Selasa, 31 Desember 2013

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran


Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..

Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.

“Pik.. sini deh”
“Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..

Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri, ahh… kalian sini gue peluk. Tanpa basa-basi gue nanya ke Memey ada apa gerangan daku dipanggil olehnya.


“Ada apa mey?”
“Pik kamu mau nggak jadi relawan buat anak Kedokteran?”
“Maksudnya?” gue bingung, obama bingung bang haji roma pun bingung..
“Jadi gini, kan anak kedokteran mau praktek, nah merka butuh orang buat jadi simulatornya, ntar kamu diperiksa gitu sama mereka, nanti dapet komisi kok”
“GUE MAU MEY” *muka beringas*

Tanpa berfikir dua kali dua enatar jadinya empat, gue langsung mau. Kapan lagi gue bisa masuk kampus kedokteran dengan tujuan yang jelas. Iya, gue biasanya masuk ke kampus kedokteran cuma numpang lewat sama liatin ruangan yang semuanya hampir ber-AC, belum lagi gedungnya yang kaya rumah sakit, dan yang paling mencolok adalah kebersihan tempatnya, mulai dari WC sampai ruangan yang nggak kepake sekalipun. 

Bukan cuma gue, tapi juga ada dua temen gue lagi yang di ajak Memey supaya ikut jadi relawan. Yaitu Nanda dan Sigit, jadi semuanya ada empat orang yang bakal jadi relawan. Gue, Dimas, Nanda dan Sigit ngikutin Memey ke fakultas kedokteran, dengan muka beringas gue coba tetep cool, gimana nggak cool ruangannya dingin banget. Sesampainya di kampus kedokteran yang kebetulan nggak jauh dari keguruan Memey mencoba memanggil salah satu staf yang kerja di situ, rupanya staf yang berjenis kelamin cewe ini akrab dengan memey, namanya mba Dian. Mba Dian nyuruh kami berempat mengikuti langkahnya menuju kantin.

Di kantin mba Dian bilang sama kami berempat kalo nanti kami akan jadi pasien simulasi buat anak kedokteran yang mau praktek. Gue nggak mikir yang aneh-aneh saat itu, gue nggak berfikiran nantinya tubuh gue bakalan di oprasi atau di autopsy. Mba Dian-pun meminta nomer handphone si Nanda, yang dminta nomernya si Nanda doang soalnya cukup satu nomer ajah buat mengkonfirmasi kiami semua. Sebenernya gue agak kesel, kenapa gue nggak ditanyain nomer padahal gue udah siap-siap ngasih nomernya buat mba Dian. Barangkali dia mau smsan sama gue kan, siapa tau.

Kami nggak langsung jadi pasien hari itu juga tapi nanti tnaggal 27 desember nanti, karena tanggal 25 bertepatan dengan hari natal jadi kita disuruh datang lagi ke situ setelah natal. 

------

Libur natal pun selesai, berasa cepet banget soalnya cuma satu hari. dan malem setelah hari natal Memey sms gue dan ke tiga temen gue, katanya nggak jadi tanggal 27 tapi tanggal 26 dan jam 7 pagi kita harus ada di kampus kedokteran, gue ulangi jam 7 pagi.. What the hell is it. Udah jadwalnya di majuin, jam 7 gue harus stand by disana. Tapi gue nggak mau ngecewain Memey dan mba Dian yang sebelumnya udah ngomong ke gue dan temen-temen. Akhirnya kamis pagi gue berangkat dari rumah jam 6, karena jarak kampus dengan rumah gue jauh, memakan waktu sekitar satu jam kurang perjalanan.

Gue naik angkutan umum seperti biasa, dan di tempat biasa gue nunggu mobil sepi banget karena masih libur, cuti bersama. Gue sempet mikir kok mereka anak kedokteran berangkat, padahal masih dalam suasana libur natal. Satu jam perjalanan gue nyampe di tempat tujuan, gue nyebrang jalan, gue lari menuju gedung kampus kedokteran soalnya gue takut telat, jam di hape gue ngasih tau kalo gue telat. Tapi setelah gue nyampe di depan gedung….. sepi, gue coba jalan ke kampus keguruan dan ternyata Nanda, Sigit dan dimas udah nyampe duluan, dan mereka juga bingung kenapa kok kampusnya masih di tutup. Kita berempat panik, takutnya mba Dian ngerjain kita, kita-pun sms Memey, tapi dia nggak bales-bales, mungkin dIa lagi bikin pulau di tempat tidurnya.

