Selasa, 10 Desember 2013

Is Support Important?

Dulu, Raditya Dika pertama kali bikin buku karena ada yang ngusulin dia supaya tulisan di blognya di jadikan sebuah buku, kalo seandainya nggak ada yang pernah ngusulin blognya buat di jadiin buku, mungkin dia nggak akan seterkenal sekarang. Gue nggak sok tau, gue cuman berasumsi kalo ada orang yang nggak pernah kita tau, dibalik kesuksesan seseorang yang kita kenal sekarang. Siapa? Apakah dia keluarganya? Pasti. Apakah dia teman-temannya? Jelas. Apakah ada orang lain lagi. Mungkin.

Yang jelas setiap orang sukses nggak akan bisa berjalan sendiri, tanpa support atau dukukungan dari orang-orang disekitarnya. Dia akan pincang, walopun dia punya bakat yang potensial sekalipun.

Faktor yang mempengaruhi kesuksesan itu apa sih?
Menurut gue kalo di persentasikan.40% dari diri kita sendiri, 20% usaha, 20% do’a, 15% support dan 5% nasib baik atau keberuntungan.

 Kita jangan nyari keberuntungan yang cuma 5% tanpa ada kemauan diri kita sendiri buat usaha apalagi sampe nggak pernah berdo’a, sebagai orang yang beragama gue rasa berdo’a punya prosentase yang sama dengan usaha kita. Usaha doang nggak do’a udah jelas dia sombong, do’a doang nggak pernah usaha ya sama ajah bohong.




Kemudian support, yang jumblahnya hampir sama dengan usaha dan do’a. Pernah lihat pertandingan sepak bola? Kalo nggak, kebangetan. Tim yang menang atau sebuah tim yang menjuarai kompetisi, nggak bakal terlepas dari supporter yang selalu mendampingi mereka di setiap pertandingan.

Bukan cuma sepak bola dalam olah raga lain sekalipun support itu penting, Tantowi Ahmad yang berpasangan dengan Lilian Natsir dalam ganda campuran (bulu tangkis), nggak mungkin juara gitu ajah dengan cara latihan keras tanpa support dari pelatih, dan orang-orang disekitarnya.

Lalu support yang seperti apa sih yang kita butuh. Banyak, dukungan dari keluarga, sahabat, temen, pacar, gebetan, selingkuhan dan masih banyak lagi, dukungan mereka berupa saran dan masukan, ngasih wejangan (nasehat), do’a (dari orang tua) ‘the power of word’, ya pokonya dukungan secara moril. Dan support juga bisa datang dari haters.

Iya, mereka yang nggak suka, benci dengan kita. Gue sendiri berfikir kalo mereka itu sebenernya sayang sama gue, hanya saja cara mereka mengungkapkannya saja yang berbeda, oke kalo gue dibilang ke-GR-an, tapi gini loh ya, kita nggak bakal tau diri kita ini udah baik atau belum tanpa dinilai orang lain.

Yang menilai kita kan bukan hanya kita sendiri dan orang yang suka sama kita tapi juga orang-orang yang nggak suka sama kita. Malah ada orang sukses karena ejekan dari haters, itu membuktikan haters juga bisa sebagai penyemangat kita. 


Bahkan haters ini ngasih perhatian lebih mendetil, mereka possessive sama kita. Dan gue rasa itu adalah rasa sayang yang berbentuk kebencian.

Jadi, support itu penting, sangat penting, untuk menyemangati diri kita yang dalam keadaan drop, lagi galau, nggak yakin dengan situasi, canggung mengambil langkah, jomblo, susah move on dan semacamnya. Karena pada dasarnya manusia adalah makhluk sosial, butuh orang lain untuk bertahan hidup. Terakhir, Kalo ada yang nanya, is support important? Jawab ajah YES! Kalo nanya lagi, anything else be sides yes? No, just YES! (Cuma taunya ‘yes’ sama ‘no’ doang). 


source

32 komentar:

