Langsung ke konten utama

Don’t Judge ‘Brengsek’

Entah kenapa gue rada risih dan nggak nyaman di hati dan kuping kalo denger cewe sekarang ngeluh sama pasangannya. Apalagi pas dia ngomong “semua cowo itu sama ajah” “semua cowo itu brengsek”. Setan! Ya emang sama semua, lo kira yang membedakan semua cowo di dunia itu apa? Dari mana lo dapet data segitu spesifiknya sampe lo bisa mastiin dan ngomong semua cowo itu sama ajah? Hahh, dari mana? *melotot* *ngunyah beling*.

Jangan so-soan ngejudge kami para cowo itu brengsek, masih banyak di luar sana yang kelakuannya lebih baik daripada cewe yang ngomong kalo cowo itu sama ajah, brengsek. Gue suka kasian sama anak alim kaya temen gue si Asep yang solatnya getol melajarin agama secara mendalam, nggak pernah nyakitin cowo ....ehh cewe. Masa dia dikatain brengsek. #PrayForAsep

Tapi kan gue nggak ngatain temen lo.


Iya gue tau, gue paham! Tapi lo bilang semua cowo itu sama ajah, semua cowo itu brengsek. Asep COWO whoy! Udah gue cek, dia kalo pipis berdiri, udah gue tanyain juga dia udah sunat, soal bener apa nggaknya gue nggak pernah liat punya asep, gue punya sendiri.  Jadi saran gue stop! ngata-ngatain cowo kaya gitu, toh lo juga bakalan nikah sama cowo terus bapa lo juga cowo, kakek lo cowo, Kapolri cowo, waduh kenapa gue bawa-bawa kapolri, ampun pak.

Tapi tenang ajah, gue bukan ekstrimis kaum cowo kok, gue nggak bakal menegakan emansipasi kaum laki-laki dengan cara menerbitkan buku ‘habis makan terbitlah hutang’.

Apah?? kutang.

Hutang deg!

Gue sadar gue butuh cewe dan gue nggak pernah ngejudge semua cewe sama ajah, gue juga sadar ibu gue cewe, sharini cewe, ashanti juga cewe udah gue googling di yahoo. Dari rahim seorang cewe pula lah gue bisa nongol di republik Indonesia ini, jadi tolong di pahamin gue nggak bakalan balas dendam dengan cara ngata-ngatain balik keburukan cewe ke seluruh dunia perlaki-lakian. Gue malah mau bagi-bagi tips buat para cewe yang udah putus asa mau boker nggak keluar (nggak nyambung). Buat para cewe yang doyan banget ngomel-ngomel sama pasangannya dan kalo di putusin pacarnya, ngoceh di twitter dan medsos lainnya. Simak baik-baik.

Pertama, kalo lo diputusin cowo lo dan lo ngomong dia itu brengsek lo salah. Kenapa? Lo-nya ajah yang bego kenapa lo macarin cowo brengsek. Gue kasih tau yah hal yang umum di ungkapin sama orang-orang itu adalah “cewe yang baik buat cowo yang baik” begitu juga sebaliknya. Mungkin lo nggak baik buat cowo, sampe cowo lo sendiri nyakitin perasaan lo.

Gimana kalo misal kita udah baik dan setia tapi si cowonya tetep, brengsek?

Pertanyaan yang sangat amat bagus sekali. Kan gue udah nulis tuh cewe yang baik buat cowo yang baik, percaya deh kalo cowo lo sekarang kelakuannya udah nggak bisa di maafin terus lo di putusin sama dia, akan ada cowo yang udah menanti lo dari jauh-jauh hari yang sama baiknya kaya lo yang memeperlakukan cowo brengsek sekalipun dengan kebaikan dan kesetiaan lo. Hidup ini akan menemukan pasangannya masing-masing, kalo kita baik sama kehidupan, begitupun sebaliknya *kesurupan Mario Teguh*.

Do you get the point?

Belum yah?

Jadi gini, kita ini diciptain berpasang-pasangan kalo lo percaya sama statement itu pasti lo juga yakin kalo kebaikan lo nggak sia-sia memperlakukan cowo brengsek. Artinya lo udah belajar banyak dari kesalahan, dan kalo kita belajar dari kesalahan itu kita jadi banyak tau. Lo jadi tau gimana kudu ngelakah kedepan, dan perlu di ingat buat para ‘penghianat cinta’ mereka akan disiksa oleh ‘kenangan’, percayalah. Nah kaya gitu tuh.

