Selasa, 19 November 2013

'Minus' Musim Hujan

Dewasa ini intensitas hujan mulai bertambah, baik dari derasnya hujan yang turun maupun dari waktunya, biasanya hujan turun cuma 1 jam sekarang udah mulai 3-4 jam dan itu pun kadang ditambahin injury time. Ada keuntungan dan kerugian dibalik musim hujan yang sedang terjadi, salah satu keuntungannya adalah membuat hawa panas yang sering kita rasakan mulai berganti jadi hawa sejuk karena air hujan yang turun mendinginkan tanah dan bangunan lain yang terkena panasnya sinar matahari. 

And than, make a romantic moment  gitu, buat suasana orang yang lagi pacaran jadi romantis, sementara buat para jomblo yang rajin nge-Retweet-in twit-twit do’a supaya hujan di malam minggu, agaknya mulai terkabul, dan masih banyak lagi keuntungan-keuntungan lainnya. Selain keuntungan juga ada kerugian dibalik hujan yang turun belakangan ini. Kerugian itu sedang gue rasain sendiri, gue pilek. Gara-gara kemarin gue kehujanan dalam keadaan perut belum terisi.

Ujan awal-awal emang katanya sih bisa bikin sakit, mitos itu bener juga. Tapi  gue rasa nggak di awal musim hujan ajah, di tengah, di akhir dan dimanapun letak waktu hujan itu turun. Kalo kitanya keujanan dan  perut kita kosong, apalagi yang sambil naik motor bisa ajah sakit. Gue punya sedikit saran buat yang mau hujan-hujanan dengan tidak disengaja (baca: kehujanan). 


Pertama usahakan perut ke isi, ke dua kalo udah nyampe rumah langsung mandi atau bilas bagian kepala pake air, tapi jangan pake air ujan lagi, pake air yang ada di rumah kalian, air gallon kek, atau pake air teh manis, kali ajah kepalanya dikerubutin semut. Nah saran terakhir, bawa jas hujan, kalo yang ga bawa usahain bawa, kalo yang nggak punya, salah sendiri kenapa nggak punya *dicekek*.

Nggak heran kalo banyak juga yang sakit saat musim hujan sekarng ini, bukan cuma gue dang. Dikarenakan banyak orang yang terburu-buru mau pulang dan dihadang oleh hujan yang deras dengan waktu yang lama, dengan sangat terpaksa karena udah kelamaan nunggu ujannya reda, ternyata nggak reda-reda, menerjang jalanan dengan hujan-hujanan pun jadi pilihan #Pengalaman.

Oke, kerugian lainnya adalah banjir dimana-mana. Kalo musim hujan semua stasiun televisi pasti memberitakan Jakarta, padahal di kota-kota lain juga banyak yang tergenang banjir.  Yah, mungkin karena Jakarta adalah pusat pemerintahan dan kebetulan juga kantor-kantor stasiun televisi pusatnya adanya disana. Gue punya analisa sendiri tentang banjir, dan kenapa banjir terjadi.

source
Menurut gue banjir itu nggak punya salah, gue suka sedih kalo ada berita banjir di tv. Gue ngebayangin seandainya dia orang pasti dia udah bunuh diri, dia disalahin terus, yang salah itu sebenernya ‘oknum’ manusia yang membuat tidak mengalirnya air ke dalam tanah yang terlapisi aspal dan lantai yang di tembok.  Tidak mengalirnya air yang di selokan dan di gorong-gorong. Juga  pendangkalan kali-kali yang notabene menjadi jalur air mengalir. 

Dan yang paling mainstream di kalangan masyrakat sebagai penyebab banjir adalah, buang sampah sembarangan. Lagi-lagi memang prilaku ‘oknum’ manusia itu sendiri yang mengakibatkan banjir. Gue disini juga punya saran buat yang buang sampah sembarangan. 

Yang paling mendasar adalah keinginan dari diri sendiri buat menjaga lingkungan yang kita tinggali. Selanjutnya ya, hal mainstream ‘lagi’ jangan buang sampah sembarangan apalagi kalo musim penghujan. Kalo buangnya di tempat sembarangan nanti kehujanan dan jadi sarang nyamuk. Dan kalo di buang di kali ya akibatnya banjir. 

