Selasa, 14 Januari 2014

Sisi Positif: Diputusin Pacar


Setiap orang pacaran baik mereka dari kalangan artis, selebritis, pengemis atau siapa-pun pasti akan mengalami fase kadaluarsa dalam berasmara alias expired atau lebih dikenal dengan istilah ‘putus’. Putus adalah sebuah kondisi dimana sebuah hubungan antara si cowo dan si cewe yang tadinya menjalin sebuah hubungan yang biasa kita kenal dengan istilah pacaran, memutuskan untuk mengakhiri hubungan. Nggak pacaran lagi.

Ketika kedua belah pihak yang saling menyangi ini udah nggak pacaran lagi, timbul pertanyaan dari pihak lain, seperti teman misalnya. Cepat atau lambat mereka pasti nanyain “siapa yang mutusin duluan?”. Pertanyaan tersebut seolah menjadi sesuatu yang wajib di tanyain tapi nggak begtu wajib dijawab, hukumnya sunnah. Ada beberapa versi orang ketika jawab pertanyaan yang satu ini.


Versi ‘jaga gengsi’

“lo putus bro?”
“iya nih”
“siapa yang mutusin duluan?”
“gue lah”
“tapi barusan gue depet sms katanya dia yg mutusin”
“…..”

Seperti itulah orang yang jaga gengsi, nggak mau banget ngakuin kalo diputusin. Alasannya jelas jaga gengsi walaupun akhirnya ketahuan dia diputusin. Memalukan.

Versi ‘ngaku tapi tetep jaga gengsi’

“denger-denger lo putus bro?”
“iya nih, tapi yaudah lah namanya juga pacaran” *sok bijak*…
“siapa yang mutusin duluan?”
“dia bro, tapi gue duluan yang usul kalo kita berdua harus putus”
“tapi intinya lo diputusin kan?”
“…., iya” *nunduk*..

Mana ada usul buat putus, ngaku tapi tetep ngejaga gengsi juga.  Kalaupun dia ngusulin, jelas-jelas pasangannya pasti marah, kemudian diputusin deh. Tragis.

Versi ‘bahasa inggris’

“ehh.. katanya lo putus? Bener gak?”
“yes”
“siapa yang mutusin duluan?”
“I don’t know, actually she say first but I…. ahhhh.. hiks hikss” *ngusap ingus* srott...
“lo ngomong apa sih? Tiba-tiba nangis” *muka bingung* temennya ga ngerti bahasa inggris. 

Untuk mengindari kenyataan kalo dia diputusin, ngejawabnya pake bahasa inggris. Sementara temennya nggak ngerti bahasa inggris, sebenernya ngerti tapi kadang orang kalo ditanyanin kemudian nangis kita jadi gimana gitu.. berasa bersalah.. Jadinya nggak dilanjutin deh  pertanyaannya.

-----

Dari cotoh versi-versi di atas memang banyak yang menganggap kalau ‘diputusin’ itu adalah hal yang memalukan, hina untuk di ceritakan. Bahkan ada sebagian orang yang rela berbohong kalau dia sebenernya diputusin tapi ngakunya mutusin. Bisa bedain kan ‘diputusin’ sama ‘mutusin’, kalau ‘diputusin’ kita yang jadi objeknya, sedangkan ‘mutusin’ kita yang jadi subjeknya. Bingung yah? Udah, gue anggep kalian ngerti ajah.

Sebenarnya itu cuma anggapan mereka doang, diputusin nggak sehina itu kok. Anggapan kaya gitu menurut gue terlalu berlebihan. Lebay ahh. Padahal diputusin itu banyak hal-hal postif yang  bisa kita ambil. Nggak percaya? Gue punya narsumber yang gue tanyain lewat DM (Direct Message)  di twitter dia punya pengalaman diputusin sama pacaranya, siapa dia? Dia adalah ekhmmm…. Cewe namanya Ria Agustin.


