Minggu, 16 Februari 2014

High School Love Story


Ngomongin SMA, emang nggak bisa di bantah. Itu, penuh kenangan banget. Bulan-bulan kemarin gue ketemu temen satu sekolah di mobil angkutan umum pas mau berangkat kuliah. Cewe. Cantik pula. Gue nggak nyangka yang selama ini gue lihat sosok 2 dimensi-nya di social media, facebook, bisa berhadapan langsung dengan gue, dan ngobrol live 5 dimensi versi angkutan umum. Dia membawa separuh ingatan gue kembali ke masa lalu. Masa SMA.

Namanya Meida anak fakultas ekonomi jurusan menejemen. Gue kenal dia dari SMA, kebetulan kita berdua satu sekolah, sayang, dia nggak begitu kenal gue. Maklum gue bukan artis, di sekolah. Kenal begitu lama nggak langsung ngebuat gue suka sama dia, karena dulu dia pacaran sama temen gue. Solegar namanya. Gue ngelihatnya mereka berdua cocok, solegar pinter begitu-pun juga meida. Tapi sayang, mereka akhirnya harus berpisah juga. Putus.

Udah jadi hal umum kalo orang pacaran akan menemukan jalan putus dikemudian hari, dan akan menemukan jalan lain ke hati seseorang yang berbeda. Asep. Masih temen gue juga, kelas satu gue sama asep satu kelas. Dia lah yang menjadi pacar Meida selanjutnya. Meida nemu jalan ke hati Asep, setelah putus dari solegar. Cinlok adalah faktor mereka berdua jadian. Iya, Meida dan asep satu kelas waktu kelas dua, mereka sama-sama kelas IPS 4. 


Untung Meida sekelas sama Asep nggak sama Solegar. Kalo seandainya itu terjadi Solegar, nggak bakal bisa move on dan akhirnya akan kena ‘syndrome ngajak balikan’. Gue kadang suka kasian ngelihat muka solegar, sebagai temen yang nggak deket-deket amat, gue mencoba menanyakan hubungan dia sama Meida.

“Gar gimana lo sama Meida?”
“Gak gimana-gimana fik” jawab dia sambil mengeluarakan asap rokok dari mulutnya.

Gue ngerasa bersalah banget, ketika gue tanya sama Andri temen gue, sahabat dekat Solegar. Ternyata mereka berdua udah nggak lagi pacaran. Pantesan gue lihat muka Solegar bak permadani kusut, belum di cuci, apalagi disetrika. Gar… Gar, malang nian nasibmu. Gue tau orang yang udah nggak pacaran (mantan.red), selalu punya rindu yang nggak pernah di ucapin. Masalah gengsi atau sekedar malu adalah faktor utamanya. Solegar mungkin ngelakuin hal itu, walaupun gue nggak tau isi hati dan isi sms di hape solegar. 

Mungkin ajah dia ngirim pesan..

Tau nggak? Aku benci kamu, kamu jauh-jauh deh dari kehidupan aku *sent*.

Padahal…

Aku kangen kamu tau. Kita balikan yuk *draft*

Mungkin ajah gitu. Mungkin.

Kemungkinan itu gue lihat melalui gerak-gerik Solegar, yang mencurigakan. Dia selalu bolak-balik kelasnya Meida dengan berpura-pura mampir ke kelasnya Andri, sohibnya Solegar, kebetulan Meida suka main ke kelas si Andri di IPS 2, disitu ada sohibnya Meida, Andini namanya. Saking curiganya gue, mendadak gue jadi Sherlock holms, mencari fakta dibalik misteri... halah. Seringnya Solegar bolak-balik. Gue curiga Solegar ini mau maling bedak Herocin di kelasnya Meida, mau tau buat apa? Buat bedakin gatel-gatel di hatinya, setiap ngeliat Meida dan asep berduaan. 

