Jumat, 10 Januari 2014

Kesambet


Libur sekolah semester ganjil kemarin, nggak begitu berkesan buat adek gue. Di saat teman-temannya liburan ke tempat wisata, adek malah sakit, dan dia sakit di saat akan masuk sekolah. Itu berarti di ujung akan berakhirnya liburan. Efeknya dia jadi nggak masuk sekolah selama satu hari. Kado liburan yang nggak enak buat di ceritain di kelas nanti, atau ditulis di dalam karangan untuk tugas mengarang.



Yang panik kalau adek gue sakit tentu saja ibu, setelahnya baru bapak. Karena bapak sibuk dengan pekerjaannya semantara ibu selalu di rumah. Reaksi panik yang memicu ibu gue membuatnya sedikit nggak berfikir jernih, dia mulai berfikir kalau adek gue ‘kesambet’. Kesambet adalah posisi dimana kita di sentuh oleh mahluk halus yang menghun tempat angker dan kemudian kita sakit. Orang kampung di daerah gue emang suka gitu, teralu cepat percaya hal-hal gaib.


Setiap keluarga ada yang sakit langsung mendiagnosa, kalau itu adalah ulah makhluk halus. WTF! Padahal adek gue sakit panas biasa, yang umum dialami oleh anak-anak seusianya. Tapi rupanya ibu gue bertindak cepat, nggak lama kemudian waktu sore hari sepulang kuliah ada tante gue yang bawa plastik berisikan air dan semacamnya, gue juga nggak tau. Setahu gue kalau udah bawa-bawa air kaya gitu pasti sehabis dari dukun terdekat. Iya, dukun memang masih menjadi andalan buat orang kampung untuk menyerahkan urusan medis yang seharusnya dilakukan oleh dokter.
 
source
Yang paling absurd kalau si dukun nyuruh nyediain sesaji buat makhluk halus yang menyentuh orang yang sakit. Sesaji itu biasanya berupa, teh manis, kueh-kueh pasar kaya kueh lapis misal, rokok, cerutu, nasi dikasih lauk, dan nggak jarang kata si dukun makhluk halus ini minta kelapa muda, setan kampret! Untung dia nggak minta tante-tante muda. Nggak lupa juga si dukun nyuruh bakar kemenyan, inilah yang gue benci, bau kemenyan itu seolah membuat suasana makin menyeramkan.

Tempat yang sebenernya nggak begitu serem-serem amat bahkan nggak serem sama sekali jadi menyeramkan ketika ada bau kemenyan. Berasa di kuburan saat itu juga. Tebakan gue tepat tante gue emang dari dukun, kalau bahasa cirebonnya sih ‘di jaluknang’ alias dateng ke dukun. Gue juga sempet denger pembicaraan mereka waktu tante dan ibu gue ngobrolin hasil dari diagnosa dukun. Ternyata adek gue kata si dukun ‘kesambet’ makhluk halus yang berada disebuah pabrik genteng.

Kebetulan di daerah gue ada pabrik genteng, dan disitulah makhluk halus itu bermukim. Mungkin mereka lagi dugem terus adek gue lewat dan tanpa sengaja adek kesentuh sama makhluk halus. Analisis yang semakin ngawur.

Dari obrolan mereka gue suka nyengir-nyengir sendiri, bukan karena gila, tapi karena kebiasaan masyarakat di daerah yang gue tempatin sekarang udah nggak logis lagi. Urusan gaib diserahin sama dukun sementara di islam sendiri yaitu agama yang gue anut dan mereka anut juga. Nggak ngebolehin hal semacam itu dilakukan, karena hal gaib hanya urusan Allah SWT. Kalau-pun si mahkluk halus itu sudah mengganggu kita sebagai manusia serahkan saja pada ustadz atau ahli spiritual keagamaan bukan lewat dukun.

