Minggu, 01 Desember 2013

Mesin Waktu Sebuah Obrolan



Sabtu sore tepatnya setelah mata kuliah tambahan selesai dan istirahat beberapa jam, gue turun dari lantai tiga ke lantai satu. Perlahan gue langkahkan kaki-kaki yang mulai agak keram karena bolak-balik lantai tiga. Sesampainya di lantai paling bawah nggak sengaja ketemu memey, temen sekelas gue, yang juga ikut mata kuliah tambahan. Hanya saja dia lebih dulu turun ke bawah ketimbang gue.

Memey adalah nama panggilan, nama sebenarnya adalah Siti Kresna Hakim, gue juga bingung kenapa dia dipanggil ‘memey’, apa karena wajahnya yang ke-cina-cina-an atau bisa dibilang oriental, padahal menurut gue dia nggak oriental-oriental amat. Dia malah orang sunda, tiap hari komunikasi pake bahasa sunda. Cina sunda.


Yang terlihat hanya memey di kursi berderet biasa mahasiswa lain duduk, temannya lia yang nggak lama gue lihat bersama memey waktu mereka turun, rupanya sudah lebih dulu pulang.

“Ehh.. mey sendirian ajah, tadi sama lia, mana lia-nya?” tanya gue sembari menghampiri memey.

“Oohh..pulang, dia mah udah di jemput sama cowonya pik” terang memey.

“Terus ngapain kamu disini?”

“Aku nunggu di jemput”

Pikiran gue seketika menebak “pasti dijemput cowonya”. Sampi akhirnya gue  mau nanya ke dia ‘dijemput siapa’. Dia ngomong duluan kalo dia di jemput cowonya. Gue nggak patah hati, atau lemes gara-gara si memey udah punya cowo, karena emang gue nggak ada niatan macarin memey.

“Kamu ikut apa lagi pik, kok belum pulang?” tanya memey.

“Saya ikut kelas jurnalis mey, bentar lagi juga masuk kok”

“Kamu sekarang beda ya pik”

“Beda kenapa mey?” tanya gue dengan muka heran.

“Ya beda ajah pik, sekarang mah kamu lebih aktif, lebih mau ngomong. Dulu kan kamu suka nggak masuk terus juga pasif di kelas, diem bae”

Gue memang agak beda dari  yang dulu, nggak lagi nyia-nyian waktu buat bolos dan tidran di kosan temen, kuliah masuk terus, jadi aktif ngomong dan lebih aktif ikut kegiatan kelas dan kampus. Temen-temen cowo di kelas gue  udah banyak yang berenti kuliah, ada juga yang males berangkat. Gue nggak pengen dibilang keren karena perubahan yang gue alamin, apalagi sampe diperhatiin orang macem memey.

“Ahh biasa aja mey, emang harusnya gitu kan?”

“Ya tapi kamu hebat loh pik, yang lain mah masih ajah tetep kaya yang dulu, males lah, nggak pernah ngerjain tugas lah” memey coba meyakinkan gue.

Seperti yang gue bilang temen-temen gue, cowo khususnya, nggak ada yang berubah kecuali gue. Bukan bermaksud ngebanggain diri sendiri tapi gue juga baru sadar setelah memey ngomong kaya gitu, gue berubah. Tanpa rasa ingin diberi pujian, yang kita lakukan untuk membuat diri kita lebih baik dari sebelumnya memang membuat diri kita terlihat oleh orang lain, kita lebih mencolok, terlalu kontras.

“Apa sih pik yang ngebuat kamu berubah?” tanya memey yang makin kepo.

“Apa ya mey, lebih ke orang tua sih… tapi nggak tau juga ahh bingung” jawab gue sekenanya.

“Wah kamu mah pik, aku juga sebenarnya nggak pinter-pinter amat pik. Cuma karena sering masuk jadi kelihatan aktif ajah, padahal mah nggak betah sama suasana kelas yang sekarang, kaya gitu tuh”

“Kaya gitu gimana mey?”

“Orang-orangnya nggak kompak pik, pengen menang sendiri termasuk dalam hal nilai”

Di kelas gue emang anak-anaknya terlalu mementingkan diri sendiri, cewe-cewenya juga terbagi dalam beberapa geng, kelihatan lucu emang. Mahasiswa tapi masih suka nge-geng layaknya anak SMA. Dan setelah memey curhat, gue langsung ngerti karena gue juga mengalami apa yang dia alami. Memey juga membandingkan dulu dia waktu SMA dengan di kelas sekarang.