Dalam keadaan masih takut kena PHP sama mba Dian, Sigit dengan nada persuasif ala MLMnya mengajak kita berempat buat sarapan terlebih dahulu. Sigit bener juga, gue dari rumah belum makan. Kemudian kami berangkat ke komplek satadion bima buat nyari sarapan, nasi lengko dan segelas air teh hangat jadi menu pagi itu, sambil nunggu kepastian dari Memey dan mba Dian, kita ngobrol-ngobrol. Dan, akhirnya Memey bales sms dari kami, katanya jam 8 kita kesana, terus maksudnya apa nyuruh kita jam 7 harus ada di kampus sementara jam 8 baru masuk. Mey, untung lo cewe kalo cowo udah gue cemburin ke kolam ikan hiu.

Setelah menyelesaikan obrolan dan bayar nasi lengko yang kita makan, kami berempat-pun bergegas menuju kampus kedokteran ‘lagi’. Sampe di parkiran kedokteran kami berempat langsung masuk ke ruangan mba Dian, dan kami di suruh duduk di ruang tunggu. Nggak beberapa lama dateng dokter yang kebetulan dosen juga, memberikan kami berempat sekenario atau arahan untuk menjadi pasien, kami berempat disuruh jadi pasien yang akan periksa kesehatan. Gue disuruh jadi laki-laki berumur 25 tahun yang akan perikasa kesehatan kepada dokter, dengan menggunakan nama gue sendiri.

skenario
Gue nggak tau si Nanda sama Sigit dapet sekenario yang kaya gimana, semoga ajah mereka berdua nggak dapet sekenario jadi pasien dengan penyakit yang berat-berat, kaya kencing beton misalnya. Gue dan Dimas kebetulan dapet sekenario yang sama dan ruangan yang sama pula, sementara sigit dan nanda mendapatkan ruangan yang berbeda-beda. Cukup beralasan gue sama dimas berada di ruangan dan sekenario yang sama, karena dokter penilai bilang kita berdua sampe jam 12 siang, gue langsung diem. Dokternya cantik. Oke, nggak papa mau sampe malem-pun gue mau asal di bayar sama dolar. Gue matre.

Setelah masuk ruangan dan duduk di dalam ruangan praktek, gue lihat selain ada dokter cantik sebagai penilai, ada kursi dan meja tempat praktek para calon dokter nanti. Dan yang buat gue kaget waktu pas pertama masuk adalah ada lengan manusia, lengkap dengan jari-jemarinya, setelah gue deketin ternyata hanya tangan buatan dari karet. Bisa semirip dan semenyeramkan itu. Kemudian bel tanda ujian praktek-pun dibunyikan, gue udah siap-siap di tempat duduk dan… ‘krekekkk..’ bunyi pintu dibuka kemudian muncul lah sesosok mahluk berkacamata, dengan rompi ala dokter dia duduk dan menyapa gue, kita berdua-pun salaman, gue ngarep yang masuk cewe tapi malah yang dateng cowo. Gue kecewa.

“Se..se.. selama pagi mas” calon dokter sok akrab sama gue.
“Selamat pagi juga dok” 
“Perkenalkan nama saya adalah ……. Saya dokter diklnik ini, untuk keperluan data medis apakah saya boleh memita data diri anda”
“Boleh dok, boleh banget”
“Nama mas siapa” calon dokter mulai menulis.
“Tofik dwi pandu, dok”
“Umur, alamat, dan nomer yang bisa saya hubungi”
“Umur 25 tahun, alamat di desa cideung, 085xxxxx” 

Ada awkward moment disitu, ketika gue nyebutin nomer. Prosedurnya nggak boleh nomer asli gue dan nggak usah di terusi setelah tiga nomer di depan ‘085’, tapi…. Gue malah nyebutin nomer asli gue. Berkesan gue mau banget di telpon si calon dokter dengan nomer yang gue kasih, tapi gue nggak seMAHO itu gue berfikir lain. Ketika gue ngasih nomer ke calon dokter tadi gue berasa di konter hape, gue mau ngisi pulsa. Mukanya emang kaya mamang jualan konter, gue saranin mending jadi pengusaha pulsa ajah jangan jadi dokter lagi, mukanya nggak pas jadi dokter.

