Langsung ke konten utama

Quote Games: Pintar vs Keren


Sampe mau akhir bulan gue belum juga dapetin ide buat rubrik Quote Games, dan di akhir bulan gue baru dapetin idenya, mepet banget. Dan gue rencananya di setiap quote games ini ada orang yang di wawancara sama gue, tapi berhubung mepet banget gue nggak dapetin orang buat gue tanyain. Bukan nggak dapet sih cuma gue rasa materi gue kurang mateng, nanya-nanyanya nggak enak nanti malah dikirain modus, padahalkan iya. Lah..

Simpet bingung sama ide tapi akhirnya dapet juga. Inilah quote games (tanpa wawancara).

At warung kopi..

Tofik: Wi lo pilih mana, jadi orang pintar apa jadi orang keren? *to the point*
Dwi: maksud lo apa nih nanya-nanya kaya gitu? lo modus yah?
Tofik: anjrit.. gue modusin lo apa untung-nya buat gue? hah!
Dwi: ada lah, sapa tau lo mau tau tentang gue terus lo deketin gue. iya, kan?
Tofik: lo kan cowo nyet!
Dwi: oiyah, lupa. :D lupa kalo lo normal.
Tofik: WTF!
Tofik: udah tinggal jawab ajah. Pilih mana nih?
Dwi: gue pilih keren..


15 menit kemudian datang pandu..

Tofik dan Dwi: hay Ndu?!
Tofik: apa kabs?
Pandu: ? *muka bingung*
Dwi: maksudnya apa kabar ndu. Fik, lo jangan pake bahasa gaul dong kan dia gak ngerti, blagu lo.
Pandu: ada apa sih? *sambil nyopot hetset dari kupingnya*
Tofik: ya elah pantesan, kuping lo disumpel.
Dwi: hemm.. pantes. Eh Ndu, kita lagi diskusi nggak penting nih.
Pandu: nggak nanya..
Dwi: kampret lo! Gue ngasih tau biar lo gak nanya!
Pandu: apaan emang?
Dwi: jadi gini lo pilih mana jadi orang pinter apa orang keren? Ini pertanyaan dari si Tofik nih. Iya kan?
Tofik: *ngupil*
Dwi: ehh, buset deh ini anak malah ngupil. Gue juga mau *ikutan ngupil*
Pandu: kalian ini KYT (kaya ta*) banget sih. Gak ngajak gue lagi. Tungguin * ikutan ngupil juga*

5 menit kemudian..

Tofik: tadi lo nanya apaan wi?
Dwi: tau ahh, gue lupa.
Tofik: lah.. sori gue tadi lagi enak ngupil jadi nggak kedenger.
Dwi: gue juga lagi enak ngupil jadi nggak inget.
Pandu: *masih ngupil*
Tofik: woi!! Ndu lo ngupil apa nyari batubara sih lama bener. Ketinggalan berapa Lap lo?
Pandu: ahh.. lo ngeganggu aja, lagian siapa suruh kalian berdua ninggalin gue
Tofik: lo nggak tau sih gue tadinya nggak niat ngajakin Dwi, soalnya gue udah kena upil effect
Dwi: apaan tuh? Gue baru denger..
Pandu: gue juga *nyabut jari dari idung*
Tofik: gue juga sih…

Jederr!!

Dwi dan Pandu: *muka bĂȘte*
Tofik: gak usah bĂȘte gitu ahh, lagian kenapa ini jadi bahas upil sih.
Dwi: ya lo kan tadi ngupil kampret!
Tofik: jadi aku yang salah?
Dwi: iya lah!
Tofik: aku selalu salah dimata kamu
Dwi: ya kamu emang salah, ini buktinya masa 1+1 hasilnya 3.
Tofik: yaudah kalo gitu… a….
Pandu: HENTIKAN! Esmeralda bukannya aku tak mencintaimu tapi…
Tofik dan Dwi: yahh… dia beda jalur. Pfttt..
Dwi: lo gimana sih, lagi maen sinetron lo malah maen terenofela. Lagian gue cowo masa Esmeralda. -_-
Tofik: mungkin dia terobsesi jadi ibunya Esmeralda wi.
Pandu: bukan begitu maksudku Alfonso, tapi….
Tofik: ahh udahh ahh, lo makin keliatan kaya Esmeralda-nya.

