Selasa, 09 Juli 2013

Tanggung Jawab dan Antek-Anteknya

            Apakah kalian udah ngelakuin tanggung jawab?

          Kemarin gue iseng-iseng nonton filmnya raditya dika yang kambing jantan, terus pas nyampe tengah-tengah ada adegan dimana radit suruh pulang dari australia ke Indonesia di saat duit jajannya abis dan nilainya ancur, sampe rumah radit di siding sama orang tuanya dan ibunya ngomong gini “mamah nyesel kenapa selama 18 tahun kamu di rumah ini mamah gak pernah  nyadar bahwa ternyata anak mamah ini gak punya tanggung jawab” sontak radit pun langsung nunduk di omong kaya gitu.

          Cukup beralasan sih ibunya radit ngomong kaya gitu, ya kalian bayangn ajah, Australia kan jauh biyaya kuliahnya juga mahal dan orang tuanya nyari duit itu gak gampang tapi radit ngecewain orang tuanya. Gue sengaja ngambil pertengahan film raditya dika soalnya kalo nyampe abis maksud dari film itu beda, gue juga Cuma ngambil dialog pas radit di sidang sama orang tuanya doang, selain itu juga gue tiba-tiba mikir, apakah gue udah ngelakuin tanggung jawab gue terhadap orang tua? Dan apakah gue udah ngelakuin tanggung jawab terhadap hal-hal yang lain?

Seolah pertanyaan itu terus gue ulang di otak gue.

         Bentuk tanggung jawab itu sebenernya wajib buat kita laksanain, apalagi sama orang tua kita yang selama ini udah ngurus kita sampe segede ini, kalo kita lupa, yah wajar karena kita juga manusia tapi kalo smpe kita gak ada niatan atau gak mau ngelaksanain tanggung jawab apa kita bisa disebut dewasa? Yang lari dari tanggung jawab itu kan cuma anak kecil  dan biasanya juga ABG.


Kalian pernah gak liat anak kecil numpain air yang ada di gelas terus gelasnya jatuh dan pecah, bukannya dia ambilin gelas pecahnya dan kemudia ngambil kain buat ngebilas air yang tumpah tapi dia malah nangis dan gak sedikit juga yang lari, itulah anak kecil gak punya tanggung jawab, ABG juga gitu, di kasih kepercayaan sama orang tuanya, di kasih motor motornya buat trek-trekan terus kalo rusak di diemin, di kasih hape malah buat liat bokep kalo udah bosen minta ganti, dikira orangtuanya dapetin duit tinggal metik kali yah.

    Gak usah jauh-jauh ngambil contohnya, gue juga dulu waktu ABG gak pernah ngelaksanain tanggung jawab terutama sama orang tua, gue bolos, gue main ampe malem, nilai gue jelek untung muka gak ikutan jelek. Jadi apakah kalian juga udah ngelaksanain tanggung jawab? Gue mau ngebagi beberapa aspek tanggung jawab yang harus kita lakuin actually ini bukan hal wajib buat kalian lakuin kalo kalian gak percaya sama apa yang gue tulis J.

  • Pertama aspek relijius, kalian kan punya agama masing-masing yang kalian percayain nih, udah dilaksanain belum tanggung jawabnya, kalo kalian islam ya solat dan ngelaksanin rukun islam dan rukun iman, kalo Kristen ya ke greja dong, kalo budha ya ke klenteng, pokonya yang berhubungan sama agama deh. Kalo gue sendiri islam otomatis romantis gue harus solat minimal 5 waktu.
  • Kedua aspek ekonomi, ceileh, kalian kan butuh jajan (yang masih kuliah atau pelajar) apa yang kalian lakuin kalo kalian butuh duit? Ya pastinya kalo kalian masi punya atau hidup sama orang tua, pasti ‘’nyadong’’ alias minta duit, kewajibannya ya kalian harus nurut sama orang tua apapun yang orang tua bilang, lakuin. Misalnya orang tua kalian nyuruh “udin duduk” ya duduk, “udin berdiri” ya berdri, “udin ambil tulang” ini kebangetan masa anaknya disamain sama hewan. Kalo yang biyayain hidupnya sendiri gue gak mau so-soan ngasih tips, soalnya dia lebih tau apa itu tanggung jawab.
  • Aspek sosiologis, makin ngeri ajah nih. Kalian punya yang namanya kebutuhan sosiologis, pasti butuh yang namanya kasih sayang baik dari orang tua maupun dari pacar bisa juga dari temen, selingkuhan, gebetan, mantan dan yang lainnya. Nah kewajibannya adalah kalian mesti baik-baikin mereka, kalo kalian punya pacar ya baik dong sama pacar ngasih sms basi yang bikin dia kelepek-klepek, kaya “sayang boker belum” misalnya, kalo sama mantannya “pagi, kamu putus belum? Kapan yah putusnya”. Kalo yang jomblo penuhin dulu lah aspek sikologisnya dengan cara membuka hati, dan kewajibannya ya menahan diri supaya gak marah kalo ada yang bilang “gak laku”.