“Baik mas tofik ada keperluan apa kesini” 
Gue pengen banget jawab “gue mau bikin KTP” tapi  gue nurutin sekenarionya.
“Mau periksa kesehatan dok” jawab gue.
“Ohh, baik mas tofik”
“Baik dok”
“……”
“Ada beberapa prosedur di dalam pemeriksaan kesehatan yang pertama mas akan di ukur suhu tubuhnya, yang ke dua pemeriksaan tekanan darah, yang ke tiga mengukur denyut nadi, yang ke empat Baca qur’an dan maknanya” 

Lagu tombo ati mengalun di otak gue (yang ke empat nggak gitu). Gue nggak begitu fokus ngedengerin dia ngomong. Alasannya jelas, dia cowo. FYI, si calon dokter ini ngomongnya nggak selancar seperti yang gue tulis, dia tegang banget, kadang suaranya kecil terus makin kecil, tangannya gemeteran. Padahal yang dia hadapi satu orang pasien, mungkin dia gugup kali yah di depan artis dari planet tetangga. Harusnya nggak usah segugup itu, toh gue kan artis biasa-biasa ajah, belum terlalu terkenal, bahkan nggak terkenal. Sok ngartis gue.

Setelah di tanyain, gue disuruh tiduran di tempat pemeriksaan pasien. Dan gue disuruh tidur tanpa sadar gue mau ajah, seolah gue udah siap di apa-apain, dan bener  dia ngapa-ngapin gue. Dia buka kancing baju gue dengan alasan mau masukin thermometer kedalam ketek gue, gue nggak percaya mungkin itu hanya modus dia doang yang pengen liat ketek gue yang eksotis. Thermometer medarat di ketek gue, kemudian dia mentensi tekanan darah gue, semuanya berjalan lancar hanya saja dia kadang gugup dan tangannya gemeteran.  Sampai pada akhirnya dia nyuruh gue buka baju sampe ketiak dan dia ambil thermometer-nya, dengan modunya-nya lagi dia mengukur pernafasan gue, dengan memegang perut gue. 

Seumur-umur gue baru dipegang-pegang sama cowo di bagian dada ke bawah, karena itu buat di pegang cewe. Setelah mengukur pernafasan gue dia nyuruh gue duduk lagi sambil basa-basi. Calon dokter mencoba ngejelasin kalo gue baik-baik ajah, padahal dia salah, gue lagi nggak baik-baik apalagi urusan hati..halah curhat. Bel-pun berbunyi dan itu tandanya si calon dokter tadi udah menyelesaikan tugasnya, calon dokter tadi diberikan waktu 10 menit, pas. Saat bel tanda selesainya tugasa dokter gadungan tadi, itu menjadi tanda buat peserta selanjutnya memulai. 

Yang ke dua…cowo lagi.

Yang ke tiga… ehmm.. cewe.

Ke empat cewe lagi, cantik pula udah gitu wangi, putih, pake kerudung. Seperti sekenario yang gue dapet gue ulang jawaban setiap ada peserta praktek masuk, dengan pertanyaan yang sama, nanyain nama, alamat dan sebagainyakadang ada yang gugup, ada yang biasa-biasa ajah.  Dimas ngetawain gue kalo yang meriksa gue adalah calon dokter cowo, gue emang sial rata-rata yang bagian gue cowo. Setelah gue ngerasa cape dan mules pengen boker, gue gentian sama Dimas. Waktu gue ke wc Dimas di periksa sama calon dokter cowo, tapi setelah gue selesai bersemedi di wc dan balik lagi ke ruangan praktek, dia lagi di pegang-pegang cewe. Sialan, si Dimas cewenya cantik dan kebetulan yang satu ini gue tau namanya, karena namanya yang unik. Shania, gue jadi inget penyayi solo asal ibu kota.

Dimas lagi diperiksa
Dia putih banget, cantik pula, gue mau deh jadi pacarnya tapi kayanya dia nggak mau *nangis sambil showeran*. Setelah calon dokter cantik tadi selesai, kemudian dateng lagi peserta praktek lainnya, dan… dia cewe lagi, cantik lagi. Dimas beruntung banget dapet yang cantik-cantik. Jarum jam sudah menunjuk ke angka 12 , itu artinya tugas kita berdua telah selesai. Gue udah cape banget sampe calon dokter yang terakhir meriksa gue, nggak gue ladenin dia mau ngomong apa kek gue nggak perduli, soalnya udah pasti sama kaya yang sebelum-sebelumnya. Kata dokter penilai tugas gue sama Dimas udah selesai, kita berdua-pun beres-beres, dimas pake beha-nya lagi gue pake tangtop lagi.. ng… nggak..nggak itu kita versi bencong. Lupakan.

Dimas versi ngondek
Gue khawatir sama Sigit dan Nanda mereka nasibnya gimana, apakah mereka berdua juga di raba-raba, atau lebih tragis, gue juga nggak tau. Apalagi bang haji Rhoma Irama.

