Sabtu, 10 Agustus 2013

Antara Hajatan, Kapan Nikah dan Jomblo

      Abis lebaran banyak banget yang punya hajat di daerah gue mulai dari sunatan, kawinan ada yang nyunatin anaknya ada yang ngawinin anaknya, ada yang ngawinin kambing, yang terahir gue boong. Mungkin waktunya tepat dan bagus kali ya, gue juga nggak tau dan otomatis kalo orang punya hajat dipastikan ngasih undangan, undangan yang atas nama gue ajah udah dua, dan itu banyak.

        Iya, bagi gue yang nggak punya kerjaan undangan dua ajah itu udah banyak, terpaksa gue wanti-wanti (siapin) duit, duit lebaran gue pake, oke fine. Undangan yang nyampe tangan bapa gue juga banyak, kebetulan yang punya hajat itu kenal sama bapa, jadi nggak heran bokap pusing dengan banyaknya undangan itu.

Tapi di balik pusingnya bokap ada yang lebih pusing lagi, siapa?

Kakak gue.


      Kakak gue selain mikirin banyaknya undangan atas nama dia, dia juga dapet tekanan batin yang harus dia rasakan. Dia kalo dapet undangan sunatan sih masih biasa ajah, tapi kalo udah dapet undangan kawinan atau nikahan, baru ngedrop, bukan apa-apa temennya rata-rata udah pada nikah, belum yang umurnya di bawah dia, itu juga udah pada nikah. Oh my god, I imaging that my brother position, dan itu really shit happened. (itu grammarnya bener nggak yah)

      Tapi mungkin kakak gue juga sadar dia belum dapet kerjaan, dia baru ajah di wisuda bulan kemarin. Dan bagi keluarga gue kerjaan itu lebih penting ketimbang nikah dini, bukannya tanpa alasan gue bilang kaya gitu, lah kalo nikah anak istrinya mau di kasih apa, kerja ajah belum.

Gue suka kasian sama kakak gue kalo ada yang nanyain kerjanya dimana? Sama siapa? Sedang berbuat apa? *ini kaya lagu*. Adalagi pertanyaan yang di lemparkan orang ke kakak gue, apalagi kalo bukan, nikahnya kapan? Kaya kemarin gue silaturahmi ke rumah sodara, kebetulan anaknya mau nikah dan ibu dari anak yang mau nikah ini nanya ke kakak gue.

“Kalo kamu nu nikahnya kapan?”

“Kapan-kapan, nanti juga pasti nikah kok” jawab kakak gue.

Untung masih sodara yang nanya kaya gitu, kalo ajah ada orang lain yang nanya kaya gitu mungkin kakak gue bakal nangis dan lari ke kamer dekep boneka terus curhat deh sama boneka.

      Gue dukung sepenuhnya jawaban kakak gue, dia pasti nikah tapi semuanya perlu proses, kakak gue juga punya pacar, jadi nggak usah hiraukan gonggongan mereka brother! Cari kerja, bahagiain orang tua, baru nikah. Pertanyaan “nikah kapan” itu udah jadi pertanyaan umum buat yang umurnya 25-30 tahunan kaya kakak gue, jadi mereka itu terhindar dari pertanyaan “udah punya pacar belum”, keuntungannya mereka bisa ngeles biarpun jomblo.

Ngeles pertama

“Udah punya pacar belum”

“Mau langsung nikah ajah kebetulan udah siap”

“Emang udah punya calon”

“Sedang dalam perjalanan” * tapi lagi macet*

Ngeles selanjutnya
            
“Udah punya pacar belum?”
            
“Pacaran, nggak baik banyakan dosanya, saya mau langsung nikah ajah”

“Emang udah punya calon?”

“Lagi di luar negri” *jadi TKI* *padahal jomblo kawakan*


Enakan mereka yang umurnya udah mateng buat nikah mah nggak di tanya punya pacar belum, nah kalo gue.

Ngeles ala gue

“Udah punya pacar belum?”

“…..” diem sejenak, tarik nafas… belum jawab udah di jawab duluan

“Belum yah, keliatan dari mukanya”

“…..” mau ngeles

“Udah ngaku ajah, kalo jomblo, NGGAK USAH BOHONG DEH”

“EHH GUE PUNYA PACAR, DUA!! YANG PERTAMA SEDANG DALAM PERJALANAN, YANG KE DUA LAGI DI LUAR NEGRI”

Hening...
***


        Cukup menyiksa pertanyaan itu buat gue, tapi yang bikin gue risih, dan panas di kuping itu kalo kakak gue di tanya nikah, nggak ngerti sama yang nanya kaya gitu maksud dan tujuannya apa, motivasinya apa. Mending kalo dia mau bayarin biyaya nikahan kakak gue, terus hidup kakak gue di tanggung sang penanya tadi.