Tofik: kembali ke gue
Dwi dan pandu: maksud lo?
Tofik: iya kembali ke ‘topik’, itu kan nama gue. jadi kalian pilih mana? Jadi orang pinter apa keren?
Dwi: kalo gue sih udah fix, jadi orang keren.
Pandu: kalo gue jadi Alfonso.. ehh apasih. Maksud gue jadi orang pinter.
Tofik: alasannya?
Dwi: yah biar banyak cewe-cewe yang mau sama gue, kan gue keren. Dari lahir malah.
Tofik: makan apa lo wi bisa pede gituh?
Dwi: Upil..
Tofik: hoeekkk…. *muntah Toyota yaris*. Kalo lo Ndu? What your reason?
Pandu: biar nggak beda ajah sama jawabannya si Dwi. Jadi gue pilih pinter.
Tofik: -_-‘

Dwi dan pandu: ehh.. lo nanya-nanya kita berdua emang lo sendiri pilih mana? Dan apa alasannya?
Tofik: gue pilih pinter, alsannya adalah ketika gue pinter otomatis gue jadi keren. Kalo gue keren belum tentu gue pinter. Pinter juga bisa ngebawa kita jadi keren secara berfikir. Udh itu ajah..
Dwi: gue kira alasannya, biar lo boleh minum rijek angin.
Pandu: maksudnya?
Dwi: orang pintar kan minumnya rijek angin..
Tofik: iklanable emang kata ‘pintar’ ini. Udh ahh kasian yang baca jadi bingung sama kita bertiga.

Tofik , Dwi dan Pandu: udah dulu yah pemirsa, kami segenap orang-orang ganteng dunia dan luar nagkasa mohon maaf kalo ada salah-salah kata. Wabilahitofik walhidyah, waslamualaikum wrohmatullohi wabarokatuh..

Oiyah, hampir lupa mau ngucapin Gong xi fat choi. Selamat tahun baru imlek, buat yng ngerayain.  Dan ini bonus!!

udah maksimal
Coba kalo menurut kalian kalian pilih mana dan apa alesannya?..

Komentar

  1. aku setuju sama tofik, aku pilih pinter. setuju juga mungkin orang pinter memang keren cara berpikirnya. kalo orang keren belum tentu pinter. adapun orang keren yang pinter, pinternya bisa jadi cuma dalam hal penampilan aja.. hehehehehe

    BalasHapus
  2. kaloo akuuu... akuu enggak bisaa memilih satu diantara mereka.. aku enggan melukai #apadeh wk

    hahahah tapiii lebih suka sama yang pinter sihhh.. tp itu juga tergantung.. pinter tapii gak asikkk mah enggakkk gimana gimana jugak -____-v

    BalasHapus
  3. Kalau saya pilih cerdas bagaimana? Cerdas kan sudah pasti keren dan pinter. Hehehe. ^__^V

    Itu, Tofik dialog dengan diri sendiri yak? -,-

    BalasHapus
  4. pilih pinter pik...kalo udh pinter, ke-keren-an itu bakalan muncul sendiri...
    dan kalo keren tapi ga pinter biasanya mah malah bikin ilfil...hahahaha

    tofik-dwi-pandu...tiga2nya ga ada yang beres... --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener tuh

      jangan gitu mif kalo ketemu kamu pasti klepek-klepek hahaha

      Hapus
  5. gue setuju sama yg dibold pik, ciysss deh..itu bener abis..pilihan pinter lah..karena degan kepintaran itu muncullah kekerenan. Iye, gitu.

    BalasHapus
  6. hahaha, ini kampret!!! nama lengkap dijadiin percakapan seolah-olah mereka beda orang. Keren, fik. terusin.

    Gue mah lebih milih keren, setidaknya itu kata satpam kampus gue, meskipun cowok. Gak papa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang makasih..

      awas bang nanti lo dsodok pake pukulan satpam

      Hapus
  7. muehehehhehee
    gantengnya maksimal gilak hahaha
    kembali ke elo (elo kan topik)
    kalau aku sih setuju pilih jadi orang pinter, secara kalo pinter kan ntar bisa keren n gaul juga hehehe

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

BBM atau Blackberry Messenger adalah salah satu instant messenger yang paling popular, ngalahin sms yang dulu terkenal banget. Dulu banget waktu si Doel masih kuliah. Lama banget yah. BBM juga merupakan tren baru setelah Blackberry memutuskan untuk membuat platform lain kaya Android dan IOS untuk bisa menggunakan BBM juga. Dan hasilnya semua orang yang menggunakan smartphone bisa menggunakan BBM, bahkan setingkat OS Android roti-jahe pun sudah bisa menggunakan BBM.
Dibalik fakta-fakta BBM yang begitu rumit. Ada orang-orang yang sama rumitnya, dari sebelum BBM bisa di akses lewat Android dan IOS sampe sekarang orang-orang itu ada. Mereka adalah orang-orang yang bikin BBM nggak nyaman buat di gunain, walaupun tetap nyaman dengan sedikit paksaan. Mereka adalah orang-orang yang nggak di sukain sama pengguna BBM lain.
Termasuk gue, karena gue juga BBM user. perkiraan gue terhadap orang yang menggunakan BBM adalah.

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua. 

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni.“Aduh.. gimana yah”“Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo”“Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu.“Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh”“Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.