------

Sekarang gue paham kenapa anak kedokteran diperlakukan beda sama anak keguruan, selain mereka bayarnya mahal juga karena peran mereka sangat penting di dalam masyarakat nantinya tapi bukan berarart guru jadi nggak penting, malah yang labih penting kalau menurut gue ya guru. Kembali ngomongin duit, biyaya per-semester anak kedokteran  sama dngan 10 kali anak keguruan, gue sampe nelen ludah ngedengernya. Kalo anak kedokteran dapet fasilitas lebih baik dari anak keguruan itu sangat wajar, dan kalo gue lihat anak kedokteran kelihatan apatis dan berkesan nggak mau berinteraksi sama anak-anak fakultas lainnya, mungkin karena mereka beda kelas dengan anak keguruan, khususnya gue. 
Anak-anak kedokteran berangkat ke kampus naik mobil pribadi, ada yang di anterin ada juga yang nyetir sendiri. Gue pikir di kampus yang sekarang gue huni masih terjadi sistem kasta, dan bagi anak keguruan apalagi gue (atau cuma gue) ada di level paling bawah. Gue punya cita-cita kelak gue akan mengahapuskan kasta kampret itu. Anak keguruan setara dengan anak kedokteran. Tanpa uang tambahan 9 kali lipat, tentunya. Hanya masalah uang kita diperlakukan beda. Tapi nggak papa, toh uang yang kita bayarkan ke universitas adalah untuk menebus selembar kertas ijasah semata. Urusan peluang untuk jadi lebih sukses masih sama, 50:50. 

Tanggal 31 Desember 2013, siang hari ketika gue mau mengikuti Final Test semester 5 gue baru inget uang yang Memey janjikan untuk kami berempat. Ternyata setelah 4 hari gue nungguin duit itu akhirnya cair juga. Dimas yang hari itu kebetulan UAS juga, ngasiin duit dari Memey. Ahh.. lumayan buat nanti malam tahun baruan. :)


36 komentar:

  1. menurut gue yaa, guru ataupun dokter itu sama saja .. XD cuma jama skrng org2 pada melihat keatas dokter.. nah kalo semua org pengen jadi dokter? siapa yg bakal ngajarin calon dokter._.?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya dokter yan ngambi keguruan haha..

      Hapus
    2. berati dia juga guru dong xD..

      Hapus
    3. gutu yang kebetulan ngambil kedokteran.. nah lohh hahaha

      Hapus
    4. kedokteran mana yang ada keguruan (?)

      Hapus
  2. Oh lagi pada ujian OSCE ya mahasiswa FK-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yabegitulah bang, ngomong2 osce itu apa yah hahaha

      Hapus
    2. Objective structured clinical examination. Ya gitulah ujian praktek tapi pasiennya boongan.

      Hapus
  3. Asik banget si bang, gue juga dulu mau jadi dokter. visit balik ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang apa ceritanya? Tulisna ini bukan tentang "jika aku menjadi..."

      Hapus
  4. lo emang keren, fik. Mau gimana pun kondisinya lo tetep aja memanfaatin moment. Kenapa lo gak diminta nomor hape, lo gak inget kemarin kan hape lo gadaiin buat tabusin beha lo diloundry? lupa.

    Jangan heran kalo anak kedokteran biayanya mahal, entar kalo udah sukses enak, uangnya bisa balik modal atau malah lebih lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang gue udah ga pake beha yah, gue pake BH.. Oke, sama ajah.. *jorokin ke got*

      Iya sih, emng kedokteran balik modalnya cepet haha

      Hapus
  5. Yep setuju, setiap orang memiliki peluang sukses yang sama, tergantung dari ia bersikap aja.
    oiya dapet nasi kotak nggak ? :))

    BalasHapus
  6. Dia putih banget, cantik pula, gue mau deh jadi pacarnya tapi kayanya dia nggak mau *nangis sambil showeran*. >> Bisa aja dia mau jadi cewek loe.. kenapa gak?

    Cewek sama cowok bagi gw sama, gax usah malu sama cewek..

    Yang gw aneh, dokter cowok kenapa gemeteran ya? Padahal gax ada yg salah.. Apa dia grogi?
    Well, Kedokteran itu emang menjanjikan banget dlm soal bayaran/gaji..

