Sabtu, 09 November 2013

Kipas, AC dan Nilai Kehidupan

Cuaca akhir-akhir ini suka PHPin masyarakat Cirebon, kalo siang cuacanya panas banget terus sorenya mendung seakan-akan mau turun hujan lebat, tapi malemnya gue tungguin malah nggak ujan, dan yang bikin keselnya lagi di dalem rumah malah jadi panas, gerah. Gue pernah tidur jam 8 malem bangun-bangun jam 10 keringetan pula, gue bingung bedain tidur sama lari-lari keliling lapangan bola. Karena suasana gerah lah yang bikin gue kebangun, tidur terlalu cepat.

Ditambah gue yang nggak suka tidur dikipasin akhirnya malem itu gue tidur jam satu. Efek tidur dikipasin buat badan gue masuk angin, pilek dan penyakit kampung lainnya. Pokonya I hate tidur pake kipas! Kondisi rumah gue yang berdekatan dengan jalan raya ngebuat panas dari aspal di siang hari masuk kedalam rumah, entah gue dapet teori dari mana kalo panas aspal di siang hari akan masuk ke rumah dikala malam menjelang, pokonya gitu lah, belum debu-debunya.

Aaaakkk..


Berhubung rumah gue juga kecil jadi kalo malem suka pada kepanasan, di rumah sebetulnya udah ada kipas angin, tiga lagi. Tapi yang satu rusak yang satu kipasnya kegedean kebayang kan tenaganya kipas yang gede kalo dinyalain, nomer 1 ajah anginnya bikin masuk angin, selain itu juga makan tempat. Tinggal satu yang masih bener itu juga suara kipasnya berisik banget, rasanya pengen gue jualin tuh kipas buat beli pulsa biar hape gue yang adem.


Setelah gue yang suka melek sampe tengah malem dan akhirnya tidur di sofa depan tipi. Bokap gue rupanya tau situasi dan kondisi rumah yang gerahisasi ini.

Minggu kemarin bokap gue beli AC (baca : Air Conditioner) buat di pasang di kamar ade gue, ehh bentar kayaknya kamar bokap gue deh, tapi ade gue juga suka tidur disitu. Gue juga bingung siapakah pemilik kamar tersebut lagian rumah gue kamarnya cuma dua, gue juga barengan sama kakak gue tapi nggak tidur bareng.  Rumah gue emang kecil tapi mau gimana lagi dibikin asik ajah.


     Ada dua respon dari gue sama kakak waktu bokap beli AC, pertama gue seneng bokap beli AC buat dipasang di kamar, kedua gue nggak seneng soalnya dia masang ACnya bukan di kamer gue. Jadi gue tetep ajah kepanasan dan melek sampe tengah malem, AC itu nggak ngefek buat gue.
 -_-


      AC itu ngefeknya ke nyokap sama ade gue doang, mereka berdua tidurnya nyenyak banget. Sementar bokap waktu tidur di kamar yang ada ACnya, juga ngefek tapi efeknya dia jadi pilek. Iya, bokap gue biasa tidur pake kipas angin so-soan pake AC. Jadi nggak heran kalo dia jadi pilek, tapi mungkin itu cuma efek awal kena AC doang, buktinya dia sekarng baik-baik ajah.

      Bokap emang selalu pengen yang terbaik buat keluarganya, sayang dia nggak terlahir sebagai anak orang kaya, dia terlahir dari keluarga sederhana. Mungkin dari situlah bokap belajar kalo hidup sebenernya bukan nyalahin keadaan, tapi merubah keadaan jadi lebih baik. Nilai  itulah yang perlahan gue dapet secara bertahap dari gue kecil sampe segede ini.


