Langsung ke konten utama

Phobia (guru itu… MaHo)


         Dari sekian banyaknya ketakutan manusia terhadap sesuatu yang berabau horor, gue juga takut, tapi gue lebih takut sama yang namanya banci bin bencong alias lekong apalagi MaHo. Selain karena tubuh mereka yang kekar bak tukang kuli panggul di pasar dan sikap kemayu yang mengerikan, tapi juga karena gue punya pengalaman buruk sama mahluk yang gak jelas ini.

Back to the past…

         Dulu waktu gue SMA (gue SMA juga) punya genk yang terdiri segerombolan cowo yang isinya orang-orang jawa-cirebon, yang bisa ngomong jawa-cirebon atau minimal ngerti kalo kita ngomong, semua berjumblah 6-9 orang, gak ada satupun anak sunda atupun ngomong sunda kalo pun ada itu kita toleransi, soalnya kita juga butuh anak sunda buat translate’in bahasa sunda ke bahasa indonesia barangkali ada yang ngejek genk kita pake bahasa sunda dan kita semua nyangkanya itu pujian, siapa tau kan. Soalnya orang sunda itu kalo ngomong alus dan mulus men kaya paha agnes mo nika kawin, juga soal ngecengin orang walopun kadang emang pake nada yang sedikit lantang, kaya “AN*** sia!!”.

       For example…

         Sunda nanya dengan nada halus “ehh… barudak genk jawa nu goreng erek kamana, mani golong-golong jiga tai palid”  gue & genk sambil planga plongo  jawab “erek kaditu” (Cuma itu bahasa sunda yg kita bisa). Kalo ada anak sunda lagi kan enak gue bisa tanya artinya apa tuh kalimat, soalnya gue curiga kalimat itu berbau ejekan.


Ulang, “ehh… barudak genk jawa nu goreng erek kamana, mani golong-golong jiga tai palid wae” gue diem sejenak dan tanya ke anggota genk yang anak sunda “dia ngejek genk kita bro, katanya kita jelek kaya ee hanyut” gue diem sejenak dan, memberi arahan “SIKAT!!” (kita pun nyikatin dia pake sikat gigi dan sikat semir). Tamat.

***

         Kaya gitu lah gue dan genk waktu SMA, kita selalu kompak termasuk dalam hal refreshing. gue masih inget kita suka ke kolam renang buat ngerifresh otak dan gak jarang juga kita suka bolos di situ, kebetulan kolam renang gak jauh dari SMA gue. Pada suatu kesempatan gue ngusulin buat renang seabis pulang sekolah, kebetulan temen gue di satu desa yang sekolah di STM juga ikut renang sama anak-anak sekelasnya, mereka banyakan bahkan sama gurunya juga.

“Wok, sama sapa lu kesini” Tanya gue.

“Sama temen-temen ples soalnya ada acara renang gitu”  jawab temen gue.

“Kenapa kalian gak sekalian ajah ngadain acara siraman rohani..hehe”  gue ngelempar canda.

       Obrolan kita pun berlangsung hangat, soalnya kita berdua jarang ketemu biarpun sedesa, ditengah-tengah obrolan yang anget kaya jahe itu ada seorang yang memotong obrolan kita berdua, mukanya nyeremin, suarnya perlahan buat bulu alis dan bulu mata gue merinding dan ternyata dia seorang guru atau lebih tepatnya wali kelasnya temen gue. Disitulah awal bencana gue dateng, kenapa gue sebut bencana? Soalnya tuh guru MaHo men (manusia homo) gue tau dari suaranya yang udah gak laki lagi ketika manggil nama temen gue, yang lebih parahnya lagi tuh guru ngeliatin gue dengan muka cabul-nya gue juga gak nyangka di yang seorang guru itu ternyata…….., gue gak percaya.
            
         Seabis gue renang gue pulang sama genk gue, sebelum pulang gue juga salaman sama temen yang anak STM tadi dan si guru MaHo itu ngeliatin gue terus sampe gerbang tempat karcis, anjrit! Serem.
            
        Sepulang renang gue langsung tiduran di kamer, gue masih ngeri dan merinding sama guru itu, sorot matanya seolah-olah mengatakan “kamu ganteng” hueeekkk. Mending gue dibilang jelek daripada dikatain ganteng sama mahluk yang seremnya setara sama kuburan baru kaya gitu. “Tit…tuut…tit..tutt” suara hape gue. Gue liat ternyata ada sms nyasar, smsnya kaya gini “hay tofik yah” and then gue bales kali ajah cewe cantik “iya, ini siapa? emangnya kenapa? Masalah buat lo, buat keluarga lo, buat temen-temen lo, bakar aja bakar…!!yang di merah-merah itu fiksi yah. Hehe

       Terus dia bales lagi “gapapa, ini aku gurunya si tarwa” (tarwa itu temen gue tadi) belum sempet gue bales tuh sms dia udah sms lagi “ehh kamu ganteng, aku sange kalo liat kamu”  gue lepas hape, hape gue jatuh berantakan, batrenya lepas, kesingnya lepas, pecah dan darah dimana-mana , gue langsung bawa hape gue ke toko bangunan terdekat *udah lebay ngaco lagi.

