Kamis, 12 September 2013

MLM sialan #1

         Hidup belum lengkap tanpa jebakan MLM (Multi Level Marketing.red). Ungkapan itu mungkin jadi alesan buat gue, dan kedua temen gue yang kena jebakan MLM. Kita bertiga hampir ajah masuk dan tenggelam dalam dunia yang menjanjikan mobil, rumah mewah, dan kapal pesiar, kalo berhasil mengumpulkan down line sebanyak-banyaknya, inget yah kalo berhasil. Untung kita masih ‘hampir’, belum masuk kedalam dan mendalami MLM. Sebelumnya udah pada tau kan apa itu MLM? Udah ajah yah biar cepet. Kalo gitu gue mulai.

Dulu waktu semester 4 gue bareng temen-temen, lagi pada di kantin ngobrolin gimana nanti UAS, apakah strategi nyontek yang akan kita pakai, apakah 4-4-2 atau 4-3-2-1 *mikir keras*. Kebetulan waktu itu prodi FKIP bahasa inggris mau UAS. Lagi asik-asiknya ngobrol sambil minum-minum kopi, kemudian datanglah seorang pemuda dari ujung kantin pojok, dengan langkah gontai menyebarkan secarik kertas yang berisi kurang labih ajakan menggiurkan, beberapa menit kemudian dia-pun menghampiri kami yang sedang bersenda gurau.

Bentar, kok gue puitis banget yah? Oke, lanjut.


Gue liat kertasnya, gue raba, gue terawang, dan gue baca ternyata berisi tulisan atau ajakan buat kita mahasiswa, ibu-ibu dan masyarakat biasa, emak-emak, kakek, nenek, cucu, cicit, tukang gorengan udah...udah kebanyakan. Itu tukang gorengan kenapa gue bawa-bawa yah? Yaudah lah numpang ngeksis dikit.

Isi dari kertas tersebut kurang lebih, ngajakin kerja sampingan buat nambah penghasilan, dengan upah 70 ribu per box. Jadi gini aturan mainnya, kita disuruh nempelin benang ke kertas buat bikin kaya semacem teh celup gitu, nah per-hari nanti kalo kita gabung, dikasiih 1 box berisi kertas sama benang yang belum ditempelin, tugas kita gampang kok, cuma nempelin benang doang ke kertas buat pegangan teh celup. Kita bisa nambah 2 atau 3 box kalo kita sanggup, kita ngambil box tersebut di suatu tempat dan bisa dikumpulin kapan ajah, ke tempat itu lagi terus kita-pun dapet komisi.

Mengiurkan, buat gue mahasiswa yang berkantong papan triplek, tawaran itu sama ajah kaya ada Maria Ozawa di depan gue lagi goyang striptis terus dia nawarin “mas tofik, mau pegang? Cepet keburu saya pergi” dipegang dosa, nggak dipegang sayang, akhirnya gue pegang keburu dia pergi ke jepang dan hadir kembali di indonesia dalam bentuk kaset dan video 3gp. Anjrit otak gue, mesum-able.

***

Gue kepikiran tawaran yang ada di kertas tadi, di kelas gue malah ngerencanain sesuatu, perdebatan antara kebutuhan dan fokus UAS-pun berlangsung.

“kalo gue ambil, mungkin kantong gue ada isinya” kata kebutuhan

“nggak, gue nggak boleh, gue kan mau UAS, stay focus to the final test bro!” si fokus UAS nyanggah

“ya nggak bisa dong kalo terus-terusan gitu gue nggak bakalan punya duit lebih”

“nggak!! tetep, pokoknya UAS no.1”

Sampe materi selesai dijelasin sama dosen dan dosen ngasih kisi-kisi buat UAS ke kelas gue, mereka masih berdebat. Hingga akhirnya sebuah keputusan-pun diambil oleh mereka berdua, jalan tengah emang lebih baik dan enak *jangan ngeres*. Kebutuhan dan fokus UAS sepakat kalo gue tetep UAS dan ngambil tawaran itu.

Caranya?

