Jumat, 02 Agustus 2013

Kenapa (Bisa) Macet ?

           Pernah gak sih kalian berfikir kalo macet itu penyebabnya apa? Dan kenapa bisa macet? Ada apaan sih di depan kita sampe jadi macet. 

       Gue sendiri suka bertanya-tanya kalo gue terjebak macet apalagi posisi motor atau mobil yang gue tumpangin itu ada di tengah-tengah kemacetan sebenernya ada apa sih di depan kita? Kok bisa macet? Sambil berfikir gue juga ngomel-ngomel gak jelas dalam hati kalo terjebak macet. Gue emang bukan orang Jakarta yang tiap hari ketemu macet, kaya orang pacaran tiap hari ketemu, mungkin kalo nggak ketemu jadi kangen atau bisa juga galau nggak ketemu macet. Selain ondel-ondel Jakarta juga terkenal atau identik dengan kemacetan, bahkan macetnya Jakarta ngalahin elang bondol yang jadi icon ibu kota Indonesia itu. 

      Tapi kayanya macet bukan satu-satunya milik Jakarta, di kota-kota besar juga punya masalah yang sama. Bandung, Makasar, Jogjakarta, dan masih banyak kota-kota yang lainnya, bahkan di kota gue, Cirebon. Gue punya analisa tentang kemacetan yang terjadi di Indonesia, sebenernya sih lebih ke penyebab kenapa kemacetan itu terjadi, berikut anilasanya. (udah kaya dokter gue mainan analisa). 


Karena Kecelakaan

     Macet terjadi karena kecelakaan biasanya terjadi di jalan yang rawan kecelakaan, factor utamanya emang manusia itu sendiri, alias si supir yang kurang hati-hati, tapi kadang kalo kita udah hati-hati orang lain malah sembrono jadi kita ikut terseret dalam kasus kecelakaan. Sesuai hukum jalanan yang berlaku, emang ada hukum jalanan? Ada dong nih gue kasih tau, tapi ini versi gue.

No.1 kalo nggak di tabrak ya nabrak, No.2 sesalah apapun pengendara sepeda motor ya tetep kalo misalnya dia nabrak mobil, mobilnya yang di salahin, kalo motor sama motor ya bedu/seri, jangan Tanya alesannya kenapa karena yang terjadi kaya gitu, itulah kenapa sepeda motor disebut raja jalanan apapun mereknya. Udah segitu ajah hukumnya. Hehe

Karena Nggak Taat Rambu Lalu Lintas

     Sebagian orang yang berkendara diwajibkan menaati rambu-rambu lalu lintas, kenapa gue bilang ‘sebagian’ karena emang nggak semua masyarakat kita sadar dan menaati rambu-rambu lalu lintas yang ada, kadang kalo lampu merah nyala ajah masi banyak yang nggak berenti, prilaku inilah yang menginspirasi pengendara lain untuk ngelakuin hal yang sama dan ahirnya macet deh tuh jalan semrawut nggak karuan, jadi taatilah rambu-rambu lalu lintas kawan.

Karena Pedagang yang Kakinya Lima (PKL)
        Beberapa hari yang lalu bahkan sampe hari ini di tipi sebelah lagi rame sama pemberitaan PKL di pasar tanah abang yang akan segera di relokasi ke blok G, soalnya tuh PKL udah makan jalan buat jualan jadi akses buat ke pasar tanah abang itu sendiri macet semacet macetnya, mobil dan motor udah kaya keong jalannya, lamberta alias lama, tapi para PKL ada sebagian yang nolak buat di pndah ke blok G alesannya macem-macem dari mulai lahannya ke kecilan, kurang bersih, kurang ganteng dan sebagainya.

Padahal pemprov udah ngasih kemudahan yaitu dengan menggratiskan biayaya selama 6 bulan pertama dan bagi warga berKTP Jakarta di utamakan. Bukan tanpa alasan pemerintah ibukota Jakarta mau mindahin para PKL, apalagi kalo bukan karena macet.