Anjrit!! Dugaan gue bener tuh guru MaHo suka sama gue, yang gue bingung dapet dari mana nomer hape gue. Gue mikir pasti ini kerjaannya si bewok alias tarwa temen gue, yang ngasih nomer hape gue ke dia. Gue langsung ajah smperin dia, kebetulan dia lagi di deket mesjid lagi nongkrong.

 “Ehh.. wok lu ngasih nomer gue ke guru lu itu ya” Tanya gue, dan dengan muka tanpa rasa bersalah dia jawab

“Iya ples”

“Lu gimana sih, gue di terror nih serem tau sembarangan ajah ngasi nomer ke orang”

”Sory ples… soalnya kalo gue gak kasi nomer lu nilai gue jelek terus  konci motor disita 
sama dia” bewok coba ngeyakinin gue.

………to be continued

Nyambung disini

Komentar

  1. hahaaa... lucu dan renyah baca tulisan dsini. salam kenal :) #saya bukan maho jadi gak usah takut, hehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih yah, tapi kok renyah emang biskuit

      ok gue gak takut kok selow

      Hapus
  2. Hehe...sampe skrg aku penasaran knp ya cowok2 pada "jijay" ama banci? kan sama sama cowoknya?

    BalasHapus
  3. Cieeeeeeeee..
    hahahahahahahahahahahhh
    Mungkin dia nafsu liat pantat lu waktu beranang.
    ngeri :)))) hahahahahahahahahhahahahahahahahahahahahahhh

    BalasHapus
  4. itu serem bro,, serius.. gwa bacanya sampe kaki gwa lemes =w=

    BalasHapus
  5. ooh, emang orang sunda pada gitu yah bang ?
    untunglah gue nggak ada temen yang dari sunda..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak semuanya sih guenya ajah lebay hehehe

      Hapus
    2. gak semuanya sih bang,hanya beberapa

      Hapus
  6. ahh di sekolah gue orang sunda ngomongnya pada kasar bang,gak ada halus-halusnya, mau cowo apa cewek. semuanya kasar, kasihan kan gue u,u

    BalasHapus
  7. wah gurunya maho._. untung sih aku cewe, jdi ga perlu khawatir._.v wkwk

    selamatt yaa udah di taksir sama guru, maho pula.. perlu di kasih award XD wkwk

    BalasHapus
  8. horor ah bacanya, untung gue cewek :|

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih atas komen dan kunjungannya. Kalau ada kesempatan gue bakal BW balik. Aku sayang kalian. Muachh.. *kecup basah*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
loading...

Pos populer dari blog ini

Orang-Orang yang Nggak Disukai di BBM

Alasan-Alasan Cewe Cantik Pacaran Sama Cowo Jelek

Belakangan ini, gue sering banget lihat cowo jelek pacaran sama cewe cantik. Saking seringnya gue sampe masuk angin. -lah? Yang ada di benak gue ketika lihat mereka berdua pacaran adalah “I’M A LOSER”. Iya, gue ngerasa kalo cewe-cewe sekarang udah kena fatamorgana, dan cowo jelek udah berhasil memanfaatkan situas itu.  Di pinggir jalan gue sering banget lihat mereka pacaran, entah disengaja atau nggak. Pas gue lewat mereka bersenda gurau, melempar tawa, membuat hati ini tersayat-sayat. Halah… Maklum jomblo.
Tapi kalo dipikir-pikir, mungkin nggak sih cewe cantik itu kena pelet? Kemungkinannya hanya 10 persen. Kenapa? Sekarang tampang bukan ukuran buat di jadiin pacar, termasuk buat para cewe-cewe cantik ini. Karena selain ganteng itu relatif, cewe-cewe sekarang juga sadar “money can change situation”. Uang bisa merubah segalanya, yang jelek-pun kelihatan ganteng, kalo duitnya banyak.

