Jumat, 27 September 2013

LDR (Love, Distance, Remember)



   Tau kah kau embun pagi, aku bisa menjadi rumput tempatmu berpijak. Saat pagi tiba, dimana kau bisa bermesraan dengan lebatnya dedaunanku sampai saat kau menghilang terhempas terik surya dikala siang. Hingga fajar menindih pagi aku selalu menjadi rumput yang selalu menanti embunmu, aku percaya kau pasti ada, akan datang di waktu pagi, menghilang saat langit sore menjelang.
Aku selalu ada, selalu menantimu hingga aku tumbuh menjadi ilalang yang lebat. Aku selalu, menantimu..

Kemudian eye shadow gue luntur, bentar ambil tisu dulu *ngusap ingus*.



     Lo punya pacar? Jenis pacaran lo model apa? Backstreet, pacaran lima langkah, LDR, de el el?

    Kalo gue sih dulu LDRan, dulu banget sebelum firaun masih pake kolor, kalo sekarang gue jomblo. Nggak ada yang nanya yah, nggak papa ini inisiatif gue doang, gue mau ngasih tau ajah, ini urgen (penting.red), barangkali ada cewe baca tulisan gue dan tau kalo gue sekarang jomblo terus tiba-tiba dia nanyain nomer hape gue, kan siapa tau.

    LDR itu pacaran yang anti konsleting, karena jarak yang jauh jadi nggak bakal terjadi arus pendek sampe terjadinya kebakaran, nggak nyambung yah? Emang. Ada pepatah kuno mengatakan bahwa kemerdekaan adalah hak segala bangsa.. lohh! Ngawur lagi. Jadi ada pepatah kuno yang bilang, jangan ngaku orang sabar kalo belum nyobain LDR.  Entah darimana pepatah itu datang gue juga nggak begitu perduli, tapi yang jelas gue bisa disebut orang sabar, karena gue udah nyobain LDR.

    Menurut gue sendiri LDR itu pacaran yang bener-bener butuh komitmen antar pasangan, buat nggak saling curiga, saling jaga perasaan, mencoba buat nggak possessive, kenapa gue bilang ‘mencoba’ soalnya yang namanya LDR itu potensi possessive-nya gede, entah itu si cowonya ataupun si cewe.

    Gue nyoba buat komitmen kaya gitu sama cewe gue. Dulu gue pacaran sama dia waktu SMA, gue sering banget ketemu dia di elf (jenis angkutan umum). Saking seringnya kita ketemu mulai tumbuh rasa yang bisa diblang cinta, asik. Dan akhirnya kelas 3 gue jadian sama dia. Pernah denger klimat witing tresno jalaran soko kulino? Saat yang tepat gue bisa bilang itu adalah cinta yang tumbuh karena seringnya kita bertemu.

    Di angkutan umum cinta itu tumbuh. Cinta emang nggak mandeng tempat. #bisakali dijadiin judul sinetron.

      Love never said ‘where’.

-----

    Sampe kelulusan tiba, dan kita akhirnya harus saling pisah satu sama lain tapi tetep diiket dalam satu satatus, pacaran. Dia yang nggak bisa kuliah dan terpaksa harus nyari kerja ke luar kota supaya bisa kuliah, dan gue disini kuliah sambil berharap dia bisa pulang walopun untuk sementara buat nuntasin rasa rindu berkepanjangan.

Sebulan…

Dua bulan..

Tiga bulan…

Nggak kerasa hubungan gue sama dia nyampe setahun.

    Yang gue rasain LDR itu berat banget, tiap malem minggu gue kudu nyari obat kesepian. Cara apapun gue lakuin, mulai dari beli pulsa buat nelpon pacar dengan duit seadanya, kumpul-kumpul sama temen, sampe ngomong sama tembok yang gue gambar muka cewe gue, gue lakuin.

“Sayang kamu lagi apa?” ngomong sama tembok.

“…….”

“Kamu kangen nggak sama aku?” masih ngomong sama tembok.

“…….”

“Sayang, kamu kok nggak jawab-jawab sih?

“……”

“KAMU BUDEG YAH!! YAUDAH AKU PERGI”

Oke, gue gila.

    Nunggu dia SMS atau nunggu dia bales SMS dari gue itu juga salah satu tantangan kesabaran buat gue, karena gue juga tau dia kerja dan kuliah juga, ‘maklum’ adalah kata yang sering gue ucapin sama diri gue sendiri. Kadang ada rasa dimana titik jenuh mulai hinggap, tapi sesaat rasa jenuh itu bias karena satu kalimat yang dia kirim lewat SMS. Tau nggak isinya apa?

      “Aku kangen kamu” *pake emot*.

    Satu kalimat menyakitkan itu tiba-tiba ngebuat gue sedikit lari dari rasa bosan dengan hubungan yang berjarak jauh ini. Yah, itu menyakitkan menurut gue. Kenapa? Di saat titik jenuh itu, gue pengen banget mutusin dia, tapi kaliamat itu datang dan ngebatalin niatan gue. Dalem hati gue sih pengen banget bales.

