Kamis, 10 Oktober 2013

Terang Diantara ‘Sial’



Gue bingung mesti mulai dari mana, kesialan kayaknya menimpa gue saat ini. It is bad conditions ever i experienced,  dan mungkin kesialan yang gue alamin nggak bisa di tolerir. Mulai dari modem gue yang rusak, hape gue yang nggak bisa nelpon, dan saat gue pengen banget beli modem dan hape baru, gue baru inget, gue nggak punya duit. 

Masih cerita yang sama kalo ngomongin hape, gue ini adalah pegguna ‘chinsephone’. Iya, hape gue buatan negri Cina, gue sering nyebut hape gue hape Jeckie Chen, biar kerenan dikit, dikit banget. Makannya misal gue berangkat ke kampus terus masuk kelas suka nggak betah di dalem, mereka terlalu sibuk dengan gedget canggihnya, sementara gue? Diem, ngelamun dengan tatapan kosong. 

Yang lebih kampret lagi, kalo ada cewe cantik yang mau gue deketin, pas gue tau di lagi pegang BB. Gue nggak jadi deketin itu cewe, daripada nyesek ditanyain pin BB, mending nggak kenalan sekalian. Kalo-pun ada temen gue yang punya BB terus nanyain pin, gue pura-pura nggak denger ajah.


“Fik pin BB lo berapa?”

“Apa? Gue ganteng? Woiyah dong” *budeg dadakan*

       Gue udah bilang ke bokap, kalo hape gue nggak bisa nelpon gara-gara keseringan jatoh, karena hapenya juga kecil plus licin, jadi kalo di kantongin pas gue lagi duduk, suka nylonong sendiri keluar, mungkin nggak tahan sama bau celana dalem gue kali yah, nggak tau juga gue. 

gaya mentalis


Makannya kalo bokap nelpon, nggak pernah gue angkat, bahkan gue matiin, agak nggak sopan memang, tapi percuma juga, diangkat-pun suara gue nggak bakal kedengeran, di hape bokap. Gue pernah sekali minta di beliin hape ‘lagi’, ya hepe apa ajah deh, asal nggak hape Cina, gue bosen. Dan, jawaban bokap selalu sama dari kemaren-kemaren. 

“Hape itu juga masih bagus, yang penting bisa sms sama nelpon”

Dalam hati gue pengen banget jawab. “Iya pa, mungkin itu buat bapa, buat saya mah nggak cuman smsan sama nelpon doang, lagian hapenya nggak bisa nelpon dan di telpon, bagus...bagus.. bagusnya di jual di toko bagus”. Tapi itu cuma dalem hati, gue nggak berani ngomong gitu, gue takut di pecat sebagai anak. Jaman sekarang kan ngelamar buat jadi anak itu susah, bahkan nggak ada, ada juga ngelamar anak orang. *ini apa sih*
~~~~

Setelah itu tinggal modem gue. Modem gue rusak udah sebulan yang lalu, sampe saat ini gue nggak tau modem gue mengidap penyakit apa. Rencananya mau gue bawa ke dokter, tapi berhubung dia kayaknya nggak bisa terselamatkan lagi, gue urungkan niat itu. Gue nyerah, bingung mesti gimana lagi. Gue coba minta tolong ke om gue, kebetulan dia punya konter, sapa tau ajah ngerti soal modem, soalnya gue tau dia punya PC. 
                                                                

 
before
modem gue telanjang

after



Sampe konternya om, gue coba nanya-nanya kenapa modem gue nggak jalan/rusak, but he can’t give me a good reason, dia juga sama kaya gue, nggak tau. Tapi dia punya solusi yang  bisa sedikit menghibur gue, dia nawarin modemnya yang kebetulan udah lama nggak dia pake, tanpa basa-basi takutnya tawaran si om keburu basi beneran, gue mau pake modemnya, mau banget.

Modem itu bernama ‘temen pinter’, sama kaya yang gue punya. Tapi om gue nggak ngasih kartuya, dia cuma ngasih modemnya doang. Akhirnya gue kudu beli kartu lagi, padahal sebelumnya gue udah ngisi pulsa modem yang gue punya dan berhubung modemnya rusak, kartunya pun ikut rusak. Jodoh. 

Gue mesti nyari kartu ‘temen pintar’ ke konter lain, soalnya di konternya om nggak jual perdana ‘temen pintar’. Om gue gagal sebagi tukang konter, tukang konter macam apa dia, nggak jual perdana ‘temen pintar’, jadi kan gue harus jauh-jauh nyari ke desa tetangga, gimana sih om! *om gue nyemil obat nyamuk*. Mungkin kalo dia baca tulisan gue, dia bakal nulis di kolom komentar.

“Ehh kampret lo udah mending  gue pinjemin, pake ngatain gue segala lagi, gue kutuk lo jadi etalase konter!” jederr...

Ampun om. -_-





      Tanpa berlama-lama gue langsung cabut naik motor, buat beli kartu perdana. Sesampainya di konter yang lumayan jauhnya (kalo gue ngesot), gue tanya harganya dan ternyata cukup murah. Tapi, waktu gue merogo kantong celana gue, berasa ada yang aneh, dan bener ajah waktu gue keluarin duit. DUITNYA KURANG 1500! Shit! Padahal gue udah nanya dan yang jual kartu perdana juga udah ngeluarin barangnya, (bentar, barangkali lo ngeres ‘barang’ yang gue maksud ya kartu ‘temen pintar’, oke, jangan ngeres). Dengan muka anehnya si penjaga konter itu nanyain gue. 

“Kenapa mas? Jadi kan?”

“Nggak papa mas, jadi kok, ehh tapi bentar yah saya mau beli es dulu, haus nihh” gue ngeles.

“0hh.. yaudah” sahut penjaga konter dengan nada nggak percaya kalo gue mau beli es. Mungkin karena yang jualan es  ada di sebelah konter, gue-nya malah kabur entah kemana. #Gagalngeles.

Gue malu banget, gue udah di depan konter dan duit gue kurang. Gue-pun langsung pulang buat ngambil duit, karena orang yang jualan nggak gue kenal dan emang jauh juga. Jadi gue nggak ngambil langkah buat ‘ngutang’ dulu ke penjualnya, malu banget sumpah. Tapi akhirnya gue beli tuh kartu perdana, dengan dua kali bolak-balik. Sial.
~~~~