Kakak gue emang harus kuat hati dan fikiran terlebih fisiknya juga, kalo gue sih nggak papa lah di tanya punya pacar belum, toh gue masih muda, gue bisa ajah nyari pacar yang gue mau, tapi gue lagi fokus belajar, belajar nerima keadaan kalo gue jomblo. *ngeles lagi*

50 komentar:

  1. aku umur 19 tahun aja udah ditanyain kapan nikah apalagi yg umur segitu -_- risih emang tiap dpt pertanyaan gitu, apa lagi yg jomnblo, udah nyengir aja deh

    BalasHapus
  2. kasian banget kaka loe.. semoga aja cepet dapet kerjaan, trus jodoh dan kawin..!!

    emang jadi jomblo itu penuh siksaan, tapi juga penuh kebebasan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. AMIN!!

      HIDUP JOMBLO, JOMBLO, HIDUP!! nggak mati

      Hapus
  3. LOL, jago banget ngelesnya =))

    Kakakku juga gitu..
    Sering ditanya kapan nikahnya..
    Tapi kakakku emang pengen nikah muda sih, jadi dia woles aja ditanya gitu, hehehe ._.

    Pukpuk ya buat kakak kamu..
    Aku tau dia pasti tegar :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. jago dong, biar nggak hina2 amat jadi jomblo..

      pasti

      Hapus
  4. aku justru suka iri sama orang-orang yang ditanyain kapan nikah. Aku udah umur 22, tetep aja nggak dibolehin punya pacar. (Akhirnya backstreet.) Terus kalo sodara-sodara pada tanya, "Udah punya pacar belum?" Langsung diserobot ortu, "Lho, nggak boleh pacaran dulu dia." Padahal aku pengen banget pamer-pamer pacar terus ditanyain, "Kapan nikah?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. pacar mah bukan buat di pamerin sih, kalo orang tuanya kaya gitu repot juga yah.. mikir positif ajah si, yg terbaik pasti dateng dari pemikiran positif termasuk yg ortu kamu beri

      Hapus
  5. gue yakin kk lo pasti udah ngerencanain sesuatu ples. dia pasti mikir mau kerja dulu. kayak kata lo mau makan apa ntar kalo udah nikah tapi gak ada pekerjaan.

    semangatin kk lo ples

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya riz gue juga tau dia pasti punya planning-nya sendiri..

      wokeh

      Hapus
  6. Ya allah, semoga kakak kamu di mudahkan jodoh,rejeki, dan matinya ya topik, aamiin.

    Pasti ngebatin bgt kalo ky gitu ditanyain kapan nikah ,kerja dimana? Yg sabar ya yang tabah.

    Gamau juga kan jadi perjaka tua? Huhu ky sodara aku jg ada kaya gt. Dia kebanyakan milih.

    Semoga kita dimudahkan jodoh, rejeki, dan matinya. Aamiin.

    BalasHapus
  7. Haha coba sekarang tempat les/bimbingan belajar buka mapel 'ngeles' yah, pasti makin marak anak muda yg 'ngeles' ketika ditanya orang tua :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana bang? nggak ngerti gue.. nggak baca dengan seksama yah.. huh

      Hapus
  8. hahahaha kasian banget. emangnya berapa tahun sih umurnya. aku sih jomblo juga. cuman masih 16 tahun, jadi masih terhormat hehehe
    eh iya, kapan nikah fik? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih muda kuh gue mah, lulus ajah belum..

      Hapus
    2. ngeles ke empat.. #lirikKomentarDiatas hahahahaha #peace fik

      Hapus
  9. blog yang lucu... terima kasih telah memberi saya banyak hal.

    Salam
    Zyadah
    www.ziyadatul-khairoh.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal yang menyenangkan :)
      BTW, kelahiran kita sama. tahun 93 *trus?

      :)
      Zyadah

      Hapus
  10. Wahahaha Lo emang care sama kakak lo pik.
    tapi ya emang umur2 segitu bener2 tekanan batin, gue heran kenapa orang pada suka nanya2 urusan orang lain -__-"

    lah untung lo sama kakak baru ditanyain "udah punya pacar belom?, Udah Nikah Belom?"

    Lah Gue udah ditanyain dua hal itu, ditambah ditanyain "Udah wisuda Belom?" ( ._.)>

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lah bang kalo bukan gue siapa lagi, masa tetangga..

      itu pertanyaan mengerikan bang

      Hapus
  11. jawab aja pake pertanyaan juga.. biar diem-dieman gitu :D

    "emm kamu kapan nikah?"