Cerita Akhir Tahun : Keguruan dan Kedokteran

Apa yang membedakan belajar dan berobat? Menurut gue yang mebedakan keduanya cukup mudah yaitu, tujuannya. Sebuah pertanyaan tadi adalah representasi dari keguruan dan kedokteran. Gue punya sedikit cerita tentang keduanya..
Hari selasa kemarin tepatnya tanggal 24 desember 2013 (ahh udah kaya surat ajah lengkap banget) seorang temen sekelas gue namanya Siti Kresna alias Memey, sedang bersama Dimas temen sekelas gue juga cuma dia agak tua, maaf yah mas gue sebut lo tua, umur emang nggak bisa bohong hampir sama kaya iklan mie. Mereka berdua sedang di laintai bawah kampus gue tercinta, mata gue yang sayu, langkah gue yang gontai, dan muka gue yang setengah panik karena kurang tidur dan kebelet pipis, tiba-tiba memey manggil gue dengan nada sedikit serius.
“Pik.. sini deh” “Bentar mey, si joni mau mau buang air” jawab gue sambil megangin resleting, biar pas gue masuk wc langsung curr..
Selesai pipis gue balik ke si Memey dan Dimas, mereka setia nungguin gue di bawah tangga sambil berdiri,…

Jenis-Jenis Ketawa Dalam Tulisan

Ketawa itu bermacam-macam jenisnya, dari zaman dinosaurus, manusia purba dan sekarang zaman 4L4y3rs. Ketawa mulai berevolusi, termasuk ketawa dalam tulisan, karena zaman udah cangih sampe akhirnya terciptalah handphone yang nggak cuma bisa ngobrol jarak jauh, tapi juga bisa mengirim pesan singkat atau SMS (Short Message Service.red). 
Sebelum tau lebih dalam jenis-jenis ketawa dalam tulisan, ada baiknya kita mengenal arti kata ‘ketawa’ atau pengertian ketawa. Menurut prof.Toples,.eSDe,.eSeMPe,.eSeMA.Kertawa adalah kata kerja, reaksi dari kejadian lucu yang kita lihat dan kita dengar sehari-hari atau duahari-duahari sehingga  menimbulkan tawa.  Kalo ada yang bertanya ‘tawa’ itu apa?

5 Alasan Kenapa Cowok Suka Sama Raisa

Raisa Adriana. Siapa sih yang nggak kenal sama cewek bersuara jazzy ini. Cewek asal Jakarta ini menjadi idola para kaum adam yang jomblo maupun yang udah punya pasangan. Gue sendiri suka sama Raisa. Bohong banget kalau cowok ditanya “suka nggak lo sama Raisa?” terus jawabnya “nggak”. Kecuali kalau cowoknya agak ngondek. Cyin..
Gue suka Raisa karena… apa yah bingung gue. Ya, suka ajah gitu. Kadang kalau gue suka sama seseorang suka nggak punya alasan. Aduh apasih. Malah curhat. Bukan cuman gue tapi banyak cowok di Indonesia raya ini yang suka sama Raisa. Lalu apa sih alasannya mereka suka sama Raisa.

Kompilasi Foto Manyun

Dalam mengekspresikan emosi ada kalanya kita nggak perlu marah-marah nggak jelas, ke orang yang kenal atau nggak kita kenal sama sekali. Iya, ngapain kita marah-marah sama orang yang kita nggak kenal. Entar dikatain stres. Lebih baik kita ekspresikan emosi kita ke dalam sebuah foto. Kalau misalnya kita lagi Bete, kita bisa pake ekspresi manyun.

Manyun adalah ekspresi dimana orang biasanya lagi dalam keadaan nggak enak hati, Bete, dan sejenisnya tapi sekarang manyun juga bisa dikatagorikan sebagai ekspresi seseorang yang sedang berpose dalam kilatan kamera. Dan menurut penelusuran gue, gue menemukan sesuatu yang sangat eksotis, epic dan membahana. Ternyata manyun juga dilakukan bukan hanya oleh seseorang yang sedang dalam proses menuju dewasa (baca: alay), tapi oleh selebriti dan masyarakat biasa, bahkan orang tua.

Cara Nolak Ajakan, Secara Halus

“Pik dugem yuk” ajak Joni. “Aduh.. gimana yah” “Udah ayok, jangan kebanyakan mikir nanti botak kayak Marijo Tegang, lo” “Ta… tapi Jon” topik terlihat ragu. “Kenapa? Udah ayok temen-temen yang lain udah pada gatel pengen joget Pik, ayok ahh” “Yaudah deh iya”
Kita terkadang bingung ketikaberhadapan dengan seseorang yang kita kenal bahkan sangat akrab, waktu dia ngajak, tapi kitanya nggak mau. Bingung karena nggak tau cara nolaknya. Kadang saking bingungnya diajak ngelakuin hal-hal yang negatif-pun, mau ajah. Padahal udah tau kalau itu nggak baik, tapi tetep mau, kalau udah kayak gitu, mutlak kita sendiri yang salah.