Itu secara agama dan secara logika gue sendiri, gue berfikir kalau seandainya benar adek gue ‘kesambet’ gue nggak bakal nurutin apa yang makhluk halus itu mau, seperti yang dukun sebutuin di awal kalo makhluk halus biasanya minta sesaji. Gue nggak bakal ngasih sesaji, kenapa? Gue nggak mau ngasih makan makhluk halus, nantinya bukan malah pergi tapi dia akan tetap tinggal di tempat yang ‘di-angker-kan’ seperti tempat adek gue kesambet tadi.

Si makhluk halus ini sebenernya senang kalo kita nurutin apa yang dia mau, layaknya manusia dikasih makan ya, betah. FYI, makanan untuk sesaji tadi sebenernya masih utuh, nggak pernah ada bekas gigitan atau bekas puntung rokok (kalau si makhluk halus ini minta rokok). Semuanya utuh. Gue lihat sendiri di beberapa tempat ada bekas sesaji yang masih UTUH!

MUBADJIR!
NGGAK DI MAKAN SAMA SEKALI!
SETAN KAMPRET!

Kembali ke kasus adek gue. Selepas memikirkan ke-absurd-an yang terjadi, gue disuruh beli obat penurun panas di warung terdekat. Obat warung masih lebih logis ketimbang datang  ke dukun. Sampai di warung  gue langsung beli obat penurun panas buat anak kecil, dan sontak si mamang warung mang Edi namanya, nanyain “buat siapa pik?” “buat adek mang” jawab gue. Kemudian mang Edi-pun ngasih tau gue kalo Aldi yaitu anaknya yang kebetulan temen adek gue juga ternyata baru sembuh dari sakit.

Dan… mang Edi ini bilang kalo emang lagi musimnya anak kecil pada sakit, dia nggak bilang kalo anaknya yang sakit kemaren karena kesambet tapi memang karena udah siklus-nya ajah. Gue ngerasa pendapat gue semakin diperkuat oleh perkataan mang Edi tadi. Nggak semua orang kampung langsung percaya akan hal-hal yang gaib, mungkin dia tau itu diluar kuasanya. So, buat mang Edi, kamu keren mang!


Hari selasa kemarin, adek gue sembuh dari sakitnya itu karena obat penurun panas, istirahat yang cukup, makan yang teratur dan tentu saja doa’a ibu dan keluarga. Ibu gue sebenarnya sepaham sama gue, kita sama-sama nggak percaya metode dukun kampung, hanya saja ibu gue suka ngumpul-ngumpul sama ibu-ibu lain dan dia terkontaminasi (terpengaruh.red) saran-saran yang menyesatkan. Gue percaya kalau makhluk halus itu ada, tapi itu bukan urusan gue jadi ya bodo amat.. 

Sebagai masyarakat yang modern kita jangan mudah percaya dengan hal-hal gaib yang belum tentu kebenarannya. 

24 komentar:

  1. waduh gue gabisa komentar masalah dukun2 nan,
    mungkin setannya lagi ga laper kali makanya sesaji nya ga dimakan :v

    BalasHapus
  2. masa di cirebon masih percaya aja yg kaya gituan bang? setauku waktu aku ke cirebon udah maju udah ada mall nya *seinget ku sih* kalo di tempatku udah jarang percaya sama gituan, kebih percaya dokter

    BalasHapus
  3. kalo di tempat ku, yang namanya kesambet itu, ya kesurupan. Kalo sakit mah sakit aja, gitu. Tapi masa di tempat lo engga ada pemuka agama yang ngelurusin pemahaman-pemahaman absurd macam itu sih bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya semacam kesurupan, tapi beda versi

      Hapus
  4. untung aja di desa gue gak ada yang namanya dukun. jadi kalo sakit biasa itu gak di sampe dijerumus-jerumusin sama yang nggak-nggak.
    berarti di tempat kamu ini butuh seseorang untuk memberi ceramahan kilat bang. semoga semua pada insaf. termasuk kamu.. hahah

