Langsung ke konten utama

Keabsurdan Ibu-Ibu

         Apa yang kalian denger kalo gue sebut satu kata yaitu, ibu? Gue sendiri kalo denger kata itu pengen nangis, nangis soalnya gue di suruh ngupas bawang sama ibu gue, perih men. Nggak..nggak kok gue beneran sedih soalnya gue sampe saat ini belum bisa ngasih apa-apa sama ibu, palingan ngasih duit juga nggak seberapa, tapi gue punya prinsip kalo gue belum bisa ngasih apa-apa sama ibu minimal kalo gue disuruh kudu nurut, apapun yang beliau katakana gue kudu siap trmasuk kalo gue nanya “bu aku ganteng nggak” terus dia jawab KAMU GANTENG BANGET NAK, BANGET!! dan gue harus percaya men, kata-kata orang tua itu tajam kaya piso dapur baru di beli dari pasar, yah mau-nggak mau gue kudu percaya, kalo gue ganteng. Muehehe

         Ibu emang nggak ada duanya, surga ajah ada di telapak kaki ibu, terus ada tuh ibu jari, ibu kota, ibu rumah tangga, ibu kita kartini, ibu megawati soekarno putri, dan masih banyak lagi. Tapi kalo kata ’ibu’ itu didouble jadi kata ‘ibu-ibu’ apa yang ada di pikiran kalian? Mungkin ibu emang mulia di mata kita, tapi aklo udah ibu-ibu udah berkerut ajah nih jidat, apalagi kalo ibu-ibu ini lagi berkumpul, dan gue akan menyingkap fakta di balik ibu-ibu kalo lagi ngumpul ataupun nggak lagi nggak ngumpul, udah kaya detektif ajah gue, berikut.


Ngegosip  

           Gosip adalah salah satu kegiatan ngomongin orang, entah ngomongin yang baik ataupun buruk, dan ini biasanya sering di lakuin sama ibu-ibu, siapa ajah mereka omongin, bahkan dalam salah satu anggota kumpulan ibu-ibu itu juga bisa di gosipin, mereka ini biasa terdiri dari 4-5 orang (kalo di daerah gue) ngomongin setiap orang, apapun tentang orang yang di gosipinnya, seolah mereka tau semua seluk beluk kehidupan sang korban gosip. Terus kalo ada orang lewat depan mereka dan mereka lagi ngumpul, bisa di pastiin tuh orang bakalan langsung di gosipin. Trust me its works true.

Arisan

       “Bu tuti dikocok dong bu” kata-kata itu kedengeran erotis kalo yang dengernya bapa-bapa, ntar dikira ngocok apaan lagi. Arisan adalah kegiatan ibu-ibu kalo lagi ngumpul, alesannya macem-macem, katanya arisan itu meningkatkan silaturahmi antar ibu-ibu, meningkatkan penghasilan, seru-seruan, sekalian nabung dan masih banyak alesannya, tapi yang gue liat kalo ibu-ibu arisan ini suka nggak sesuai sama alesannya, meningkatkan silaturahmi, padahalkan silaurahmi nggak selalu pake arisan. Kadang gue juga liat kalo ibu-ibu arisan itu pamer-pamer perhiasan, ataupun benda-benda berharga lainnya.

Dan kalo menurut gue sendiri arisan itu kaya kalian kasi duit si A terus entar besoknya kalian ngasih duit ke si B nah terus si A dan si B ngasih  duit ke elu, ehh bener ngak sih, jadi ribet gini.

Tukang Nawar

       Kalo kalian liat ibu-ibu lagi belanja bahan makanan di pasar tradisional itu ada pemandangan unik, apaan? Tawar-menawar harga. 


“Bang ini ayam sekilo berapaan” Tanya ibu-ibu

“50 ribu bu sekilo, mau belli berapa kilo?” jawab sang penjual

“Ihh..si abang mahal banget, gimana kalo 15 ribu ajah bang”

“…..” si abang bengong

Ayamnya idup lagi.

“Bu kira-kira dong kalo nawar, saya rela disembelih cuma di hargain 15 ribu doang sekilo ,kebangetan nih, kasian bu anak istri saya makan apa  ntar” nangis di pojokan.

Si ibu nyaut “kan lu udah mati, bego”

“ooiyah, lupa”

“……” *lempar samurai*

*** 

Ibu-ibu ini terkenal kejam kalo nawar, nawarnya nggak kira-kira, dari harga normal di tawar sama ibu-ibu sampe seperempat harga, emang spesies penawar sejati. 

Tukang Pamer

     Bukan cuma pada waktu arisan doang para ibu-ibu pamer apa yang dia punya, tapi juga kalo lagi kumpulan   biasa. Apa ajah di pamerin dari mulai, perhiasan, kendaraan, baju baru yang di beli dari prancis (katanya), tas mahal, gigi emas sampe burung punya suaminya di pamerin.