Hatiku gatel mamah *garuk-garuk dada*, herocin mana herocin… teriak Solegar.
Ini gar bedaknya.. Gue dari kejauhan ngasihin bedak.
Salah BEGO! 

Ternyata yang gue kasih bedak caladin, bedak buat bayi *jejelin bedak*.





-----

Makin sering Solegar bolak-balik kelasnya Meida, makin sering gue lihat kelakuan anehnya. Tapi gue nggak mau tau lagi, soalnya gue juga punya urusan asmara sendiri yang harus gue Sherlock Holms-in, mencari fakta dibalik misteri. Siapa, pemilik ganteng ini. JEGER!

Kelas tiga awal, gue baru nemu cewe yang matanya agak siwer. Desi. Anak IPA2 item manis, kaya gula aren. Sampe gue berencana buat dodol pake Desi. Biar manis. Semoga ajah Desi nggak baca tulisan ini, gue takut dia tau kalo dulu dia, mau gue jadiin bahan buat bikin dodol. Dan gue lebih takut dia malah bikin dodol sendiri, pake ‘dia’, tanpa gue. Anak IPS sama anak IPA memang mempunyai aura permusuhan yang sangat sengit. Tapi nggak dengan gue sama Desi. Dari kelas satu gue merhatiin Desi. Merhatiin doang nggak ngapa-ngapain. 

Berarti udah mau tiga tahun gue suka sama dia, dan…  gue nggak ngapa-ngapain. Wal hasil dia pacaran sama Andri. Sohibnya Solegar, temen gue juga. Andri terbilang gesit dalam hal tembak-menembak cewe. Desi adalah salah satu korban kegesitannya. Semester ganjil, kelas dua adalah saat awal mereka pacaran. Tapi waktu kelas dua mau naik kelas tiga, mereka berdua PUTUS! Yes. Kesempatan terbuka lebar saat desi nanyain sosok anak ganteng kelas tiga IPS4. “ITU GUE.. ITU GUE…” teriak gue dalam hati.

Iya, Desi emang nanyain gue, beserta nomer hape gue. Nggak butuh waktu lama sampe akhirnya gue smsan sama Desi. Malem, pagi, siang, sore, kita smsan. Terus-terusan.

Satu waktu gue di katain jutek lewat sms.

‘Tring’ hape gue bunyi..

“Kamu kenapa sih jutek banget?” 
“Aku gak jutek kok, emang dari lahir kaya gini”
“Tuh kan… jutek banget ihh..”
“Dibilang nggak jutek” gue coba ngeyakinin  
“Yaudah, kasih senyum dong kalo ketemu aku, dikit ajah”

Besoknya gue berangkat pagi-pagi banget, biar nggak telat ngasih senyum manis gue untuk desi. Gue duduk di depan lab bahasa dengan posisi kepala tertunduk gara-gara semalem begadang. Sembari ngelihatin gerbang, nungguin Desi lewat depan gue. Kemudian… Desi dateng, dan lewat depan gue. Gue senyumin desi sampe dia melting, tanpa sadar muka gue kaya orang belum mandi ini ternyata laku juga, sampe-sampe membuat Desi tersenyum sepanjang jalan menuju kelasnya. 



“Makasih yah, udah mau senyum ke aku” Desi sms gue, sesampainya di kelas.
Gue senyum ajah udah seneng nih cewe, apalagi gue kayang, kemudian salto. “Iya cantik sama-sama” balas gue..

Kabar gue jadian sama Desi-pun sampe ke telinga temen-temen gue di kelas. Padahal gue nembak Desi ajah nggak. Gue cuma smsan doang. Nggak butuh waktu lama kabar ini-pun sampe ke telinga Andri. Gue malu banget, kalo ketemu Andri, sesekali gue tundukin muka kalo ketemu dia. Di tempat tongkrongan-pun gue jaga jarak sama Andri. Sampe akhirnya gue mutusin buat… Ngejuhin Desi. 

