Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan pos dari Februari, 2014

Sisi Positif : Berhenti Ngerokok

Nggak ada kata telat untuk memulai sesuatu, nggak ada kata telat untuk mengwali sebuah perubahan. 
Kalimat itu seolah menjadi motivasi gue dulu, sebelum berhenti ngerokok. Karena kondisi gue yang udah nggak mungkin menghisap asap rokok walaupun sedikit, apalagi menghisap satu batang rokok. Satu tahun yang lalu gue berhenti ngerokok, dan sekarang adalah bulan awal, gue mengawalinya. Febuari 2012. Gue lupa tanggalnya, yang jelas pertengahan bulan febuari  setahun yang lalu gue mulai menjalani prosesnya.
Ketika gue memutuskan untuk berhenti ngerokok, hal-hal postif yang gue dapet..

Hal-Hal Absurd Dari Emak Gue

Dari kebanyakan hal di dunia ini, hal yang begitu menggembirakan, salah satunya adalah melihat emak (ibu.red) gue tersenyum karena hal-hal kecil yang gue berikan. Gue manggil ibu gue nggak pake ‘bu’ but, I used ‘mak’. Emak. Karena gue orang kampung jadi panggilan itu seolah melekat kuat, dan nggak bisa gue ganti dengan sengaja untuk mempertahankan gengsi atau sebagainya dengan manggil emak gue dengan panggilan, ibu, mamah, mommy, dan lain sebagainya, di muka umum. Gue malah nggak nyaman manggil mamah kaya orang kaya kebanyakan. 
Sebagai anak yang baik, gue selalu memperhatikan apa yang emak gue lakukan, kalo gue ada dirumah. Bukan apa-apa, soalnya ibu gue kadang suka ngelakuin hal-hal absurd. Sampe gue sendiri nggak tau penyebabnya apaan, mungkin juga dia kepentok waktu lagi masuk kamar mandi. Mungkin. Dan berikut hal-hal absurd yang emak gue lakuin...

High School Love Story

Ngomongin SMA, emang nggak bisa di bantah. Itu, penuh kenangan banget. Bulan-bulan kemarin gue ketemu temen satu sekolah di mobil angkutan umum pas mau berangkat kuliah. Cewe. Cantik pula. Gue nggak nyangka yang selama ini gue lihat sosok 2 dimensi-nya di social media, facebook, bisa berhadapan langsung dengan gue, dan ngobrol live 5 dimensi versi angkutan umum. Dia membawa separuh ingatan gue kembali ke masa lalu. Masa SMA.
Namanya Meida anak fakultas ekonomi jurusan menejemen. Gue kenal dia dari SMA, kebetulan kita berdua satu sekolah, sayang, dia nggak begitu kenal gue. Maklum gue bukan artis, di sekolah. Kenal begitu lama nggak langsung ngebuat gue suka sama dia, karena dulu dia pacaran sama temen gue. Solegar namanya. Gue ngelihatnya mereka berdua cocok, solegar pinter begitu-pun juga meida. Tapi sayang, mereka akhirnya harus berpisah juga. Putus.
Udah jadi hal umum kalo orang pacaran akan menemukan jalan putus dikemudian hari, dan akan menemukan jalan lain ke hati seseorang yan…