Yap, gue bisa tetep fokus UAS sambil ngasilin duit dari ‘jebakan’ MLM itu, caranya gue ambil tuh 3 box sekaligus, dan gue kasih box ke temen-temen gue yang kebetulan lagi nggak kerja, ntar gue kasih mereka komisi dari hasil nukerin box yang gue ambil ke kantor MLM itu. Perpect plan, tapi se-sempurna-nya rencana gue, itu baru rencana sih nggak tau kalo akhirnya rencana gue, zonk ‘alias’ nggak berhasil ‘bin’ nggak dapet apa-apa.

Selesai mata kuliah kedua, kebetulan matkul yang pertama nggak masuk, gue pergi ke kosan temen ngebahas masalah tawaran tadi.

“yo, lu gimana minat nggak sama tawaran ini” tanya gue ke prio.

“nggak tau fik, gue bingung pengennya sih ngambil yang 1 box ajah” jawab prio.

“kalo lo dad? Gimana?” gue nanya ke dadi

“gue kayaknya nggak ikutan fik, lo ajah sama asep”

Gue nggak nanya ke asep temen gue yang ke 3, dia pasti setuju soalnya dia anak kost, gue tau deritanya anak kost apalagi pas tanggal tua. Oiyah, temen gue ada 3, pertama Prio, Dadi dan Asep. Gue rada bingung sama keputusannya prio, dia emang Mr.bingung, orangnya suka nggak jelas, tapi kelaminnya jelas kok, he is the real man. Dan gue mutusin nggak ikut, bilang sama ke 3 temen gue kalo gue nggak tertarik soalnya mau fokus UAS dan mereka setuju, kita berempat nggak minat.

Tapi gue punya rencana lain, sampe akhirnya prio sama dadi masuk mata kuliah terakhir sedangkan gue sama asep nggak, maklum anak pinter. Gue ngomong ke asep kalo gue punya rencana lain.

“sep!” panggil gue mesra.

“apa?” jawab dia ketus, *maklum tanggal tua*

“gimana kalo kita ikut ajah, gue punya rencana bagus nih supaya kita tetep bisa fokus sama UAS tapi juga bisa ngisi kantong gue sama lo yang udah keliatan banget susahnya”

“apaan rencananya?” seperti biasa dia tetep ketus.

Gue jelasin ke asep rencana gue dari awal sampe akhir, hasilnya dia-pun mau gue ajak buat ke kantor MLM yang tertera di bawah kertas itu. Asep berhasil gue sepikin biar mau gue ajakin ke kantor MLM pake motornya dia, asep emang mudah terpedaya oleh ajakan sesat gue, sayangnya gue nggak jago nyepikin cewe kaya gue nyepikin cowo.

Adzan duhur-pun berkumandang dan jam udah nunjukin pukul 12.00 WIP (Waktu Indonesia Panas). Asep dan gue siap-siap buat ke kantor MLM, nggak ragu si asep ngeluarin motor em’ek-nya, asep memacu kendaraannya dengan kecepatan ‘0’ km per jam. Lohh kok?! Iya, kilometer motornya asep rusak.

Setelah muter-muter selama 30 menit dan sempet nyasar juga gara-gara gue nggak jeli baca alamat yang tertera di kertas itu. Kita berdua akhirnya nyampe kantor MLM, sempet bingung juga waktu gue masuk ke dalem kantornya. Gue kira gue sama asep doang yang ikutan ternyata banyak juga yang ikutan. Nggak ragu gue maju ngasihin kertas dan nanya ke petugas pendaftaran yang keliatan lagi sok sibuk nyatetitin para ‘korban’.

“emmm.. mas daftarnya disini yah?” tanya gue.

“iya mas bener banget, coba liat kertasnya” .

Gue langsung dikasih kertas formulir yang harus diisi, syaratnya sih gampang, cuma suruh ngasih foto copy KTP sama bayar administrasi lima ribu rupiah. Si asep nggak boleh masuk, kata bos yang kebetulan lagi mantau kerja anak buahnya disitu. Alesannya kalo gue bawa temen, temen gue nggak boleh ikut, yang boleh masuk cuman gue doang, gue juga nggak tau dan nggak mau tau kenapa aturan semacam itu di buat, asep gue suruh nunggu di bawah. Gue udah ngomong sama asep kalo ada apa-apa sama gue di atas gue bakalan teriak sekenceng-kenceng-nya, dan asep pun siap masuk nolongin gue, bukan apa-apa, gue takut digrepe-grepe sama petugas di atas, serem.

