Sabtu, 23 November 2013

Obsesi yang Tumbuh Kembali

Dulu sebelum kuliah di kampus yang gue ‘tumpangin’ sekarang, baru awal-awal keluar SMA, gue pengen banget kuliah di Jogja atau di Bandung. Tapi berhubung bokap nggak ngasih ijin, jadi gue terdampar di UNSWAGATI Cirebon (Universitas Swadata Gunung Jati). Banyak yang jadi pertimbangan bokap buat nggak melelepas anak kesanyangannya ke luar kota. Salah satunya, gue belum bisa ngendaliin diri.

Gue sadar kalo gue dulu adalah seorang remaja yang nakal dan selalu nurutin apa maunya napsu. Selain itu gue juga ceroboh, ya pokonya belum bisa hidup mandiri. Bokap gue mungkin khawatir nantinya malah nggak bener kalo gue kuliah di luar kota. Tapi namanya manusia selalu punya alasan atas tindakan yang menurutnya benar, padahal salah dan kadang nggak sesuai.

Iya, gue punya alasan kenapa gue pengen banget kuliah di luar kota. Alasannya gue pengen nambah pengalaman, nambah ilmu tentunya, pengen ‘belajar’ hidup tanpa orang tua. Mau gimana lagi, orang tua memang yang lebih tau, dan gue percaya dari orang tua lah hal yang terbaik untuk masa depan itu datang. Tapi gue nggak membuang apalagi melupakan obsesi gue yang pengen banget kuliah di Jogja atau Bandung.


Malahan obsesi gue jadi mulai menyebar ke daerah Depok. Gue pengen banget kuliah di UI (Universitas Indonesia). Kalo dipikir-pikir apa istimewanya kampus-kampus yang ada di jogja, bandung, dan Depok, toh sama-sama kuliah dan ilmunya pun sama. Ahh namnya obsesi kadang nggak memperhitungkan kalimat ‘sama-sama kuliah’ ataupun ‘ilmunya sama saja’  obsesi nggak seperti pria jatuh cinta.

Nggak pernah mau tau ada berapa banyak wanita yang cantik dan menyerupai bidadari di dunia ini, yang seorang pria jatuh cinta tau hanyalah wanita itu satu-satunya. Dan kenapa si pria nggak suka sama cewe yang lain saja ‘toh cewe-cewe cantik banyak’ dan ‘banyak pula pilihan’? Karena cinta menutupi pilihan yang lain. Dan obsesi itu beda dengan pria jatuh cinta.

Dia bisa melihat ke arah yang lain karena ada pilihan yang dia yakini masih lebih lebih bagus dan indah. Dan di saat semester 5 ini gue udah nentuin kemana obsesi gue akan berlabuh, mudah mudahan bisa tercapai. Menempuh pendidikan S2 di Universitas Indonesia.

Lantas kenapa UI yang jadi pilihan? Bukankah itu berarti sama seperti pria jatuh cinta pada wanita, karena menutupi pilihan yang lain?

Oke, gue mau nanya balik. Apakah UI itu seorang wanita?

source

Tulisan ini diikutsertakan dalam Best Article Blogger Energy

27 komentar:

  1. Bukan. UI itu bukan seorang wanita.. pengandaian yang cukup bagus hehe sukses yah buat obsesinya^^ semoga raih gelar S2 di UI btw obsesi itu sama gak dengan cita-cita atau impian gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. oia jangan lupa tulisan akhirnya di ikutkan untuk best article

      Hapus
    2. udah zie hehe sempet lupa :)))

      Hapus
  2. bukannya UI itu cowok bang? *abaikan* aku jg masih kepikiran loh bang sama obsesi buat masuk UNS, dan seperti bang topik, sekarang obsesinya ganti bisa S2 di UNS, semoga tercapai ya bang obsesinya

    BalasHapus
  3. semoga aja gak tua di S1nya dan di beri kelancaran, aku malah belum kepikiran buat ambil S2. mungkin suatu saat nanti juga pengen ngambil S2 juga.

