Langsung ke konten utama

Kebiasaan yang Hilang

Masa kecil adalah masa yang paling indah buat gue, masa dimana gue nggak perlu mikirin betapa beratnya hidup yang sedang gue jalanin. Gue nggak perlu mikirin nilai rapot, gue nggak perlu mikirin besok jajan dari mana, gue nggak perlu sibuk nyari cewe buat di modusin dan sebagainya.

Loh kok lo nggak ngurusin nilai rapot pik, lo nggak sekolah waktu kecil?

Gue sekolah kok, tapi gue nggak mau ribet mikirin nilai dan ranking di rapot gue yang penting gue naik kelas, waktu kecil gue emang gitu terlalu seneng sama dunia anak-anak yang gue jalanin, di otak gue cuma ada kalimat “everyday is time to play”, keren kan otak gue ngomong bahasa inggris, walopun gramarnya amburadul.

Tapi gue rasa makin gue gede (dewasa.red), semakin berubah nggak cuman dari segi fisik doang tapi dari faktor yang lainnya juga, dan gue yakin sebagian dari kalian mungkin ngerasain hal yang sama, apa ajah sih perubahannya? Ini dia.



Tidur melulu.

Tidur siang adalah kegiatan yang paling sering dilakukan oleh seorang anak kecil pada umumnya, begitupun juga dengan gue. Iya, gue juga pernah kecil, emang gue anak gajah begitu lahir langsung gede. Waktu kecil tidur adalah kebutuhan penting buat gue, tapi yang terjadi gue jarang banget tidur, khususnya tidur siang, kalo tidur malem emang wajib.

Waktu kecil jarang tidur siang, pas gede bawaanya pengen tidur melulu, apalagi kalo malemnya ada pertandingan bola, liga champions lagi, otomatis kudu begadang soalnya yang maen tim favorit, kebiasaan emang orang barat sana, kalo nayangin bola  yang seru-seru di tayangin malem, padahal nggak ada konten pornonya, palingan ada Jupe doang  iklan ko***m.

Udah deh kalo malemnya begadang siangnya pasti tidur, padahal pagi jam 9  udah bangun, tapi tidur lagi nyampe sore, nggak ada bedanya sama kalong (kelelawar.red). Beda banget waktu gue kecil kalo siang nggak mau diem, lari kesana-kesini, nyibukin diri dengan aktifitas bermain bareng temen-temen. Udah gede kok kebanyakan tidur yah, kebo-able.


Lebih lama di kamar mandi.

“Pik, lagi apa di dalem” tanya ibu gue

“Lagi mandi lah, sekalian boker, nggak ada pertanyaan lain ya bu?” jawab gue dengan muka ngeden

“Terus mau ngapain lagi??”

“Sikat gigi bu, terus hari ini aku ada jadwal nyanyi agak lama, 3 album”

“Nggak sekalian kamu bikin panggung di kamar mandi, Terus ngapain lagi??” ibu gue nanya lagi

“Tanya bapa bu, dia lebih tau kalo anak cowo kelamaan di kamar mandi biasanya ngapain”

“....”
***

Ibu gue kadang suka aneh, udah tau gue lagi mandi suka ditanyain, lagi apa, nggak dijawab dosa, dijawab juga agak-agak males gitu. Tapi mungkin ibu gue mau mastiin kalo anak kesayangannya baik-baik ajah, emang baik sih.

Emang keliatan mencolok, kebiasaan gue yang kelamaan di kamar mandi ini, soalnya gue waktu kecil dulu mandi itu super cepat, kadang saking cepatnya gue lupa pake sabun, sampo bahkan handuk dan punya gue kemana-mana, agak dingin *kaki*. Walhasil gue-pun dapet rekor muri tingkat RT/RW, mandi tercepat, soal bersih nggak bersih gue nggak nanggung.


Kemana-mana pake motor.

Zaman udah makin maju, termasuk dalam hal transportasi, dulu gue kemana-mana pake sepeda, sampe pernah gue bareng temen jalan-jalan ke gunung deket daerah gue make sepeda doang, lumayan jauh, untungnya tuh gunung jalannya nggak terlalu curam jadi masih bisa gue dan temen-temen lewatin.

        Kalo sekarang, gue rasa nggak mungkin ada anak-anak zaman sekarang kemana-mana pake sepeda, nggak tau kalo orang pedalaman, waktu gue terakhir pergi ke gunung yang biasa gue jalan-jalan di situ penduduk lokalnya-pun udah pake sepeda motor termasuk anak-anaknya. Alesannya sih karena lebih gampang dan cepat menjangkau tempat tujuan, simple dan bisa diterima akal sehat.

Padahal bersepeda itu sehat. Nggak heran kalo cewe-cewe zaman sekarang patokan buat dijadiin pacar, si cowo itu punya motor apa nggak, motornya merek apa, kalo gue sih punya motor mereknya eLGi sama Politron.

Jarang ke masjid.