Sebulan gue pake modemnya si om, sampe pada akhirnya om gue butuh itu modem, dan dia minta modemnya lagi, karena dia mau make. Dan gue sekarang nggak punya modem, ada juga rusak.  Yah, namanya juga minjem, gue juga tau diri, sekarang gue coba meng-ikhlas-kan modem gue yang rusak dan nge-rela-in modem pinjeman yang diminta lagi sama yang punya. I will miss them, when I am alone in my room without internet conection. 

Emang sih kesannya mereka (modem.red), cuma bahan pelampiasan doang. Gue deketin mereka kalo gue butuh doang, tapi percyalah, gue selalu butuh mereka. Jadi, gue mau mereka selalu ada di deket gue. 

Ya ampun pik, ini cuma modem doang, sampe segitunya.

Ya, gue sih ngebayanginnya mereka itu teman gue,  gue deketin mereka bukan cuma kerena gue butuh doang, tapi karena gue inget, mereka ada. Dan temen sejati nggak bakal bilang “deket kalo butuh doang”, seperti halnya modem, bukan karena mereka nggak bisa bicara, lantas nggak ngomong yang sama, tapi karena fungsinya emang buat di deketin dan dimintain bantuan, mereka nggak ngeluh, mungkin kadang ada saatnya dia udah cape di mintain tolong terus-menerus, sampe akhirnya dia sendiri punya masalah yang sama. 

Mereka butuh, butuh di benerin, atau butuh istirahat buat selamanya. Dan gue dengan sadar, harus rela, dan nyari temen lagi. Jangan ngerasa di manfaatin  kalo dimintain tolong dan nggak ada imbalannya, berfikirlah kalo kita nggak sia-sia hidup di dunia, ‘masih di butuhkan oleh orang lain’ termasuk temen kita sendiri. Nggak sia-sia kan kalo gitu, kita hidup di dunia ini. 

Hape lo gimana pik?

Nggak gimana-gimana, gue ngerasa beruntung ajah orang tua gue ngajarin gimana caranya nerima keadaan, caranya bersukur, dan sebisa mungkin ngambil hikmahnya. Pelajaran yang orang tua gue kasih, sedang gue terapkan dengan keadaan ‘sial’ yang gue alamin ini. 

Gue baru nyadar ternyata pemberian orang tua yang paling berharga adalah nasehat dari ketulusan ngedidik anak-anaknya. Sekedar gedget doang sih mungkin bokap juga bisa beliin, tapi kayaknya dia ngajarin gue supaya sabar dan nggak maksain kehendak. Seperti yang bokap gue bilang “Hape itu juga masih bagus, yang penting bisa sms sama nelpon”. Bener sih, hape gue masih bisa di gunain cuma nggak bisa nelpon sama internetan doang. Lagian gue mau nelpon siapa, sms ajah jarang.

 Iya, gue jomblo. #kode #modus

30 komentar:

  1. salam BE,.. terimakasih atas sambutannya mas..
    keren banget blognya.. kece...

    ini komen perdana lho..