    “Simpen ajah kangennya beb, aku rasa kita sampe disini ajah”

    Kemudian dia bales.

    “Yaudah beb, berapa ongkosnya” lo kira gue supir angkot.

    Gue bisa ajah bilang putus saat itu juga but, I didn’t. Itu terlalu jahat, gue nggak tega mutusin orang yang masih sayang sama gue. Hal semacam itulah yang bikin hubungan gue sampe dua tahun, satu tahun nggak begitu jauh dan pas tahun kedua, kebetulan dia kerja jadi kita berdua bener-bener dipisahin sama jarak dan waktu. Jarak yang jauh dan waktu yang kurang buat sekedar komunikasi.

    The biggest LDR enemy is Distance and time to comunication.


-----

    Yang paling kampret dari LDR itu, waktu gue lewat ke tempat atau jalan dimana banyak kenangan waktu  gue sama dia sering jalan bareng, ngabisin hari di tempat itu, tiba-tiba dalem hati gue bilang “coba dia ada disini”, seketika itu berhasil ngbuat gue galau. Bukan apa-apa kenangan yang tempat itu berikan, punya tempat special tersendiri di ingatan gue.

    Ditambah lagi banyak banget pasangan yang dengan mesranya mereka pegangan tangan, berduaan, kemudian mereka lari ke semak-semak.  Gue nggak tau mereka mau ngapain, mungkin mau nyari jangkrik. Mungkin, bisa jadi.

    Dia bisa ajah nggak inget gue dan kenangan yang terjadi karena kesibukannya setiap hari, apalagi dia tinggal dimana nggak banyak kenangan yang bisa dia inget disana, selain SMS dari gue yang lupa dia hapus. Tapi gue gue disini selalu inget, selalu mikirin dia, tempat dimana kita jalan bareng, jalan yang kita lewatin, semuanya gue inget.

      Remembrance always can make us back to the past.

-----

    Sadar kalo hubungan ini mulai nggak enak di jalanin, dia mungkin jenuh begitu juga gue. Dan kita sepakat buat jalanin hidup masing-masing tanpa ikatan, alias putus. Sebenernya gue yang diputusin, kurang ajar banget emang dia. Gue yang waktu itu mau ngomong putus tapi nggak jadi tiba-tiba dia malah mutusin gue duluan. Tapi nggak papa, gue nggak ngerasa hina, karena cinta ini bukan siapa yang ngomong putus duluan tapi siapa yang mampu bertahan, asikk.

 *Nyengir ganteng*.

    Gue udah sadar kalo hubungan ini bakalan berahir. Tapi apa salahnya di pertahanin untuk sesuatu yang nggak pernah bisa di jelasin dengan akal sehat. Yah, namanya cinta. Nggak ada yang salah dari hubungan gue sama dia, gue juga nggak mau jelek-jelekin dia, ngomongin dia yang nggak baik. Gue nggak mau juga nyalahin jarak, walopun LDR itu harus berjarak.  Bener-bener nggak ada yang salah semuanya berjalan sesuai takdir.

    Namanya juga pacaran pasti ada saatnya putus, suami istri ajah bisa cerai, apalagi pacaran yang nggak pernah terikat dalam janji suci berlandaskan keyakinan. Udah nasib gue juga jadi jomblo, tapi nasib kan bisa di rubah termasuk dalam waktu dekat ini gue pengen banget ada cewe yang dengan sukarela menyerah dengan kesederhanaan gue ini. Tetep #ngarep.

Gue buat tulisan ini juga sambil galau-galauan, mengenang masa lalu. Kaya lagunya Raisha, ku terjebak di ruang nostalgia…aaa..aa. Jreng. Oiyah, gue punya saran. Saran gue buat yang mau LDRan, jangan deh.

Kenapa?

MAHAL!

Bagi LDRers. Kalo udah terlanjur LDRan gue saranin putus ajah. HAHAHA *keluar tanduk* Sesat #JombloNyariTemen.




33 komentar:

  1. hahahahahahaha *puk puk*
    sekarang nikmatin aja dulu jomblonya sob...
    *nyari temen*

    BalasHapus
  2. Hidup LDR !!! fighting the distance :p

    BalasHapus
  3. LDR adalah sebuah molekul yang menyatukan hubungan tapi akan menyublim dikemudian hari :D
    #CeritanyaBELAJARKIMIA
    LDR itu Jomblo yang tertunda...
    daripade buang2 waktu, buang2 Uang buat beli Pulsa mendingan jadi Jomblo yang selalku tawakal sama Allah SWT .. wkwkwk #kesambetMamadedeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajarin gue kimia git, khususnya penyubliman LDR -_-'

      Hapus
  4. LDR itu penguji iman nomer 1 kalo menurut gue, dan itu gak mudah untuk dijalanin, keep strong deh buat yang LDR an :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. stong selalu deh buat mereka ya bang ;)

      Hapus
  5. romantis bgt ,,kata pembukanya.. *terharu
    LDR memang susah..tp balik lagi ke orangnya
    ada tmn LDR dari SMA saat cowoknya (tmn gue) sekolah diluar
    mereka LDR sampe 5 thn kayaknya bisa bisa aja ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. pacaran apa kredit rumah bang ampe 5 tahun ckckckck