    BalasHapus
  5. wkwkw masih ada aja sakit dibawa ke dukun bener" pemahaman yang kuper bang :v nah kalau misalnya dukunya sendiri sakit mau dibawa kemana :v

    BalasHapus
  6. emang ada tanda2 kesambet apa sampe harus panggil dukun? tapi percaya gak percaya sih ada 'makhluk' lain di sekitar kita :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada dan lo salah satunya, hantu capung -_-

      Hapus
  7. Sama gan, di kampung gue juga sebagian besar warga didalamnya masih percaya sama dukun. Pokoknya kalo sakit pasti diduga karena mahluk halus terus dibawa ke dukun. Yah begitulah.
    Tapi emang bener masih banyak yang gak percaya kayak gitu, khususnya sih dikampung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. 50 persen orang kampung kalo sakit langsung dukun-able

      Hapus
  8. horor bgt itu. kata bang raditya dika kyk gitu biasanya di infus air zam-zam kak ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan cerita horor, ga baca yah?

      Hapus
  9. gue jadi tau kenapa praktek perdukunan dan orang pinter jadi laris manis pik...mungkin salah satunya karena ini...ada yang sakit dikit, udah dikirain kena hal2 gaib... ujung2nya lari ke dukun deh...

    eh tapi gue juga baru tau kalo ujung2nya sesajan itu utuh...ternyataa... --"

    kalo disini sih udah hampir nggak ada pik... semuanya serba dokter dan rumah sakit....hahaha

    BalasHapus
  10. Gni, pik. Yg gue pelajrin sih, klo ad org yg prcaya sma dkun, slama 40 hri sholatnya ga akan d percaya. Sbnernya skit itu cman d pkiran kta aja, klo kta ga trlalu memikirkan pnyakit kta, gue ykinnya sih mlah mkin cpet smbuh. Apalagi klo skedar skit panas gtu. Tpi untungnya adek lo udah smbuh kan, pik.

    BalasHapus
  11. Ehem. Di tahun 2014 ini, kenapa masih ada sih ibu-ibu yang masih ngomongin dan percaya sama dukun. Padahal udah banyak dokter-dokter yang bertebaran diluar sana untuk membantu menyembukan berbagai macam penyakit. Gue sebagai manusia yang imut nan lucu jadi sedih. Elapin, air mata gue dong, pik. :'))

    BalasHapus
  12. Hahaha sama pik, ditempat gue juga kadang gitu. Tapi bukan sakit panass, kalo ditempat gue sakit perut tiba2 itu pasti ulah setan krna biasanya kita abis kencing sembarangan. Hahaha xD

    Trus kalo soal sesajian, yg gue denger sih setannya cuma makan aromanya doang. (Pokoknya gitu dah) yg pasti makanan yg udah disesajenkan rasanya bakal hilang krna udah dimakan sama si setan, tapi bentuknya tetep utuh. Hahaha xD

    BalasHapus
  13. biasanya gara2 kebudayaan kejawen yang mengakar sih kayak gitu. di daerahnya kakekku yang dari ayah juga begitu soalnya walau udah agak mendingan

    BalasHapus
  14. hahaha dukunisasi. kalau ditempat aku namanya "kesapa", tapi gak pake sesajen segitunya, cuma pake kunyit gitu kalo gak salah, udah itu aja. tapi emang betul tuh, gak usah terlalu percaya, mending nyari obat, tu buktinya sembuh :D

    BalasHapus
  15. ahaha ngakak deh Pik, masih ada gitu di dunia nyata praktek kedukunan kayak gitu? kampret! ngga nanyain lu Pik, itu dukunnya punya blog ngga? sapa tau bisa masukin BE.

    BalasHapus
  16. hahahah ngakak coment nya bang elang =))
    iya dimasukin keBE aja biar postnya itu cara cara di bekerja sehari hari hahah
    masukin juga para tuyultuyul atau sejenisnya haha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*