang paling ga enak apalagi kalo ketemu mantan yg lagi jalan sama pacar barunya, ini nyeseknya double -_-
    itu kopinya mahal bingiit, kenapa ga pesen ai putih aja bang?? inget anak kuliahan harus ngirit!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah si asih malah curhat,,, -_-

      mana ada kan namanya juga warung kopi sih. air ketuban mungkin ada sih

      Hapus
  4. emang nggak enak kalau jalan sendiri kemanapun, apalagi kalau bicara sendirian..
    tapi yang lebih pait ntu cie cie an tadi ... cie jomblo :D
    itulah takdir :D

    *kok ga muncul komen yang tadi -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditemenin kamu enak keknya nih nhoahaha

      iya makannya

      Hapus
  5. Haha. Ketawa baca komentar Edotz. Iya sih, tambah keren tulisannya, enggak ada hikmahnya pun asik aja buat dibaca:D

    Eh, enggak setuju tuh kalau ke Gramed sendiri dibilang ngenes. Kadang ada saat bawa temen k gramed tuh ngerecokin aja. Waktu kita nyari referensi buku, dia malah berisik yang laperlah, bosen lah, enggak asiklah. Padahal kan mereka yang enggak asik karena enggak suka ke Gramed *alibi:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah tuh ada hikmahnya.... tulisan aku makin keren.. ktanya haha

      ngenes lah kan nggak ada temen buat ngegodain cewe kak lin hehe

      Hapus
  6. wah mungkin tofik bukan tipe orang yg bisa sendirian pergi ke mall- nongkrong -minum kopi - cari inspirasi. kalo aku, rame2 oke, sendiripun bisa hehe.
    lain kali tofik ajak temen yaa...biar ada yg bantuin abisin kopinya #eh

    hehehe.

    tapi lumayan lo dapet buku tuh.
    setidaknya ada 'oleh2' buat diri sendiri stlah ngalamin rasa ngenes :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena belum terbiasa ajah kali ya :))

      Hapus
  7. gue malah gak bisa sendirian kemana2, takut diculik #lah
    gue jadi inget belum KRS-an. Untung baca blog lu, jadi inget kan -__- #KelamaanLibur

    BalasHapus
    Balasan
    1. diculik satpam? makannya jangan ngambil celana dalem SPG yog haha

      buruan yog entar keburu bulan depan harga naik

      Hapus
  8. Hahaha
    Kopi emang jadi social-drink. tapi kalo kemahalan mah yang jual bisa masuk neraka. . .
    salam kopi. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh ga nyambung banget sama isi tulisan.. salam kopi pala lo pe'a -,-

      Hapus
  9. Gue juga sering ke Gramed nyari buku + gebetan, yang ada malah ketemu mantan sama pacar barunya. Itu enggak enak banget :)

    Selamatmembaca buku Lontang-lantung.

    BalasHapus
  10. wah Pik, you have done what I really wanna do Pik!! iye lah deh ke mall sendirian itu emang kadang kek butiran debu...cuman emang kadang sendiri itu juga asoyyy...mau kemana dan berapa lama ga ada yg ngerocekin, dan kek asik aja gitu minum kopi di kafe sama wifian..jgn lupa minumnya dikit dikit biar bisa lama. gue pgn bangettt, tpi belum pernah..padal mall-kost jalan jga nyampeee...J.Co sama Starbucks dan byk face lainnya juga bertaburan dmna mana, cuman belum pernah gue sekalipun ngewifi di sana -.-

    BalasHapus
  11. haha kalo gue jadi wida mungkin bakal teriak "bang topiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiik, lobang idung nya unyu maxiiiiiiiiiiiiiiiiii" *lalu teriak teriak gak jelas*

    ejiyee seneng bener baca tulisan pas solat dulu. hekhem..
    iya sih jalan sendirian di mall itu gak banget, aku juga pernah ngerasain itu hiks..

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*