“Liat nih bu burung punya suami saya mantep kan?” sambil liatin foto burung di hapenya

“Kok kecil gitu bu burungnya? Nggak di kasih makan yah?” 

“Ini kan di foto bu, kalo ibu liat aslinya pasti bilang woww…”

“Duhh..jadi pengen liat, tapi kayanya suaranya ngga kenceng dan merdu ya bu?”

“Kalo kualitas suara tergantung ibunya sendiri sih, kalo ibunya teriak kenceng dan merdu bisa di pastiin kualitas burungnya OKEH!” #eeaaa

Dan inilah burungnya..
  

***

Itulah yang gue tau kalo ibu-ibu lagi ngumpul ataupun lagi nggak ngumpul, mereka sebenernya penuh dengan keabsurdan dan mungkin masih banyak kelakuan mereka yang nggak gue expose, takut di gebugin ibu-ibu gue. Sekian see you next post.



Komentar

  1. kalo ibu aku sih ga se extrim itu nawar harganya, kalo budhe aku beuh... bisa ngomel2 kalo abang yg jual ga ngasih -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. budemu kejem, termasuk spesies mengerikan :D

      Hapus
    2. tp enak jg loh kalo diajak belanja, kan kalo anak unyu kaya aku biasanya dibohongin, kalo sama budhe kan engga :3

      Hapus
    3. gimana sih?? aa nggak ngerti #alahh

      Hapus
  2. Balasan
    1. kocak pisang apa kocak ubi bang? enak tuh buat buka

      Hapus
  3. salah satu keajabaiban perempuan atau enggak ini ? :P

    BalasHapus
  4. kampret. GUe kira mau pamerin burung yang mana, gak taunya burung beneran.. -__-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue ntar di tilang KBI bang, (Komisi Blog Indonesia) MENGANDUNG KONTEN PORNO

      Hapus
  5. Hahaah, itu emang keahlian si Ibu-ibu... awas jangan deket2 sama ibu-ibu. ntar pahala kurang loh.. kan lagi puasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah gak puasa loh.. sekarang boleh deket sama ibu-ibu.. asal jangan tante-tante ya..?? kakaka

      Hapus
    2. kalo tante2nya cakep terus nggak punya anak mah is oke lah :D

      Hapus
  6. Wahahahaha... Ibu2 emang absurd. Kadang mereka sering buat kekonyolan. :D tapi sayang, gue udah gak bisa melihat ke absurdan ibu lagi :"(

    BalasHapus
  7. heeeii, mas tofik, aku ini calon ibu-ibu, tapi kok udah tersungging yak? Ahakhak x))

    kalau, hahahahah *tawa dulu*, ibu aku mah justru gak doyan nawar. Ibu paling males nawar, jadi kalau belanja lebih sering ke swalayan aja yang gak perlu nawar dan harganya gak pake ditinggi-tinggiin dulu untuk dijatohin gitu aja. PHP katanya #plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. *nyari tombol join this site*

      Hapus
    2. gue bukan mas-mas tapi beb-beb #eaa

      ada tuh segede gaban tinggal pencet

      Hapus
  8. Lebih absurd dari ibukota emang. Tapi di balik absurditas tadi, ttp sayang banget sama ibu sendiri mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibu kota bukan absurd tapi jakarta bang

      Hapus
  9. Okeh, pertma tulisan lo itu mngangkat martabat seorang ibu. Ibu itu baik, pengertian, dan selalu bilang kalo anaknyanya ganteng. Tapi setelah itu lo menjatuhkannya. Taubat lah nak (´._.`)\('́⌣'̀ ) hahaha.
    Gue yakin, lo tau hal itu semua karena lo ngerasain, bner kan. Gue yakin, lo tau klo ad ibu" yg nawarnya sadis gitu, karena lo yg jadi pedaganya kan ??
    Yah, emang gitu lah ibu-ibu. Wajar aja klo kyak gitu, coy. Ga mao kan, kalo dger d berita 'para ibu" nge-drag di jalan tol' atau ya apalah gitu.
    Hahah, gue ngebayangin aja bingung

    BalasHapus
  10. Kalo dari pengalamanku waktu kecil ikut ibuku arisan, arisan itu kayak judi. Jadi kita ngumpulin iuran, terus ngocok dadu. Yang nomernya paling gede, dapet duit.

    :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. arisan macam apa itu, itu emang judi namanya nis

      Hapus
    2. kayaknya maksud kak Nisa waktu kecil dia kirain arisan itu judi,,

      Hapus
  11. sumpah ya, nih posttingan bikin gue senyum-senyum sendiri ngahaha. entah senyum karena emang bener semua apa yg lo tulis itu, atau senyum karena dalam hati kecil lo, lo selalu nurut apa kata ibu lo. termasuk di suruh ngupas bawang juga lo nurut hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaudah bayangin ajah kita lagi duduk berdua terus kita ngobrol bareng.. bayangin itu aja ya, :D

      Hapus
  12. Bahahaha bener nih!
    Kalo dipikir-pikir yang lo paparin dipostingan lo ini, bener terjadi sama nyokap gue. Apalagi soal penawaran harga, nyokap gue JUARA pokoknya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. mentri penawaran emang pasnya ibu2 yg jadi..