         Udah segitu ajah aspek-aspeknya, gue juga lagi berusaha ngelakuin tanggung jawab gue terhadap orang tua dan kewajiban gue sebagai mahasiswa. Kan ada tuh kata-kata ‘berani berbuat berani bertanggung jawab’, agak nggak nyambung sebenernya tapi gue mau ngelurusin, mungkin maksudnya kaya gini, apa yang kita perbuat baik atau buruknya, kita harus terima konsekuensinya, tanggung jawab men.

Kalo nggak ngerti apa yang gue omongin, kalian bisa ketik REG(spasi)BINGUNG kirim ke kantor pos terdekat. Ok, babay… 






inspired by : film kambing jantan (raditya dika)

31 komentar:

  1. lari dari tanggung jawab emang anak kecil bang, tapi kalo lari dari tanggung soal, anak siapa? anak nyamut telat puber kah?

    kenapa dikasih hape sama ortu dikasih film bokep, harusnya jangan, mending filmnya Audrey Bitoni aja.

    bener-bener mentekel tulisan lo yang ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener bang..nyamuk puber atau goril mansturbasi setali tiga uang namanya

      eh mentekel apaan bang??

      Hapus
  2. Salah tanggung jawab anak ke ortu di aspek relijius itu harus ngikut agama ortu. Padahal belum tentu anak pengen punya agama yang sama kayak ortunya dan padahal negara menjamin kebebasan beragama. Tapi pasti ortu pengen anaknya seagama sama dia dan anak pasti nggak enak sama ortunya kalo mau pindah agama. Ya ini menurutku aja sih...

    BalasHapus
  3. berat bang bahasannya... aku kok puyeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu baru baca sekilas bang makannya berasa berat gue kemas secara ringan kok :)

      Hapus
  4. anak kecil kan belum paham tentang tanggung jawab.. dan menurutku ketika seseorang masih kecil tanggung jawabnya ada di orang tua,, namun tak selamanya juga tanggung jawab seorang anak melekat terus pada orang tuanya... conthnya nie kalau seorang anak perempuan menikah maka tanggung jawab ortu pada anaknya diserahkan sama suaminya.. kita baru menerima tanggung jawab ketika ada amanah yang diberikan keada kta.. itu menrutq

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maksudnya kaya gitu kaya anak kecil kalo misalkan kita gak bisa ngelaksanain tanggung jawb.. kayanya terjadi miss nih

      ok dierima hehe

      Hapus
  5. REG BINGUNG

    Tapi keren sob. Anda berpikir selangkah lebih maju. Hehehe...

    BalasHapus
  6. bang gak semua abg lo yang gak bertanggung jawab :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sapa juga yang bilang semuanya -_-'

      Hapus
  7. Bahasan tanggung jawab emang ngeribetin, sensitif kali soalnya menurut saya loh...
    Tapi gue banyak setuju sama tulisan ini, bener banget apapun yang kita lakukan mau buruk atau baik, selalu punya konsekuensi dan nantinya bakal ketahuan tuh mana yg benar-bener bertanggung jawab...

    (puyeng baca komentar sendiri) :D

    BalasHapus
  8. untug aja gue dulu waktu sekolah nggak pernah bolos bang, gue kan anaknya rajin #alibi,
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya lu bolos, enak tau bolos gue ajah abis 3

      Hapus
  9. bener juga, aku punya kaos terus ada kata-kata yang dinukil dari alm. mbah marijan. isinya gini "kehormatan seseorang dilihat dari tanggung jawabnya." kalo mau dihormatin, laksanain dong tanggung jawabnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat gue ajah bang kaosnye hehe keren tuh

      Hapus
  10. yang penting apapun yang kita lakukan, baik atau buruknya semua harus satu paket dengan tanggung jawabnya :D betullllllllll ? :D hhe

    BalasHapus
  11. sedikit gak bingung,,hhehe
    ya emang kita sering gitu, kayak orang pacaran aja, katanya tuh cowok sayang sama ceweknya tapi dia gak berani ngaterin tuh cewek pulang kerumah, tapi berani ngajak cewek jalan bareng, elu banget itu kan??? wkwkwk gak cuma kamu, aku sering juga begitu, sering meminta hak, tapi tidak menjalankan kewajiban :|

    BalasHapus
  12. Tanggung jawab emang perlu. Ibarat berani mimpi, harus tanggung jawab berani mewujudkannya. Sekuat tenaga, sekuat usaha kita.

    Karena setiap tanggung jawab harus ditangung dan dijwawab sama yang bersangkutan juga. *yang ini nulis sambil mijit pala, puyeng sendiri:D

    BalasHapus
  13. ngebahas tanggung jawabnya persis dosen budaya perilaku gue di kampus... detail :D

    tapi itulah tanggung jawab... itu sudah merupakan kewajiban untuk titik dewasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bang titik dewasa bukan titit dewasa

      Hapus
  14. REG spasi BINGUNG -_- *nunggubalesanDariTopik* eh iya ggapunya nomernya ya, yaudah deh aku minta nomer kamu aja pig BOLEH KAAAAN ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh git, ini 085624xxxxxx selebihnya cari sendiri hehe

      Hapus
  15. iya deh iyaa... #manggut-manggut aja lah

    BalasHapus

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*