Simak…

Gue: Ria mau nanya boleh yah.. hehe *maksa*. Kamu pernah diputusin nggak? Terus menurut kamu apa sisi positfnya? *to the point*

Ria: pernah, sisi positifnya aku punya banyak pengalaman terbebas dari belenggu hitam (alaah) merasa jauh lebih baik dan nggak harus capek-capek bilang putus.

Gue: terus apa hal yang pertama kamu lakuin waktu pertama diputusin? Apa nyakar-nyakar tembok?

Ria: nggak sih aku tersenyum manis nan elok ajah. Senyum ajah sih, itu tandanya dia bukan yang terbaik.

Gue: nggak ada rasa sedih? Kalo udah jadi mantan terus dia ngajak balikan?

Ria: sedih? Pasti. Nyesel? Udah jelas. Sering banget ngajak balikan terus sering banget putus-nyambung. Tapi buat kali ini aku nggak bisa balikan. Soalnya dia yang mutusin.

Gue: expert banget nih kamu soal percintaan (lebih tepatnya per-diputusin-an). Dikira tukang tambal ban kali yah. Putus-nyambung terus.. ehh nggak nyambuh yah #GagalAnalogi. Move on-nya berapa lama tuh?

Ria: gak tau yah aku lupa haha. Yang jelas nggak terlalu lama.

Gue: lupa, saking lamanya kali haha. Ada tips atau saran buat orang yang baru diputusin?

Ria: ya diputusinnya sih udah terhitung lama, maret 2013 lalu kayaknya. Tipsnya umum ajah sih. Buat pelajaran, dan jangan takut nggak bisa move on. Pasti bisa! Bakal nyesel deh kalo kamu nggak mau diputusin, haha. Kalo doi udah minta putus ya itu tandanya doi emang udah bosen. Terus kalian mau bertahan sama orang yang udah bosen?! Kalian bo**doh guys haha. Sekian *emot senyum*..

Gue: oke Ria Agustin makasih banyak, magrib-magrib gini bagi-bagi tips haha. Keren. Btw, aku kok jarang lihat kamu di kampus yah.. #Setengahmodus

Ria: iya barusan dapet ilham di atas sajadah haha. Aku jarang ngampus.

The end..

Usai sudah wawancara gue sama Ria, wawancara yang mengandung unsur curhat, kepo and little bit modus, sebenernya bukan modus sih gue cuma mau menggali informasi dari orang yang udah pernah ngalamin kejadian ‘dputusin’ dan Ria kebetulan pernah.

Gimana? Ada beberapa hal positif yang kamu dapet? Kalo gue sendiri ngelihatnya banyak banget. Bukan karena yang gue wawancarain itu cewe, tapi gue juga pernah ngalamin sendiri. Contohnya kaya yang dibilang ria tadi kita nggak usah capek-capek ngomong putus lagi, dan menurut gue sendiri kalau gue diputusin, gue nggak ngerasa bersalah banget dan kenyataannya emang pasangan kita udah bosen.

Galau emang udah sepaket sama kata ‘putus’. 

Ria juga bilang jangan takut diputusin dan jangan takut nggak bisa move on, pasti bisa! Tapi…. aku nggak bisa move on dari kamu ri.. halahh, apa sih.

Dalam segala hal yang orang anggap negatif, sebenarnya ada hal positif yang bisa kita ambil. Nggak semua negatif kok, lagian di dunia ini semuanya diciptakan berpasang-pasangan, ada cewe-cowo, ada item-putih, ada aku dan kamu dan ada negatif pasti ada positif .



