Langsung ke konten utama

Kutukan Anak Ke Dua : Disuruh-suruh

Kalian anak ke berapa? Ke tiga? Ke dua? Ke satu? Mulai! Lah ini kok kaya lomba lari. Kalo gue sih anak ke dua dari tiga bersodara, gue emang aneh nanya sendiri jawab sendiri, tapi yaudah lah gue mau mencoba kasih tau kalian suka dukanya jadi anak ke dua.

Semenjak gue lahir 19 tahun yang lalu, percaya nggak percaya gue emang masih muda men, lagian tulisan ini di buat belum masuk bulan dimana gue genap berusia 20 tahun jadi gue masih ada di kisaran usia 19 tahun cocok lah kalo pacaran sama anak SMA itu juga kalo ada yang mau kalo nggak ya gue kembali pada fitrahnya, nyari yang seumuran kalo ada yang mau, lagi.

Sebelum gue lahir ada kakak gue duluan yang nongol di bumi Indonesia tercinta ini, tapi kata ibu gue ada yang ngeduluin kakak gue yang sekarang, dan itu jadi rahasia beliau. But yang gue tau, gue anak kedua dan itu berarti generasi kedua dari bokap gue udah lahir, tapi lahirnya gue dimanfaatin sama kakak gue yang dulunya suka di suruh-suruh sama ortu, dia beranggapan kalo gue lahir itu berarti tugas dia yang biasanya di suruh kesana-kesini sama ortu dilimpahkan ke gue, it was kampret-able.


Pemikiran kakak gue mulai jadi kenyataan di saat usia gue mulai bertambah, saat gue umur 6 tahunan, waktu kakak gue disuruh buat beli apapun atau di suruh ambil apapun, pasti dia malah nyuruh gue.

“Nu tolong beliin sabun” ibu gue nyuruh.

“Males ahh bu, suruh adek ajah”

“Ehh dia kan masih kecil”

“Ya nggak papa latian biar nurut kalo disuruh-suruh” kakak ngeles

Setan! Udah ngeles nyuruh gue lagi, gue masih kecil ntar juga ada saatnya gue di suruh-suruh, lagian mana ada seorang anak yang nolak disuruh orang tuanya, kecuali dia mau jadi batu, gara-gara disumpain nggak mau disuruh beli sabun.

“Topik beliin ibu sabun”

“Ogah ahh bu, males”

“Kamu ini ngebangkang kalo di suruh sama orang tua, ibu kutuk kamu jadi ganteng

“Ohhh…tidakkk…kkkkk” *muka pasrah*

Tamat

Akhir cerita gue-pun jadi ganteng seumur hidup, ganteng itu kutukan sodara-sodara.

***

Dari tahun ke tahun akhirnya umur gue bertambah, dan tetep kakak gue selalu ngelemparin tanggung jawab kalo dia disuruh sama orang tua. Sampe akhirnya gue kelas 6 SD adek gue lahir, gue sih berharap dengan lahirnya adek gue ini, selain membawa kebahagiaan buat keluarga gue, tapi juga memberikan tongkat estafet yang gue pegang selama ini yaitu, disuruh-suruh, bisa gue berikan ke adek gue, walopun gue kudu nuggu dia gede dan bisa ngomong, gue SABAR.

Tapi bukannya nurut adek gue hampir sama kaya gue dan kakak dulu, susah kalo disuruh-suruh sama orangtua dan sampe sekarang dia susah banget kalo disuruh, padahal udah bisa ngomong, makin dia bisa ngomong ternyata dia makin bisa ngeles.

“Pik, beliin ibu minyak gih”

“Ogah ahh bu, adek ajah tuh”

“De, disuruh beli minyak tuh sama ibu” gue nyuruh adek.

“Kan abang yang di suruh, kenapa aku yang kena, aku masih kecil bang, aku cape abis main, lagian aku masih kecil nanti kalo aku pingsan di jalan gimana?” adek gue jawab. 

Mission failed.

FYI, yang jualan minyak deket banget, nggak nyampe bolak-balik pulau jawa-sumatra. Adek guenya ajah yang lebay, alay, kampret, tukang ngeles, abusurd, giginya ompong. Kurangajar tuh bocah.