  1. sukses emang gak bisa datang kalau cuma ngandelin keberuntungan. kalau gak di barengi dengan doa, usaha, kemauan, dan dukungan sama aja bohong. oarang sukses akan belajar dari pengalaman dan mau menerima segala resiko. kalau kita menganggap masukan dari orang lain itu dengan pikiran negatif, selamanya kita gak akan pernah maju. dan hanya berjalan di tempat. gimana pintar-pintarnya kita menyaring masukan dari orang lain untuk sukses.

    btw buat Tofik tetep semangat ya, semoga sukses. *support

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas.. pokoknya gitu lah

      maacih mas, muachhh -_-

      Hapus
  2. iyaa, sebagai blogger, support utama adalah pembaca. kita bisa ngeliat kualitas tulisan kita dari reaksi pembaca, tanpa pembaca, blogger bukan apa-apa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. blogger akan jadi seonggok u[il yang bertebaran di lantai terminal kalo nggak ada pembaca. ahh gue

      Hapus
  3. Yap...
    Apa yang elo omongin bener juga Pik, tapi gue rasa peran keberuntungan lebihlah dari 5% .. Contohnya si Ihsan dia bikin buku ayam sakit, dia 90% cuma modal keberuntungan aja haha

    Kalo gue motivasi terbesar gue ada pada haters.. Mereka yang meremehkan, mereka yang nyinyirin jadi bikin gue semangat pengen buktiin ke mereka. Gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang si ichsan gitu bang?? -_- gue tanyain ahh hehehe

      haters emang kampret tapi juga berguna yah haha

      Hapus
  4. Adem selagi baca ini berasa disabar-sabarin. Support dari orang sekitar itu penting banget,. Tapi faktor luck juga gak kalah penting, pik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. penting tapi nggak sepenting usaha yang kita lakukan bang, menurut ane sih gitu hehe

      Hapus
  5. Memang, support dari temen2 dan keluarga itu penting banget..
    Tapi gue gak percaya sama yg namanya keberuntungan, bagi gue yg ada itu Doa & kerja keras :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. lo manusia yang keren.. berdo'a lah nak selagi berusaha haha

      Hapus
  6. I personally think kalau support itu sangat pentingggg, kadang kalau lagi gak ada semangat suka memble sendiri dan support bener2 dibutuhin


    http://bit.ly/HBDMsMahadewi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepenting kamu buat pasangan kamu aihh

      Hapus
  7. 5% nya diganti tawakal aja bang mungkin lebih baik hehe, kalo semua udah dilakuin mulai dari niat, usaha, doa sampe dapet support dari temen-temen, dan yang terakhir tawakal deh dan bersyukur sama apa yang udah didapet #asiiik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik banget emang, apalagi kalo kita dapet pacar yg selalu suport kita .. ahh ini apa sih

      Hapus
  8. meskipun keberuntungan itu cuman 5%, tapi kadang dengan keberuntungan, hasil yg didapat justru bisa ngalahin yang 95% gabungan dari aspek lainnya itu loh...
    yah walopun nggak seharusnya kita bergantung di keberuntungan semata...

    bener..haters itu kalo kita bisa ngelolah omongannya dg benar, itu bisa jadi moodbooster yang gede buat kesuksesan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg 5% itu mending buat tawakal kalo kata ulfa mah, tapi tawakal itu sama kan kaya do'a. yah gitu lah pokoknya

      Hapus
  9. setuju banget, support itu penting pake banget, biasanya kalo kita mau melakukan sesuatu tapi tanpa ada support dari orang sekeliling kita biasanya kita bakal males buat ngejalaninnya, tapi kalo banyak yg support pasti deh semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalo kamu lagi males au ga aku suportin hahaha #modus

      Hapus
  10. Aku setuju sekali mas dengan opinimu. Setiap orang tak mungkin dapat berdiri sendiri untuk mencapai kesuksesan. Apalagi untuk menuju ke atas. Kesuksesan bagiku adalah diri yang teraktualisasikan, diri aktual tak tercapai tanpa diri yang terterima oleh lingkungan dan mendapatkan penerimaan, cinta kasih dan dukungan.