Kalo bisa, sampah yang kita buang itu di pilah-pilah terlebih dahulu, sampah kering kaya daun atau kertas-kertas itu di bakar ajah, daun dan kertas masuknya sampah organic jadi masih bisa kita manfaatkan, kaya dedaunan di jadiin pupuk kek,  kertas di jual kek ke tukang loak, atau bisa juga dimakan kalo laper #sesat. 

Kadang tulisan yang berisi himbauan supaya jangan buang sampah sembarangan itu sekedar jadi pajangan. Memang di sekitar tulisan itu nggak ada sampah tapi di tempat lain, yang nggak ada plang dengan papan atau semacamnya yang bertuliskan himbauan itu. Banyak yang buang sampah seenaknya. Apa Perlu di setiap tempat di dunia ini khususnya di Indonesia dipasang pamphlet ‘JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN’?  

Bukan cuman itu ajah masih banyak kerugian dibalik musim penghujan. Kalopun gue sebutin satu-satu kayaknya yang baca tulisan gue, bosen. Soalnya kebanyakan disebabkan oleh ‘oknum’ manusia. Dan gue bukan mengartikan bencana sebenarnya itu adalah manusia, tapi prilaku manusianya. Human bad behavior. Semoga kita bisa ngejaga bumi kita dengan langkah sederhana yang bisa kita lakukan buat lingkungan kita sendiri. 


19 komentar:

  1. di musim penghujan jadi banyak nyamuk, contohnya di SD tempat ngajar gue. tiap hari ngasih himbauan kepada siswa-siswa buang sampah pada tempatnya. tapi namanya bocah ada yang sadar kebersihan dan banyak juga yang masih gak ngerti arti kesehatan dan kebersihan lingkungan. emang kesadaran buang sampah mesti udah ditanam sejak dini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah si masnya guru nih, oke juga. :)))

      harus disadarkan lagi mas

      Hapus
  2. iya, musim ujan=musim sakit deh..
    kayaknya jomblo ujan nggak ujan tetep ngenes deh.. kalo ga ujan, jomblo ngiri liat orang kecan..kalo ujan, jomblo ngiri liat orang pacaran mendadak jadi lebih romantis

    BalasHapus
    Balasan
    1. sakit juga will?? emang ngenes jomblo mah -___-

      Hapus
  3. minus musim hujan itu saya kira apa gitu haha ternyata emang musim hujan banyak minusnya... malah saya sendiri heran di daerah saya sini justru yang ada tanda JANGAN BUANG SAMPAH. yang banyak disitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak bisa baca tuh masyarakatnya -_-

      Hapus
    2. ya gitu dehh,, oia ini yang kemarin yahh,... hmm pertanyaan kamu di postingan aku kemarin belum ada #nagih ^^

      Hapus
  4. Dibawain senangnya aja..
    Jangan pas panas minta hujan, hujan datang malah kesal dan rindu sama panas.
    haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga banyak tuh kalo ujan pada ngeluh kalo panasa ngeluh juga.

      bukan nggak bersukur sih cuma mengungkapkan, minusnya ajah.

      Hapus
  5. Setuju sekali, selalu ada sisi positif dan negatif pada hal apa pun. Seperti hujan itu,..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang sih bang, semuanya punya sisi bak dan buruknya.

      Hapus
  6. yah...indonesia msih hrus bnyak berbenah...trutma dri ksdaran masyarakatnya.

    BalasHapus
  7. baru tau, ternyata semua wilayah di Indonesia kena musim hujan ya.. dikirain di samarinda aja.
    bener, kayaknya doa jomblo jomblo mulai terkabulkan hahaha

    BalasHapus
  8. emangnya ujan milik samarinda doang kuh -_-'

    BalasHapus
  9. Iye bnr bget ni pik ujan bkin orng penyakiten kek gue gni uda mule sakit sakitan yg tenggorokan skit, pusing, mual, demam. Syediiih.... untungnya wlo gue di daerh jekardah tpi gue ga ikutan kebanjiran alhamdulillah.

    Tapiii htus disyukuri ujan bkin indonesia ijo royo royoooo wohoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. cepet sembuh ya mey :)) diminum obatnya, jangan di gado apalagi pake di cocol sambel

      Hapus
  10. Kmaren gara2 ujan gede jalanan jadi rusak, lobang dimana2.. trus gara2 ujan juga lobang nya jadi ga keliatan, gua pun jatoh *sekian* *silahkan tidur*

    haha tos dulu bang topik !

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*