Minggu, 01 Desember 2013

Sabun Dan Kopi-pun Jadi

Disela-sela tugas nan banyak yang begitu menyita waktu, menyiksa otak dan hati, halahh.. Si sigit yang kebetulan temem sekelas gue, menghampiri gue dengan membawa tas berwarna kuning, setau gue tas itu adalah jimat MLMnya. Iya, dia adalah MLMers (baca: anggota MLM).

Dengan bau keteknya yang begitu menyengat gue mencoba menutup pernafasan gue dengan trik tahan nafas buang lewat belakang, dengan maksud nggak nyinggung perasaan dia makannya gue lakuin trik itu, soalnya kalo gue nutup hidung, gue nggak enak. Gue orangnya nggak enakan, termasuk sama sigit, gue nggak enak nyium bau keteknya sigit.

Perlahan dia mulai mendekat dan duduk di samping gue. Bukan, dia bukan mau mrospek gue (menjadikan anggota) buat jadi MLMers. Tapi rupanya dia punya maksud lain, dia kebetulan adalah seorang aktifis HMI. Tau HMI? Itu loh yang kalo demo pake peci item dan ijo, HMI sendiri singkatan dari Himpunan Mahasiswa Islam. Nah sigit adalah salah satu anggotanya. Dan dia akan melaksanakan pelatihan kader buat yang baru masuk.

Emang nggak ada hubngannya sama gue, gue juga nggak ikutan HMI. Tapi sigit minta tolong sama gue buat bikin pamphlet untuk disebarin, baik ditempel di madding-mading ataupun disebarin di medsos. Dia datang pada orang yang setengah tepat. Walopun gue bisa otak-atik photoshop tapi beberapa hari ini gue jarang berhubungan lagi sama si photoshop. Dan gue juga sebelumnya belum pernah bikin pamphlet kaya gitu.

Grogi? Pasti, gue emang bisa tapi nggak jago. Dengan muka memelasnya dan tetep dengan bau keteknya sigit meyakinkan gue, kalo gue pasti bisa bikin. Antara maksa dan memotivasi nggak jauh beda. Dan akhirnya gue mau, dengan tidak mematok tarif alias free, gue langsung menggarap proyek pertama gue. setelah sebelumnya menanyakan beberapa pertanyaan ke sigit, mau seperti apa nanti pamphlet-nya.

Kebetulan pas di hari dia minta tolong sama gue, ada laptop di tas gue. Gue bilang ke sigit kalo harus cari bahannya dulu, dan dia langsung ngasih gue voucer wifi gitu, gue nggak mau nyebutin merek. Soalnya nggak lagi lomba. Dan akhirnya gue cari bahan-bahannya, di cocokin sama maunya sigit. Satu hari nggak mungkin selesai gue butuh se-nggak-nya dua atau tiga hari, maklum pemula.

Dan sigit-pun meng-iya-kan keluh kesah gue. Gue nggak bisa kalo otak gue udah mentok, perut laper, disuruh ngelanjutin mikir. Besoknya gue tepatin janji gue sama sigit. Sembari membuka laptop dan memperlihatkan hasil dari kerja gue, sigit ngambil barang dari tasnya, dan keluar lah sabun yang berwarna hijau. Ternyata itu adalah sabun muka, yang terbuat dari bahan herbal. Nggak cuman sabun dia juga ngeluarin kopi herbal.

lagi pacaran

Kemudian sabun muka dan kopi tadi di sodorin ke depan muka gue, katanya itu adalah tanda terimakasih. Oke, gue terima soalnya gratis, kalo gue beli sabun sama kopi ini kemungkinan bisa ngabisin uang 10 ribu, gue nggak mau nyia-nyiain duit segitu buat beli sabun sama kopi. Mending buat beli kopi sama sabun. Lohh!!

Hasil akhir..... 

copy right 2013 © tofik dwi pandu

Nggak papa karya gue dihargai sabun sama kopi doang, itung-itung ngebantu temen ajah. Lagian gue bukan anak desain grafis. Lumayan lah proyek pertama gue jadi. FYI, kopi dan sabun itu adalah barang yang dia jual buat MLMnya. Semoga setelah gue minum tuh kopi gue nggak kehipnotis dan jadi anggota MLM. 