28 komentar:

  1. hidup sebenernya bukan nyalahin keadaan, tapi merubah keadaan jadi lebih baik *keren banget dah yang ini
    btw kamer itu apa ya?
    gue juga gak suka tidur pake kipas, lebih milih buka baju dari pada berjam-jam kena kipas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sejenis tumbuhan bang haha, kamar maksudnya

      Hapus
  2. gue kalo tidur selalu pake kipas
    agak gede sih tapi baling2nya gue arahin ke tembok lalu angin dari kipasnya mantul (?)
    :))))) entah teori dari mana angin bisa mantul

    BalasHapus
    Balasan
    1. teori einstein itu bang cuma belum kepublish hahaha

      Hapus
  3. Wah... Sepertinya cerita Tofik ini ada kaitannya dengan tulisan saya yang ini: http://ziyadatul-khairoh.blogspot.com/2013_05_01_archive.html

    Cerita yang bagus...
    Salam, Zyadah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oohh gitu yah, ga tau gue sih cuma ngepost ajah ga nyontek kok -__-

      Hapus
  4. Masih bagus panas bisa diatasi dengan kipas dan dingin bisa diatasi dengan selimut, Tofik.
    Lah gimana kami orang Sumut yang hampir sebulan kali dipermainkan sama PLN -,-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya aku baru tau dari berita kemaren loh mba hehe sumut PLNnya ejleg

      Hapus
  5. baguslah itu pik bokap lo...

    kalo ummi gue, kena ac semalem aja (waktu tidur di hotel) besoknya langsung demam...

    terus kalo pake kipas angin di kamarnya, dia batuk-batuk..

    BalasHapus
  6. Dirumah gue yang gak terlalu gede pun kipas anginnya ada 4, wajarlah kalimantan kan kena zona garis khatulistiwa. *entahlah, gue juga bingung kenapa kalimantan bisa panas*

    BalasHapus
    Balasan
    1. berapa suhunya bang kira2?? bisa nyampe 30 drajat farenhait ga haha

      Hapus
  7. di banjarmasin kalo udah panas ya panas banget, maklum daerha khatulistiwa jadi yaa bisa buat bule bule seneng kalo mau berjemur.
    di rumah kita pada ga tahan sama kipas angin, pada masuk angin semuanya kalo kena kipas angin, jadi ya meskipun kena flu teteup AC nyala. pilihannya sih mau kedinginan apa kepanasan gitu :| ah ngomong apaan sih gue hahaha
    well, aku suka kata2 kata di paragraf terakhir, yang penting apapun itu harus tetap bersyukur yaa hihi

    BalasHapus
  8. Iya, bener kata Oges. Saya juga suka arahin kipas ke tembok dan nanti anginnya nyebar nggak langsung ke arah kita. Jadi nggak terlalu gede anginnya, padahal di rumah juga ada Ac sih. *Gaya songong ^__^V

    Dan kata kata Tofik betul juga. Hidup sebenarnya bukan menyalahkan keadaan, hidup itu untuk mengubah keadaan jadi lebih baik.

    Ingat ya, FIk. MENGUBAH. Karena kata darasrnya adalah ubah, bukan rubah (hewan). Kalau nggak percaya, cek KBBI Online deh kata dasarnya apa. Tidak ada kata merubah, karena itu kesalah persepsian masyarakat yang dis informasi tentang kaidah KBBI saja.

    Semangat selalu :)

    BalasHapus
  9. wah kepanaan klo tidur susah emang ya... apa lagi klo ditambah banyak nyamuk

    BalasHapus
  10. makanya selimutan biar adem!
    aku mending pake kipas, kalo kena AC pasti pusing. dasar ndeso ya.. hehehe

    BalasHapus
  11. benar sekali saudara tofik dah bijaksana sekaliiii...bapakmu emang luarr biasa...tapi kok nggak ada Ibu pik??
    emang iya, yg terjadi itu takdir, yang belum terjadi itu nasib yang hrus dibuat lebih baiiik!! semangattt!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibu ada mba meyke lagi tidur sama adek ku

      Hapus
  12. Ga perlu kipas-kipasan di sini mah udah dingin.

    BalasHapus
  13. Yah bang, rasain dulu tidur pake daleman doang, beuuh sensasinya broo semeriwing2 bulu selangkangan. apa lagi tidur bareng kaka.. ambooy lengkap sudah malam mu bang topik. wkwk

    dirumah gua gaada ac, tapi ada ac permanent yang suhu nya tergantung cuaca di luar. iya jendela kamar yang gabisa ditutup -..-

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang lo jagonya tidur telanjang bro :)))

      Hapus
  14. iya...emg akhir2 ini pnas bnget...sy aja hmpir tiap mlam tiduran d lantai tnpa pke pngalas tikar atw sbgainya krn brhbung kekurangan kta sm Fik, sy jg pling gak bsa tdur klo dkipasin. prut jdi kembung, masuk angin jdinya.

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*