Langsung ke konten utama

Ada Kabar Baik


Semua cowo, baik dia ganteng maupun nggak ganteng pasti mengidam-idamkan seorang pacar yang cantik. Nggak usah munafik kalo ditanyain kriteria “apakah kriteria pacar lo salah satunya harus cantik” jawab ajah “iya! tapi nggak harus”. Tapi ada banyak sekali problem buat ngedapetin cewe cantik. Salah satunya cewe cantik itu biasanya matrealistis.

Sebagai mahasiswa dengan kantong tipis gue ngerasa cewe-cewe zaman sekarang emang udah nggak kekontrol tingkat kematreannya. Gue pengen lebih spesifik lagi, cewe yang seperti apa? Ya, cewe cantik. Sebenernya wajar mereka kaya gitu, karena menurut bang Sammy @notaslimboy cewe cantik itu mirip sama prinsip ekonomi, supply and demand.

Orang cantik itu supply-nya sedikit, demand-nya banyak jadi harganya naik makannya mereka jual mahal. Kalau cewe jelek yang sedikit, cewe jelek yang jual mahal. Itulah salah satu alasan cewe cantik amat susah buat di jadiin pacar terlebih buat di jadiin pendamping hidup.

Alasan lainnya kalo cewe cantik susah di dapetin adalah karena mereka butuh banyak perawatan buat mempertahankan kecantikannya, bisa di bayangin kalo misalkan mereka ke salon tiap minggu. Buat mencetin jerawat, luluran, spa, potong rambut bercabang, potong kuku, cat kuku dan lain lain mereka butuh duit, mungkin mereka bisa pake duit sendiri tapi senggaknya kalo dia minta anter ke salon, jadi suatu hal yang wajib buat ngebayarin dia.

Kalo di warung makan kita cowo-cowo masih bisa nyuci piring misal kita nggak bisa bayar bill-nya. Tapi kalo di salon, what the hell we doing? Nyuci kakinya banci salon gitu atau ngeramasin bulu keteknya? Demi orang pacaran yang panggilannya ayah-bunda gue nggak rela men ngelakuin hal itu.

Kemudian cewe cantik itu gengsian, pada dasarnya cewe itu gengsinya paling gede ketimbang cowo. Bisa kita lihat kalo ada cewe yang nggak punya handphone terbaru di dalam kumpulan genk-nya dia ngerasa harus punya karena untuk mempertahankan kegengsiannya, “gengsi dong masa yang lain punya gue nggak punya”. Gue tau soalnya ponakan gue kaya gitu.

Cewe yang biasa-biasa ajah punya gengsi yang gede apalagi cewe cantik. Terus kalo kemana-mana cewe cantik nggak mau naik angkutan umum, minimal taxi. Untuk berpindah tempat dari tempat satu ke tempat yang lain misalkan lo jadi pacarnya harus mau nganter dia, dia nggak mau pake motor, panas, nanti kulitnya item. Pake mobil. Dan tentunya masih banyak alasan-alasan lainnya.


Dari semua alasan yang membuat cewe cantik ini matrealistis yang mampu memenuhi semua kebutuhannya, ya mereka yang udah mapan. Mapan secara materi, mau dia anak orang kaya, orang yang kebetulan dapet warisan, orang yang udah kerja dengan gaji besar juga mereka yang jagain lilin. Mereka lah orang-orang yang bisa atau mampu memenuhi kebutuhan cewe cantik tadi.

Tapi, kawan-kawan sebangsa cowo dan cowo yang baru insaf. Ada kabar baik..

Kemarin gue baca salah satu thread di kaskus, kebetulan link-nya nongol di TL twitter gue. Isinya tentang penyadaran buat para kaum laki-laki kalo sebenernya cewe khususnya cewe cantik itu butuh cowo yang mapan secara materi dan berkepribadian. Gue baca-baca dengan seksama, karena gue sadar gue cowo. Setelah membacanya, gue sedikit tertampar, sori gue agak lebay, tapi ini beneran.

Kenapa ada kata ‘sedikit’ di depan kata ‘tertampar’?  karena sebelumnya gue udah sadar kalo mapan itu adalah sebuah keharusan, tamparan itu datangnya dari fakta bahwa nggak semua cewe-cewe cantik yang hanya menginginkan materi, tapi juga harus mapan secara kepribadian. Iya, dewasa dan matang, nggak mentah nggak juga kematangan alias tua banget.

Kalian tau artinya apa? Masih ada kesempatan buat kita para cowo-cowo yang dengan modal dan muka pas-pasan kalo mau dapetin cewe cantik. Caranya gimana? Kita jagain lilin? Ohh, tentu tidak. Kita masih bisa jadi kaya untuk 5-10 tahun kedepan tentunya (amin, semoga masih hidup) dengan usaha kita, lamanya kita dalam proses menuju apa yang kita cita-citakan.

Gue yakin kita yang terlahir sebagai orang yang bermodal dan bermuka pas-pasan ditempa untuk jadi laki-laki yang dewasa, sepanjang perjalanan menuju kesuksesan kita mampu bersaing. Dari situlah kita bisa belajar dewasa, menjadi pribadi yang matang dalam bersikap tangguh, tahan banting, tahan karat dan anti pecah <-- ini ember apa orang.