    BalasHapus
  2. wah... ketemu lagi,, ya ga papalah,,, BW lagi sekalian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketemunya di blog doang coy :)

      Hapus
    2. he em,.. masak ketemuannya di terminal... !! hehehe

      Hapus
  3. Temen pinter = SMARTFRE************
    beeeep sensor, tu modem sama kyk punyaku Pik, tapi lemotnya Naudzubillah
    eh btw ayah kamu lucu juga ya, pdahal kan hpmu ga bisa dipake buat angkat telp tapi ayahmu msh tetep nasehatin buat nerima aja apa adanya
    hahahaha
    ayah kamu gaul Pik :)
    itu modem jangan di telanjangi ya, kasian dong :)
    terkadang modem memang butuh istirahat Pik... oke
    tulisan terakhirmu bener2 MODUS"" eeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. seneng deh sama kak mei baca postnya secara keseluruhan :D

      iya kak mei itu SMART****

      Hapus
  4. Smartfren tuh maksudnya?

    Hapeku juga masih yang fungsi utamanya sms dan telpon lho. Jadi suka bete nggak jelas kalo dimintain WhatsApp. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu tuh nis.

      nis whatsapp bro! haha

      Hapus
  5. hapeku masih setia sama nokia, :D

    BalasHapus
  6. sama kayak gue, hape cuman bisa smsan,,,, tapi yang penting kan bisa komunikasi sama temen beres, hehhehe

    BalasHapus
  7. hahahahaha pokoknya lu masi bisa hidup senang dan girang kan sob
    yang penting disyukurin ajaaaa :D

    BalasHapus
  8. ih topik kok suka nelanjangin modem sih,,, *salahfokus

    parah..parah...masi mending sih klo gaada hape..apalagi klo jomblo.. *eh
    tp klo gaada modem itu berasa hampa pik, gabisa ngeblog, gabisa BW, gaada hiburan...ahaha

    BalasHapus
  9. Hahahahaha, sabar aja ye Fik. Meskipun lo bener, tetep bokap lo yang lebih bener. Jadi, maklumin aja ya, kebanyakan orang tua suka gitu. Jujur, tadi gue hampir salah fokus. Sempet mikir modem 'temen pintar' itu apaan? eh, ternyata smartfren. Kampret.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ya emang semart*** mat< biar misteriius

      Hapus
  10. kapan" bawa uang lebih sobb , , ,

    Mampir di blog baru ane ya gan http://onspe.blogspot.com/2013/10/about-me.html

    BalasHapus
  11. Sial tetap membawa berkah buat Tofik kok. Berkah sabar. Sabar yak ^^V

    BalasHapus
  12. Kasian lu pik, udah jomblo, nggak punya malu pula.. mending jadian sama gue :p #modus

    BalasHapus
  13. wedew, duit kurang alesan beli es. tapi bener kok, tanpa modem rasanya mati kutu.

    BalasHapus
  14. Jomblo expired masih ajee promosiin diri ngahahaha.

    Pengguna Cinaberry gausah gaya gayaan pengen pake BB dah. Bukan apa2 gue takutnya entar lu malah pake buat nonton tv lagi bukan dipake BBMan.
    Maklum lu jomblo kan yak? Hahahaha

    BalasHapus
  15. yah mas, yang soal hape itu gue ngerti banget gimana rasanya di sebuah reuni SMP, gue ngeliat semua temen-temen deket gue asik sama gadget kerennya masing-masing, dan gue cuma mastiin doang kalo hape gue ada di saku dan gak keliatan dari luat, udah gitu aja. Semoga cepet dapet rejeki buat nyari modem baru sama hape baru :D

    BalasHapus
  16. modemku juga ada yang namanya teman pinter pinjaman dari sang mantan yang gak pernah diminta2 lagi kayk udah jd milik sndr sj padahal cuma dipinjamin. skrng modemnya malah ilang. Apes kan. Tofik yg sabar sj y sprt judul postnya ini

    BalasHapus
  17. narsis amir yak lo Pik..wekekekeke..gue cuma punya satu pesen sama lo,
    "Cabar yak, idup emang begindang!" gue juga mau beli hp aja nih yang bisa ditunyuk tunyuk biar keren Pan, lo mau beli yang kek ape??? *kaburrrrr

    BalasHapus
  18. eak , jomblo expired muahahahahaha ... kenapa modem elu telanjangin begitu???
    ntu hape boleh juga :v
    bruakakakakak

    BalasHapus
  19. didikan orang tua emang beda2 pik :D
    yakin bahwa didikan orang tua sendiri itu yang terbaik

    wah gue bisa bayangin kalo gak ada modem itu kek gmn X))))
    semoga cepet dapet modem baru pik XD

    BalasHapus
  20. Orangtua tau elo masih jomblo pik, jadi hape canggih dirasa belum perlu..

    Dan itu modem elu telanjangi gitu, jangan2 elu napsu ya? Terus elu grepe2 tetek sendiri. Hih!

    BalasHapus
  21. Saya curiga nih, jangan-jangan itu buka hape biasa, tapu hape yang bahan dasarnya dari belut, jadi sampai licin gitu.

    Keren endingnya, iya, harusnya kamu bangga punya orangtua kek mereka, tapi mungkin itu gak sama dengan orespektif orangtuan kamu, fik. Haha

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*