    Satu lagi yang aku dapatkan dari postingamu bro! “kalau kita tak pernah mencoba melakukan sesuatu apa pun, kita tidak pernah tahu bagaimana sesungguhnya diri kita”. kita bahkan lebih besar dari apa yang kita pikirkan tentang diri kita. jarrib wa laa hid takun ‘arifan (jobalah dan renungkanlah niscaya kamu menjadi orang yang mengetahui). Sip,maaf kalau komenya aga panjang, sebagai wacana diskusi saja.
    Pokoknya tanpa postinganmu, aku tak bisa ingat tentang hal ini. terimakasih mas bro!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahh si abang maruf ini anak pdikologi sih ya, jadi kalo baca yg kek beginian dia serius banget haha

      makasih loh mas udah baca postingan saya juga sampe ngartiin kek gitu, keren..

      Hapus
  11. nah ininih .... kadang banyak orang yang langsung merasa ciut hanya karna apa yg hal benar yg dia lakukan gak disukai sma orang lain. Kalo ada orang suka pasti juga ada mereka yg gasuka. Rendah hati itu perlu, tapi rendah hati GAK HARUS rendah diri ;) Dukungan emang bener2 bisa mencharge kita buat jalanin kedepannya ... dan buat para haters : "I Love All of My Haters, they spend so much time thinking about me. Arent they sweet?" -Lady Gaga

    kira kira begono :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih fansnya lady gagak yee. haha

      ya pokoknya gitu deh bang

      Hapus
  12. emang usaha adalah faktor terbesar yang menentukan sukses gaknya jalan yang telah kita lewati. tapi terkadang faktor keberuntungan juga berperan besar dalam kesuksesan yang didapatkan...!

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke, sabar bang kaliamt terakhir pake tanda seru. lo marah apa PMS?

      Hapus
  13. ihhh iya sihh bener.
    gue pernah nulis di blog kayak gini :
    "jika melihat orang yg sukses, jgn tanyakan kepadanya kenapa ia bisa sukses. tapi tanyakan kepada orang di balik kesuksesanya. mungkin ibunya, saudaranya, atau yg lainya. itu"

    BalasHapus
    Balasan
    1. AHH KITA SAMA SAN, KITA SEPEMIKIRIRAN....... jangan jangan kita..... sodara yg tertukar -_-

      Hapus
  14. namanya juga support, gedung bertingkat juga ga akan bisa menjulang tinggi kalo tanpa support (pondasi, pilar dll). begitu juga kita, mental block pasti selalu ada, support lah yang membuat semangat dan memotivasi seseorang utk lebih maju!!!!!!!!!!

    BalasHapus
  15. gue setuju telak sama loe dah Toples..emng dukungan itu penting bingiiit biar kitanya bisa maju...kalau nggak ada support nanti kita mau maju, lagi ketakutan eh nggak ada yang support...mau jadi apa coba???

    dari dulu sape sekarang jga gue butuh banget support dah..everybody needs it

    BalasHapus
  16. pendukung adalah nomer 1, wong mau jadi presiden tanpa pendukung ajah bakalan kayak farhat abbas yang tebar pesona kesana kesini.

    -___- loh kok nyampe farhat.

    BalasHapus
  17. saya komentari yang di atas yang masalah tawakkal.. untuk meraih kesuksesan kita emang perlu yang namanya ikhtiar, doa n tawakkal.. ikhtiar dan doa ini saling berkaitan dan tdak boleh lepas satu sama lain.. kita mau sukses tp udah berusaha sekuat mungkin tanpa doa...yaaah sprti kta topik sama aja sombong.. sebab kite kan manusiee jadi gak bisa ngandelin kemampuan sendiri ... doaa aja terusss tapi gak pernah usaha yahh sama aja boong... Tuhan mana mau dengar doanya urang yg gk ada usahanya sama sekali . Tapi kalau kita uda berusaha keras mati-matian. udah doa banyak-banyak cuma yg kita harepin blm trwjd nahh di saat itulah br kita di haruskan bertawakkal. Menyerahkan semuanya pada Allah:)

    hmm support dari org2 terdekat kita emang pentiiiing.. itu juga beri kekuatan lhoo . oh ya itu kenapa niat dan kemauannya 40% padahal biasanya banyakan orang udah ada niat an kemauannya tapi gak direalisasikan?

    sorry kepanjangan . coz saya suka sih dengan topik ini . topik bukab Topik kamu hehe

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*