Loner Random Hangout

Dari judul udah keren banget, pake bahasa inggris. Itu juga melalui proses yang lumayan lama. Iya, bikin judulnya lama banget, saking lamanya gue lupa mau nulis cerita apaan. Tapi setelah beberapa menit gue inget lagi. Hari sabtu kemarin gue udah punya rencana buat jalan-jalan ngelepasin stress, akan berakhirnya liburan yang udah di ujung tanduk ini mengilhami gue supaya berangkat kuliah. Gue kuliah juga nggak sembarang kuliah tapi kuliah biasa. Iya, biasa ajah. 
Gue kuliah mau perwalian, biasa ajah kan? Yang nggak biasa adalah gue doang yang belum perwalian, temen-temen sekelas gue udah pada perwalian semua. Mereka nggak ngasih tau gue, bahkan ketika gue nggak ada-pun mereka nggak BBM atau sms gue. Padahal kontak dan Pin gue pada punya semua. Mereka jahat. Tapi gue nggak nyalahin mereka sepenuhnya, karena emang gue yang salah. Hape gue mati, BBM gue nggak aktif dan gue bangun kesiangan. Jadi mereka nggak jahat, Ariel Tatum yang jahat kenapa dia duain cinta gue sama Al, jahat banget.…

Tipe-Tipe Pembeli Di Warung

Masyarakat indonesia identik sekali dengan warung, dimana-pun hampir dipastikan ada warung. Kadang ada juga warung yang berjejer di pinggir jalan, contohnya di daerah gue tinggal, hampir di setiap pinggir jalan, kanan maupun kiri semuanya warung. Yang gue heran kalo semuanya pada nge-warung lah yang beli siapa? Ngomong-ngomong soal warung, kurang lengkap kalo nggak ngomongin pembelinya, warung nggak bakal eksis kalo nggak ada yang beli, right?
Semacam hukum sebab-akibat antara warung dan pembeli ini, warung ada karena adanya pembeli. Udah sepasang, kaya gue sama Sonya Pandarmawan *hening*. Pembeli memang nggak bisa di pisahkan dari adanya warung, perputaran ekonomi nggak bakal berlangsung tanpa adanya pembeli. Udah kaya mentri ekonomi belum? Udah ajah ya.
Setiap pembeli satu dan yang lainnya punya karakter berbeda-beda. Dan inilah tipe-tipe pembeli di warung..

liburan tukang cuci motor

Setelah selesai semester 5 kampus gue ngasih jatah liburan yang cukup lama, kalo nggak salah sebulan. Gue juga nggak tau pasti lamanya waktu liburan, soalnya info yang gue dapet agak nggak jelas. Blur. Untuk mengisi liburan yang ‘lumayan’ lama ini, gue tetep tinggal dirumah berjibaku dengan sabun, air dan bisingnya suara mesin steam. Iya, gue nyuci motor.

Kalo yang belum tau sebelumnya gue juga pernah cerita kalo gue selain seorang mahasiswa juga seorang tukang cuci motor. Kerjaan ini sebenarnya udah lama banget cuma gue nggak mau di expose media takutnya gue digosipin. Halah…
Di saat semua orang memamerkan keberadaannya di tempat liburan melalui media sosial, gue disini cukup iri ngelihat mereka. Ketika gue lihat time line mereka isinya kaya gini “duh.. Bandung panas, next tinggal ke kawah putih buat ngadem”.

Award Pengobat Luka

Dari judul udah kelihatan banget kalo gue mau bahas award, tapi awardnya bukan betadine soalnya ada persepsi kalo pengobat luka itu betadine, duh lurus amat. Kan ada juga pengobat luka yang lain, ‘pacaran lagi’ misalnya. Iya, itu obat luka hati. Bukan.. bukan tentang luka yang kaya gitu, tapi luka yang lain. Makannya satu kata itu bisa banyak maknanya kalo dipasangin sama kata-kata lain.
Emang luka kaya gimana sih?
Luka karena tulisan gue di tolak di NBBE (Nulis Bareng Blogger Energy) sama editornya. Sebelumnya udah pada tau kan apa itu NBBE? Gue anggap tau ajah ya. Kalo belum ya cari dong infonya. Dari sekian banyak tulisan, yang di buat oleh anak- anak blogger energy akhirnya editor milih cuma 12 orang ajah untuk di jadiin buku. Dan gue nggak ada di salah satu anak-anak itu.
Terus itu jadi luka yang mendalam buat lo, sakit hati kah, sampe buat postingan kaya gini?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...