Dia sms nggak gue bales, telepon nggak gue angkat, gue bener-bener mau jauhin dia, karena gue nggak enak sama Andri. Sampe dia telepon terus-terusan nggak pernah gue angkat. Hingga akhirnya tangan gue gatel pengen smsan sama dia, tapi gue cuman ngasih alesan kenapa gue jauhin dia.

“Aku mau fokus ke UN dulu lah Des, jangan sms atau telponin dulu yah”

Itulah ngeles ala gue, yang sebenernya kelihatan kaya cewe-cewe nolak cowo dengan alasan mau fokus belajar, belajar bohong. Padahal gue tau UN masih agak lama. Tapi itulah alsan yang menurut gue agak berkelas. Walaupun setelahnya hape gue rusak karena ngirim sms hoax ke Desi. Iya, gue belajar ajah nggak pernah. Pake alesan mau fokus UN.  Karena nggak enak sama andri, gue jauhin dia. Demi temen.  

-----

Asep dan Meida makin lengket, Solegar makin… makin apa yah? Oiyah, dia makin rajin ngerokoknya. Rokok emang temen mujarab saat lagi setres. Mungkin itu yang membuat solegar smoking in the morning until evening. 

Kelulusan tiba. Gue, Solegar, Andri, Asep, Meida, Andini, Desi dan semua temen-temen kelas tiga IPA-IPS. 

LULUS..

Sampai kapan-pun mereka akan tetap di ingatan gue tentang masa SMA yang gue alami. Begitu juga dengan Desi, dia selalu ada di ingatan dan hati gue. Sori Des, gue nggak nyatain ‘aku suka sama kamu’. Gue ‘nggak enak’ sama Andri. Mantan kamu sekaligus temen gue. Sekarang Desi berhasil membuat gue menyesali tindakan bodoh yang gue lakukan, yang gitu ajah ninggalin dia. Desi. You’re always in my mind. 

Meida yang ngobrol sama lo tadi kemana fik, gmana kabarnya?
Dia ada kok di samping gue, dia sangat baik sekali. Dan sesampainya di kampus, Meida tersenyum kecil ke gue. Apakah itu kode? Gue juga nggak tau. Kayanya gue harus jadi Sherlock Holms lagi nih, mengungkap fakta dibalik misteri. Siapa yang akan mengakhiri ke-jomblo-an ini… 

DUAR!!


Ayam Sakit

"Tulisan ini diikutsertakan dalam giveaway “sekalian ulang tahun blog, ulang tahun Ichsan dan 2 bulanan buku #AyamSakit"

53 komentar:

  1. Ciee Ikut GAnya si Ayam ya? semoga menang yak, Good Luck Broo..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya lo cuma lihat2 doang yah? bra bro.. kampret

      Hapus
  2. sok jual mahal lo bang :P nolak rejeki itu namanya! padahal ada cewek yg khilaf gitu naksir elo bang*kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan gitu, sih. lo nggak tau sih desi orangnya kek gimana.. lah gue kok curhat -_-

      Hapus
    2. ya elu ga mau cerita si desi gimana sih bang jadinya kan gue ga tau -_-"

      Hapus
  3. oh gitu..gue gak nyangka kalo kamu sempet pake alesan klasik "fokus UN" kayak gitu pik..hina banget..nget...hahahaha

    yekali pik..senyumin balik dong si meida..kali aja beneran jadi..entah jadi apa..

    btw header kamu...kayaknya itu gambar cowok udah jadi trade mark banget ya...
    terus postingan kamu juga jadi makin asik sejak ada grafis2 pendukung/ gambar2 yang kamu bikin itu pik..sippp... *maap oot

