Kamis, 30 Januari 2014

Tahap-Tahap Orang Mau Boker

Ditengah malah yang sepi, langit pekat dan basahnya halaman depan rumah dibasahi oleh hujan sore hari tadi, yang setia menemani. Tiba-tiba terdengar suara yang nggak jauh-jauh asalnya, dari perut Udin. Perut Udin yang semula baik-baik mendadak jadi nggak ramah padahal dulunya perut udin rajin solat dan mengaji, ini perut apa santri. ‘Kruyuk…kruyuk…kruyuk’ bunyi perut Udin. Rupanya dia sudah menduga akan berakhir seperti yang dialaminya malam itu, penyebabnya sudah jelas, karena udin makan sambel satu mangkok. Yah, sambelnya doang nggak pake nasi ataupun tempe untuk sekedar teman cocolan sambelnya.

Tanpa ragu dari perut yang semula berontak menjdi semakin beringas, sampai akhirnya berujung pemberontakan separatis, yang dilakukan sambal yang dimakan udin. Mereka meronta memaksa keluar, lewat jalur belakang. Udin yang lemah terkulai sambil memegangi perutnya, mencoba berdiplomasi dengan meminum segelas air tapi rupanya hasrat para pemberontak itu sudah nggak bisa dibantah. Kemudian udin-pun menyerah dengan tangan yang terus menempel diperut, dan para pemberontak itu Udin relakan untuk keluar dari perutnya.

Udin-pun lari ke wc, dia masuk dan jongkok kemudian berkata dengan muka ngedennya “keluar lah kalian para pemberontak kampret!!”

Kemudian dari lubang wc menimpal “siapa suruh memakan kami semangkok penuh, dasar goblok!”….. Tamat.

Pesan moral : jangan makan sambal banyak-banyak, udah itu ajah. Don’t try it at home..

-----

Cerita udin yang gue ceritain di atas adalah sebagai pengantar ajah, biar agak banyak tulisan gue, gimana keren kan? Keren ajah ya. Dari cerita udin di atas kita sama-sama ngelihat ada sebuah proses dimana udin ketika mau boker. Mungkin sebagian dari kita nggak sadar atau lebih tepatnya nggak begitu perduli dengan proses boker ini, karena setau gue orang yang mikirin kaya gitu cuma orang-orang nggak jelas, gue contohnya. Yaudah lah, nggak usah lama-lama ini dia tahap-tahap orang boker, simak…



Mules

Tahap paling pertama adalah mules, biasanya penyebab mules ini adalah kebanyakan makan sambel, kebanyakan makan manis, kebanyakan makan harapan, kebanyakan makan hati…. Udah udah.. udah.. Pokonya yang berlebihan emang nggak baik. 

Kentut terus-menerus

Setelah mules biasanya, kentut. Kentut ini punya intensitas yang sangat sering. Karena kentut adalah permulaan sebelum kita boker, nggak percaya? Coba cek kalo ada temen, pacar sodara, mantan, atau adik kalian, sering banget kentut, liat belakangnya. Sapa tau dia cepirit. Pfft..

Makan apa tadi yah?

Setelah mules kemudian kentut terus menerus, yang di lakuin selanjutnya adalah nanya ke diri kita sendiri. Tadi makan apa, kok bisa mules, kok bisa kentut melulu. Pertanyaan ini khusus dibuat dan dijawab oleh diri sendiri. 

Pegang-pegang perut

Abis nanya sendiri jawab sendiri, biasanya kita megangin perut kita. Seolah sedang berkomunikasi dengan perut. Tapi kebanyakan kalo yang ngelus-ngelus perut ini, seperti yang di alamin Udin di atas. Perutnya udah mulai nggak bisa di ajak kompromi.

Ngomong

Nggak tau kenapa setiap orang entah mungkin semua orang di dunia ini, kalo mau boker pasti ngomong dulu. Ngomong yang gue maksud adalah, berkata kaya gini “ahh gue mau boker” atau “boker ahh” dll.  Kalopun ada yang mau nggak ngomong, ada ajah yang nanya. Contoh “ehh mau kemana?” nggak di jawab gak enak dong “mau boker nih..” jadilah kita ngumumin kegiatan boker kita.  