    "ituu.. kamu.. kapan mati?" ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu ngeri bang, nanyain mat yg tau kan cuma gusti Allah

      Hapus
  12. ehehehehehehehehehehhee....
    sulitnya itu kalau ditanya kapan nikah..la saya masih 18 tahun....

    mana dapat izin pemerintah..apalagi ortu

    BalasHapus
  13. pertama kali ke blog elo, bang.
    kesan pertama nya, header lo bikin gue kebelet bokeeeer
    ajajajajajajaj

    btw elo nya kapan bang nikah?
    jgn ngomongin kakak mulu dah.

    kapan sempet, mampir ke tempat gue yaa bang
    > http://kuntikunyuk.blogspot.com/

    eh eh, saling pollow nyoook bang
    hehe
    udah di polow tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue udah mampir neng, mampir ke hati gue dong *apasih*

      oke, makasih

      Hapus
  14. Udah, ga usah di harauin omongan orang lain. Kalo kakak lo belom siap batin sma mental jug ga ush di paksain, ntar klo kakak lo udah siap psti bklan terlaksana. Smoga urusan abang lo di mudahkan smuanya ya, fik.
    Gue juga walaupun jomblo ga terpengaruh sma cacian org. Walupun stlah di caci, gue bklan curhat sma tembok. Gue skrg msih dlam tngkat belajar. Belajar menerima kenytaan klo gue jomblo dan belajar ngeles pertnyaan kyak gitu. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang, gue bakalan sampein ke kakak gue..

      jomblo harus banyak belajar

      Hapus
  15. Sekarang udah ngga ada yg nanyain lagi "kapan nikah?"

    Yg ada kapan mati???

    BalasHapus
  16. mahahah kakakku juga gitu. sering ditanya kapan nikah. dan selalu ajah punya kekuatan untuk mengeles. entah dg cara ngelawa atau dengan ceramah pencitraan. LOL banget pokoknya. untuk aku belum sampai pada umur untuk ditanya "kapan nikah" peffff

    BalasHapus
    Balasan
    1. kakak kamu umur berapa, kamunya umur berapa? kita jadin yuk!

      Hapus
  17. *catet *siapin buat bahan ngeles

    gue juga sering ditanyain gt.. "kpan nyusul nikah?', "kapan mw punya baby kyak gni (smbil gendong ank kecil)?".

    yah pling simpelnya sih cmn jawab "doakan saja", lalu kabur biar ga dtnya lbih jauh..ato ganti topik pmbicaraan..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. miftah kapan nikah? calonnya ada belum kalo belum aku ajah..

      Hapus
    2. arghhhh...hentikann...lalala * lalu pura pura gak denger

      Hapus
  18. Nah bener banget tuh fik, hidup itu semuanya butuh proses. Ya, seperti yang lo bilang suatu pernikahan juga butuh proses, dan nantinya juga pasti nikah kok.

    Begitu juga jomblo kawakan, emang agak ragu, bisa dapet pacar. Tapi sabar aja, namanya juga takdi hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang bener bro,

      jomblo itu nasib bro it will change brother.

      Hapus
  19. hahaha, kesian yang jadi abang lo fik, emang umur doi berapa yah ? kok merana abanget

    BalasHapus
  20. Hahaha ... Itu ngeles ditanyain nikah pas tuh buat stand up comedy..

    Jadi jomblo memang pilu ya, menyiksa hati dan seisinya :(

    Btw, gue juga sedang dalam masa kaya kakak elo, tapi enggak ditanyain kapan nikah sih, cuma ditanyain kerja dimana?

    Pertanyaan itu emang sederhana, tapi enggak buat gue..
    Gue masih aja kuliah mulu -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. bit-bitnya emang sedikit niru stand up bang.. hehe

      bang kapan wisuda?

      Hapus
  21. Kalo ditanya udah nikah apa belom, jawab aja 'mei'.
    Mei bi yes, mei bi no.
    *korban iklan Ringgo Agus Rahman*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan mei, mau ajah mau nggak nikah sama aku, gitu

      Hapus
  22. hahahahahahaha ane untung ngga ada sodara usil XD
    tapi boleh nih dpake bahan ngeles XD

    BalasHapus
  23. Maaf yah Tofik aku baru sempat meninggalkan jejak di sini bukan bermaksud pilih-pilih BW lho,, kemarin emang udah ada sebagian yang aku kunjungi n sebagiannya emang belum termasuk blog kamu baru sempatnya yah hari ini alnya modem aku baru ada isinya nihhh #eh kok malah ngelantur

    jomblo lagi jomblo lagii yang di sorotin, halahh memang ngenes banget yah kalau menghadiri hajatan teman sendiri yang kebanyakan udah pada married lha kita calon aja belum punya? apalagi kalau ditambah pertanyaan tentang nikahh >>huaaa yaa ampun semoga kakaknya segera menemukan jodoh ya,, AAMIIN:)

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*