Kamis, 31 Oktober 2013

Alesan....

Dalam beberapa hari ini gue sering banget pulang sore, berangkat pagi pulang sore. Gue udah kaya pekerja kantoran ajah, padahal masih mahasiswa, itu semua gara-gara jadwal kuliah yang di padetin, terus gue juga ngambil mata kuliah semester bawah, belum harus latihan drama buat perform di akhir smester dan latihannya juga 2 kali seminggu, selasa sama kamis.

Yang biasanya setelah selesai mata kuliah terakhir gue pulang, sekarng nggak lagi. Latihan drama menanti, kebetulan gue dapet peran yang lumayan penting jadi latihannya harus bener-bener serius.

Terlepas dari itu semua, gue bukan bermaksud ngeluh atau gimana. Cuman dari kesibukan gue kuliah ada bebrapa kegiatan yang harus gue kurangin intensitasnya, kaya ngeblog misalnya. Dunia blog adalah dunia yang baru buat gue, tapi belakangan gue dipercaya buat ngurusin blog salah satu group (BE), dan itu berarti gue disambut baik sama blogger yang udah duluan ngeblog dari gue.


Speechless gue waktu dikasih tugas itu,  bukan apa-apa banyak blogger yang lebih senior ketimbang gue, tapi gue dipercaya mengemban tugas itu, dan….. itu keren  *benerin kerah*. Dari situlah gue ngerasa, kayanya gue mulai menyelam lebih dalam ke dunia per-blog-an, ciee. 

Tapi seperti yang gue bilang tadi, intensitas ngeblog mulai berkurang dari hari ke hari. Gue jarang promo, gue jarang blogwalking, gue jarang nge’post. Ya aktifitas ngeblog lah pokonya, karena kegiatan dunia nyata yang begitu menyibukan gue (sok sibuk).

Terus gimana sama tugas lo fik, yang ngurusin blog itu? 

Tenang ajah, gue masih punya waktu luang kok, buat itu. Karena itu udah jadi tugas gue, ya gue kudu jalanin. Sambil nyari-nyari ide buat di posting.

Selain ngeblog kegiatan yang harus gue kurangin adalah nyuci motor. Buat yang belum tau, gue ini punya cucian motor, gue juga yang jadi tukang cucinya. Demi jajan tambahan gue kudu rela berkecimpung di dunia per-cuci-motoran. 

Basah-basahan demi uang jajan yang lebih, mengharuskan gue buang jauh-jauh rasa malu, gengsi dan semacamnya. Kalo gue kebanyakan makan gengsi nggak bakalan gue bisa beli pulsa buat modem dan punya uang jajan tambahan. Pulsa modem belinya pake duit, nggak pake gengsi apalagi pake malu. 

Susahnya nyari duit bener-bener gue rasain terlebih kalo udah jam 11 ampe jam 1 siang, itu panasnya minta ampun, gue sampe pernah sakit gara-gara ketiduran di tengah panasnya pertengahan hari (jam 12) pas nungguin yang nyuci, sialnya gak ada satupun yang nyuci motor hari itu. Mungkin karena musim panas, jadi jarang ada yang nyuci motor. 

Panasnya terik matahari tembus ke atap yang terbuat dari asbes, bikin pengen minum terus, kalo nggak minum bisa dehidrasi gue. Kering kaya ikan asin. Kebayang kan tiap hari sepulang kuliah gue berjemur ala-ala bule gitu, kalo bule mending, gemuk, putih, lah gue. Udah kurus kulit gue sawo mateng lagi, kelamaan kena sinar matahari bisa bosok (terlalu matang.red) kulit gue.

Yang paling sering gue alamin kalo nyuci motor adalah, luka di tangan. Tangan gue kesobek besi-besi yang lancip (tajam.red), kadang kena plat nomer. Sehati-hatinya gue tetep ajah gue kena, biarpun dikit tapi perih. Perihnya kalo kena air sabun, perih banget. Kaya lo ngeliat mantan pas di lampu merah pelukan mesra sama pacar barunya, smentara lo masih jomblo. Perih.

Itulah kegiatan gue mengais rupiah kawan, gue bukan bermaksud apa-apa, mau pamer juga mamerin apaan. Gue cuma berbagi kisah hidup siapa tau ada yang lagi ‘kurang bersukur’ dengan keadaan yang sekarang, you are able to imagine you’re in my position. Bayangin ajah posisi lo di posisi gue yang tukang cuci motor ini.

Aktifitas nyuci motor sementar gue kurangin, itu berarti duit jajan gue juga rada mengurang. Yah mau gimana lagi, gue kudu kejar cita-cita gue, gue nggak mau ketinggalan sama temen-temen sekelas gue. Mungkin itu ajah sih, itulah keluh kesah gue, hidup emang nggak mudah kadang ada yang mesti kita korbankan. Uang bukan segalanya, pendidikan lah yang paling berharga dan orang yang kita cintai adalah harta hakiki. Segitu ajah.