Kedua, gue pernah denger ada cewe ngeluh “susah ya cari cowo jaman sekarang, nggak ada yang bener. Ada yang ganteng tapi ‘brengsek’ ada yang jelek tapi kurang menarik”. Ya ampun girls berpa kali gue harus bilang (baru sekali), jangan ngata-ngatain semua cowo itu ‘brengsek’ ditambah lagi malah bilang kita para cowo nggak ada yang bener. Kalo boleh bilang sebenernya yang nggak bener itu banyakan cewe, tapi lagi-lagi gue nggak mau balas dendam. Gue akan ngelurusin pemikiran kalian para cewe yang udah berfikir semua cowo itu nggak bener, liat Asep lagi deh, nggak kasian lo sama Asep. 

Kenapa gue kembali ke Asep? Gue ini cowo, sebagai sesama cowo rada ngenes dengan kalimat ‘semua cowo nggak bener’. Boleh lah lo katain gue brengsek dan nggak bener, silahkan. Tapi masih ada orang yang baik di dunia ini, like Asep. Dan jangan ngeliat kelakuan satu orang, lalu kita menafsirkn seluruh kaumnya itu sama sajah, memang sama tapi cuma secara fisik doang, kelakuan mah beda-beda lah.

Lo ngomel-ngomel melulu kaya emak-emak, sarannya apa dong buat kita-kita para cewe nih?

Tenang ladies, cabal cedikit.

Saran gue, kalo lo ngerasa susah cari yang GANTENG, carilah yang SOLEH soal kualitas muka jangan ditanya kalo lo butuh pasangan yang baik secara akhlak, si SOLEH (baca:cowo soleh) oke tuh buat lo jadiin pasangan atau pacar. Jangan berdebat soal muka, mending nilailah seseorang dari dalam dengan pemikiran positif. Dimana-mana orang jelek emang selalu disalahin. Gue gini-gini promosiin orang jelek, khususnya cowo jelek supaya laku keras di pasaran, soalnya orang jelek di luar sana banyak yang kelakuannya nggak sejelek mukanya, lo sebagai cewe kudu pinter jangan sampe ketipu sama kulit, muka, duit dan pencitraan. #SaveOrangJelek.


Ketiga, jangan jelek-jelekin pasangan lo di medsos apapun, ngata-ngatain dia lah, apa lah, ya gitu lah *ini apa sih*.

emang kenapa?

Yaudah pokoknya jangan, inget yah kalo jelek-jelekin orang yang kita sayang itu kesannya nggak elegan. Yang nurut sama gue, kalo nggak gue cium nih!

Terus? ada lagi nggak?

Udah tiga ajah, cape gue kudu nyeramahin melulu. Kata dosen gue metode ceramah itu ngebosenin kalo lama-lama. Bentar, hubungannya sama postingan gue apaan yah?

Kayaknya nggak ada deh.

Ya gitu lah pokonya, yang penting itu praktek di keidupan nyata sih, kalo lo mentingin muka dan ngata-ngatain cowo yang lo pilih karena mukanya. Mending lo koreksi diri lo sebagai cewe udah bener belom lo jadi cewe, udah pada jalur yang se-mesti-nya belum? Kalo belum ya di ‘mestiin’ dong.

Kalo ada yang berfikiran gue ini kayaknya ngebela kaum cewe banget, sebenernya gue ini cowo apa cewe. GUE LAKI TULEN kok,  gue ngasih saran ajah buat para cewe supaya mereka nggak ngata-ngatain semua cowo itu ‘brengsek’ ini demi kebaikan kita bersama kok, asik. Kan gue cowo juga, jadi gue coba ngasih contoh gimana sih berlaku baik sama cowo, biar yang ‘brengsek’ juga nyadar cewe itu BT (butuh tatih tayang).


Komentar

  1. "Do you get the point", Fik...