    BalasHapus
  7. jangan-jangan si dokter cowok gemetarn gara-gara suka sama lo bang? *jeger!

    fak kodekteran di kampus gue sepinya ngalahin kuburan -_- sama-sama ada putih-putih. kalo di FK yg putih baju prakteknya, kalo di kuburan yang putih yaa you know lahhh, cuman bedanya di depan fakultas ada deretan mobil mewah beraneka warna yg berjejer ._.

    di unmul yg paling huoh itu FK sama FH
    sama-sama saingan parkiran mobil, hwahaha :v
    *eh btw ini gue komen apa yak -_- kok jauh dari tema postingan lo bang? maap :3 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret, emang gue cowo apakah
      kalo gue suka sama cowo juga milih2 kali hahahaha

      emang sih

      Hapus
  8. wah, asik tuh bisa pura-pura jadi pasien...
    bisa modusin para calon dokter cewek :v

    BalasHapus
  9. wah, kamu ya Pik kalo udah liat duit gitu ya hahahahaa
    tapi kamu baik deh, mau dijadiin pasien boog2an (tapi gegara ada duitnya kan Pik, iya kan Pik, ngaku Pik!!!) "peace"

    apapun profesi kita jalankan dgn baik , itu aja sih
    (efek dlu kuliah keguruan gak mau kalah sama kedokteran)

    gmna deg2an gak pas diperiksa sama calon dokter cowok? wkwkwkw
    eh pas diperiksa dokter yg cewek muji2 wangi, berkerudung , cantik pula... kalian moduuus

    "Memey <-----namanya sama kyk aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah aku nggak munafik kak mey hahaha

      Hapus
  10. Ahahaha Kampreettt!! Ngakak gue... xD
    Wah berarti lo udah ternodai pik! Udah di grepe2 sama cowo. Gue yakin tuh, waktu dia suruh buka baju, sbenarnya dia mau lihat tetek lo! Ahahaha syiiitt!! xD

    BalasHapus
  11. Buset tofik jadi korban percobaan, apa gak capek tuh mulai dari jam 8 sampe jam 12 siang. Gue gak ngebayangin gimana harus ganti posisi ini itu tiap 10 menit. Bener - bener gak bisa gue bayangin. Awalnya gue ngira kalo kamu bakalan di grepe - grepe pakek pisau bedah, tapi ternyata prakteknya masih terbilang praktek umum.

    Buat kedokteran atau keguruan sih, keknya emang beda ya. Banyak sih perbedaannya. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan di bayangin nanti cape, gue ajah cape

      Hapus
  12. Eh bang topik lagi, gue masih ngebayangin kalo aja pas lo ditanya-tanya sama dokter cowo tadi lo bilang gini 'jangan liat lobang hidungnya, tapi liat lubang di hatinya' *enggaNyambung

    Btw pengalaman yg keren bisa pura2 jd pasien, meskipun nasib lo engga seberuntung Dimas yg dapet lebih bnyk dokter cewe drpd lo haha.

    Btw di stm gue keguruan ama kedokteran ama aja deh bang, sama sama engga ada! *plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue senyum ajah pas ditanya sama dokter cewe, cowo juga

      Hapus
  13. kedokteran sama keguruan memang sama aja Pik, yg membedakan emang biaya kedokteran itu melangit. tapi bener juga loh, biasanya anak kedokteran cakep cakep, cowoknya juga -___-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang biyaya per-semesternya gila mahalnya

      Hapus
  14. hahahaha. unyu banget sih pik...masi mending diperiksa dan di grepe2... kalo temen gue dulu pas jadi sukarelawan malah disuntik2 pik... dan nyuntiknya itu berkali-kali gara2 sering salah..hihh... --"

    keguruan sama kedokteran emang beda banget... padahal jasanya sama2 gede buat masyarakat.... tapi lebih gede resikonya dokter sih....

    btw gue pas baca "keguruan" itu seolah2 kayak "keguguran" pik...hahaha

    BalasHapus
  15. ah loe emang tampangnya suka sial bang. seharusnya loe tanya dulu, nanti dokter mana yang mau ngeperiksa loe bang. jangan merusak reputasi seorang lelaki dong..

    oiya, loe kayak gituan dibayar berapa bang..? apa gak rugi tuh, byar transport, belum makannya juga.. seharusnya kan dikasih konsumsi gitu.. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibayar 50 ribu dipotong 5 ribu haha

      Hapus
  16. http://obatpembesarpenisjogja.com/
    http://cialisjogja.com/
    http://obatdietjogja.com/
    http://obatjogja.com/
    http://tokoobatkuatjogja.com/
    http://viagramakasar.com/
    http://obatkuatblora.com/
    http://viagraasli-original.com/
    http://tokoobatmagelang.com/
    http://www.tokocaesar.com/
    http://pembesarpenismagelang.com/
    http://viagramagelang.com/
    http://obatklgasli.id/
    http://hargaviagra.com/
    https://vimaxoriginal.org/
    http://www.pembesarpenistop.com

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*