Kita latih kemapanan pribadi kita. Biar nanti pas kita udah kaya, nggak susah buat dapetin pendamping hidup. Nggak usah pacaran lagi, nanggung, ya paling seminggu mungkin proses kompromi antara kita sama cewe cantik ini. Jadi jangan lemes dulu kalo misalkan kita punya mimpi memperbaiki keturunan ya kita harus sukses dulu men.

Tapi (lagi) kawan-kawanku tercinta, gue rasa kalo kita nyari cewe pas kita udah mapan, takutnya kita nggak jeli milih pasangan,. Asal dia cantik maen comot ajah, selektif dikit lah, nanti malah cinta sama duit yang kita punya doang itu yang paling bahaya.

Dan yang lebih bagus menurut gue nyari cewe cantiknya sebelum kita kaya, mau susah senang sama kita, biarpun rada susah pasti ada kok mereka yang nggak matrealistis. Aslkan kitanya setia dan mampu memikat hatinya lewat kelakuan lo.



Di atas kertas gue nggak bermaksud mendiskriminasikan orang yang nggak cantik, gue juga nggak bermaksud mempengaruhi para cowo-cowo buat memilih yang cantik-cantik doang. Perlu  di ingat kalo cantik itu relatif, antara gue dan cowo yang lain kriteria cewe cantik itu berbeda.

Gue juga sadar yang gue cari bukan sekedar cantik, percuma cantik kalo ternyata doyan ngemut jempol kaki, kan nggak lucu. Seperti yang gue bilang di awal kalo, iya, memang kita nyari yang cantik tapi nggak harus.


Komentar

  1. Gax ada gunanya manjain wanita, ngelunjak.. And kita kayak gax punya harga diri..

    Kata yg ini saya suka >>
    Tapi (lagi) kawan-kawanku tercinta, gue rasa kalo kita nyari cewe pas kita udah mapan, takutnya kita nggak jeli milih pasangan,. Asal dia cantik maen comot ajah, slektif dikit lah, nanti malah cinta sama duit yang kita punya doang itu yang paling bahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juga suka tuh kata2 soalnya gue yg buat haha

      Hapus
  2. hmm... Nggak tau nih mau komentar apa. heheheh... yang penting memperbaiki diri ajadeh, ntar jg dapet yg baik.

    BalasHapus
  3. Ya gak semua cewe cantik kayak gitu sih. Ada juga yang kalem2 aja, tapi ada juga yang beringas. Cewek yang gak cantik juga sama gitu juga...
    Tapi kalo menurut gue, itu realistis. Gak cantik dan gak jelask, semua pengen hidup dengan cowok berkecukupan. Mangkanya kita sebagai pejantan Elemen, harus bisa sukses. Supaya apa? Dapet cewek cantik..toh, muka kita tak bisa lagi diandalkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bijaksana sekali sodara arie ini, sini gue kasi permen.. ;D

      Hapus
  4. jaman sekarang banyak banget yang namanya cewek cantik. tapi cari cewek yang benar-benar cantik luar dalam memang agak sulit. saranku sebagai cowok harusnya selektif, jangan cuma cari yang cantik aja, tapi dilihat dulu apakah dia bisa membawa diri atau tidak. apalagi kalo udah berumah tangga, cantik-cantik tapi males, nggak bisa melayani suami dengan baik kan nggak etis, ya kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kaka bener banget, pengalamannya dibutuhin nih hehe

      Hapus
  5. Nah gara2 itu tuh, Ketika ada cewek bilang, "yang aku butuhkan hanyalah kesetiaan", sebenernya mereka juga butuh duit, ditraktir, & baju2 bagus.
    Makanya gue skarang nyari cewek yg sholehah aja.. Yang bungkusnya belum dibuka. Nah itu yg ekslusif. :3

    BalasHapus
  6. Maaf saya koreksi bang "mislakan " seharusnya "misalnyakan"? (Paragraf ke 4).
    dan "ngater", seharunya "nganter" kan bang? (Paragraf 7 ke 7).
    "slektif" apa seharusnya nggak "Selektif" Bang? hehe (Paragraf ke 13)
    Kurang huruf "A" bang, "Asalkan".....

    Apa yang loe katakan bener banget bang. Mungkin sudah jamannya cewek seperti itu. padahal di dunia ini, Jumlah cewek itu lebih banyak dari pada cowok. tapi kenapa cewek yang sok jual mahal. seharusnya kita kan yang jual mahal. hehehe. Iya apa Iya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke udah gue perbaiki, sebelumnya makasih banyak nih bro

      iya emang, tapi banyaknya jumblah mereka itu ga ngaruh sih

      Hapus
  7. muahahahaha ngemut jempol kaki, hhmm tapi semua cewek itu cantik kok, cowok itu ganteng, ya kan, hihihi cantik relatif sih, rata2 cwek emg btuh smua yg elu blang itu kok, ya masa cuma mau dikasi makan cinta, mana bisa kan, hihihi ya ambil positifnya aja, setidaknya membuat laki2 jdi lebih memapankan drinya untuk kdepannya, aapn sih ya, gw gak ngrti ge ngmong apa -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya va lo ngemut jempol kaki juga nggak? hahaha

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.