Katanya, dulu SMA dia masuk jurusan IPA, dia disuruh oleh bapaknya. Dia sendiri lebih tertarik masuk IPS karena dia juga sadar akan kemampuannya di bidang Ilmu pengetahuan alam. Tapi dia harus mematuhi perintah sang bapak, dan kebetulan suasana kelas IPA membuat dia betah dan bertahan di belantara SMA sampai akhirnya lulus.

Sementara waktu kuliah dia merasa harus bertahan karena ngelihat orang tua, tanpa orang tua menyuruhnya, dia harus bertahan sendiri di dalam suasana kelas yang nggak nyaman. Obrolan kita berdua sebenarnya banyak, hanya gue ngambil garis besarnya ajah. Sampai akhirnya Asep temen gue turun dari lantai dua (pake tangga, nggak loncat gitu ajah) sehabis mengerjakan tugasnya yang menumpuk. Gue dan asep ikut kelas jurnalistik.

Dan obrolan gue sama memey berakhir sampai disitu, gue masuk kelas karena dosen pengajarnya sudah siap-siap mengajar. Gue ninggalin memey tanpa prakata, atau basa-basi sedikit pun. Memey ngingetin jeleknya kelakuan gue dulu, sampe gue harus ngulang mata kuliah Structure 1. Lagi-lagi gue harus mengingat kesalahan yang gue alamin. Yang terjadi sekarang gue ketinggalan sama temen-temen sekelas. Dan yang paling gue inget adalah gue udah ngecawain orang tua gue secara nggak langsung.

Banyak yang gue dapet dari obrolan singkat gue sama memey. Yang pertama gue sadar kalo orang tua adalah salah satu yang mendasari perubahan gue ke arah yang lebih baik dan positif, dan mereka juga lah alasan gue untuk tetap bertahan. Yang ke dua kedewasaan seseorang, seberapa dewasakah kita ketika di hadapkan pada kondisi yang menyudutkan kita. Iya, kondisi yang nggak kita harap bakal terjadi, contohnya masalah yang come every time. Datang setiap waktu.

Kalau kita masih saja mencari alasan atau penyebab dari situasi yang menyulitkan kita, artinya kita emang belum dewasa. Gue nggak ngaku-ngaku dewasa, tapi se-nggak-nya gue sadar, menjadi dewasa adalah keharusan.

-----

Kalo masih ada orang-orang yang nggak sadar kalo perjuangan orang tua adalah harapan. Segeralah sadar, insaf, ambil wudu terus solat *ceramah*.  Harapan yang gue maksud adalah, mereka itu berharap kita jadi yang lebih baik dari mereka, makannya mereka rela ngeluarin duit buat kita, berapapun jumlahnya. Masa bodo kalo ada yang bilang gue ini so-soan nyeramahin, gue hanya mengingatkan. Jangan sampe Allah swt yang negur, bahaya mending sadar sendiri atau sadar karena nasehat orang lain.



Apa yang kau tanam itu yang kau petik
Apa yang kau jalani selalu beri yang terbaik

Sedikit ngambil liriknya Bondan Prakoso & Fade 2 Black yang berjudul Tak Sempurna.

17 komentar:

  1. Ciyeh yang berubah.. Eh tapi yang bagian Kalo kita terus mencari cari penyebab suatu masalah berarti kita belum dewasa itu aku ga setuju. Soalnya untuk bisa nyeri solusi itu harus bisa nyeri penyebabnya dulu, itu yang dilakukan orang dewasa haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue sih langsung nyari solusinya, soalnya nggak keburu waktu kalo terus2an nyari dalang masalhnya

      Hapus
  2. Semoga perubahan membawa kebaikan bukan keburukan ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau komentarku yang di bawah ini kira-kira udah baca keseluruhan apa belum?

      Hapus
  3. namanya orang tua pasti pengen yang terbaik buat anaknya. dan kehidupan si anak akan lebih baik dari si orangtuanya. tapi kadang si anak gak paham impian orangtua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mas haris ini pengalaman kal udh punya momongan belum mas?

      Hapus
  4. Merasa senasib soal suasana kelas sama lo pik :(
    Tapi ya gitu seperti memey gue harus ttp bertahan :)

    BalasHapus
  5. semua demi orang tua :')
    kuliah mah emang gitu, individualis, gak kayak SMA..

    BalasHapus
  6. keren euyy.. ternyata Topik yang dulunya kayak gitu sekarang udah berubah kayak gini.. mantap lah.. smoga kian hari semakim menjadi lebih baik dan bisa membuat ortu topik bangga:)

    BalasHapus
  7. Perubahannya brapa lama kak? semoga dngan perubahan itu bsa jadi yg trbaik buat kakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lama dek, 'dek' gaenak banget... lama lah pokoknya, ga segampang itu, tpi yah lagi2 orang tua di prioritasin

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*