    BalasHapus
  4. Gaul itu sederhana Pik sebenernya...
    Gak perlu harus masuk UI, elo minta aja almamater orang yang pernah kuliah di UI ..

    Yaah jadi elo anak unswagati?
    Baru tau gue...
    Kirain elo anak MTS yang pake peci..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesederhan itukah bang? sampe yang sederhana itu nggak lagi sederhan...

      iya bang, pernah denger?? atau pernah lewat??

      Hapus
  5. moga bisa kesampean mimpi2nya pik...

    btw UI masih galau dengan jenis kelamin dan orientasi seksualnya.. oposeh

    BalasHapus
  6. Gak bisa dipungkiri emang UI tuh salah satu kapus yang de best.
    Tapi bukan berarti mimpi kamu bakal mati hanya karena kuliah bukan di UI.

    Good luck!!

    BalasHapus
  7. gak salah kok terobsesi s2 di UI. keren malaahh...

    aku obsesi juga s2 di UPI... HIHIHIHI...

    SEMOGA EMANG YA BEST ARTICLE NYA

    BalasHapus
  8. Aaaakkk UI, itu kampus favorit, keknya smua orang gak bakal nolak deh kalo kalo kuliah di UI (ditambah gratis lebih Joss!!)

    Tapi untuk cari ilmu gak hanya di UI sih... Di universitas Harvard juga bisa. (Malah lebih mahal) hahahaha... XD

    Good Luck Vroohh.. :)

    BalasHapus
  9. Semoga kecampaian ya mimpi-mimpinya ^^
    Sebenarnya, sederhana doang sih usaha, doa dan jangan putus asa pik :)

    BalasHapus
  10. semakin bertambah umur, harus nya semakin dewasa untuk menentukan pilihan. kalaupun dulu belum bisa ngendaliin diri, ke depannya harusnya bisa. apalagi kalau mau masuk S2 UI kan ga gampang. semoga tercapai deh Pik!!!

    BalasHapus
  11. wuihh kereen..jarang nih orang yang punya obsesi ngelanjutin ke S2...kebanyakan sih pengennya dapet kerjaan bagus gitu..
    semangat pikk..moga bisa terwujud ya..

    BalasHapus
  12. semoga tercapai pik mimpi yang hebat, gue aja belum kepikiran buat kuliah S2 kalo lulus nanti huft :(

    BalasHapus
  13. itulah seninya hidup men. gak ada yang sejalan sama harapan kita.


    wih keren mau S2. . emang gak kapok sama skripsi men ?? ,akalu gue sih udah kapok sama skripsi.

    BalasHapus
  14. aku juga pengen S2 di UI tapi ga boleh sama ortu T T

    BalasHapus
  15. emang rumah lu dimana Pik???

    iya itu jga dulu obsesi gue untuk bisa jauh dari ortu, dan skrang gue jauuuuh dari ortu. gue dari semarang dan skrang hidup sendiri mencari napkah di Bekasi..horeeee...

    ah, gue doain cita cita lu menuntut ilmu itu tercapaiii, gue juga pingiiiin...

    yg pnting, semangaaaattt!!!

    BalasHapus
  16. kalo alasan kuliah diluar "karna emang pingin belajar lebih mandiri"
    menurut gue sah2 aja

    tapi kalo alasan kuliah diluar "karna beneran pingin masuk UI"
    cuma ngikutin gengsi aja sih :D

    gue juga awalnya pingin kuliah diluar bali
    tapi kalo diitung2 biayanya jadi tambah besar belum lagi repot ngurusin kos, uang makan ini itu lalala ye ye ye ye
    ortu gue paling gak suka ribet2 haha
    kalo kuliah disini bisa kenapa harus jauh2 keluar :D
    yaa tiap orang beda2 sih cara pandangnya
    kebetulan ortu gue emang gak suka ribet yaudah gue nurut ajelah yang penting gue dikuliahin aja udah syukur

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*