Kamis, 29 Agustus 2013

Kutukan Anak Ke Dua : Disuruh-suruh

Kalian anak ke berapa? Ke tiga? Ke dua? Ke satu? Mulai! Lah ini kok kaya lomba lari. Kalo gue sih anak ke dua dari tiga bersodara, gue emang aneh nanya sendiri jawab sendiri, tapi yaudah lah gue mau mencoba kasih tau kalian suka dukanya jadi anak ke dua.

Semenjak gue lahir 19 tahun yang lalu, percaya nggak percaya gue emang masih muda men, lagian tulisan ini di buat belum masuk bulan dimana gue genap berusia 20 tahun jadi gue masih ada di kisaran usia 19 tahun cocok lah kalo pacaran sama anak SMA itu juga kalo ada yang mau kalo nggak ya gue kembali pada fitrahnya, nyari yang seumuran kalo ada yang mau, lagi.

Sebelum gue lahir ada kakak gue duluan yang nongol di bumi Indonesia tercinta ini, tapi kata ibu gue ada yang ngeduluin kakak gue yang sekarang, dan itu jadi rahasia beliau. But yang gue tau, gue anak kedua dan itu berarti generasi kedua dari bokap gue udah lahir, tapi lahirnya gue dimanfaatin sama kakak gue yang dulunya suka di suruh-suruh sama ortu, dia beranggapan kalo gue lahir itu berarti tugas dia yang biasanya di suruh kesana-kesini sama ortu dilimpahkan ke gue, it was kampret-able.


Pemikiran kakak gue mulai jadi kenyataan di saat usia gue mulai bertambah, saat gue umur 6 tahunan, waktu kakak gue disuruh buat beli apapun atau di suruh ambil apapun, pasti dia malah nyuruh gue.

“Nu tolong beliin sabun” ibu gue nyuruh.

“Males ahh bu, suruh adek ajah”

“Ehh dia kan masih kecil”

“Ya nggak papa latian biar nurut kalo disuruh-suruh” kakak ngeles

Setan! Udah ngeles nyuruh gue lagi, gue masih kecil ntar juga ada saatnya gue di suruh-suruh, lagian mana ada seorang anak yang nolak disuruh orang tuanya, kecuali dia mau jadi batu, gara-gara disumpain nggak mau disuruh beli sabun.

“Topik beliin ibu sabun”

“Ogah ahh bu, males”

“Kamu ini ngebangkang kalo di suruh sama orang tua, ibu kutuk kamu jadi ganteng

“Ohhh…tidakkk…kkkkk” *muka pasrah*

Tamat

Akhir cerita gue-pun jadi ganteng seumur hidup, ganteng itu kutukan sodara-sodara.

***

Dari tahun ke tahun akhirnya umur gue bertambah, dan tetep kakak gue selalu ngelemparin tanggung jawab kalo dia disuruh sama orang tua. Sampe akhirnya gue kelas 6 SD adek gue lahir, gue sih berharap dengan lahirnya adek gue ini, selain membawa kebahagiaan buat keluarga gue, tapi juga memberikan tongkat estafet yang gue pegang selama ini yaitu, disuruh-suruh, bisa gue berikan ke adek gue, walopun gue kudu nuggu dia gede dan bisa ngomong, gue SABAR.

Tapi bukannya nurut adek gue hampir sama kaya gue dan kakak dulu, susah kalo disuruh-suruh sama orangtua dan sampe sekarang dia susah banget kalo disuruh, padahal udah bisa ngomong, makin dia bisa ngomong ternyata dia makin bisa ngeles.

“Pik, beliin ibu minyak gih”

“Ogah ahh bu, adek ajah tuh”

“De, disuruh beli minyak tuh sama ibu” gue nyuruh adek.

“Kan abang yang di suruh, kenapa aku yang kena, aku masih kecil bang, aku cape abis main, lagian aku masih kecil nanti kalo aku pingsan di jalan gimana?” adek gue jawab. 

Mission failed.

FYI, yang jualan minyak deket banget, nggak nyampe bolak-balik pulau jawa-sumatra. Adek guenya ajah yang lebay, alay, kampret, tukang ngeles, abusurd, giginya ompong. Kurangajar tuh bocah.

Dan perlu kalian tau juga, kalo disuruh sama orangtua pas lagi nyantai, menikmati suasana liburan, walopun sekedar nonton tipi atau mantengin layar monitor, itu nggak enak banget kesannya males-males gimana gitu, tapi ya mau diapain lagi namanya juga anak kalo disuruh ya kudu mau, termasuk ntar bokap nyuruh gue nikah sama Panda JKT48 atau Pevita pierce, gue mau, MAU BANGET!

The end of the story, gue tetep megang tongkat estafet disuruh-suruh sampe sekarang, gue kena kutukan, agak lebay. Tapi hakikatnya semua anak di dunia ini harus nurut sama orangtuanya bukan cuma disuruh-suruh doang, tapi juga kudu dengerin omongannya, hormat, dan terahir jaga kepercayaan yang dia berikan, usahain kalo mau ngapa-ngapain minta do’a orangtua, obat cina yang manjur nggak kalah manjur sama do’a orangtua, camkan itu.

#LagiBener *nyengir ganteng*


16 komentar:

  1. Hahaha. Waktu kakakmu ngoper suruhan ibumu ke kamu, kenapa kamu nggak ngeles kayak adikmu aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan waktu itu nggak kepikiran nis.. kenapa juga kamu baru ngasih taunya sekarang? ;D

      Hapus
  2. iiiih bukannya enak ya jadi anak kedua? mesti disayang orang tua dan diberi semua keinginannya daripada anak pertama sepertiku hehehe
    disyukuri aja deh, jadi anak pertama jg ada ga enaknya lhooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu anak terahir kak mei, bukan anak kedua. sebenernya porsi kasih sayang sih sama ajah cuma kadang kita nggak sedewasa usia kita kalo berfikir soal kasih sayang yg diberikan ortu *curhat*

      Hapus
  3. Tongkat estafet persuruhannya menurun, keahlian ngelesnya juga nurun tuh :D

    BalasHapus
  4. gue anak ke enam... (jangan kaget)
    gue mah jarang disuruh2..
    secara anak bungsu gitu...
    kalo dikeluarga kamu kayanya yg paling kecil bakalan ribet hidupnya karna tongkat estafet disuruh2 itu..
    malah yang enak kakak yg paling tua dong... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang paling tua itu suruh nanggungin beban bokap teh, soalnya bokap nyari duit sendirian

      Hapus
  5. Gue anak pertama, eh baru tau kalo situ 19 taun. Haha, mesti manggil kakak nih. :o

    Bang Topik, beliin pacar dong! Masa temenku punya pacar sampe 5 akunya nggak punya satu pun. :I hik hik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beliin?? eamng bawang . gue ajah nih #MODUS

      Hapus
  6. Hahaha, gw anak pertama. Anak kedua sini cium lutut. Mau dikutuk jd pohon toge!!!

    Jaah lo kurang keren ngeles-nya. Kalah sama adek lo. Lo sih ngga pernah nonton dora the explorer. Banyak ilmu yg bisa diserap noh di sana.

    BalasHapus
  7. Saya anak kedua, Fik. Dan tetap bersyukur dengan menajdi anak kedua. Meski saya harus menjadi anak yang mandiri, dan menajdi tempat curhat anak pertama dan terakhir. Intinya, yang penting bisa berbakti kepada mereka aja.^^

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*