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gue hina banget mif -_-


      iya sih, sengaja mau buat, trade mark sendiri

      Hapus
  4. Hahahaha ternyata ada juga ya cewek khilaf yang naksir ama lo pik -_-

    BalasHapus
  5. keren Pik, ceritanya ngalir dan bikin mata gue tak lepas dari awal sampai akhir postingan...Emang cowok gitu ya, ga enak sama temen terus hati sendiri dikorbanin...ntar akhirnya nyesel terus soweran sama gayung. yah, cinta memang kompliketet. dan masa SMA memang masa yang tak akan lekang oleh masa, selalu terkenang selamanya. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh makasih kakak mey. hehehe

      ya gitu namanya juga cowo

      Hapus
  6. waduh...apa lo gak nyesel lebih pilih demi andri daripada mempertahankan perasaan lo ma desi,
    apalagi klo sama2 suka :-(
    gw dlu pernah juga sih demi temen, ngorbanin gebetan..
    tapi ujung2nya gw nyesel hehehe...
    hrsnya temen kan bisa ngerti.
    apalagi andri tu posisinya mantan desi :-D

    BalasHapus
  7. gaya lu bro hehehe
    alesannya klasik pula. masa sma gue udah lewat (agak) lama. emang masa complicated buat gue sih.. karena masalh asmara tentunya.

    oh iya semoga GA-nya menang ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue emang gaya bang..

      makasih semoga ajah ya :))

      Hapus
  8. Wah, ternyata ikut GA nya Ichsan ya? Semoga menang ya, Fik. Ceritamu keren. Apalagi masih berlanjut sampai sekarang. Semoga juga Meida tahu kodemu^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak lin, makasih nih makasih...

      ga pinter menafsirkan kode

      Hapus
    2. Ajak berteman saja dulu. Yang lain berproses :D

      Hapus
    3. udah teh, sekran lagi jauhan hehe

      Hapus
  9. iya sih... kadang kita rela ngejauhin gebetan karena dia mantannya temen. kita lebih nggak enak sama temen daripada gebetan sendiri. secara kan temen lebih punya hubungan kuat (menurutku). tapi, nggak salah juga kan ngungkapin perasaan? nyesel itu nggak pernah tau waktu. setelah kita pikir semuanya selesai dengan perpisahan, eh taunya nyesel dateng tiba-tiba dan ganggu kehidupan kita yang udh tenang itu =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh gue jadi nunduk baca komenan dari kamu nih.. ngerasa bener kemudian di salahin lagi -_-

      Hapus
  10. kalo gue jadi lo ya tetep aja gue gebet itu cewek khilaf yang suka. Daripada galau sendiri karena jomblo huahaha...
    kenapa gue bilang gini? soalnya gue pengalaman. Pengalaman gebetannya diselip temen sendiri *nangis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sih gue juga sampe sekarang nyesel yog haha

      Hapus
  11. wuih, keren ceritanya bang...
    masa sekolah yang indah,.. hehehe

    dari cerita temannya yang pacaran, sampai ikut-ikutan hampir mau pacaran..
    indah ya!!

    BalasHapus
  12. kisah ciinta sma itu emang beda ketika kisah cinta saat kuliah :| lebih dramatis ketika sma *menurutGW*

    BalasHapus
  13. Mau komen lagiii :-)

    Semoga beruntung GA nya fik!
    :)

    BalasHapus
  14. Duaaaar duaaarrrr..
    si Desi malang nian nasibmu dijauhin Topik cuma gegara gak enak sama temennya dan yg paling konyol alasannya mau fokus UN hauuaaaaa bokis abis kamu pik hahahaha
    setiap masa SMA punya cerita masing2 Pik, sayangnya kamu gagal mengemban amanah nembak cewek sewaktu SMA hehhehee
    terus how about Meida?? tunggu kisahmu selanjutnya aja deh
    sukses GAnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah nungguin si meida, entar kapan2 dibuat sequelnya deh hahaha

      Hapus
  15. itu semua nama asli? namanya lucu ya Meida, hahaha
    cie banget dideketin dikodein banyak cewe, duh masa SMA gue udah lewat sih, haha
    Semoga menang GA nya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. nama asli, kebetulan ini kisah nyata. hehe

      lucu kaya orang-nya :))