Menurut kalian apalagi hal positif dari momen ‘diputusin’ ini, share yuk J

23 komentar:

  1. Yap, bener. Gue pribadi setelah di putusin jadi rajin nulis, bisa di bilang pelarian juga sih. Tapi kalo larinya ke arah positif kan lebih bagus. Nah, yang pacaran, ayo putuuuuussss. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rajin nulis yg galau2 yah hahaha

      Ayo..ayo ..ayo putus

      Hapus
  2. sisi positif diputusin itu bisa nyari cewek lagi. dan diputusin lagi dan nyari cewek lagi, dan seterusnya...
    kalau cuma pacaran buat seneng-seneng doang gak masalah, tapi kalau pacaran yang serius buat masa depan itu yang akan jadi masalah. belum nikah aja udah putus nyambung pa lagi kalau udah nikah. masa mau cerai rujuk-cerai rujuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diputusin kan kita yg jadi objeknya bang, ya kalo udah tau rasa sakitnya mending lari ke arah serius dalam hubungan :)

      Hapus
  3. Hahaha transparan bgt proses wawancaranya di post juga =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga papa lagi biar penuh ajah sebenernya hahaha

      Hapus
  4. sisi positifnya...bisa bikin tulisan2 galau yang bkin orang lain jadi ter-jlebb2 dan ikutan menggalau bersama kita...hahaha

    pesennya sih bagus..intinya jangan takut putus kalo emang udah nggak ada kebahagiaan di suatu hubungan...

    tapi meskipun gitu, kalo bisa gue gamau lagi putus...meskipun banyak sisi positifnya, termasuk dapet banyak ide bikin cerita galau...tapi sakitnya itu loh..sakitt pik..bahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. #oranggalaunyaritemen hahaha

      Sakit mana sama bisulan -_-

      Hapus
  5. Belum pernah merasakan jadi objek diputusin, tapi ya kalau udah selesai.. ya selesai. sebenernya sih move on sesudah putus lebih gampang daripada move on dari insiden PHP. kalo "Putus pacaran" kan udah jelas. kalo "Putus PHP" kan nggak ada kejelasannya sama sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tia pernah di PHPein yah, tipsnya satu jangan mudah 'ngerasa' alias keGRan :)

      Hapus
  6. postifnya : bisa menggalau bersama , yuk delusi galau :v
    akunya sering banget diginikan , dan rasanya nyesek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo keseringan malah jadi ga baik mba nenen haha

      Hapus
  7. Ria cantik Pik, temen kuliah? kok ga pernah ngomong punya temen cantik?!! hlah..!

    masih pacaran aja jangan dipikir terlalu serius, ntar kalo udah nikah baru mati matian. gitu aja sih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. emng cantik bang gue ajah suka hahahaha

      sip bang

      Hapus
  8. Di putusin mah ga masalaaah ... kaya ga ada yang lain aja..
    malah kadang kalo pacar gue lagi bawel banget gue lagi ada kerjaan numpuk dan lagi main sm temen atau pokoknya lagi lupa sm dia. terus dia telepon berkali2 gue pengen bgt dia mutusin gue.
    hahahah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo ngarep banget ya diputusin git.. hahaha

      Hapus
  9. kalok diputusin gak perlu gengsi :D masih banyak penggantinya :D
    itu sebenernya modus biar bisa deket sama kak ria hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih banyak tapi susah dicari :)

      bukan modus, dikit sih

      Hapus
  10. Ahhh gue setubuh bget sama cc riaaa...emng bnr kl sana yg mutusin jga guenya ga ad beban. Toh dia yg mutusin gue ga akan nyesel dan ngarepin lgi. Tgl hadapi kenyataan dn mncba move on. Kl hri ini gagal bsok cba lagi. Gagal lagi ya cba lagi. Dn buktikan kl krputusan dia salah...iye. gue pcran 5 taun dputusin jga msh idup nih alhamdulillah *curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. setubuh?? -_- itu kedengeran ngeres di otak gue mey hahaha

      ga papa curhat ajah bebas

      Hapus
  11. Kalau gue di putusin ya udah terima aja, kalau emg jodoh pasti dateng kembali:D

    BalasHapus
  12. kalo gak mau diputusin mending sekalian gak usah pacaran hahaha :p
    kan percuma pacaran tapi ujung ujungnya putus jugak *kompor*

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*