      Hapus
  13. hahaha. oh iya tukang pamernya ibu2 itu gak melulu soal materi atau barang2 loh. gue pernah jalan bareng nyokap ke rumah temenya. dan dia panjang lebar mamerin anaknya yang kuliah di jawa. padahal kuliahnya swasta aja. maksudnya apa coba mentang2 ada gue dia cerita begituan. setan

    BalasHapus
  14. Aih cie tau aja yg mainnya sm ibu2.

    Kalo ibu2 di RT gue hobi bgt bilang : denger2 nih ya, si ini kemaren ribut sm itu, gara2nya main dukun. Tp jgn bilang2 siapa2 loh ya.

    (dan akhirnya dari kata denger2 dan jgn bilang siapa2 jadi nyebaaar kesemuanya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan ibu2 pada akrab sama gue sih

      Hapus
    2. gue BW lagi -_-
      fiuuuh iyaaa gue juga suka kadang gak sengaja ngikut emak2 nimbrung ahhahaa.

      yang kocak nih ada tukang sayur, ada emak2 beli terong. eh ibu2 lainnya nyeletuk emang semalem belom makan terong bu???? -___- stupid banget kan wkwkwk

      Hapus
    3. lu mah keterlaluan ibu2 dibilang setupid :D

      Hapus
  15. saya juga suka nawar, maklum clon ibu - ibu.

    kalo ibu" disekitar rumah saya sih suka banget yang namany arisan. seminggu bisa 3 - 4 kali -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah punya calon suaminya ?? kalo belum segera hubungi gue ahaha

      Hapus
  16. astaga..tau banget sih soal ibu2..

    yah begitu;ah mereka. kalo msalah ngegosip sih, pas belum jd ibu2, tuh cwek2 calon ibu2 jg udh pinter ngegosip...hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamu suka ngegosip nggak mif??

      Hapus
    2. kalo pas ketemuan sama tmen cewek2 sih suka2 aja ngegosip...tp klo pas sma tmen2 cwok ya enggak...hahaha

      Hapus
    3. cewe nggak jauh2 dari gosip :D

      Hapus
  17. Emang udah tabiatnya perempuan kebanyakan deh kayaknya itu. Jujur aja aku juga kadang termasuk ke dalam beberapa kategori itu. haha
    *masih lajang

    BalasHapus
  18. gue berdoa biar lusa saat tiba waktunya gue jadi ibu ibu, gue jadi ibu ibu yang menghindari gosip, menghindari pamer, tapi soal tawar menawar...ehm...gimana yaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh aja jadi tukang nawar asal jangan nawar perasaan :D

      Hapus
  19. ahaha bukan artikel yang mengharukan tapi asik. gue sering bawa ibu gue kalo ke pasar soalnya gue gak tega kalo tawar menawar ahaha :D

    BalasHapus
  20. Waaah obesrvasi nih tulisannya.. Keren pik, elo bisa liat sisi lain ibu2
    Dan bener banget apa yang elo tulis diatas, apalagi untuk urusan nawar..
    Biasanya kalo gak dikasih sama penjualnya, si ibu pake teknik pura2 pergi dan berharap dipanggil...
    Cerdas!

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu belum gue masukin bang, yg kalo mau nawar pura2 pergi dulu..

      Hapus
  21. kalo denger kata ibu, nyesek. abisnya udah ga ada ibu hiks
    dan alhamdulillaah ibuku gak termasuk dalam golongan ibu ibu diatas :'D

    BalasHapus
  22. Hahaha dasar lu Pik. Intronya menyayat hati, ternyata isi postingannya tentang kebiasaan ibu2. Ngerti bener tentang ibu2. Suka arisan bareng yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka bang, abis arisan gue rampok duit yg dapetnya nyiahaha

      Hapus
  23. Lo kok perhatian banget sama ibu-ibu, aaaaaak menantu idaman nih.
    hahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. menantu idaman yg nggak punyacalon ya gue ini :D

      Hapus
  24. baca tulisan kamu ini buat aku jadi keinget mama deh, abisnya aku sering berada di samping maman setia dengerin mama ngegosip sama tetangga, aku juga sering ikut mama pergi arisan, sering juga ikut mama ke pasar dan perhatikan beliau kalau lagi beradu mulut tawar-menanawar sama penjualnya tapi yang suka pamer gitu hmm..mamaku gak terlalu sih mamer-mamer hehe,, yeah itulah mamaku.. #lho kok jadi crita mama di sini ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak papa cerita ajah aku dengerin kok sambil tidur

      Hapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.