Gue disuruh naik ke lantai  dua gedung tersebut, gue masuk bareng 2 ibu-ibu dan  1 orang remaja tanggung. Sampe lantai dua gue liat ada satu petugas yang nggak lagi ngelayanin para ‘korban’, gue bareng 2 ibu-ibu tadi duduk bareng, tapi kita bertiga nggak pangku-pangkuan kok ada 3 kursi buat duduk masing-masing ‘korban’. Si remaja tanggung yang bareng gue, dilayanin sama petugas lain yang ada di situ,  kebetulan petugasnya ada 5 orang.

“selamat siang mas?” tanya petugas sambil nyalamin tangan gue.

“siang juga mas”.

“selamat siang ibu-ibu” dia nanya lagi ke ibu-ibu dan ngelakuin hal yang sama, ngajak salaman.

“selamat siang juga mas” jawab si ibu-ibu.

“baik, mas dan bu kita disini sebagi agen pengepakan obat-obatan herbal, tugas ibu dan si masnya gampang tinggal nempelin benang ke kertas buat teh celup yang tebuat dari...bla...bla...bla”.

Sampe mulutnya berbusa tuh petugas ngejelasin dengan maksud ngeyakinin kami bertiga. Sesekali dia juga nunjukin ke papan prestasi kalo ada yang berhasil karena bisnis ini, oke gue sedikit percaya.
Hingga akhirnya petugas nyampe pada penjelasn yang paling kita tunggu-tunggu, dia ngejelasin tentang komisi, kaya yang gue jelasin sebelumnya MLM itu bakalan ngasih kita stiap box berisi benang sama kertas yang udah kita tempelin dengan komisi 70 ribu per box. Gue udah seneng dan semangat, tapi....*ada tapinya*. Tarammm.....

Gue sama ibu-ibu suruh bayar 120 ribu rupiah terlebih dahulu, buat jadi anggota dan terdaftar di kantor MLM itu, gue syhok! Gue kaget ala sinetron, apah!! *Muka gue di zoom*.

“mas!! saya nggak setuju, saya merasa di tipu , saya keluar mas sekarang juga, dasar TUTI (Tukang Tipu)”

“oke, silahkan keluar” jawab si mas-nya

“oke, fine saya keluar!”

“....”

“baiklah, mas nggak jawab, oke”

“....”

Gue langsung keluar dan nggak ngasih keterangan apapun sama petugas itu kalo gue udah nggak minat lagi, bodo amat.

Pinter banget nih orang-orang. Mereka nggak nyantumin berapa biyaya tambahan buat jadi anggot MLM model terbaru kaya gitu, yang dicantumin cuma biyaya pendaftaran 5 ribu perak, dan kabarnya yang ngasih gue kertas itu, seorang pemuda yang dengan langkah gontainya, malah dia yang dapet komisi dari kedatangan gue ke kantor MLM sialan itu.

Jadi kesimpulannya, biarpun gue nggak ngelanjutin tahap selanjutnya buat jadi anggota MLM, karena gue nggak mau bayar 120 ribu, mereka tetep dapet duit 5 ribu dari setiap orang yang udah daftar dan yang daftarnya bukan satu atau dua orang ajah, tapi banyak. Pantesan waktu gue nunggu di bawah bareng asep, banyak yang keluar dari lantai 3 dengan raut muka agak bete, ada juga yang senyum-senyum, sempet-sempetnya senyum padahal mereka ketipu.

Termasuk juga gue yang udah ngeluarin duit 5 ribu plus parkir serebu. Gue sengaja nggak ngelanjutin proses pendaftaran, soalnya gue udah bete duluan ternyata gue baru nyadar, itu modus baru MLM.

Kampret, KEMBALIIN DUIT 5 RIBU GUE!! KEMBALIIN!!



Bersambung.....