      Hapus
  16. kayaknya kisa cinta mereka lebih seru dari kisah cinta lo ya pik :v
    ngapain coba jadi stalker :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang yang gue ekspose kisah cinta mereka, soalnya gue kurang beruntung dalam kisah percintaan haha

      Hapus
  17. hahahanjiir belagu banget lo ditaksir cewek sok jual mahal..
    kasian Dei, dia jatuh cinta pada orang yang salah.
    Tapi emang kalo mau pacaran sama bekas pacar temen mikir2 juga ya..

    semoga setelah ini..
    Meida enggak kenapa2 , amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan blagu bang, gak enak ajah kesannya kalo mantannya temen di jadiiin pacar..

      Hapus
  18. semoga sukses dengan giveawaynya

    BalasHapus
  19. lo emang temen yang baik, gak mau ngambil mantan temen. Bagus tapi sekaligus nyiain kesempatan juga. jarang-jarang lo ada cewek yang naksir sama lo, biasanya kan om om berbulu ketek semua. Semoga pilihan kamu bener.

    Tapi gak papa, yang lalu biarlah berlalu, ini saatnya lo nunjukin kalo lo cowok yang gentel lo harus bikin Meida naksir lo sama kayak desi waktu itu, meksipun peluangnya kecil. Tunjukin keahlian lo dalam hal cabut bulu hitung sekop ke dia, pasti dia bakalan terkesima

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya gitu deh bang gue orangnya suka nggak enak sama temen..

      oke bang

      Hapus
    2. beliin gue pembalut dong yang ada sayapnya tapi harus bisa terbang? lo gak enakan kan sama temen?

      Hapus
  20. hahahahahaha sidesi cantik gak fik ? secantik raline shah gak ?.


    menurut gue keputusan elo tepat banget men, menjauhi mantannya sahabat. Sahabat lebih penting dari pacar. meskipun si andri katakanlah legowo tapi pasti ada rasa sakit juga, karena gue pernah. dan sesakit-sakitnya pacar pasti lebih sakit sakitnya sahabat. ya kan ?. ari lagi sono cewek yang diluar lingkungan pergaulan lo men, biar gak bekasnya sahabat elo atau temen elo :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cantik bang kek raline shah...

      emang tepat bang :))

      Hapus
  21. Masih mempertanyakan, andai kata ada si Desi di samping aku. Pasti yang pertama aku pertanyakan "suka sama tofik darimane nye? Sadar plis !!"

    Bilang aja ke Andri kalo faktanya semua berawal dari Desi.
    Mungkin Andri gak akan berpikir aneh.

    Alasan klasik banget.
    Apa gak ada alasan lain apa ya? Mau fokus UN.

    Tapi perjalanan cinta dan persahabatan yang cukup absurd fik

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyadar des, ga ada cowo yg se ganteng gue hahahaha

      Hapus
  22. Alesan lu kayak teh yang didiemin 3 tahun. Basi. Keruh. Bau. Lah..
    Tapi ngomong-ngommong, hoki lu gede juga, Bro! haha.. :D

    BalasHapus
  23. iya sih, rasanya dilematis banget saat dipertemukan dengan situasi antara mengejar gebetan, atau menjaga perasaan teman karna dia suka/mantan gebetan kita itu. uh!

    BalasHapus
  24. Deketin lagi broh...

    gue suka ilustrasinya :)

    BalasHapus
  25. yaelah, cuman gara2 temen, nggak lo sikat si Desi. kalo gue jadi Andri mah gue fine2 aja. namanya juga mantan, berarti siapapun bebas aja buat dekatin. seharusnya asas pertemanan dan pertongkrongan yg nggak tertulis itu gitu. ahh lu kelewat peka fik, kok jadi gue yg emosia..... ahh yauadah moga menang yaaaw :D

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*