Langsung ke konten utama

Pos

Menampilkan postingan dari Agustus, 2013

Kopi instan & cappuccino Good Day, kopi gaul paling enak

Buat orang kaya gue yang doyan banget begadang demi ngerjain tugas, apalagi ketika gue diperkosa deadline mengharuskan otak untuk bekerja keras, selain harus berfikir gue juga harus tahan dan tetep fokus sama apa yang gue kerjain. Untuk tetep fokus sama apa yang kita kerjain itu nggak mudah, ada ajah godaan yang datang salah satunya ngantuk, dan kurang konsentrasi berkesan nggak nyantai ngerjain tugas.
Gue coba nyari solusinya, yang tadinya gue ada di depan layar monitor buat ngerjain tugas, mutusin buat jalan sebentar ke warung langganan gue, gue pengen banget beli minuman yang bikin gue fokus lagi ngerjain tugas dan ketemulah Kopi instan & cappuccino Good Day, kopi gaul paling enak.
“bang, beli good day cappucino satu”
“oke, mas, pilihan yang tepat mas”

Setelah beberapa menit kemudian gue balik lagi ke rumah dan langsung masak air panas buat nyeduh kopi yang gue beli tadi. Oiyah, gue suka semua kopi good day dan yang paling gue favoritin sih yang good day cappucino yang plus coklat …

Kutukan Anak Ke Dua : Disuruh-suruh

Kalian anak keberapa? Ketiga? Kedua? Kesatu? Mulai! Lah ini kok kaya lomba lari. Kalo gue sih anak kedua dari tiga bersodara, gue emang aneh nanya sendiri jawab sendiri, tapi yaudah lah gue mau mencoba kasih tau kalian suka dukanya jadi anak ke dua.
Semenjak gue lahir 19 tahun yang lalu, percaya nggak percaya gue emang masih muda men, lagian tulisan ini di buat belum masuk bulan dimana gue genap berusia 20 tahun jadi gue masih ada di kisaran usia 19 tahun cocok lah kalo pacaran sama anak SMA itu juga kalo ada yang mau kalo nggak ya gue kembali pada fitrahnya, nyari yang seumuran kalo ada yang mau, lagi.
Sebelum gue lahir ada kakak gue duluan yang nongol di bumi Indonesia tercinta ini, tapi kata ibu gue ada yang ngeduluin kakak gue yang sekarang, dan itu jadi rahasia beliau. But yang gue tau, gue anak kedua dan itu berarti generasi kedua dari bokap gue udah lahir, tapi lahirnya gue dimanfaatin sama kakak gue yang dulunya suka di suruh-suruh sama ortu, dia beranggapan kalo gue lahir itu…

Kebiasaan yang Hilang

Masa kecil adalah masa yang paling indah buat gue, masa dimana gue nggak perlu mikirin betapa beratnya hidup yang sedang gue jalanin. Gue nggak perlu mikirin nilai rapot, gue nggak perlu mikirin besok jajan dari mana, gue nggak perlu sibuk nyari cewe buat di modusin dan sebagainya.
Loh kok lo nggak ngurusin nilai rapot pik, lo nggak sekolah waktu kecil?
Gue sekolah kok, tapi gue nggak mau ribet mikirin nilai dan ranking di rapot gue yang penting gue naik kelas, waktu kecil gue emang gitu terlalu seneng sama dunia anak-anak yang gue jalanin, di otak gue cuma ada kalimat “everyday is time to play”, keren kan otak gue ngomong bahasa inggris, walopun gramarnya amburadul.
Tapi gue rasa makin gue gede (dewasa.red), semakin berubah nggak cuman dari segi fisik doang tapi dari faktor yang lainnya juga, dan gue yakin sebagian dari kalian mungkin ngerasain hal yang sama, apa ajah sih perubahannya? Ini dia.

Tips Buat yang Mau Berhenti Ngeroko

Berhenti ngerokok emang sulit buat sebagian orang, dulu gue juga pernah mengalaminya, tapi gue coba dengan sepenuh hati kalau gue benar-benar pengen berhenti ngerokok. Sebelumnya gue udah bahas tentang kenapa gue berhenti ngerokok, dan sekarang gue mencoba untuk berbagi pengalaman. Gue punya tips dan saran buat yang mau berenti ngeroko, sebelumnya gue udah ceritain kalo gue mau bagi tips, nggak usah banyak basa-basi lagi, ini dia tips dan sarannya... 

Tips..

