Sabtu, 18 Januari 2014

Ri..


Ri kamu lagi apa? Sudah makan belum? Pertanyaan itu sepertinya sangat mainstream, tapi rasanya ingin aku sematkan untukmu, hanya kamu. Aku disini bersama gemericik hujan yang merambat pelan sedang asik berimajinasi, membayangkan aku dan kamu sudah sedekat orang pacaran. Bertegur sapa dengan panggilan spesial, setiap pagi mengingatkan supaya bangun dan lekas sarapan. Tapi hanya lewat handphone, karena kalau aku harus mendatangi rumahmu mungkin saja kamu bangun kesiangan, rumahmu jauh sejauh hubungan kita sekarang. Logis kan Ri.

Selesai berimajinasi aku tak lupa tersenyum sendiri di depan laptop dan menyeruput teh manis yang kubuat sendiri. Iya, aku sekarang di depan laptop sedang berhayal sembari menuangkannya kedalam kata-kata sederhana. Asal kamu tau saja Ri aku tak pandai bermain kata-kata indah. Aku hanya bisa merangkainya dengan sesedarhana mungkin.


Ri.. Kamu kok jarang kelihatan di kampus yah? Kamu kayaknya jarang ngampus. Aku rindu memandangi sosok manismu yang mengindahkan penglihatanku disetiap kesempatan, seperti saat itu aku lihat kamu di depan gerbang fakultas hukum. Seperti biasa kamu acuh akan keberadaanku di depanmu.

Dan saat paling aku suka adalah ketika kamu duduk di kantin depan kampus yang sekarang sudah pindah. Kamu duduk di meja samping bersama temanmu. Kamu tau apa yang aku lakukan? Aku berharap kamu melihatku, setidaknya kamu sudah melihatku walaupun ketika kamu mengedipkan kedua matamu aku sudah tak berada lagi di pikiranmu.

Saat kamu duduk di kantin itu, aku pernah melihatmu memakai baju yang minim sampai ada laki-laki yang mungkin melihatmu dengan pandangan berbeda. Saat itu aku ingin sekali memakaikan sweeter yang kebetulan aku pakai untuk menutupinya. Tapi itu hanya keinginan yang tak pernah terwujudkan. Kamu-pun berlalu bersama teman-temanmu, dari kejauhanpun aku bisa merasakan teduhnya tatapan matamu.

Ri.. hujan sepertinya sudah berhenti, aku tak bisa berimajinasi lagi. Karena ada kegiatan yang harus aku lakukan, semoga kamu selalu sehat dalam perlindungan Allah swt, dan semoga kamu tidak lupa sarapan. Jangan mainan twitter terus.



Salam manis semanis teh manis yang aku minum di pagi hari.. J

23 komentar:

  1. Tulisannya itu tentang cinta diam2 ya?
    :)

    BalasHapus
  2. Cieee Cieee... yang diam diam suka #Sinetron. Pasti anak Kampus 3? ya iyalah... haha
    B.Inggris kah? Hukum? Fisip? atau jangan2 pasca sarjana? atau atau.... kedokteran ya? #halah KEPO.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada di postingan yg judulnya "sisi positif: diputusin" haha

      Hapus
  3. ngahahahhaha ciye banget topik Penikmat cinta sendiri .. hahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya git gue lagi kasmaran sendirian haha

      Hapus
  4. astagaaaa topikk...cinta dalam diam banget ya....
    berasa dalem..syedih..dan...galau pik...
    loh kamu udah putus kah pik...ini cerita sama pacar kamu ato bukan sih.. *kepobanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya udah putus mif, makannya lagi coba usaha nyar lagi haha

      Hapus
  5. ejiyeelaaaahhhh..................
    bilang aja, pik. ga enak d pendem loh. tapi gue jga sring sih ngelakuin hal itu. rasanya malah enak, jdi pengagum rahasia. tapi karena kta cman jdi pengagum rahasianya, kita ga bsa mrah'' karena di jalan sama cowo lain. kta hnya brharap, smoga cwo yg jlan d sampingnya mendadak sakit perut atau numbuh jenggot setebal pnya benzema. biar cwe yg kta taksir itu mrasa ilfeel sma org itu.
    oke, ini gue ngmong nggak nyambung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kita sama ji gimana kalo kita.... temenan ajah haha

      Hapus
  6. asoyy banget nih kayaknya Pik, galau berkelas nih kayak gini nih..nggak lembek lembek gimana gitu..hahaha...udah, temak ajaaaaah Pik!

    BalasHapus
  7. haduh, so sweet banget, aku juga punya temen yang diam-diam menyukai seseorang. sampai bertahun-tahun tanpa mengungkapkan, menurutku itu bodoh. pasti nyesel banget rasanya, semoga kamu nggak. suatu hari nanti kalo ketemu dia lagi, deketin aja... :) SEMANGAT...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan bodoh mungkin dia belum punya nyali, ;))

      Hapus
  8. Secret admirer nih ceritanya? :D Semoga dia menjadi baik dan bisa melihatmu, setidaknya sebentar saja, sebagai seorang yang menyukainya, meski hanya sebagai teman. Ada kalanya, cinta memang enggak harus diungkapkan kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih teh belum bisa deket banget.. halah curhat haha

      Hapus
  9. emmm, jadi kamu secreet admirer fik? ya selamat berjuang deh.

    postingan ini udah termasuk kode keras loh. tinggal cari yang "cc:" in ke Ri aja nih. berani nggak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. berani kuh tapi gue nggak berani cc-in sendiri kalo ada yang mau bantu ya silahkan hahahaha ini beneran

      Hapus
  10. cieeeee yang cinta diam-diam,,, kok berasa saya banget waktu masih sekolah sering cpcp ke Ra bukan Ri,,, huaahhh so sweet banget yang bagian mau makein switter gitu,,, hmm bagusnya kalau si Ri nya bisa baca tulisan kamu ini Pik,, biar dia tahu ada seseorang yang diem diam sering memperhatikannta,,, tuh si Kukuh udah siap jadi pak comblang hohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. pernah juga zie, bisa nih belajar -_-

      Hapus
  11. kalau cinta jangan diam bro. nyesel o nantinya. pengalaman temen ku baru-baru ini, gara-gara dia telat nembak cewek yang dia suka, ehh temen kita yang duluan nebak cewek yang temen ku itu. di tikung deh. hati-hati lho, tikungisasi sekarang lagi tren. hehe

    BalasHapus
  12. Ri??? Hmm... Kemaren lo nanyain kabarnya arie (sandal pedot). JANGAN-JANGAN!!! OMG! Hahahahahaha xD

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*