      Hapus
  6. hadah..ngena benget....

    gua LDR bang....tapi yo coba pertahanin sampe mati..semoga
    saling mngerti dan ada yang mau mengalah..

    amiin

    saran yang terakhir sangat menggelegar :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sabar mot LDR, melatih kesabaran lo haha

      emang matep tuh saran :D

      Hapus
  7. Gue tipikal orang yang males buat LDR'an gitu, Pik. Banyak banget cobaannya, sumpah. Kok, lo kuat ya? sampe bertahun-tahun LDR'an. Hmm, hati lo nggak takut berubah jadi ager apa? saking lamanya... Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah jadi puding malahan mat, keren kan. makannya sekarang gue jomblo :D

      Hapus
  8. gak nyesel gua jadiin promo lo terakhir kali buat di BW in, karena skarang gua lagi ngerasain rasanya LDR -_- dan bener kata lo "Kadang ada rasa dimana titik jenuh mulai hinggap", gua baru sebulan LDR aja titik jenuh hinggap.
    hal yang bisa dipetik habis baca postingan ini ... 1. kalo putus nanti bakal galau kayak lo, mengenang masa lalu.
    2. akhir postingan disuruh putus .........................

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah pertahanin ajah, tapi kalo nggak kuat PUTUS AJAH!
      ╔╗╔╦══╦╗╔╦══╦╗╔╦══╗
      ║╚╝‎║╔╗║╚╝‎║╔╗║╚╝‎║╔╗║
      ║╔╗║╔╗║╔╗║╔╗║╔╗║╔╗║
      ╚╝‎╚╩╝‎╚╩╝‎╚╩╝‎╚╩╝‎╚╩╝‎╚╝

      Hapus
  9. aaaa...gue suka banget itu sama lagunya raisa yg terjebak nostalgia...
    cuman suka loh ya...gak berarti gue gabisa move on...

    benerr banget...itu tuh suka dukanya LDR...jangankan yg jauh2an, yg deket2an aja kadang masih sering ngerasa bosen n curigaan...

    Gue setujuu...klo LDRan mending pikir2 panjang n pastiin klo bkalan LDRan dengan orang yg tepat n bener2 bsa pegang komitmen, kalo gabisa, mending gausah deh...bkalan buang2 waktu doang...
    semangatt pik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue nggak LDRan mif sekarang mah, gue jomblo. lo nyemangatin gue sebagai jomblo apa gimana nih? -_-

      Hapus
  10. Nah ! lagu nya lagi gua puter2 tu bang.. sambil ngeliat-liat poto si doi.. iseng2 stalking... nyesek.
    Bang topik pengen nanya, Beda jurusan itu termasuk LDR ga si ?? trimakasih saya dari majlis ta'lim fadilliah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda jurusan yah? emhh.. *mkir keras* kayanya LDR, kalo nggak salah -__-

      Hapus
  11. Hahahaha... LDR kalo kata @poconggg pacaran mah cuma kesingnya doang, sebenarnya mah Jomblo juga. hahaha... x))

    LDR = Long Distance ReladiBoonginSip :3

    BalasHapus
  12. gue gapernah ldr-an, ngejomblo jg udah lebih dari setaun, dan kayaknya setatuz jomblo gue ini bakalan bertahan lama deh.. buat ldr-erz, mending ngejomblo ajah, bisa irit soalnya.

    BalasHapus
  13. sebagai seorang yang pernah mendalami LDR.. gue ucapin selamat berjuang broohhh.. :D

    BalasHapus
  14. iye bener, walopun gue dulu nggak sempet LDRan keburu putus, tapi emang bener sih ya LDR an tu berat diongkos. baca ini kek baca diri sendiriii, soalnya suka terjebak di ruang nostalgia jugaaa...makanya aku move on ke jakarta biar bisa move on dari dia..hahahaha...ya syudahlah cinta emang begini kok ya-.-

    BalasHapus
  15. ciee...bilang aja lo sedang kangen sama dia. mangkanya nulis ini..hahaha

    Gue sih juga pernah LDR, tapi gue kapok. Menurut gue sih ya, LDR itu sia-sia...toh ujung2nya bakalan putus juga. terus kenapa harus di jalanin..hehe. tapi itu menurut gue loh ya...

    oh iya vik, jgn lupa Follback ya...terus kalo berkenan, main2 juga ke blog gue.http://sandalpedottt.blogspot.com/

    BalasHapus
  16. aku LDR sama cowok Korea, udah jalan 2 tahun. awal LDR sih tahun 2008, pernah diselingkuhin tapi gak kapok juga buat LDR, karena kan aku gak bisa milih jatuh cinta sama siapa ^^. kalo menurutku yg paling penting di LDR itu ya komitmen, kalo udah berkomitmen sama satu hubungan dan ngelakuin yg terbaik buat hubungan itu ditambah kalo memang jodoh pasti nyampe di pelaminan

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*