29 komentar:

  1. Alhamdulillah belum kena jebakan kampret ini. Karena hobi ibadah kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue juga hoby bang, tapi namanya musibah kan nggak tau

      Hapus
  2. anjir gua ngakak banget bang, haha! =)) untung ya gua ga ada yg nawarin gituan.. Kalo ada, pasti gua udah ketipu

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan mudah ketipu nak, belajar lah dari pengalaman senior haha

      Hapus
  3. hyahahahaa...untung aja cuma 5rebu..
    lagian ikut MLM yang ga terpercaya sih..
    makanya, ikut MLM aku dooong...murah kok, cuma bayar 10ribu, bisa dapet rumah, mobil, duit 3 juta per bulan...kalo kerja. hahahaaa

    BalasHapus
  4. waaah di tempat gue juga ada brosur begituan pik, nawarin ngelemin per box itungannya ...
    sempet pengen ikutan juga gue sebenernya ...

    dan lewat ini gue baru tau kenyataan cara main yang sbenernya :D
    ini postingan keren pik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan mau bang, gue kasih tau inisisl perusahaannya ya bang, HDM kalo nggak salah..

      makasih bang, terharu gue :,)

      Hapus
  5. wkwk sudah hampir tiap semester gue ditawarin MLM bro tapi gue tolak dengan mengamuk sebinal-binalnya wkwk
    untung lo cuma 5 ribu kalo gue sampai kehilangan waktu hampir seharian karena diajak ke tempat pakai motor tersangka --

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren bang lo di tawarin tiap minggu, ngomong2 kaya minum obat aje

      Hapus
  6. haha lima ribu relakan saja Pik,, ngebaca cerita kamu ini jadi ingat kalau aku juga udah dua kali kena jebakan MLM, hadduuhh gak banget,, kapookk mah cukup 2 kali terjebak,, berusaha diyakinkan dengan ocehan mereka tapi tetap aja aku gak minat ataupun tergiur dengan yang semacam itu,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi kan 5 ribu itu bagaikan emas zie buat gue *akting*

      Hapus
  7. MLM itu aja udah sesat apalagi cuma MLM g pakek akhiran M yak. Skg mahal bener pek 120. Jman gu dl kuliah masih 85 ribu

    BalasHapus
  8. MLM itu aja udah sesat apalagi cuma MLM g pakek akhiran M yak. Skg mahal bener pek 120. Jman gu dl kuliah masih 85 ribu

    BalasHapus
  9. Bukan salah lo sih Pik, di kertasnya gada keterangan macem2. Knp ga daftar jd yg nyebarin kertas aja. Loh, masih bersambung toh??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang masih bersambung, stay tune di bog gue yah muehehe

      Hapus
  10. untung aja gak jadi ketipu, gak papa laah 5ribu melayang, itung-itung sedekah :)

    BalasHapus
  11. Udah pernah ikut MLM. Mending kamu ilang 5 ribu doang, saya sampe jutaan. *eh malah curhat:D

    Moga ga keulang lagi ya. Lain kali tanya dulu secara detil. Saya sih udah nggak tertarik kaya gituan. Mending usaha sendiri^^

    BalasHapus
  12. -_____- rugi 5 ribu aja. aku dulu nyaris ketipu MLM 92 ribu :| mudah mudahan bisa belajar dari pengalaman yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya lu nyaris kuh gue udah tuh ya walopun 5 rebu hehe

      Hapus
  13. lah gak apa lah 5 ribu doang bang. Untung nya gak 120 rb loh

    BalasHapus
  14. jadi awalnya kejebak MLM, terus malah kreatif dan ketularan jiwa MLMnya, terus akhirnya nyadar kalo ketipu 5000 gitu ya...hahahahha

    buat pelajaran aja pik...brsyukur msi ketipu 5rb, daripada ketipu 20rb kn pasti bakalan nyesek banget....

    BalasHapus
  15. Нªª˘°˘Нªª˘•˘Нªª Нªª˘°˘Нªª˘•˘Нªª Нªª˘°˘Нªª˘•˘Нªª Нªª˘°˘Нªª˘•˘Нªª Нªª˘

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*