    Kalo umur segini sih, yah, twenty two my age (kemudian dibom sama Vicky), udah nggak terlalu lihat cowok dari fisik. Nggak kayak cewek-cewek SMA yang kalo cari cowok pasti yang ganteng, biar nggak malu-maluin kalo diajak jalan. Kalo aku lebih cari cowok yang kepribadiannya baik dan masa depannya bagus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah di benerin niss hahaha
      maklum grammear-nya dpet C :D

      itu tuh bedanya 21 sama 17 haha

      Hapus
  2. semua orang itu sama, kalo orang laki2 yang ngerasain itu pasti bilang ke cewe.. "cewe itu berensek atau apalah," begitu juga sebaliknya..
    gue setuju sama yang no2. jangan sekali2 menilai orang dari luar, tapi liat dulu dalemnya. percuma kalo casingnya bagus tapi isinya elek... Assudahlahhh

    BalasHapus
  3. Iya gue sepakat!!!! CEWE GAK BOLEH BILANG SEMUA COWO ITU SAMA!! Semua cowo itu gak sama!! Cowok di dunia ini cuman 2,, ya kalo gak bajingan, Ya JOmblo... #halah

    BalasHapus
  4. Kata-kata yang ngetrend di kalangan saya:
    "Memang semua cowok itu brengsek, makanya saya nggak pacaran sama cowok."

    Dasar cewek, memangnya setelah dia ngeluh begitu semua cowok akan jadi baik? Terus, kalau semua cowok ternyata benar-benar brengsek, dia mau apa? Hidup bahagia sendirian selamanya? Saya pikir dia harus menerima dunia ini apa adanya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba dulu ajah bang pacaran sama cowo, kali ajah nggak bremgsek, kan..

      Hapus
  5. di dunia ini gak ada cowok yang sama. jelas" mereka lahir dari rahim yang berbeda, sikap dan karakter mereka gak ada yang sama, pasti masing" punya ciri khas tersendiri. bener kata bang toples,, kalau gak mau sama cowok brengsek yaudaah cari cowok yang sholeh :D

    BalasHapus
  6. menurut gue, cowok cewek bakal ngelakuin yg sama kalo abis putus cinta. Bukannya mereka bodoh, tp namanya aja pacaran. Awalnya manis, ujungnya brengsek. Haha. Tp cewek lebih sensitif. Cepet marah kalo diboongn dikit aja blng brengsek

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bng sama ajah, lu pengalaman bang :D

      Hapus
  7. Menurut gue semuanya sama aja.
    Ada yang sama - sama brengsek, ada juga yang sama - sama baik :)

    BalasHapus
  8. kayaknya elo belain banget sama si asep, gue paham kok kisah yg terjadi di antara kalian, elo membelain asep di hadapan cewek yg suka menghina, sebenarnya gara-gara elo suka sama asep kan, hayo ngaku........ gpp kok sama gue rahasia elo gak akan terbongkar

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah bang jangan bilang2 orang nggak enak

      Hapus
  9. Pendapat gue sama hampir sama kayak yoga. Iya, cewek terkadang lebih sensitif. Kebanyakan mereka paling nggak suka yang namanya diboongin dari hal sekecil apapun. Dan, kebiasaan cewek setelah putus, demen banget ngungkit-ngungkit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya makannya gue mh nasehatin mereka, jangan sampe berprilaku kaya gitu :)

      Hapus
  10. sebagai cowok jelek dengan kepribadian yang entah berantah, gue jadi bangga di sini gue merasa dipromosikan! terimakasih bang :D

    btw cowok juga sering kok bilang cewek itu sama aja, gitu-gitu aja.. ya memang seperti ini, yang keliatannya kayak gitu dalemnya belum tentu gitu. Hidup emang keras

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 nak semoga engkau lekas sembuh dari jelekmu haha

      Hapus
  11. susah nyari yg ganteng, cari yg sholeh"

    setuju banget masss broooooooo............!!! #tepok tangan


    enggak, gue nggak mikir mantan gue brengsek atau laki2 semua sama. gua nggak mikir gitu kok. karna gue yakin ada ada yang lebih baik datang. amin ya allah

    BalasHapus
  12. Pada dasarnya cowo dan cewe itu sama. Sama apanya? coba deh liat, cwe yg blg smua cwo itu penipu atau playboy, sebaliknya cewepun bnyak yg suka menipu dan yg playgirl pun banyak. Ada yg blg dsar cwo matre? cwepun begtu bahkan lebih2 matre. Ada jg yg blg smua cwo itu ga bener, pdahal bnyak jga cwe yg ga bner. Sama kan? jdi ya apabedanya. Dan makdartu tdak smua cwe itu pintar, sdah tw brengsek msih sja dipertahankan (kadang). Utk apa menjelek2an kaum laki2, toh kta pasti butuh mereka dn mreka psti jg btuh kita (kaum cewe), sdah takdirnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. duhh niss kenapa nggak buat blog bae, buat nampung gagasan kamu

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Postingan populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.