Dan perlu kalian tau juga, kalo disuruh sama orangtua pas lagi nyantai, menikmati suasana liburan, walopun sekedar nonton tipi atau mantengin layar monitor, itu nggak enak banget kesannya males-males gimana gitu, tapi ya mau diapain lagi namanya juga anak kalo disuruh ya kudu mau, termasuk ntar bokap nyuruh gue nikah sama Panda JKT48 atau Pevita pierce, gue mau, MAU BANGET!

The end of the story, gue tetep megang tongkat estafet disuruh-suruh sampe sekarang, gue kena kutukan, agak lebay. Tapi hakikatnya semua anak di dunia ini harus nurut sama orangtuanya bukan cuma disuruh-suruh doang, tapi juga kudu dengerin omongannya, hormat, dan terahir jaga kepercayaan yang dia berikan, usahain kalo mau ngapa-ngapain minta do’a orangtua, obat cina yang manjur nggak kalah manjur sama do’a orangtua, camkan itu.

#LagiBener *nyengir ganteng*


Komentar

  1. Hahaha. Waktu kakakmu ngoper suruhan ibumu ke kamu, kenapa kamu nggak ngeles kayak adikmu aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebetulan waktu itu nggak kepikiran nis.. kenapa juga kamu baru ngasih taunya sekarang? ;D

      Hapus
  2. iiiih bukannya enak ya jadi anak kedua? mesti disayang orang tua dan diberi semua keinginannya daripada anak pertama sepertiku hehehe
    disyukuri aja deh, jadi anak pertama jg ada ga enaknya lhooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu anak terahir kak mei, bukan anak kedua. sebenernya porsi kasih sayang sih sama ajah cuma kadang kita nggak sedewasa usia kita kalo berfikir soal kasih sayang yg diberikan ortu *curhat*

      Hapus
  3. Tongkat estafet persuruhannya menurun, keahlian ngelesnya juga nurun tuh :D

    BalasHapus
  4. gue anak ke enam... (jangan kaget)
    gue mah jarang disuruh2..
    secara anak bungsu gitu...
    kalo dikeluarga kamu kayanya yg paling kecil bakalan ribet hidupnya karna tongkat estafet disuruh2 itu..
    malah yang enak kakak yg paling tua dong... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang paling tua itu suruh nanggungin beban bokap teh, soalnya bokap nyari duit sendirian

      Hapus
  5. Gue anak pertama, eh baru tau kalo situ 19 taun. Haha, mesti manggil kakak nih. :o

    Bang Topik, beliin pacar dong! Masa temenku punya pacar sampe 5 akunya nggak punya satu pun. :I hik hik..

    BalasHapus
    Balasan
    1. beliin?? eamng bawang . gue ajah nih #MODUS

      Hapus
  6. Hahaha, gw anak pertama. Anak kedua sini cium lutut. Mau dikutuk jd pohon toge!!!

    Jaah lo kurang keren ngeles-nya. Kalah sama adek lo. Lo sih ngga pernah nonton dora the explorer. Banyak ilmu yg bisa diserap noh di sana.

    BalasHapus
  7. Saya anak kedua, Fik. Dan tetap bersyukur dengan menajdi anak kedua. Meski saya harus menjadi anak yang mandiri, dan menajdi tempat curhat anak pertama dan terakhir. Intinya, yang penting bisa berbakti kepada mereka aja.^^

    BalasHapus

Poskan Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

BBM atau Blackberry Messenger adalah salah satu instant messenger yang paling popular, ngalahin sms yang dulu terkenal banget. Dulu banget waktu si Doel masih kuliah. Lama banget yah. BBM juga merupakan tren baru setelah Blackberry memutuskan untuk membuat platform lain kaya Android dan IOS untuk bisa menggunakan BBM juga. Dan hasilnya semua orang yang menggunakan smartphone bisa menggunakan BBM, bahkan setingkat OS Android roti-jahe pun sudah bisa menggunakan BBM.
Dibalik fakta-fakta BBM yang begitu rumit. Ada orang-orang yang sama rumitnya, dari sebelum BBM bisa di akses lewat Android dan IOS sampe sekarang orang-orang itu ada. Mereka adalah orang-orang yang bikin BBM nggak nyaman buat di gunain, walaupun tetap nyaman dengan sedikit paksaan. Mereka adalah orang-orang yang nggak di sukain sama pengguna BBM lain.
Termasuk gue, karena gue juga BBM user. perkiraan gue terhadap orang yang menggunakan BBM adalah.

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua. 

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni.“Aduh.. gimana yah”“Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo”“Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu.“Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh”“Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.