Ini religius nih, dulu gue bareng temen-temen sebaya suka banget yang namanya boak-balik masjid rajin solat, sekarang yang ke masjid kebanyakan orang tua, waktu sebelum bulan puasa kemaren gue ke masjid bareng adek gue, pas nyampe masjid yang gue liat orang tua semua, anak kecilnya jarang. Apalagi seusia gue, nggak ada sama sekali.

Gue akuin gue sendiri akhir-akhir ini jarang ke masjid, bukan males tapi kebiasaan buruk gue mandi pas adzan magrib, selesai mandi udah keburu qomat, tapi bukan berarti gue nggak solat, gue tetep solat walopun di rumah, bukan maksud pamer tapi gue rasa ada yang harus di rubah dari ke biasaan buruk gue.

        Yang lebih ironis lagi nggak ada pemuda di daerah gue khususnya yang dateng ke masjid solat berjama’ah. Sampe adzan berkumandang masih ada ajah yang nongkrong di jalan, ngobrol dan sebagainya, padahal kan bisa ntar-ntaran kalo urusan nongkrong sama ngobrol *ceramah*. Keracunan gedget belum cukup rupanya, malah ditambah nongkrong-nongkrong nggak jelas. Astagfirullah.


Masih banyak kebiasaan yang ilang dari masa kita kecil sampe kita dewasa, diatas yang gue sebutin itu yang gue rasain, kalo kalian punya hal-hal yang beda tolong dong di share, oke. 

Mohon koreksinya kawan.

Komentar

  1. Aku pengen tuh bisa ke mana-mana pake motor. Sayangnya dari kecil sampe sekarang tetep aja ke mana-mana jalan kaki kalo nggak ngangkot soalnyaaa... Nggak bisa nyetir. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar dong niss, kan gampang naik motor matic tuh

      Hapus
  2. sekarang masih ada kok bang yg ke mana-mana pake sepeda, abangku sampe sekarang jg masih sering sepedaan ke gunung. soal yg jarang ke masjid kita samaan bang, dulu sih rajin, sekarang jg rajin, rajin absen

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang?? gue masih muda sih seumuran ame lu

      Hapus
  3. wadoo jangan sampe yang ilang kebiassan baik Gan :) selamat tumbuh :)

    BalasHapus
  4. Saya sampe saat ini kemana-mana masih naik angkot hehehehe, semoga kebiasaan yang baik jangan sampe tersingkirkan ya meski zaman sudah berubah :D

    BalasHapus
  5. aku lebih suka tidur skrg ntah kenapa lebih suka tidur dari pada ngelakuin hal yang buang buang tenaga

    ke masjid juga aku jaarang karenadorongan malas :3

    aku mndi malah getol soalnya kecilku dekil wkwkw

    BalasHapus
  6. Setuju, hampir semuanya kita sama. Kalo waktu kecil pulang sekolah bawaannya pengen langsung main. Tidur siang cuma mitos. Nah sekarang, ketemu kasur aja udah langsung nempel.
    Dulu juga anak-anak musim banget tuh main sepeda, sampe modif sana-sini, sepedaan sore-sore, rame-rame. Dan gue kangen masa-masa itu :)

    BalasHapus
  7. hayoo ngapain hayoo lama-lama di wc?
    Behahahaha...

    kalo aku sih masih bisa merasakan yang namanya bobo siang.. :P

    BalasHapus
  8. Fik, lu juga sering nyanyi2 gak jelas di kamar mandi? Dapet berapa album? ckckck, gue jadi mikir seberapa protes tetangga lo denger suara lo itu.. -_- #ehmaap

    BalasHapus
  9. bang, gue udah nanya bapak gue, cowok ngapain aja di kamar mandi lama-lama gitu. Gak dijawab, tpi muka nya merah gitu.
    Kenapa coba bang??

    itu kenapa tiap kata yang di dalem kurung di tambahin red? Yang ini gue serius nanya. Pengen tau

    BalasHapus
  10. Semoga kebiasaan ke masjidnya nggak hilang. Naik motornya tetep aja pik, buat jalan jalan kemana gitu:D

    BalasHapus
  11. Lah, terus kalo bangun jam 9 dan dilanjut lagi sampe sore, LO HIDUPNYA DIISI APAAN BANG -___-

    koreksi sih, gak ada keknya, cuma mo nambahin: dulu main masak-masakan, sekarang, masaknya beneran; sama main rumah-rumahan, ada yang jadi ibu, ayah, dan anak. Sekarang? Akibatnya, kawin muda merajalela --,

    BalasHapus
  12. sudah kodratnya jadi gila bola harus banyak bergadang bang, zaman emang berubah tapi ibadah jangan dilupakan hehe :D

    BalasHapus
  13. yang tidur mulu nih yang nggak baik, masa bangun udah siang terus tidur lagi sih ngak produktif Pik, piyeee...-____-
    sama yang nggak sholat di mesjid itu jga sih...ya tpi yang penting masih sholat gitu ya Pik,

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.