Belajar Banyak Dari Kesalahan

Judulnya sih udah keren tuh, tapi gue harap pembaca jangan tertipu, itu sama ajah kaya kaleng biskuit engkong guan yang isinya rangginang atau kerupuk, tapi juga jangan kecewa, selama itu masih bisa dimakan sukuri ajah. *ini apa sih* abaikan.
Buat para cowo ngerokok adalah hal yang wajib, kalo cowo nggak ngerokok di katain banci terus di kecengin gini.
“Banci ajah ngerokok masa lu nggak!”
Kalimat itu nyakitin banget, tapi sekaligus nggak masuk diakal, kenapa? Ya coba lu bayangin ajah, banci ngerokok terus dia juga ikutan ngerokok, jadi siapa yang banci sebenernya? Kalo boleh di jawab ya mereka berdua itu yang  banci, yang ngomong  “Banci ajah ngeroko masa lu nggak!” itu banci dan banci yang udah pasti banci. Ngerti nggak? Nggak yah, makannya belajar. *ngunyah beling*

From Toples to BE (HBD BE)

Di awali dengan rasa syukur terhadap Allah SWT yang udah memperkenankan gue buat bertemu dengan komunitas blogger personal, Blogger Energy, gue lupa udah berapa bulan gue berada di BE. Waktu gue gabung anggotanya berapa lapis ratusan, dan bisa gue lihat makin kesini anggotanya tetep ratusan, nggak jutaan. Banyaknya anggota menurut gue nggak penting yang penting adalah seberapa kompak dan solidnya anggota yang ada. Jadi sia-sia kalo anggotanya ribuan atau jutaan tapi tanpa hubungan yang erat antar anggota walopun di dunia maya.
Aturan buat masuk BE emang ketat, seketat legging artis dangdut, atas dasar kekompakan rupanya Blogger Energy nggak mau asal nerima anggota gitu ajah, mereka yang bener-bener mau masuk yang akan di terima, salah satu bentuk keseriusan untuk menjadi anggota dibuktikan dengan membuat postingan khusus yang bertemakan SSBE (Salam Sapa Blogger Energy) *ini gue ngarang sendiri*. Pernah ada seorang blogger masuk tanpa membuat postingan bertemakan yang gue jelasin di ata…

Antara Hajatan, Kapan Nikah dan Jomblo

Abis lebaran banyak banget yang punya hajat di daerah gue mulai dari sunatan, kawinan ada yang nyunatin anaknya ada yang ngawinin anaknya, ada yang ngawinin kambing, yang terahir gue boong. Mungkin waktunya tepat dan bagus kali ya, gue juga nggak tau dan otomatis kalo orang punya hajat dipastikan ngasih undangan, undangan yang atas nama gue ajah udah dua, dan itu banyak.
        Iya, bagi gue yang nggak punya kerjaan undangan dua ajah itu udah banyak, terpaksa gue wanti-wanti (siapin) duit, duit lebaran gue pake, oke fine. Undangan yang nyampe tangan bapa gue juga banyak, kebetulan yang punya hajat itu kenal sama bapa, jadi nggak heran bokap pusing dengan banyaknya undangan itu.
Tapi di balik pusingnya bokap ada yang lebih pusing lagi, siapa?
Kakak gue.

Keabsurdan Ibu-Ibu

Apa yang kalian denger kalo gue sebut satu kata yaitu, ibu? Gue sendiri kalo denger kata itu pengen nangis, nangis soalnya gue di suruh ngupas bawang sama ibu gue, perih men. Nggak..nggak kok gue beneran sedih soalnya gue sampe saat ini belum bisa ngasih apa-apa sama ibu, palingan ngasih duit juga nggak seberapa, tapi gue punya prinsip kalo gue belum bisa ngasih apa-apa sama ibu minimal kalo gue disuruh kudu nurut, apapun yang beliau katakana gue kudu siap trmasuk kalo gue nanya “bu aku ganteng nggak” terus dia jawab KAMU GANTENG BANGET NAK, BANGET!! dan gue harus percaya men, kata-kata orang tua itu tajam kaya piso dapur baru di beli dari pasar, yah mau-nggak mau gue kudu percaya, kalo gue ganteng. Muehehe
         Ibu emang nggak ada duanya, surga ajah ada di telapak kaki ibu, terus ada tuh ibu jari, ibu kota, ibu rumah tangga, ibu kita kartini, ibu megawati soekarno putri, dan masih banyak lagi. Tapi kalo kata ’ibu’ itu didouble jadi kata ‘ibu-ibu’ apa yang ada di pikira…

Kenapa (Bisa) Macet ?

Pernah gak sih kalian berfikir kalo macet itu penyebabnya apa? Dan kenapa bisa macet? Ada apaan sih di depan kita sampe jadi macet. 
       Gue sendiri suka bertanya-tanya kalo gue terjebak macet apalagi posisi motor atau mobil yang gue tumpangin itu ada di tengah-tengah kemacetan sebenernya ada apa sih di depan kita? Kok bisa macet? Sambil berfikir gue juga ngomel-ngomel gak jelas dalam hati kalo terjebak macet. Gue emang bukan orang Jakarta yang tiap hari ketemu macet, kaya orang pacaran tiap hari ketemu, mungkin kalo nggak ketemu jadi kangen atau bisa juga galau nggak ketemu macet. Selain ondel-ondel Jakarta juga terkenal atau identik dengan kemacetan, bahkan macetnya Jakarta ngalahin elang bondol yang jadi icon ibu kota Indonesia itu. 
      Tapi kayanya macet bukan satu-satunya milik Jakarta, di kota-kota besar juga punya masalah yang sama. Bandung, Makasar, Jogjakarta, dan masih banyak kota-kota yang lainnya, bahkan di kota gue, Cirebon. Gue punya analisa tentang kem…
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...