Ngebantu temen jangan lihat apa yang mau dia kasih ke kita, tapi lihat seberapa bisa kita membantunya. 

41 komentar:

  1. ah... buat pemula itu juga udah bagus. aku aja gak bisa buat pamphlet. denger-denger orang yang sering pakai sabun herbal kadar ketampanannya naik lho.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba aja, kalu gak berhasil berarti emang udah bawaan dari lahir.

      Hapus
    2. wkakakakakakaka komennya mas haris menohok

      Hapus
    3. ga tau tuh kaya dianya ganteng ajah, padahal gantengan juga istrnya hahaha

      Hapus
  2. mas...itu sabun apa daun jeruk??? hahaha pisss....

    BalasHapus
  3. hati hati fik abis lu minum itu kopi lu langsung pengen join wkwk ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya bang sengaja nggak gue minum tuh kopinya :D

      Hapus
  4. wkkwkwkwkw serius nih aku baca langsung ketawa, ternyata temannya adl anggota MLM
    fiyuuuh sogokannya pake kopi dan sabun. btw sabunya keciiiiiiiiiiiil banget pik? aih sekali pake mesti langsung habis ya hehehe
    pamfletnya bagus kok

    BalasHapus
  5. bayarannya berasa antimainstream banget ya pik...
    lumayanlah dapet kopi sama sabun...udah bagus tuh sebagai awal mula ngejual-jasa-design kamu...hahaha

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. hehehe.. tofik baek deh orangnya, eh tapi itu mantep loh pamfletnya.. ga semua orang bisa buat serapi itu (y)

    BalasHapus
  8. Pengen banget nih jadi downline MLM tuh kopi sama sabun herbalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa jangan2 lo udah jadi anggota MLM bang??

      Hapus
  9. Hahhha, tapi keren lo pik..
    Gue aja buta soal desain-desain gitu, jadi beruntunglah kamu ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buta sini aku tuntun.... ke hatiku aihhhh

      Hapus
    2. sini aku bacain, tenang saa aa mah aman hahahaha

      Hapus
  10. itu sabunnya mana? yg keliatan cuma daun aja, apa emang ga ada??? katanya pemula itu bagus loh pamphletnya. ciee bijak banget tuh kata2 yg terakhir "Ngebantu temen jangan lihat apa yang mau dia kasih ke kita, tapi lihat seberapa bisa kita membantunya. "

    BalasHapus
  11. Suka sama kalimat ini "Ngebantu temen jangan lihat apa yang mau dia kasih ke kita, tapi lihat seberapa bisa kita membantunya."...
    Meskipun pertama kali tapi kalo udah berani nyoba sih pasti hasil akhirnya bisa :D

    BalasHapus
  12. Si Erik juga anak HMI looh~

    Bagaimanapun juga dia udah berbagi produk MLM-nya, itu bukti dia berhasil Pik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. erik pramata bang??? yg si anak ayam itu tah??

      lu mau nggak jadi down line gue bang ;)))

      Hapus
  13. keren kok itu :))
    btw ada typo dikit di awal, temen jadi temem :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya bener bang gue baru nyadar, benerin ahh hihi

      Hapus
  14. hahhahahahaha masih mending dibayar kopi sama sabun, kalo dibayar dengan tidur dengan sigit lebih berabe men :D hahahahha

    BalasHapus
  15. ukuran sabun sama bungkusnya ga sinkron banget sih. miris hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sinkron cuma hati aku sama kamu #eeaaa

      Hapus
  16. Hahaha unik banget hadiahnya, iya sih gak papa yang penting geratis dan ikhlas udah bantu temen :))

    BalasHapus
  17. Tadi pas gue baca judunya, gue pikir ceritanya kek gini: lo adalah jomblo yang ngenes, sehingga ga punya sesuatu untuk dilakukan di malam minggu, sehingga lo berfikir, gada pacar gapapa, kopi dan sabun pun jadi.

    Gataunya hadiah dari Sigit si bau ketek...

    BalasHapus
  18. baik amatlah lu Pik, walopun hidung lo udah ternodai, tpi hati lu masih jernih. buktinya lu mau bantu dengan ikhlas dan akhirnya lumayan tu kopi sama sabun yak...

    pahala lu besar di syurga lah Pik..aminin yak...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*