Makasih banyak udah baca :) 

26 komentar:

  1. kok agak miris gituya..

    tapi...perjuangan memang butuh pengorbanan.....ho oh kan...kayaknya bang haji pernah bilang gitu juga ya....kayaknya

    tapi kesempatan sukses terbuka lebar bang...jangan pernah menyerah..semangat.....semangat...raih impi..hidup lebih berarti..amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. miris bawang bawang mot??/

      yah smoga bisa sukses dikemudian hari

      Hapus
  2. keren...masih muda emang mesti semangat. kadang gue juga gitu, pengen post di blog tapi karena kesibukan buat kerja gak bisa ditawar lagi. usim hujan kayak gini cucian motor hatusnya ramai kan.
    sukses buat dramanya, blognya, usaha cuci motornya.

    BalasHapus
  3. setuju bang... pendidikan yg paling utama... ngebayangin gua kerja kayak elu gitu, beneran bersyukur gua dengan kondisi yg sekarang, kerja part time sebagai penjaga toko... alhamdulillah lebih baik dibanding harus kerja nyuci motor... tetap semangat bang opik

    BalasHapus
  4. ngebaca cerita topik yang stu ni saya jadi trsentuh... serasa dapat motivasi.. inspirasi dan apalah.. apalgi pas bagian pengalaman saat mencuci motor tangan trluka gt .. membacanya sekaligus sprt saya saksikan sendiri .. salut sama topik yg mw kerja cuci motor buat tambahn uang jajan.. bisa lebih mandiri dong... pokoknya tetap semangat yah.. n selamat jadi tebe.. emang pantes kok krn mskipun sibuk di dunya kamu udah buktikan bisa menjalankan kewajiban kamu sebagai tebe di blog energy ^^

    BalasHapus
  5. aduh.. jadi kasian..
    tetap semangat ndu..!!!

    adek sepupu gue malahan kelas 3 SMA punya cucian motor juga. sore2 pulang sekolah dia kesana, kalo lagi banyak tugas temen2 nya yang gentian kerja disana. bagus dong jadi lebih mandiri dan nggak cuma ngandelin duit jajan dari ortu.
    soal BE kan ranger gak cuma satu. dia dia gunanaya yang ngurus BE ada banyak, biar kalo yang 1 sibuk. masih ada yg lain yang bisa bantuin.

    semangat terusss.........!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. -_- tujuannya bukan buat di kasianin mba

      Hapus
  6. lo di pilih rangers buat ngurusin blog BE karena lo di percaya mereka ples, bukan ngeliat ada yg lebih senior apa nggak. tapi mereka yakin lo bisa buat ngurusin BE :3

    semangat ples dengan pekerjaan lo, setidaknya lo ada usaha buat nyari duit sendiri. Itu keren :D

    BalasHapus
  7. ide bisnis selanjutnya adalah cuci motor portable/keliling!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada lagi ga yg keren, bisnn MLM kolor gorila

      Hapus
  8. segala sesuatu pasti harus ada pengorbanannya :D

    BalasHapus
  9. Inspirastif benar kisahmu kawan!!
    Jalani hidup sebisanya, ‘bersyukur’.. aku tersentuh sekali dengan ceritamu.

    Saat membaca ini terutama..
    Itulah kegiatan gue mengais rupiah kawan, gue bukan bermaksud apa-apa, mau pamer juga mamerin apaan. Gue cuma berbagi kisah hidup siapa tau ada yang lagi ‘kurang bersukur’ dengan keadaan yang sekarang, you are able to imagine you’re in my position. Bayangin ajah posisi lo di posisi gue yang tukang cuci motor ini.”

    BalasHapus
  10. Wih drama buat acara apa Pik? Hebat lo udah jd pengusaha. Besok lo udah jadi bos penyucian mobil. Semangat terus boss! Selamat terpilih jadi teBE!

    mampir kesini juga dong » cerita ABG hehehe

    BalasHapus
  11. Wihhhh keren, serasa dapat inspirasi buat bisnis baru hahaha..
    Tapi pengorbanannya emang kece nih :)

    BalasHapus
  12. Salut nih udah bisa cari uang berrti udah bisa belajar mandiri...suka bgt sama kata2 ini "Pulsa modem belinya pake duit, nggak pake gengsi apalagi pake malu."...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya belinya pake diut ga pake gengsi :)

      Hapus
  13. Baca cerita ini. Gue jadi salut banget sama lo!
    Tapi, kalo boleh kasih saran, kenapa gak coba beralih kerja part-time aja.
    Biar penghasilannya menentu, fik. Kan banyak tuh pelayan restoran, atau apapun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerja part time gue nggak suka mat :)

      Hapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*