Boker!!

Terakhir, ya boker. Nggak dikeluarin nanti malah jadi penyakit. Boker ini juga salah satu nikmat yang diberikan oleh tuhan. Banyak yang nginep di rumah sakit dengan biyaya berjuta-juta hanya karena nggak bisa boker. Ada juga yang berakhir di meja oprasi yang tentu ajah biyayanya nggak murah. Jadi bersyukurlah kalian udah dikasih nikmat yang bernama, boker.


Udah segitu ajah, kalo ada tahap-tahap yang belum gue sebutin share ajah di bawah, nggak papa jangan malu-malu. Kalo kalian maling hak orang lain, itu baru malu!  Sekian dari gue, wasalam *benerin sarung*

21 komentar:

  1. Ciri spesifik dari kentut sebelum boker adalah kentutnya bau, kalo nggak bau itu cuman angin aja numpang lewat. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya sh bener gue lupa masukin.. :D

      Hapus
  2. Ini bener-bener penting, tapi sering dicuekin dan dijadiin ide buat nulis.

    Lo orang pertama, Fik. Berskurlah! Bersyukurlah!!

    Udah, boker sana.!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... ini penting banget kali bang

      Hapus
  3. kocak sumpah hahaha :)) gambarnya itu gimana buatnya? kuereen ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake adobe ilustrator dit, terus di edit sama photoshop.. :))

      Hapus
  4. Ini bener bener keren. Emang cuma lo fik orang yang suka perhatiin hal-hal kayak gini. Salut.

    Poin-poinnya bener banget, realnya dapet banget :)

    gambar-gambarnya juga keren banget, jadi enak bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaya, penting banget -_-

      setuju sama bang bay!!! gambarnya keren, kapik (y)

      Hapus
    2. iya gue juga setuju kok ihiyy

      Hapus
  5. duh bang bayu aku jadi malu, sini aku pijitin haha

    BalasHapus
  6. hahahahahah bisa kepikiran nulis tahap2nya gini... dan tahapnya beraturan wkwkwkwk

    hahahah gambarnya minta digetok bangettt facenya kek gitu... seperti tercekek.. pas udah mengeluarkan, baru deh lega wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu emang nggak kaya gitu pas ngeluarin ampas hahaha

      Hapus
  7. yang gue suka dari postingan lu adalah gambar gamabrnya pik!! bisa bikin menarik bangett..cara bikinnya pake apah btw? hahaha...perlu yak, tanda tanda boker harus dibahas segini lebar dan panjang kayak luas persegi panjang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makanya bikin gambar karena artikelnya kurang begitu menarik hahahaha

      Hapus
  8. Sebenernya sih ini gak perlu elo ceritain, tapi berhubung udah lo tulis, jadinya percaya deh.
    Ada yang kurang tuh, gelisah mondar mandir sama keringet dingin :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah mau gimana bang udah gue tulis-_-

      Hapus
  9. gitu ya. Gue speechless, ini udah ketiga kalinya gue bw ke postingan yang mengangkat tema sederhana, dan hasilnya keren. Gue udah terlalu banyak mikirin hal-hal yang rumit sampe2 apa aja yang gue lakuin sebelum boker, gue enggak tahu.


    btw lu bakat juga ya bang bikin gambar macam itu, keren. Besok-besok jangan gede2 ya biar loadingnya enggak terlalu lama... hehehe

    BalasHapus
  10. hahaha itu gambar elu buat sendiri? niat banget ya pik, hahaha
    kalo gue mah, paling cuma bilang, boker ah, habis itu langsung boker, jiah malah curhat, dari boker aja bisa segininya, hadeehh top dah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya va, yah namanya jga blogger harus niat ;) ga nyambung sih

      Hapus
  11. Fik, itu tulisan keren. Jarang yang nulis ide enggak jelas begini. Hehe. BOleh tuh entar sekali kali nulis cara ngupil yang baik dna benar:D

    Betewe, gambar Tofik bagus. BOleh tuh kapan kapan bagi ilmu cara gambarnya gimana:)

    Sukses terus^^

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*