Karena Makin Banyaknya Kendaraan Pribadi
        Kalo di perhatiin dari tahun ke tahun produsen kendaraan bermotor makin gencar memproduksi model terbaru kendaraan beroda empat maupun roda dua atau motor, dan Indonesia jadi pangsa pasar paling di lirik oleh produsen kendaraan bermotor baik dari asia, amerika maupun eropa jadi nggak heran kalo tiba-tiba kita lagi nonton tipi terus liat iklan motor terbaru atau mobil teranyar nah seminggu atau sebulan kemudian adalagi iklan mobil dan motor baru bukan cuma dari merek yang sama bahkan dari merek lainnya juga. 
Di tambah prilaku masyarakat kita sekarang yang konsumtif, jadi makin banyak kendaraan baik motor atau mobil pribadi yang tumpah ruah di jalan bikin sempit jalanan. Ada yang bilang kalo solusi kemacetan itu jalannya yang harus di perbanyak dan di perlebar, emang sih dengan di perbanyaknya jalan akan mempercepat akses menuju tempat tujuan, tapi dengan memperlebar jalan itu seolah memfasilitasi para pengendara kendaraan pribadi, kenapa? Ya coba ajah kalo jalan semakin lebar makin banyak yang pake kendaraan pribadi, nggak malah nyelesain masalah kalo kaya gitu. 
         Gue setuju sama statementnya Jokowi (gubernur DKI) yang mengatakan kalo dia buat jalan bukan buat pengendara kendaraan pribadi tapi buat angkutan umum atau kendaraan pengangkut barang, dan dia nggak mau ngelebarin jalan atau buat jalan baru untuk mereka yang make kendaraan pribadi, makannya naik angutan umum ajah, oke. Hehe

Segitu ajah analisa gue, selebihnya gue minta masukan dari koment-koment kalian yang maha unyu.

Kadang sesempurna apapun pemikiran manusia, juga harus mendengarkan pemikiran manusia lainnya. –Tofik Dwi Pandu (kemasukan Mario Teguh)

22 komentar:

  1. Makin banyaknya kendaraan pribadi ini yang paling kerasa efeknya buat aku sih. Dulu pas jaman aku SMA, jarang banget ada anak yang bawa mobil pribadi. Yang bawa motor juga nggak banyak. Banyakan ngangkot. Sekarang anak SMP aja banyak banget yang ke sekolah bawa motor. Kalo waktunya jam-jam berangkat sekolah macetnya nggak ketulungan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emanga sh makin maju prkembangan jaman maikin semrawut jalanan kita, ehh ngomong2 pernah SMP-SMA juga yah hehe #becanda

      Hapus
  2. Poin satu dan dua bisa berhubungan tuh. Kecelakaan jg bisa disebabkan krn nggak taat rambu lalu lintas. ;)

    BalasHapus
  3. Wah kerenn tuh kata2 terakhirnya. Emang kita harus lebih banyak mendengar. Tidak semua hal harus diperdebatkan.

    Gue juga walaupun bukan warga jakarta, gue dukung langkah Pemerintah Provinsi mengatasi kemacetan.

    Satu hal lagi gue Fans Beratnya Ahokkk... :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hilangnya toleransi dalam berkendara juga jadi sebab macet...

      Hapus
    2. bener juga bang nggak ada toleransi..

      Hapus
  4. bener banget tu kalo kemacetan itu disebabkan oleh manusia. Karena siapa yang berbuat di juga yang harus menanggungnya sendiri.

    BalasHapus
  5. ada lagi bang. karna power rangers SPD lagi sibuk nangkapin koruptor. makanya lupa sama jalanan, jadi macet deh heheh..

    but, menurut gue pribadi sih. macet itu karna rumus ini : penambahan jumblah kendaraan pribadi besar. tapi pelebaran jalan, atau penambahan jalur alternatif dikit. bahkan minus. ya itu aja sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kampret lu yam ngapain SPD ke indonesia, mau beli cendol? haha

      Hapus
  6. bener bang bener, yang paling tepat untuk alasan umumnya sih banyaknya kendaraan padahal jalannya sempit, ada satu lagi yg bikin macet, angkutan umum yg suka ngetem dijalanan dan biasanya mereka makan jalan ini sering buat macet di daerahku

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh ini satu lagi yg bener angkot ngetem

      Hapus
  7. ada satu bro yg analisisnya kurang, karena "banjir"... hahhaa
    kalo banjir udah pasti tu macetnya

    BalasHapus
  8. iya Makassarr juga sering maceeettt ceett cettt,.. pointnya boleh aku nambahin gak.. hujan juga menjadi slah satu penyebab macet,,aku gak tahu kalau daerah sana kalau di makassar tiap kali hujan turun pasti ada kemacetan... paling sering juga macet karena mahasiswa yang turun aksi di jalan dan menghadang kendaraan,,, iya orang demo2 itu sering pula jadi penyebab kemacetan

    BalasHapus
  9. quote penutupnya bagus banget tu..ahaha..tapi ada lagi yang bikin macet...perbaikan jalan!! di daerah gue, sekarang lagi maraknya banget ada pelebaran jalan ato perbaikan atau membangun jalan alternatif jadi suka bikin maceeeeeeeeeeeeet..

    BalasHapus
  10. yang bikin macet di daerah gue adalah karena banyaknya kendaraan pribadi. dan kalo pas mendekati hari raya idul fitri faktor penyebab kemacetan di daerah gue nambah yaitu banyaknya kendaraan dari kota lain yang mudik di daerah gue...

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*